::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Dec 31, 2010

Setting Up Finish Line At The Sky


~Life is a journey. Heading towards the right finish line (as long as we're on the right track).~






Today is my second day I spend my evening at the stadium - jogging. InsyaAllah, I'll make it a routine from now onwards.

The Short Distance-Finish Line

While I was on the track, I remembered when I entered the running track events at school. Whenever I felt that I could not achieve to be the first one who reached the finish line or I felt that there were competitors in front of me that I couldn't beat, I would voluntarily withdraw myself from the track before I reached half of the field to  the finish line.

I found myself why I did that, because I don't want to lose things that I have high hopes for. I'm afraid of losing it whenever I really want it to be mine. It is my fear and my weakness. And I know I should overcome it.

The Untimed Finish Line

Today, back again at the track, I was running while looking at the sky up so high. There's no finish line that I can see. I just see the endless sky. So high up there. And I hope I can keep running until I reach the beautiful sky, passing through clouds, flying at the same track with birds and watching the sun until it sets down. Until I meet Him, my God and my Creator; and that is where my finish line ends.

Even though at that time, people were passing by beside me, I didn't feel threatened or weak. Because when the 'sky up high' is my finish line, everyone is the winner. As long as they get the highest blessing from Him, everyone is the winner. Everyone will be awarded by the eternal happiness ever that have not yet been seen here on Earth.

In this 'untimed' track, everyone is running on the track towards the 'unknown' limited time given to finish their  journey.

Setting Up The Finish Line At The Sky

I hope I can keep running and running until I meet Him. Being on the right track. Even though, at times I feel scared of losing things that temporarily borrowed by Him to me, or stumble down at any passage on this journey, but this life should go on.

The steps on this track should move forward.

Setting up the finish line at the sky is a challenge for me. But it's a relieve. Seeing the sky as your finish line, as if it welcomes you every time you see it. Whenever in sunny days, the sun bring the lights. Whenever in rainy days, the clouds shower down on you. Whenever in starry night, the moon and stars amaze you.

The finish line will never stress you out. Thinking of Him awaits you; in front of the finish line that you sets up high at the sky!


"It is He who made the sun to be a shining glory and the moon to be a light (of beauty); and measured out stages for her; that ye might know the number of years and the count (of time). Nowise did Allah create this but in truth and righteousness. (Thus) doth he explain His Signs in detail, for those who understand."
(Yunus; 10:6)

~He made the sky so wonderful for us. There's no other finish line can beat its beauty on Earth. See it through the heart and think~

Dec 27, 2010

Menjaga Rahsia Rumah Tangga


~Sesesungguhnya hanya pada-Nyalah segala ilmu dan pengetahuan. Semoga bermanfaat~


"Masak nasi pun isteri tak pandai, apatah lagi nak suruh dapur di rumah tu nak berasap." 

"Kalau hujung minggu nak ajak keluar memang susah, suami saya tu matahari dah tinggi baru nak bangkit tidur."

Pernah dengar dialog ini? Paling tidak pun mungkin dari cerita di kaca TV. 

'Teladan-teladan' dari drama-drama ini mungkin banyak yang berlaku dalam masyarakat kita pada hari ini. Tapi bukankah kelemahan dan keaiban pasangan kita itu juga adalah rahsia dalam rumah tangga yang perlu dijaga? Setiap manusia ada kelemahan. Kitalah pasangan yang akan saling melengkapkan kelemahan dan kelompongan itu menuju kesempurnaan hingga kita sekeluarga meraih syurga-Nya. 

Namun, tidaklah saya bermaksud apabila pasangan didera secara mental dan fizikal juga perlu disimpan sebagai rahsia. Islam sudah menyediakan platform dan cara bagaimana mengurus rumah tangga. Dari timbulnya konflik, cara-cara mengurusnya, dan tempat aduan sekiranya ia tidak dapat diselesaikan berdua. 

"Dan jika kamu khuatirkan ada persengketaan antara kedua-duanya (suami isteri), maka kirimlah seorang hakam dari keluarga lelaki dan seorang hakam dari keluarga perempuan."
(An-Nisa': 35)

Hakikat rahsia itu sendiri tidak hanya tertumpu kepada satu aspek sahaja. Di sini  saya ingin berkongsi sedikit petikan artikel hakikat rahsia dalam rumah tangga dari Majalah Sinar Rohani terbitan JAKIM, Mac 2003. 

Hakikat Rahsia

1. Rahsia Khusus
Rahsia-rahsia khusus adalah hal peribadi yang diminta secara khusus oleh suami atau isteri kepada pasangannya supaya dirahsiakan. Imam Al-Ghazali ada mencatatkan dalam kitabnya Mukasyafatu Al-Qulub tentang beberapa tafsiran ulama' mengenai perintah Allah kepada orang-orang mukmin supaya menjaga dan di mana antara amanah itu ialah "satu perkataan atau satu ayat" supaya dijaga dan dirahsiakan. Maka wajib menjaga amanah tersebut. Begitu juga sesuatu yang dibisikkan pasangan dengan permintaan supaya ia menjadi rahsia antara mereka berdua. Maka ia tergolong dalam amanah yang wajib dijaga. 

2. Rahsia Yang Menyentuh Keselamatan
Mungkin ada orang yang memusuhi pasangan kita berniat jahat dan hendak mengkhianatinya dan menganiayainya. Musuh itu mungkin menyamar dengan meminta kita segala maklumat, latar belakang dan sebagainya. Dalam keadaan ini, kita sebagai pasangannya harus cerdik dan bijaksana. Tersalah memberi maklumat kepada musuh sesungguhnya akan mengundang bahaya kerana sejarah ada mencatatkan tentang kisah isteri Sam'un Al-Ghazi yang mendedahkan rahsia kekuatan suaminya kepada pihak musuh sehingga menyebabkan nyawa suaminya terancam. Sebolehnya cubalah mengesan helah orang yang berniat jahat terhadap pasangan melalui tutur kata atau perilaku mereka. 

3. Rahsia Harta Benda
Harta benda dan kewangan pasangan juga adalah rahsia yang wajib dijaga dan dipertahankan oleh isteri. Dalam hal ini, isteri terutamanya yang berfungsi sebagai pengurus rumah tangga tentulah orang yang paling berperanan menjaga rahsia rumah tangga yang dibina kerana Rasulullah s.a.w sendiri bersabda:
"Sebaik-baik isteri adalah yang dapat menyenangkan hati suaminya apabila suami melihatnya dan apabila disuruh dia menurut perintahmu dan ia dapat menjaga kehormatan dirinya dan harta bendamu ketika engkau tiada di rumah." 
(Hadith Riwayat At-Thabrani)

Dalam konteks ini, rumah tangga dan segala isinya dikatakan 'harta' dan benteng rahsia keluarga. Adalah menjadi tanggungjawab suami isteri menjaganya sengan sebaik-baiknya. Sehubungan itu, Islam melarang keras orang yang mencuri-curi pandang ke dalam rumah orang lain tanpa mendapatkan keizinan daripada tuan rumah. Sabda Rasulullah s.a.w:
"Jika ada orang menjenguk-jenguk rumahmu tanpa izin, lalu engkau melontarkan batu kepadanya sehingga pecah biji matanya, maka tidaklah engkau berdosa."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

4. Rahsia Bilik Tidur
Inilah rahsia paling utama dan benteng terakhir rahsia rumah tangga di mana rahsia yang berkaitan hubungan intim suami isteri ini hendaklah disembunyikan dan hanya menjadi rahsia antara pasangan kerana adalah haram dan berdosa hukumnya sekiranya salah seorang dari pasangan menghebahkan hubungan mereka kepada pengetahuan, penglihatan dan pendengaran orang lain meskipun anak-anak sendiri. Itulah sebabnya mengapa Islam mensyariatkan agar dipisahkan tempat tidur anak-anak sejak mereka berusia tujuh tahun serta mengajarkan kepada mereka supaya memberi salam dan meminta izin terlebih dahulu sebelum masuk ke bilik ibu bapa mereka terutamanya pada tiga masa seperti yang disebut dalam Al-Quran iaitu sebelum Subuh, sekitar waktu Zuhur dan selepas Isyak. 

5. Rahsia Berhubung Soal Maruah
Maruah melibatkan aurat, aib dan kelemahan seseorang. Firman Allah s.w.t yang maksudnya:
"Adapun wanta-wanita yang solehah itu ialah wanita-wanita yang patuh (taat) dan memelihara kehormatan dirinya semasa ketiadaan suaminya sebagaimana Allah memelihara mereka."
(An-Nisa': 34)
Dalam hal ini banyak perkara yang boleh berlaku sekiranya pasangan gagal menjaga dirinya seperti:
- isteri atau suami berlaku curang kepada pasangannya. 
- pasangan mencari hiburan di luar rumah.
- pasanga menduakan suami atau isteri. 
- pasangan menceritakan rahsia rumah tangganya kepada orang lain. 

6. Rahsia Berhubung Nafkah
Dalam hal ini, suami wajib hukumnya untuk memberi nafkah atau perbelanjaan untuk isteri dan anak-anaknya. Pemberian ini adalah mengikut kemampuan, tidak sampai dilabelkan sebagai suami kedekut dan bakhil, atau suami yang terlalu boros atau bermewah-mewah. oleh itu permasalahan sara hidup hendaklah dibincangkan sebaiknya dengan pasangan agar tidak menganiayai diri sendiri, isteri dan anak-anak. Jangan biar sehingga rahsia yang tidak disimpan menjadi umpatan orang lain.

Iktibar Sirah
Teladanilah kisah-kisah yang pernah berlaku di zaman Rasulullah s.a.w seperti kebijaksanaan Khadijah r.a dalam menjaga rahsia kerasulan Rasulullah s.a.w iaitu selepas menerima wahyu pertama di Gua Hira' di mana beliau telah bertindak bijak dengan menceritakan peristiwa itu hanya kepada orang-orang tertentu untuk mendapatkan pandangan  dan tidak merujuk kepada sebarangan orang tetapi memilih orang yang telah dikenalpasti layak menjadi tempat rujuk dan menyimpan rahsia. Orang itu adalah sepupunya sendiri, Wraqah bin Naufal, seorang alim yang masih berpegang kepada ajaran tauhid. Rahsia ini disimpan kemas sehinggalah Rasulullah  s.a.w sendiri menerima perintah untuk pergi ke tengah masyarakat bagi menyampaikan wahyu. Kesimpulannya, biar apa pun masalah yang dihadapi termasuk hal rumah tangga, mohonlah bantuan daripada Allah. Kerjakanlah solat istikharah dan solat hajat bagi membuat apa jua keputusan agar diberi hidayah dan kekuatan. 


~Moga kita semua selamat mengemudi baitul muslim hingga ke syurga-Nya yang abadi.~


Dec 26, 2010

Kursus PraPerkahwinan 2011


~Sabda Nabi s.a.w: Sampaikanlah walau sepotong ayat...~

Berikut adalah makluman dan hebahan kepada sahabat-sahabat, rakan-rakan dan sesiapa saja yang berhajat untuk menghadiri kursus praperkahwinan pada tahun hadapan, 2011, anjuran Persatuan Kakitangan Perkhidmatan Ugama (PKPU), Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Putrajaya)

Jadual Kursus Praperkahwinan
Tahun 2011

Januari                  Februari                      Mac
       8 & 9 hb              12 & 13 hb                 12 & 13 hb
       29 & 30 hb           26 & 27 hb                 26 & 27 hb

April                     Mei                            Jun
      9 & 10 hb            14 & 15 hb                 11 & 12 hb

        Julai                      Ogos                        September
    9 & 10 hb            13 & 14 hb                10 & 11 hb
    30 & 31 hb                                            24 & 25 hb

    Oktober                November                 Disember
  15 & 16 hb           12 & 13 hb               10 & 11 hb
                 29 & 30 hb            26 & 27 hb              30 & 1 hb (Jan 2012)

Aturcara Kursus
Hari Pertama : 12.30 tgh - 7 ptg
Hari Kedua   :  8.20 pg   - 7 ptg

Untuk pertanyaan lanjut, sila hubungi:
Pn. Noralifah Ismail         : 013-3257540
Urusetia                          : 013-6023456 / 019-6449148
JAKIM Putrajaya           : 03 -8886 4000
Us. Nazri Shuaibon         : 03-8888 5678 / 017-3879840 (Masjid Putra) / 017-3879840/ 012-5608692
No. Fax Masjid Putra     : 03-8888 3166
No. Fax PKPU,JAKIM : 03-8888 0261
(Putrajaya)
Laman web                    : www.pkpu.net.my



~"...Dan tolong menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan janganlah tolong menolong dalam berbuat dosa dan perlanggaran..."
(Al-Maidah : 2)

Semoga  ia bermanfaat =) ~



Dec 20, 2010

Per'HATI'an: Fitrah Yang Dicari


~Dia yang sentiasa sibuk masih ada masa untuk mendengar rintihanmu dengan sepenuh per'HATI'an~




Kita dan Perhatian

Saya teringat sewaktu saya masih kecil sekitar umur 4 hingga 5 tahun. Saya suka sangat bertanya. Saya hanya akan diam dari bertanya apabila saya membuat aktiviti sendiri atau tidur. Sifat ingin tahu sangat tinggi. Penat ibu saya menjawabnya. Sekiranya saya tidak mendapat jawapan yang memuaskan, saya akan membuat 'eksperimen' sendiri. Pernah sewaktu saya dan ibu menaiki 'escalator' di pusat membeli belah, saya bertanya ibu tentang butang apakah yang berwarna hijau dan merah di hujung 'escalator' itu. Apabila ibu tidak menjawab soalan saya, saya menekan salah satu  butang itu menyebabkan 'escalator' berhenti bergerak. Dan semua memandang saya ketika itu.

Apabila teringat peristiwa itu dan peristiwa lain-lain, saya tersenyum sendiri. Kadang-kadang saya fikir memang kanak-kanak perlukan perhatian.

Tapi apabila ramai orang mengemukakan teori bahawa kanak-kanak memerlukan perhatian, bagi saya bukan saja kanak-kanak, bahkan setiap golongan manusia perlukan perhatian dan kasih sayang.

Itu Fitrah Kita

Siapa kata hanya satu golongan saja yang perlukan perhatian dan kasih sayang. Allah ciptakan manusia di setiap peringkat umur mahukan sebegitu. Terutama daripada orang-orang yang mereka sayangi. Sekiranya tidak, mereka akan mencari alternatif lain untuk mendapatkan perhatian itu. Semua orang mahu orang lain mendengar luahan mereka dengan sepenuh HATI, menyayangi mereka dengan sepenuh HATI, menjaga mereka dengan sepenuh HATI. Mahu HATI mereka didengari, mahu HATI mereka dijaga dan dikasihi. Inilah per'HATI'an yang mereka cari.

Ramai anak-anak hari ini yang tidak mendapat perhatian di rumah daripada ibu bapa mereka mencari alternatif lain di luar rumah. Suami atau isteri yang kurang mendapat perhatian daripada pasangan mereka juga mencari alternatif lain. Golongan tua juga ingin mendapatkan perhatian dan kasih sayang dari anak-anak mereka dan bukan nilai ringgit semata.

Perhatian Allah Pada Kita


Allah ciptakan fitrah itu tulus dan murni untuk kita uruskan sebaiknya. Ramai merasakan kekosongan di jiwa mereka dan kesedihan melanda apabila mereka tidak dapat memenuhi fitrah mereka ini.

Tapi ramai antara kita lupa bahawa kekosongan dan kelompongan mengisi tuntutan fitrah dalam jiwa ini sebenarnya dicipta untuk kita menagih perhatian Dia pada kita.

Manusia seringkali lupa atau tidak mampu untuk memberikan perhatian mereka sewajarnya kepada banyak perkara dalam kehidupan mereka. Lupa untuk telefon ibu dan ayah apabila sibuk dengan kerja. Tidak mampu untuk bercuti bersama keluraga apabila dibebankan dengan kerja yang bertimbun. Ada yang memang mahu cuma mungkin tidak mampu. Atau ada juga tidak terfikir untuk mahu kerana lupa untuk memberi kepada orang di sisi.

Manusia itu lemah, itulah jawapan ringkasnya.

"Allah tiada Tuhan melainkan Dia yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya, tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa di hadapan mereka dan di belakang mereka dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Aallah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar."
(Ayat Kursi / Al-Baqarah; 2: 225)

Tapi hubungan manusia bukan saja dengan manusia. Ada lebih penting dari itu. Iaitu hubungan kita dengan Allah, Maha Pencipta.

Fitrah kita; perhatian dan kasih sayang - teras utamanya adalah perhatian dan kasih sayang Allah kepada kita. Dalam apa jua keadaan Allah yang sentiasa memandang kita, berharap setiap kali kita bangun dari tidur, kita ingat pada Dia. Apabila kita hendak tidur juga, kita ingat pada Dia. Kesimpulannya, setiap saat Allah memandang kita, Dia mahu kita juga mengingati-Nya. Perlu beri perhatian kepada-Nya. Sentiasa ingin mendamba kasih dan sayang dari-Nya.

Isilah Hatimu Dengan Perhatian Kepada-Nya

Sebenarnya dalam apa pun jua situasi kita, jadikan Allah sebagai teras utama untuk berharap dan beringat kepadanya tiap waktu. Jagalah Allah, nescaya Allah menjagamu. Nescaya setiap kemudaratan dalam hidupmu, tidak akan ada yang dapat memberi kecuali dengan izin-Nya. Dan setiap kebaikan tidak ada yang dapat memberi kecuali dengan izin-Nya jua.


~Isikan fitrah hati dengan perhatian serta kasih sayang-Nya. Nescaya akan terlihatlah segala keindahan dalam hidup yang penuh warna-warni.~

Dec 14, 2010

Hati Atas Talian


~Hearts on-line. Hebatnya ukhwah kerana Dia~

"Ya Tuhan kami! Berilah ampun kepada kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami. Dan janganlah engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami gterhadap orang-orang beriman. Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang."

(Al-Hashr; 59:10)


Indahnya hidup bersama Allah. Dalam susah dan senang, Allah sentiasa bersama. Dia juga menghadirkan jiwa-jiwa yang bercita-citakan akhirat yang saling kuat menguatkan menghadapi dunia dan seisinya.

Itulah jiwa-jiwa yang hatinya diikat dengan keimanan. Jauh atau dekat, keimanan kepada-Nya itulah yang menghubungkan.

Hebatnya ukhwah kerana Dia!

Kuatnya hubungan hati bila Allah menjadi perantara.

~Sesungguhnya Allah sentiasa memerhatikan kita. Moga sentiasa dalam redha-Nya~

Dec 13, 2010

Akukah Sahabatmu?


~Akukah sahabatmu?~

Akukah dulu sahabat yang kau rindu?
Akukah sahabat yang dulu dilafaz cinta?
Akukah sahabat yang dulu kau mudah cemburui bila ada yang mendampingi
Seolah hanya milikmu semata


Kini
Pertalian malap
Hubungan tiada cinta
Hilang ke mana
Resah ku cari tiada ku temui
Apakah tinggal hanya benci

Ku nyalakan lilin mencari hatimu
Kau membakarnya dengan benci kepadaku

Ku tabur mawar
Moga dicium harum olehmu
Tiada terbau haruman
Bagimu hanya tinggal duri mencakar tangan

Ku cari kasih
Apakah masih di matamu
Yang ada hanya tembok hati melihatku

Luahkan andai itu menghapus dendam
Katakan andai itu menampal luka dalam

Jauh semakin jauh

Apakah aku juga harus pergi jauh
Membiar kau semakin tiada bicara
Jika ada hanya panahan luka ke dada

Maaf jika aku menggugah jiwa
Maaf kerana aku tiada sempurna

Mungkin harus ku pergi membawa hati
meninggalkan pohon persahabatan yang sudah reput ke akar umbi

~Biarlah hanya rajuk ku diubati-Nya~

Hari Ini Pinjaman


~Setiap yang berada di dunia ini hanya pinjaman. Ia adalah bekal dan wasilah (jalan) untuk bertemu-Nya~


"Apabila kita mengerjakan kebaikan, hingga kita berasa penat, ingatlah bahawa kepenatan itu akan hilang dan ganjaran pahala itu akan berpanjangan. Dan apabila kita berasa seronok mengerjakan maksiat, ingatlah bahawa keseronokan itu akan hilang dan dosa itu akan berkekalan."
(Saidina Ali r.a)


Seketika dulu pernah terdetik di hati saya bahawa di hari-hari hujung minggu terutama setelah bekerja 6 hari seminggu adalah hari berehat saya atau hari saya ke program mana-mana. Kesimpulannya, saya mahu ia adalah hari peribadi saya.

Setiap Hari Itu Milik Dia

Namun, setelah memuhasabah diri yang lupa ini. Saya sedar setiap hari yang Allah beri pada saya, ianya bukan milik saya. Ia adalah milik Allah. Allah memberi pinjam hari ini kepada saya. Dan belum tentu esok adalah hari saya. Maka, jika ini adalah hari terakhir saya diberi pinjaman oleh Allah, tentulah saya mahu menjadikan ia hari yang terbaik untuk saya memulangkan ia dengan memberikan sesuatu yang berharga kepada-Nya. Allah telah memberi pinjaman yang baik kepada saya, sudah tentulah saya mahu memulangkan ia kembali kepada tuan punya dalam keadaan yang baik juga.

Setiap hari, ia adalah pinjaman. Dan setiap hari yang harus saya akhiri dengan memulangkan kepada tuan punya dalam keadaan yang terbaik sekali.

Hari Dengan Amal Soleh

Saya tertarik dengan ucapan dari seorang penceramah di Ikim.fm. Walaupun hanya satu ayat ia memberi impak besar pada diri saya. Ia betul-betul menampar-nampar diri saya untuk bangun semula. Kata beliau bahawa sekecil-kecil perbuatan itu adalah amal soleh. Hatta, pada membuang bungkusan gula-gula, membuang sampah, membersih dan sebagainya.

Kadang-kadang kita fikir mengapa kita asyik memulakan, mengapa tidak orang lain? Mengapa kita saja perlu berkorban?

Keimanan dalam diri manusia hari ini, tidak seperti zaman Rasulullah dan sahabat-sahabat yang penuh kasih dan sayang. Rasulullah dan para sahabat rela mengorbankan diri mereka untuk Islam dan demi kepentingan orang lain. Jika baginda ada walau sebiji kurma, baginda sanggup memberikannya kepada fakir miskin yang meminta biarpun pada baginda tiada apa lagi untuk dimakan.

Namun, kebanyakan kita pada hari ini lebih mementingkan diri dan lupa bahawa sekecil-kecil perbuatan ke arah kebaikan itu adalah amal soleh.

Lalu, bagaimana untuk mengisi hari-hari kita dengannya?

Rupa-rupanya dalam setiap perkara kebaikan walaupun kecil, Allah mahu memberi nilai ganjarannya kepada kita. Allah sedang memberi peluang kepada kita untuk beramal dengannya. Bukan kerana terpaksa. Tapi kerana kita ingin dapatkan redha-Nya.Sebaik-baik manusia adalah orang yang boleh memberi manfaat kepada manusia lain.

Jadi, jawapannya mengapa kita yang harus memulakan atau melakukan perkara kebaikan, adalah kerana Allah nak didik kita supaya jadi sebaik-baik manusia.

Dia mencipta peluang untuk kita menjadi hamba yang dekat kepada-Nya. Mungkin kita tidak perasan apabila kita lihat dengan mata kasar dan bukan dengan mata hati. Dia sedang mendidik hati kita dengan memberikan peluang kepada kita untuk memberi manfaat kepada manusia lainnya.

Dengan melihat nilai dunia, membuat kebaikan kepada orang lain tidak memberi manfaat kepada kita. Tetapi dengan melihat nilai akhirat, Allah sedang memberi kita peluang untuk memborong pahala.

Biarpun sekecil-kecil perkara itu di mana nilai dunianya tidak memberi manfaat kepada kita, namun, ingatlah dengan melihat nilai akhirat, kita akan melihat ia adalah satu perkara atau pelaburan yang sangat-sangat menguntungkan.

Infakkan Pinjaman Itu Kembali Di Jalan-Nya

Segala-galanya di dunia ini bukan milik kita. Masa, hari, harta hatta orang-orang di sekeliling adalah milik Dia. Ia hanya pinjaman untuk kita. Yang harus kita gunakan sebaiknya di jalan-Nya. Yang kita gunakan untuk mendekatkan diri kita kepada-Nya.

Alhamdulillah, Allah telah menghadiahkan saya Waqiah (namanya adalah sempena 'sijil kelahirannya'; WUQ) yang sudah berusia 15 hari dan berharap semoga ia diberi oleh-Nya kepada saya untuk saya infakkan tenaganya dan pinjaman sementara saya dijalan-Nya. InsyaAllah.

'Wahai orang-oarang yang beriman !Mengapa apabila dikatakan kepada kamu, "Berangkatlah (untuk berperang) di jalan Allah," kamu berasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Adakah kamu lebih menyenangi kehidupan daripada kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit.'
(At-Taubah; 9: 38)

Dec 8, 2010

Ujian Dalam Penghijrahan


~Setiap penghijrahan itu pasti melalui detik kepayahan dan kesusahan. Itulah harga untuk mereka yang berjual beli untuk berada di jalan-Nya.~




Zulkaedah 1431H

Suasana dewan makan sekolah hingar-bingar seperti pasar. Di sudut hujung dewan, Fatihah, Safi, Aini, Fatimah bersama Carol, pelajar tingkatan empat baru itu memulakan kudapan mereka.

Fatihah mencapai buah tembikai dahulu di pinggannya.

"Fatihah,  memang suka makan buah-buahan dulu ke?" tanya Carol yang berketurunan Cina. Semenjak Carol tinggal di dormitori mereka, dia memerhati cara pemakanan rakannya itu.

Fatihah mengangguk dan tersenyum. Di dalam hatinya berfikir cara untuk menerangkan kepada Carol tentang kelebihan mengikut cara pemakanan Rasulullah ini.

"Kenapa ye? Beza ke makan selepas dan sebelum?" Tanya Carol lagi.

"Ala, makan mana-mana dulu pun sama je." Aini mencelah.

Fatihah tersentap.


Zulhijah 1431H

Fatihah sudah menyiapkan bekalnya. Memikirkan Aini, sahabat yang sudah dikenalinya semenjak sekolah rendah itu baru saja sudah sembuh dari penyakit demam dengginya, kek coklat dibuatnya sepanjang malam tadi akan dibawa sebagai buah tangan untuk sahabatnya itu.

"Aini, ambillah ni." Ujar Fatihah yang melihat Aini yang masih sedikit pucat di biliknya ketika ziarah.

Aini membuka kotak kek.

"Kek coklat ke? Kalau dapat kek pisang mesti lagi sedap." Ucap Aini.

Perasaan halus Fatihah seperti bercakaran.


30 Zulhijah 1431H

Selesai menyapu rumput di laman, Fatihah mengambil masa duduk di pondok di luar rumahnya.

Hujan renyai-renyai menaikkan lagi aroma alam. Wangian bunga-bungaan, rumput hijau dan bau tanah menjadi kombinasi pewangi yang amat menyegarkan.

Fatihah menarik nafas panjang seraya menghidu aromaterapi semulajadi ciptaan-Nya di kala ini.

"Mengeluh panjang ke adik kakak ni?" Raihan menyapa.

"Eh, taklah." Fatihah tersenyum sambil menidakkan.

"Senyum macam mangga kelat je adik kakak ni. Tak ceria macam dulu pun bila akak balik. Betul ke ok?" Raihan cuba 'memancing'.

Fatihah memuncungkan mulutnye ke kiri dan ke kanan. Berfikir sama ada perlu atau tidak dia bertanya.

"Kak, apa kita nak buat kalau sahabat kita tiba-tiba membenci kita?"

"Mungkin Fatihah pernah lukakan hati dia. Ada?"

"Entahla. Tak pasti pulak."

"Cuba ambil masa bercakap dari hati ke hati dengan dia. Mungkin boleh tahu puncanya." Cadang Raihan lagi.

Fatihah mengeluh. "Pandang mata Fatihah pun dia tak mahu. Apatah lagi nak ajak bicara hati ke hati."

"Fatihah belum cuba lagi dah mengalah. Macam nilah, apa-apa pun kita patut contohi akhlak Rasulullah. Biar macammana sekalipun orang layan kita, berbuat baiklah dengan dia. Doa agar Allah lembutkan hatinya." Raihan melihat masih ada kegusaran di wajah adiknya.

"Fatihah, akak tahu memang kita rasa sakit, rasa sedih bila kita dilakukan sebegitu. Apatah lagi dengan orang yang kita kasihi, tapi bersabarlah. Allah sedang bagi ujian pada Fatihah. Allah nak melihat tahap keimanan adik akak ni. Lihat Rasulullah. Keimanan dalam hatinya sangat tinggi. Keimanan itulah yang menumbuhkan kasih dan sayang. Fatihah pun tahu betapa banyak kisah-kisah Rasulullah berbuat baik pada mereka yang selalu memusuhi baginda. Tapi Rasulullah tetap berbuat baik pada mereka. Jangan berputus asa. Ingat, Allah bersama dengan orang-orang yang sabar. Allah mengetahui isi hati kamu." Raihan mencuit pipi Fatihah.

Tangan Fatihah menyapu-nyapu pipinya yang dicubit.

"Dah, jom masuk rumah. Boleh kita baca doa akhir tahun dan awal tahun nanti." Raihan bangun dari tempat duduknya menuju ke dalam rumah, sengaja membiarkan adiknya memproses hati dan mindanya.

'Awal tahun dah nak menjelang. Mungkin Tahun Hijrah ini Allah memberi ujian agar diri ini berhijrah dari satu tahap keimanan ke tahap yang lebih baik. Melalui ujian untuk penambahbaikan.Tabahlah Fatihah!' Monolognya sendiri.

Fatihah tersenyum memandang langit yang sudah berona jingga.

"Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah, dengan harta dan jiwa mereka adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah. Mereka itulah orang-orang yang memeperoleh kemenangan. Tuhan menggembirakan mereka dengan memberikan rahmat, keridhaan dan syurga, mereka memperoleh kesenangan yang kekal di dalamnya."
(At-Taubah; 9: 20-21)

~Ujian itu proses penambahbaikan~

Dec 3, 2010

Kiriman Cinta Untuk Ayah




~Ayah, kiriman cinta untukmu~



Hujan rintik-rintik
Airnya jatuh ke tanah
Begitu juga hatiku

Tika aku merindukan kamu
Langit hati menangis sedih
Awan qalbu menitiskan rindu

Ibarat ditembok gunung, lembah dan benua
Serasa jauh untuk ku kirimkan cinta

Biar apa pun silam bercerita
Meniti sedih, duka dan lara
Diri ini merindukan
Kau kembali pulang ke pangkuanku
Merangkulku dalam sayangmu
Beserta Dia Tuhanmu

Ingin dengar suaramu
Ingin dengar lafazmu
Ingin dengar rindumu

Betapa sukarnya
Melafaz cinta
Apabila rindu padamu tiba-tiba menggunung di jiwa
Hujan lebat air mata
Menyuburkan rindu untukmu
Moga dapat kutuai lafaznya 
Bila tiba waktu itu

Ku kirim kepada-Nya
Menghantar cinta ke hatimu
Agar kita kembali bersua
Sebelum diri menutup mata
Sebelum hanya ada pertemuan kita di sana

Sungguh aku benar-benar rindu


~Hargailah selagi ada mereka disisimu~

 

Tautan

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino