::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Jul 23, 2016

Demi Masa: Nikmatilah Saat Ini


~Saat apapun ujian yang melanda, anggaplah itu suatu nikmat kerana Allah sedang melihat kita, menghitung sabar kita yang akan diganjarkan dengan Syurga~


“Maha Suci Allah yang menguasai (segala) kerajaan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun.”
[Surah Al-Mulk; 67: 1-2]



Nikmatilah Saat Ini

Saat yang ada ini biarpun dalam suka ataupun duka, hayatilah. Biarpun susah ataupun payah, nikmatilah kerana saat yang ada ini tidak akan pernah kembali lagi. 
 
Saat kita dalam kemiskinan, hayatilah menikmati satu mata lauk dengan nasi seharian. Kerana mungkin apabila kita sudah kaya, nikmat lauk yang bermacam-macam mungkin tidak sesedap sewaktu kita dalam kemiskinan. 

Saat susahnya membesarkan anak-anak kecil, kita sering meminta agar mereka cepat membesar. Namun, apabila mereka dewasa kita pasti merindui saat-saat keletah anak-anak kecil kita. 

Saat kita lelah menelaah pelajaran dan meminta-minta agar kita cepat menikmati alam pekerjaan, maka hayatilah hidup menjadi seorang penuntut ilmu. Kerana apabila kita telah meninggalkan alam menjadi pelajar, kita pasti merindui zaman yang telah berlalu. 

Setiap saat yang kita lalui pasti ada kesusahan dan kepayahan sebagai asam garam dalam kehidupan. Fitrah kehidupan. Itu janji Tuhan. 


"Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang apabila ditimpa musibah, mereka berkata inna lillahi wa inna ilaihi rojiun (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya kami kembali)."
[Surah Al-Baqarah; 2: 155-156]


Bekalan Memaknakan Nikmat

Seringkali kita tidak mampu melihat kesukaran dan kesulitan sebagai nikmat. Kerana menjernihkan mata hati untuk melihat perlukan bekal untuk sentiasa menjernihkan lensa hati. 


“Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling nasihat-menasihati untuk kebenaran dan kesabaran.”
[Surah Al-Asr; 103: 1-3]


Ambillah Al-Quran sebagai surat nasihat daripada Tuhan. Dan pasti ia akan membina lapisan iman dengan kesabaran.  Khusyukkan hati dalam sujud kepada Tuhan, nescaya rintihan kepadaNya pasti membuahkan balasan. 


"Wahai orang-orang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar."
[Al-Baqarah; 2: 153]


Allah tidak pernah jauh daripada kita. Saat kita sedih dan kecewa dan terus mengharap pada-Nya, Dia Maha Mendengar dan merindui kita di saat ini. Dan pasti setiap kesulitan itu pasti ada kemudahan seperti yang telah dijanji. 

~Nikmatilah saat ini kerana ia tidak akan pernah berulang semiripnya lagi~
 

Mar 18, 2016

Sabar: Silibus Kehidupan


~Sabar adalah silibus kehidupan yang tidak habis dituntut sehingga nafas yang terakhir~

Sabar Mendidik

Mendidik anak-anak murid di kolej ini sepanjang enam tahun ini menemukan saya dengan pelbagai ragam manusia.

Saya dididik untuk bersabar.



(1)
Masih ingat lagi, sewaktu mula-mula saya bekerja di institusi ini, seawal usia 24 tahun. Apabila tiba waktu sibuk, saya tidak mahu ditemui mahupun bercakap dengan sesiapa jika tidak perlu. Hingga ada kawan-kawan yang sengaja mengusik saya. Yelah, siap letak kad bertulis "do not disturb." Serius sekali muka waktu itu. Waktu mula-mula menanda tugasan pelajar, pening saya. Boleh hilang sabar sehingga rasa nak membebel sepanjang menanda. Ditambah pula kerja-kerja pengkeranian yang banyak dan belum familiar.


Bila fikir semula, agak kelakar juga. Terima kasih pada kawan-kawan yang mengusik dan meredakan tekanan. Sekarang, saya pula yang mengusik mereka yang baru-baru bekerja bila nampak tertekan.

(2)
Anak-anak murid saya ajar saya untuk mengurus pelbagai karenah dengan tenang. Sebenarnya passion untuk mengajar itu lebih, jadi tekanan daripada para pelajar bagi saya tidak setinggi mana. Bahkan , para pelajar sayalah antara penghibur hati saya. Terutama batch pertama yang banyak beri kenangan pada saya, hampir 200 orang semuanya daripada 4 kelas, saya ditugaskan mengajar batch ini daripada mereka akhir sem1 hinggah sem 6. Mungkin itu yang buatkan kami rapat.

Teringat waktu masuk kelas sem 2, salah seorang Allahyarham pelajar saya bertanya selepas saya perkenalkan diri: "Miss, boleh tau apa yang menarik sangat pasal Miss ni? Sebab Adam (bukan nama sebenar dari kelas B) kata miss ajar best."

Terkedu saya tak tahu nak jawab apa waktu tu.  Itulah rasanya cabaran pertama saya di kelas bermula.

Mendidik anak-anak murid ni bukan hanya setakat nak sampaikan ilmu, tetapi nak bentuk akhlak dan sama-sama menjadi orang yang nak cari redha Allah atas muka bumi ini.

(3)
Baru-baru ini, seorang pelajar tanya pada saya. "Madam suka mengajar atau belajar?"
Mula-mula memang nak jawab mengajar. Tetapi sebenarnya saya suka kedua-duanya. Sebab saya belajar untuk mengajar dan apabila mengajar, saya juga belajar dari mereka dalam kehidupan ini.

Perkahwinan

Sikap saya sering keras terutama dengan lelaki. Namun, perkahwinan yang Allah takdirkan dengan suami saya mengajar saya untuk berlembut, bersabar dan lebih bertoleransi.

(1)
"Tak nak, sudah."
Selalu ayat tu terkeluar sewaktu awal perkahwinan.

Namun, zawj selalu betulkan. "Tengok tu. Cuba cakap lembut dengan suami."

Saya tunduk memuncung mulut seperti orang bersalah. "Baiklah. Tak nak, tak apa." Dengan nada sedikit lembut saya berkata.


Bergurau dengan suami pun saya kena lembut. Mungkin gurauan saya adakalanya kasar tanpa saya sedari. Ya, bak kata zawj, saya bukan bergurau dengan kawan tetapi dengan suami.

(2)
Ya, dulu, bila suami saya bercerita ambil masa lama, bila tak sabar atau tak dapat tangkap apa ceritanya, saya akan tanya "Mana punchline nya?"

Suami saya akan kata, "Sabar. Belum habis cerita."
Memang Allah ajar saya untuk menjadi pendengar setia.

(3)
Biasanya dahulu apabila marah, saya akan mendiamkan diri seribu bahasa. Kemudian, mengharapkan akan dipujuk. Namun, apabila menjelang tengah malam, tiada sesiapa yang memujuk, dek kerana takutkan murka Allah dan kutukan malaikat pada saya sebagai isteri, saya mencairkan sendiri ego yang tinggi, saya pujuk dan mohon maaf pada suami.

Mungkin zawj bukan seperti lelaki romantis yang lain, tidak pandai mengayat (cukuplah saya seorang yang begitu).  Namun, besar pengorbanannya sepanjang perkahwinan ini tidak akan saya lupakan.

Pendidikan Anak

Saya dididik oleh Allah dengan cara membesarkan anak berjauhan dari suami semenjak usianya 3 bulan hinggalah sekarang, insyaAllah setahun. Saya berusaha balik bermain dengan anakanda Khubaib, dan kemudian menyiapkan semua kelengkapan untuk ke pengasuh esok setelah nyenyak tidurnya lewat malam atau di awal pagi. Dengan bantuan rakan serumah, sedikit sebanyak meringankan beban saya.

Banyak Allah didik saya yang bermula dengan serba-serbi kekurangan.

Jadi Gelas Separuh Kosong

~Indahnya sabar~

Hidup ini tidak akan pernah sempurna. Sabar ini adalah suatu silibus kehidupan yang tidak akan pernah habis dituntut. Saya juga selalu kesal atas kesilapan dulu kerana ketidaksabaran saya. Ya, kalau boleh kita nak kembali ke masa lalu mengubah kesilapan kita. Namun, masa lalu adalah masa paling jauh dari kita dan kita tidak akan dapat mengubahnya semula. Cara membetulkannya adalah dengan menjaga dengan baik apa yang Allah beri kita pinjam sekarang ini. Walaupun kekesalan itu masih berbekas, apa yang kita harapkan agar Allah tunjukkan hikmah semua itu pada kita. Mungkin kita belum melihatnya sekarang, kita doa agar Allah akan tunjuk biarpun kemudian.

Melihat diri kita seperti gelas separuh kosong, kita akan rasa kita tidak sempurna, perlu meneguk pengajaran dan nasihat kehidupan daripadaNya.

~Ya Allah, berilah kami kesabaran yang baik~



Mar 1, 2016

Masa: Yang Dekat Tapi Jauh, Yang Jauh Tapi Dekat


 ~ Gerabak masa akan terus bergerak tanpa kita ketahui bilakah kita akan keluar ke destinasi yang sebanar menghadap Dia. Semoga bererti umur yang diberi~

~Gerabak masa akan terus berjalan~

Gerabak Masa

Mutakhir ini, melihat rakan-rakan berkongsi kenangan gambar-gambar persekolahan dan zaman universiti. Ada suka, ada duka. 
Dan kita telah melaluinya.

Bagai rasa baru semalam tahun persekolahan kita tinggalkan.
Bagai baru semalam kita menghadiri kuliah bersama rakan-rakan di universiti.
Bagai baru semalam kita mengenali lelaki / wanita yang pada saat ini menjadi pasangan kita.
Seolah-olah kita masih seperti itu dulu dan tidak membesar.  
Seolah-olah, kita masih sekecil dulu dan tidak menua.
Namun, semua itu telah berlalu. 
Kita telah melaluinya. 
Dan saat itu telah pergi. 
Pergi paling jauh daripada kita.  

Tidak sangka kita telah diketuk oleh masa kini yang di mana kita berhadapan realiti. Lamunan indah dan kesedihan masa lalu telah pun pudar. Yang ada hanyalah tanggungjawab di hadapan yang masih belum selesai. 

Gerabak masa ini akan terus pergi menuju destinasi. Gerabak masa ini tidak akan berpatah balik ke masa lalu. Kita tidak pasti di masa manakah gerabak masa ini akan menurunkan kita. Yang hanya kita ketahui, di setiap perhentian ini, kita perlu buat yang sebaiknya, meraih bekal taqwa menuju Dia. Balik ke kampung halaman kita. 

Muhasabah

Namun, masa lalu bukan untuk dilupakan, bahkan untuk menjadi iktibar kepada kita. Baru-baru zawj juga berkomentar dengan saya, 

"Teringat zaman muda-muda dulu panas baran."
"Samalah. Nadiah dulu pun degil. Cepat je nak marah. Sekarang Allah nak ajar kita ni untuk sabar."

Usia semakin bertambah bererti gerabak ini sudah hampir sampai ke destinasi.

Sabda Rasulullah s.a.w: 
"Umur-umur umatku antara 60 hingga 70 tahun, dan sedikit orang yang bisa melampaui umur tersebut."
(Hadith Riwayat Ibnu Majah:4236)  

Sudah hampir separuh ke umur itu, jika diizinkanNya. Mungkin saja umur berkurangan dari itu. Kita tidak tahu. Kita tidak mampu membetulkan masa lalu. Namun, kita mampu menjadikan masa yang ada ini lebih bermakna.
Seperti doa Saidina Umar Al-Khattab dalam pidatonya ketika diangkat menjadi pemimpin : 

"Ya Allah, aku ini sungguh keras, maka lunakkanlah hatiku.Ya Allah, aku sangat lemah maka berilah aku kekuatan. Ya Allah, aku ini kikir maka jadikanlah aku orang yang dermawan dan bermurah hati."
(Buku 10 Sahabat Yang Dijanjikan Syurga karya Abdus Sattar Asy-Syaikh: dari laman web Bersama Dakwah)



~Waktu kan berlalu , waktu tak kembali , berharap bererti sebelum ku mati. Ajarilah aku untuk mencintai setulus jiwa ini ,meski takkan pernah mungkin hati kan sempurna mencintaiMu sepenuh jiwa~


Feb 18, 2016

Pengajian: Di Sebalik Kesulitan Ada Kemudahan


~Perjuangan ini tidak akan berhenti. Ia belum selesai. Semoga Allah sentiasa meredhai dan menuntuni perjuangan ini~


~Ya Allah, jadikan ilmu kami ilmu yang bermanfaat~


Alhamdulillah,  alhamdulillah,  alhamdulillah. 
Di sebalik kesulitan pasti ada kemudahan.  Bukan hanya kata-kata manusia tetapi janji Allah yang Maha Kuasa seperti yang dinukilkan di dalam Surah Insyirah ayat 5 dan 6. 

"Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan." (Insyirah; 5-6)

Selesai sudah pengajian Sarjana saya. Agak lama sehingga 3 tahun setengah, boleh lepas sijil ijazah  sarjana muda. Maha Suci Allah yang memudahkan segala urusan. Berjauhan dari suami bersama anak kecil yang masih bergantung pada umminya, bekerja, belajar, berusrah; rasa tak cukup masa 24 jam sehari yang Allah bagi, kerdilnya saya di sisi-Nya.

Bukan Superwoman

Saya bukan superwoman, yang boleh lakukan kesemua tanggungjawab itu dengan sempurna walau hakikatnya saya ingin semuanya sempurna.

Keadaan teruji lagi apabila kerjaya mencapai kemuncak kesibukan, apabila si kecil demam berminggu-minggu hingga terpaksa dimasukkan ke wad, apabila pelajaran menuntut tugasan dan mendekati dateline tesis yang perlu disiapkan.

Orang mungkin kata ini menjadikan kita lebih independent. Tapi tidak pada saya!
Saya berubah menjadi lebih dependent!

Saya lemah, saya tak kuat. Saya tak tahu nak bergantung pada manusia mana lagi. Saya hanya ada Allah.
Waktu di titik kelemahan itu, Tuhan menanti-nanti saya mendongak padaNya.

Tiada superman yang boleh membantu saya tatkala itu. Waktu hujung malam menghabiskan baki penulisan tesis untuk dihantar keesokan hari, mujahid kecil saya demam lagi. Menangis-nangis ingin menemani umminya membuat tesis.

Allah lebih Mengetahui, betapa saya menghantar tesis itu dalam ketidaksempurnaan. Impian untuk membuat yang terbaik mungkin hanya angan-angan kosong. Namun, hanya itulah yang terbaik yang mampu saya lakukan walaupun saya tahu bukan itu yang terbaik.

Ya, impian untuk menjadi pakar dalam bidang keilmuan seperti yang dituntut. Seperti kata penulis Solikhin dan Kang Puji Hartono dalam buku Spiritual Problem Solving bahawa:

"Batas menjadi kekuatan kerana kita tidak bisa menjadi yang terbaik dalam segala hal yang kita lakukan. Kita mesti menentukan bidang yang kita kuasai dengan baik sehingga bisa menjadi yang terbaik di bidang kita. Lebih baik menjadi nombor satu di bidang kita yang sesungguhnya, daripada menjadi nombor dua di bawah sukses orang lain".

Sedih dan syukur.
Sedih kerana hanya itulah keterbatasan saya sebagai manusia yang lemah.
Syukur, akhirnya saya mengakhiri jua episod perjalanan ini.

Keajaiban Milik Tuhan 

Namun, hujan yang disangka turun kerana mendungnya awan tidak menjadi. Segala puji bagi Allah.
Memang kemampuan manusia tidak mampu berfikir lebih dahulu untuk menentukan natijah pada perjalanan hidup kita sendiri.

Keputusan yang saya terima di luar jangkaan. Maha Suci Allah atas segala kekuasaanNya.
Terima kasih pada pemeriksa dan supervisor serta pensyarah-pensyarah yang memberi dorongan.

Pada Allah yang sentiasa mendidik diri, ucapan syukur tidak terhingga dan doa untuk sentiasa menjadi hamba yang diredhaiNya diharapkan. Pada zawj yang sering menyalakan kembali impian yang sering malap, terima kasih. Pada anak ummi yang soleh dan musleh, terima kasih kerana sentiasa menjadi peneman dan penghibur hati ummi. Pada ibu bapa dan ahli keluarga yang tidak berhenti mengutus doa, dan pada sesiapa saja yang mendoakan yang terbaik, semoga Allah memberi kebaikan yang lebih banyak untuk semua.

~Benar, natijah pada setiap usaha bukan kita yang tetapkan. Kita perlu usaha dan usaha dan bertawakkal. Biarpun ia selalu disebut, dalam keadaan tertentu, ia mungkin sukar untuk di amalkan. Doa, doa dan doa semoga Allah berikan kekuatan~

Dec 9, 2015

Ujian: Pahit Yang Sihat


~Katakan Allah itu Tuhanku, yang menyayangiku, dan apa yang diberiNya dan dipilihNya untukku adalah hanya untuk kebaikanku semata. Maha Suci Allah~
"Sebanyak dan segelap pekat apa pun awan yang hitam, sederas apa pun hujan yang turun, sedasyat apa pun guntur dan kilat yang menggelegar, kita belum pernah menjumpai badai yang tidak pernah reda."

-Spiritual Problem Solving; Kang Puji Hartono & Solikhin Zero to Hero-

~Ujian: Ingatan kasih sayang Tuhan~

Pahit Itu Ubat

Orang-orang zaman dahulu sukakan ulam-ulaman. 
Generasi muda hari ini  bukan setakat tidak gemarkan ulam malah ada antaranya sayuran tidak ada dalam menu makanan.  
Betul ke?  

Walaupun saya penggemar makan sayur-sayuran tetapi tetap kalah dengan sayur bernama Peria. 
Kepahitannya agak sukar untuk ditelan.  
Waktu balik kampung dan membuka peti ais nenek saya,  satu jug berisi air hijau pekat sedikit menarik perhatian.  Namun, apabila mengetahui ianya jus peria, mati terus nikmat di tekak saya. 

Orang tua-tua kata yang pahit itulah bagus, buat ubat!

Pahit Penawar Hati

Tak dapat dinafikan bila sebut ubat, rasanya pahit dan tidak sedap. Mungkin itulah fitrah yang tidak dapat dipisahkan. Bahawa ubat dan pahit itu saling berkaitan. 

Ujian kesusahan dalam kehidupan kita sebenarnya lebih pahit daripada peria atau apapun ubat yang pernah kita telan hingga hari ini. Ia tidak terasa di lidah, tetapi kepahitannya terasa hingga ke lubuk hati. 

Kepahitan itulah yang Allah ajar kita untuk menjadi penawar hidup kita ini. Penawar pada kita yang selalu lupa jaga diri, menjaga diri kita daripada melalui jalan-jalan Lupa Tuhan. Penawar untuk membaiki hati yang sakit. Pahit tetapi itulah ubatnya. 

Setiap kali kita menelan pahitnya ubat, kita berharap ia akan terus masuk ke dalam perut tanpa sempat lidah merasanya. Begitu juga dengan ujian kesusahan hidup, setiap kali kita melaluinya, kita berharap ia akan segera berlalu kerana kita tidak mampu lagi menampung pahitnya ujian itu. 

Dan tika kita telah melaluinya, tidaklah ia berlalu melainkan dengan izin Allah s.w.t.  Kita rasa kita tak mampu menanggung bebannya, namun, bila ia berlalu, kita rasa seolah sekejap saja ia berlaku. 

Segala Puji Bagi Allah yang memberi kemudahan untuk kita. 

Pahit Itu Ingatan Sayang Tuhan

Allah memberi banyak nikmat untuk kita. Tidak terkira. 

365 hari setahun, hanya 30 hari saja mungkin kita tidak sihat. Selebihnya kita nikmati nikmat sihat kita. 
30 hari Allah beri sebulan pada kita, mungkin hanya 3 hari saja Allah uji dengan ujian berat pada kita. 

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".
[Surah Ibrahim: 7]

Ibrah Pahit Untuk Diriku

Baru-baru ini, si mujahid kecil saya kurang sihat hampir sebulan. Dimasukkan ke wad akibat jangkitan paru-paru (pnuemonia). Seperti ibu-ibu lain, memang hati saya bersedih melihat keadaannya. 

Saya berusaha mengingatkan diri. 
Sepanjang saya menjaganya sendirian (berjauhan dari suami), Allah memberi sangat banyak kemudahan menjaga Khubaib. Tidak kira dari segi ragamnya atau kesihatan, Alhamdulillah mudah. Selepas hampir 8 bulan Allah beri nikmat sihat, Allah beri pula ujian. Takkan sebab ujian yang sedikit ini, nikmat yang sebelum ini saya nafikan.

"Mana nikmat Tuhan kamu yang manakah kamu dustakan?"
[Ar-Rahman; 13]

Allahu Akbar, ini juga ujian buat si kecil mujahid serta kami sekeluarga. 
Dengan berbekal ilmu perubatan yang Allah beri, saya tabahkan hati. Melihat suami di sisi yang lebih halus jiwanya dari saya, saya memberi semangat.
"InsyaAllah, takda apa-apa."
Di saat saya juga mengumpul kekuatan dari hati... hanya pada Tuhan jua tempat menyandarkan hati. 

Pahit ujian ini. Namun, ini hanyalah sedikit berbanding mereka yang lain. 

Allah dah siap ukur kepahitan ini sesuai dengan si perasa. Takkan Allah bagi yang tidak mampu kita menanggungnya. 

Nikmatnya melebihi ujiannya. 
Ujian adalah tempat kita diuji.
Semoga kita kekal dalam redhaNya.

~Hati pun nak selalu kena bagi ubat agar ia boleh berfungsi dengan lebih baik. 
Wahai Allah, pandulah hati-hati kami hanya untukMu~

Nov 2, 2015

Hati Biar Jadi Antik, Bukan Jadi Usang


~Moga hati akan terus berjuang, berpegang teguh pada Deen sehingga menemui Tuhannya~

Lama sangat dah tak menulis. Menjadi usang nampaknya laman ini.
Kalau lama,  dibersihkan selalu tetap akan cantik dan dipanggil antik. 
Namun,  kalau lama dan tidak dibersihkan menjadi sarang  habuk dan pelbagai semak samun yang semakin menjalar,  maka yang cantik pun akan jadi usang.  

~Hold on tight, dear heart!~


Maaf.  Masih sedang berjuang.  Menjadi ibu kepada si pejuang kecil meneruskan hari-hari bekerja tanpa ditemani suami memerlukan jumlah masa dan tenaga besar. Ditambah lagi perjuangan sarjana yang belum selesai. Mohon doa semua,  moga ini adalah semester terakhir saya  sebelum mengkhatamkan kelas ilmu ini dengan segulung pengijazahan yang bermakna untuk ummah. 
Bukan itu sebenarnya isi mesej entri kali ini. Banyak idea untuk menulis namun mungkin cukup ringkas dan moga ia berisi kali  ini. 

Antik dan usang bukanlah hanya pada benda.
Kisah hati antik mengisahkan tentang hati yang boleh berusia lama mana jua namun sering  dibersihkan dengan peringatan-peringatan kepada Pencipta,  dibasuh dengan air mata khauf kepada Sang Khalik membuatkan ia menjadi antik. 

Hati yang antik tetap terus cantik.  
Nilai nya tetap tinggi walaupun mungkin dirinya sudah berusia lanjut.  
Mata akan tertumpu padanya kerana ia adalah manusia Allah yang unik di mataNya.  
Biarpun di telan zaman,  hati yang antik tetap asli dengan kesuciannya.  

Hati yang usang tidak perlu dikira usia.  
Yang baru pun boleh jadi usang jika dah banyak habuk yang bersarang.  Bukan saja tidak dikehendaki,  bahkan akan terus dijauhi.  

Hati,  jika tidak dibersih,  pasti ada zarah habuk yang melekat. Tidak ada cara terbaik melainkan dengan peringatan kepada Tuhan Yang Esa. Kita manusia memang selalu terlupa.  Jika lama tidak dibersihkan,  hati yang usang boleh jadi lupa diri.  

Peringatan,  pembersihan diri dan  hati bukan dibuat setahun sekali atau dibuat sambil lewa saja.  Lagi kuat dan kerap ribut dugaan yang mendatang,  lagi kuat lah lagi hati kita perlu berpaut pada Allah Rabbul Izzati.  Ingat,  nikmat itu pun ujian hati. 

Peringatan ini jua buat diri saya ini. Takut lupa diri,  hingga infaq diri dan hati pada Allah bukan lagi prioriti. 

Ya Rabbi,  tetapkan hati-hati kami di jalan-Mu.  

~Jalan ini penuh liku.. Doa, doa, dan doa.. Kekadang diri alpa.. tapi doa agar diri tidak lupa~

Aug 8, 2015

Di Bawah Cinta Sempurna-Nya


~Semoga dengan kita di bawah naungan-Nya, kita sentiasa berjalan di bawah bayang-bayang kesempurnaan-Nya walaupun hidup kita tidak sempurna, ketenangan jiwa bersama kita~

Kehidupan ada tangis, tawa, suka dan duka. 

La yukallifullah hu nafsan illa wus'aha.
Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.
(Al-Baqarah; 2: 286) 

Hidup adalah ujian.. semua orang pasti tahu.
Namun, bila berdepan dengan ujian, kita selalu lupa yang kita sedang diuji.
Kita sering diuji dengan cerita ketidaksempurnaan hidup ini. Segala-galanya di sekeliling kita tidak pernah sempurna. Tatkala kita sedang mengukir senyum, ada saja episod yang menarik senyum di wajah kita dan menggantikan ia dengan duka. 

~Kita tidak pernah sempurna, namun kita belajar untuk baiki ketidaksempurnaan ini dengan petunjuk-Nya~

Untuk kita, tiada sesiapa pun sempurna termasuk diri kita, dan oleh itu Allah ajar kita menuntut ilmu untuk tarbiyah diri yang tidak sempurna ini. Bukan natijah menuntut ilmu atau tarbiyah diri untuk kita jadi sempurna, sebab kita memang tidak pernah akan dapat keputusan SEMPURNA itu. 

Kita tidak ada ibu bapa sempurna, tidak ada keluarga sempurna, tidak ada pasangan sempurna, tidak ada kawan-kawan sempurna. Ke mana-mana kita pergi kita akan jumpa ketidaksempurnaaan. Diri kita pun tidak sempurna. Itulah realiti. Namun ketidak sempurnaan inilah yang mengarahkan kita untuk mencari yang sempurna iaitu hanya Tuhan Yang Maha Satu. 

Saat kita kecewa dan sedih atas ketidak sempurnaan baik dari diri atau sekeliling kita, Allah suruh kita ingat Dia Yang Maha Sempurna. 
Saat kita rapuh dalam ketidaksempurnaan hidup ini, Allah suruh kita bersandar pada kesempurnaan keteguhan Dia. 
Saat kita merasa kita kurang kasih sayang, kita disuruh meminta kasih sayang yang Maha Sempurna.
Ketidaksempurnaan itulah yang mencetuskan hikmah kita untuk sentiasa melihat dan mencari Pencipta Yang Maha Sempurna. 

Semoga Allah cekalkan hati kita untuk mencontohi kekasihNya, Rasulullah Muhammad s.a.w, dan kita terus memperbaiki diri dengan sentiasa mendekatkan diri pada Dia yang sempurna. 

~Hanya Cinta Sempurna sahaja yang mampu menaungi ketidaksempurnaan hidup.~
 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino