::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Apr 19, 2017

Si Kecil Itu Mengingatkanmu Cinta Pertama Di Dunia


~Masihkah kau ingat tika kita seorang bayi? Melihat ibu bapa kita terjatuh hati. Dan bila besar, kita lupa diri. Lupa cinta pertama yang paling Dia redhai.~

Melihatmu, pegun hatiku.
Melihatmu merenungku, aku kaku. Apakah aku juga melihat ibu bapaku sekarang
sepertimana kau sedang melihat ibu bapamu?

Apabila sudah bergelar ayah atau ibu, barulah sebenarnya kita dapat rasa apa yang dirasai oleh ibu dan ayah kita.

Ketika masih bayi, si kecil tak mahu berpisah dan ibunya. Hatta si abang yang sudah usia dua tahun pun akan mencari ibunya selepas beberapa ketika.

Kita ni pun waktu kecil macam itulah dulu.

Ketika masih bayi, mata anak kecil tertumpu penuh pada ibunya. Penuh harapan dan sayang. Satu perasaan sukar digambarkan.

Adakalanya dia melihat dengan penuh perhatian pada ayahnya. Mengharap ayahnya akan melihatnya. Dan dia senyum manis apabila ayahnya menumpu padanya.

Dan kita kecil pun macam itulah dulu.

Setiap kali melihat itu, hati terguris sendiri. Waktu kecil, itulah cinta pertama kita. Namun, sudah dewasa jauh sudah kepedulian kita.

Kita pernah merenung ibu bapa kita dengan penuh cinta waktu kecil.
Kita pernah membuat pelbagai karenah semata-mata untuk mendapatkan perhatian mereka.
Kita pernah menjadi BFF dan seperti belangkas dengan mereka.

Kini, adakah kita masih seperti itu lagi?
Masihkah mereka BFF kita?
Atau paling tidak, apakah kita masih peduli seperti itu?

Terima kasih ibu.
Terima kasih abah.
Terima kasih nenek yang membesarkanku.
Terima kasih Allah yang meminjamkanku.

~Anak-anak kecil itu adalah silam kita dan masa tua itulah masa depan kita~

Mar 21, 2017

Apabila Impian Kamu Hanya Mendarat di Bulan


~Apabila impian kamu hanya mendarat di Bulan sebelum kamu usaha, itu bukanlah impian tetapi mimpi. Itu bukanlah cita-cita tetapi angan-angan kosong tidak sehabis usaha.~

Kata pepatah Inggeris:
"Shoot for the moon. Even if you'll miss, you'll land among the stars."
 atau 
"Sasarkan Bulan. Jika kamu gagal, kamu akan mendarat di antara Bintang-Bintang".

Pepatah 'Modified': Sasarkan Bintang. Jika kamu gagal, kamu akan mendarat di Bulan.

Mungkin waktu pepatah itu dibuat, eksplorasi sains dalam bidang astronomi masih belum banyak diterokai. Kerana hakikatnya Bulan itu lebih dekat dengan kita berbanding Bintang-Bintang. Bintang yang paling dekat pun adalah Matahari.

Mungkin lebih baik dengan "Sasarkan Bintang. Jika kamu gagal, kamu akan mendarat di Bulan." Hanya sekadar pendapat.


Paling penting, ini bukan kisah tentang astronomi.

Misi Roket Belum Berlepas

Semua orang ada impian kan? Ada yang dicapai, ada yang lambat sampai dan ada yang tidak kesampaian. Apapun, semua itu ada hikmahnya.

Hari ini saya menerima surat yang mengatakan 'dukacitanya...' Sedih. Mungkin sebab ini impian yang saya harapkan dan yang saya betul-betul usahakan selama ini.

Saya membungkam sebentar di bilik. "Aik, tidur dah?" tanya suami.
"Tak tidur. Tengah down ni." Sambil menekup muka ke bantal.
"Cepat sangat putus asa." Kata suami bersahaja. Sinis je.

Saya mengiyakan sebenarnya kata-kata suami. Memang saya begitu. Sikap saya 'kalau satu pintu tu dah tertutup, masih banyak lagi pintu yang akan terbuka.'

Tapi sebenarnya, saya memang cepat putus asa jika sesuatu yang sangat saya harapkan mengecewakan saya. Mungkin sebab saya tak mahu sedih lama-lama [alasan ke ni?]

Dalam kes saya ini, sebenarnya masih belum 100% kemungkinan Roket untuk berlepas ke Bintang itu dibatalkan. Kerana, saya lihat masih ada lagi ruang yang Allah bagi saya untuk merealisasikan impian ini. Saya cuma kena usaha sikit saja lagi, dan selebihnya saya tawakal pada Dia. Sebab usaha saya masih lagi belum capai 100%.

Bak kata suami saya, "Baru ada dugaan sikit, dah kecewa."

Roket Impian Saya VS Mainan Anak

Khubaib, anak saya yang mencecah usia dua tahun sering saja 'tantrum' dengan permainannya. Apabila kecewa, dia akan mencampakkan permainannya itu. Dalam kesedihan dan kekecewaannya itu, dia tetap sayang pada permainannya dan mengutip semula permainan tadi.

Walaupun dia kecewa, tetapi dia tidak putus asa.

Mungkin itulah yang tidak ada pada saya. Banyak kali saya lihat. Namun, baru hari ini, Allah bagi saya lihat dengan mata hati dan berfikir jauh ke lubuk hati.

Impian roket saya nampak lebih besar daripada permainan Khubaib. Namun, kecekalannya lebih besar daripada saya yang sudah dewasa. Orang besar tetapi cekalnya kecil.

Allah nak ajar saya hari ini.

Walaupun pada mulanya saya rasa Projek Roket saya ini hanya mampu ke Bulan, namun kini mungkin tidak lagi. Kerana selagi kita belum 100% usaha, kita belum tahu natijahnya.

Ketakutan pada impian yang tidak kesampaian perlu ditangani. Perlu berani usaha sebelum mengalah.

Saya lemah. Dan saya memang perlukan Allah.

~Sasarkan ke Bintang. Jika kamu tersasar, kamu mungkin mendarat di atas Bulan. Peribahasa ini hanya sesuai pada mereka yang sedang dan sudah berusaha. Berusaha!~ 

Feb 9, 2017

Baitul Muslim: Ketidakadilan Ibu Bapa Yang Jadi Kebiasaan


~Menjadi ibu bapa ibarat menjadi pelukis seni, satu warna dan satu lakaran memberi impak besar pembentukan kanvas hidup anak kita~

Hari pertama dan kedua kedatangan Fathimah Raudhah ke dunia disambut baik oleh Khubaib 'Adi. Melompat-lompat keriangan apabila melihat adiknya di dalam baby cot sambil menyebut "Baby! Baby!". 

Namun, menjelang hari ketiga dan seterusnya, sikapnya yang suka bertukar macam singa. Asal dekat saja dengan Raudhah, dia akan memukul dan membaling mainan atau bantal pada si adik. 

Saya memahami andai ini ragam cemburu kedatangan orang lain yang seolah-olah jadi pengganti. 

Khubaib 'Adi sudah tidak tidur sebelah umminya lagi. Sudah tidur sebelah abi saja. Itupun jauh daripada umminya. Sebelah ummi sudah ada orang lain yang ummi selalu peluk dan susukan pula. Mungkin nampak seperti seolah-olah sayang ummi dah bertukar pada yang lain. 

Saya selalu katakan pada Khubaib setiap kali setelah temper tantrum nya berlaku, "Ummi sayang Khubaib 'Adi. Ummi sayang Raudhah. Dua-dua ummi sayang." 

Nampaknya hanya sekejap saja reda Khubaib. Setelah itu, marah pada adiknya datang lagi. 

~Menyatukan hati anak-anak adalah ujian ibu bapa dan saham masa depan~

Solusi
 
Balik berpantang di Mersing, saya membelek-belek buku Prophetic Parenting yang masih belum dihabiskan bacaan. Saya membaca di bahagian Bersikap Adil dan Menyamakan Pemberian untuk Anak.
Satu hadith yang riwayatkan oleh al-Baihaqi benar-benar menjentik hati saya. Mungkin inilah sebab Khubaib 'Adi berkecil hati. 

"Bahawasanya seseorang sedang duduk bersama Nabi s.a.w. Tidak lama kemudian datanglah anak lelakinya. Dia pegang, lalu cium, dan dudukkan di pangkuannya. Kemudian datanglah anak perempuannya. Dia pegang dan dia dudukkan di sampingnya. Nabi s.a.w bersabda, 'Engkau tidak berlaku adil terhadap mereka berdua.'"
(Hadith Riwayat Al-Baihaqi) 

Macam selalu nampakkan situasi di atas? 

Saya membaca dua kali hadith tersebut sebab macam tak nampak apa salahnya.
Selepas membaca huraian tulisan Dr. Muhammad Nur Abdul Hafizh Suwaid, baru saya faham. 

'Kaedah pendidikan mana di dunia ini, dan sekolah guru mana di bumi ini yang sanggup mengingatkan tentang masalah 'remeh' tentang berlaku adil dalam ciuman dan duduk di pangkuan?? Tidak lain adalah dari cahaya kenabian'

Tulisan Dr Muhammad bukan setakat menjentik hati bahkan menampar-nampar diri saya. 

Kita biasa melihat situasi di atas di mana-mana hingga kita anggap itu satu perkara biasa. Sampai kita lupa kebiasaan itu adalah satu kesalahan. 

Refleksi 

Ya, mungkin di sebalik rasa excited, saya cium dan belai anak yang baru hadir ini sehingga lupa untuk buat perkara yang sama pada si abang. Sedangkan si abang melihat dan memerhati lalu berkecil hati. 

Pembentukan anak sememangnya bukan setakat daripada apa yang kita kata tetapi banyak daripada apa yang kita buat. 

Saya aplikasikan nasihat Rasulullah s.a.w sebaik saja hadith itu membuka mata hati saya.
Alhamdulillah Khubaib 'Adi sudah tidak macam tu lagi. Benar, temper tantrum nya tetap ada. Sebab lapar, penat, ataupun kecewa dengan mainannya. Namun, bukan kerana cemburu dengan adiknya. Itulah harapan saya. 

Kekadang sewaktu dukung si adik, Khubaib 'Adi juga minta didukung. Selepas waktu berpantang ni, saya masih berjaga-jaga supaya tidak bawa barang berat. Oleh itu, memandangkan permintaan si abang, saya duduk dan memangku kedua-duanya. 

Menjadi adil ni tidak susah sebenarnya, tetapi mungkin kita saja yang terlepas pandang untuk menjadi ibu bapa yang adil pada anak-anak.
Kita saja yang banyak khilaf dalam memerhati hal yang nampak remeh pada anak.
Kita mahu anak-anak kita bersatu hati tapi kita sendiri memecah belahkan hati-hati mereka tanpa kita sedari. 

Pendidikan Rasulullah Terbaik

Saya menghabiskan Sarjana Psikologi Pendidikan namun saya tidak jumpa tentang ini. Hal yang nampak remeh tetapi boleh membiakkan cemburu menjadi iri hati, lalu menjadi hasad dengki. Wal'iyadzubillah. Semoga dijauhkan kita dan anak-anak kita daripada perkara ini.

Nampak simple masalah adik beradik saling cemburu. Nampak common situasi memeluk dan mencium seorang anak tetapi tidak pada anak yang lain. Mungkin atas alasan yang kita cium tu masih bayi. Namun, hakikatnya kecil atau besar, mereka tetap anak-anak kita yang perlukan hak yang sama. 

Rasulullah s.a.w sememangnya pendidik yang terbaik. 

Jom, kita jadi ibu bapa yang adil hatta pada setiap dakapan pada setiap anak yang ada.
Meminjam tagline: betulkan yang biasa dan biasakan yang betul

~Hatta pada satu ciuman dan dakapan pada anak boleh memberi satu perbezaan persepsi sayang yang besar pada anak dengan anak yang lain~

Jan 14, 2017

Penawar 'Natural' Selesema Bayi Dan Anda


~Penawar semulajadi adalah hadiah penyembuhan Allah kepada manusia~
 
Menghidap selesema memang merisaukan. Apatah lagi kalau bayi kecil yang dapat selesema. Doktor manapun tidak akan syorkan ubat selesema pada bayi sebab boleh beri kesan sampingan kepada bayi.

Waktu anak pertama dulu, memang saya sangat risau. Memandangkan ia pengalaman pertama, barulah sibuk nak cari maklumat dan alternatif meredakan selesema bayi. Bagi wanita yang baru dapat gelaran ibu, macam-macam perasaan ada tika itu. Ada rasa sedih, risau, kecewa dan macam-macam lagi. 

Ubatan Alami 

Insya Allah sekadar nak berkongsi tips rawatan semulajadi. 

Cengkih, madu, kayu manis dan lemon. 

Ini adalah antara bahan-bahan semula jadi yang menjadi penawar selesema, dengan izinNya.
Pasti ramai yang tahu khasiat madu dan lemon, memandangkan madu yang banyak dijual di pasaran. Waktu zaman bekerja dulu pun, ramai kawan-kawan bawa air lemon dalam tumbler ke pejabat. 

Kayu manis adalah gandingan rapat madu sebab gabungan kedua-dua anugerah alami ini banyak meredakan pelbagai penyakit. Kayu manis adalah anti radang @ anti inflammatory serta anti histamin yang baik. Ubat selesema yang biasa kita makan pun tergolong dalam kumpulan anti histamin. 

Cengkih biasanya kita hanya guna dalam masakan. Sebenarnya cengkih juga berfungsi sebagai ekspektoran (expectorant). 

Apakah ekspektoran?
Ekspektoran adalah penggalak keluar kahak atau mukus berlebihan daripada salur pernafasan. Kalau di Barat, mereka sudah lama buat minyak cengkih kerana khasiatnya. Saya juga tak pernah sangka cengkih ada kuasa sebegini sebelum masuk ke alam rumahtangga. 

Masya Allah sangat hebat kuasa Allah yang mencipta. Cengkih bukan hanya penyedap rasa tetapi juga penawar penyakit. 


 
Kaedah Penyediaan 

Ini adalah berdasarkan pembacaan dan kajian saya. Mungkin ada orang lain yang tahu kaedah penyediaan yang lain.

Berikut adalah langkah-langkahnya:

Pertama: Masukkan dua hirisan lemon, dua batang kayu manis dan tiga bunga cengkih dalam cawan/mug. 

Kedua: Masukkan air panas dan tutupkan cawan/mug. 

Ketiga: Tunggu air suam dan masukkan satu sudu madu. Siap untuk diminum. 

Air ini diminum oleh ibu yang menyusu sekiranya bayi alami selesema sebab khasiatnya akan sampai pada bayi melalui susu ibu. Untuk ibu hamil pun boleh minum.
Semudah 1,2 dan 3.
Boleh diminum awal pagi dan sebelum tidur. 

Pengalaman saya selesema yang teruk atau hidung tersumbat beransur pulih dalam masa tiga hari. Ia diminum secara konsisten sehingga saya rasa lega dari selesema.
InsyaAllah kita hanya berikhtiar dan berdoa semoga Allah sembuhkan kita. 

"Dan apabila hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, maka jawablah, sesungguhnya Aku amat hampir. Aku perkenan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu . Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu supaya mereka menjadi baik dan betul." 
(Surah Al-Baqarah :2;186)

Dec 20, 2016

Lahirnya Mujahidah Kecil Sulung Kami


~Hanya pada Allah tempat kami bergantung harap~

Alhamdulillah, pada 5 Disember 2016, lahir mujahidah sulung kami melengkapkan sepasang anugerah Allah untuk kami. Nampaknya bolehlah ummi berehat dua tiga tahun selepas ini membesarkan anak-anak hingga masuk taska, insyaAllah.

Kelahiran si kecil lelaki atau perempuan memang tak dijangka, walaupun pada mulanya doktor pakar yakin insyaAllah jantinanya perempuan tetapi doktor-doktor lain selepas itu mengatakan jantinanya lelaki. Bagi saya dan suami, tidak mengapalah samada perempuan  atau lelaki. Apa yang penting semoga bayi sihat dilahirkan.

Detik Itu...

4 Disember 2016
Melahirkan mujahidah kecil kali ini tidak sesukar melahirkan kali pertama. Alhamdulillah walaupun kontraksi dah dua dalam sepuluh minit, saya masih boleh selera makan di rumah dan hanya rasa sakit sikit saja. Sempat suruh suami pergi kuliah Ustaz Zulramli berhampiran dengan taman perumahan lagi walaupun suami teragak-agak nak pergi. Walhal mak dan abah di rumah dah risau, tidak senang duduk. Dengan mengambil nasihat sahabat saya, Mawaddah yang sudah banyak pengalaman bersalin, saya buat keputusan juga untuk pergi ke hospital tengah malam itu.

Selesai suami balik dari masjid lebih kurang jam sepuluh malam, kami bersiap-siap untuk ke hospital. 
Sedih pertama kali nak meninggal Khubaib 'Adi tidur tanpa umminya.

5 Disember 2016
Sesampainya di dewan bersalin, kontraksi hampir tiga dalam sepuluh minit tapi bukaan belum sampai 1cm. Doktor memberikan pilihan samada untuk masuk wad atau balik rumah. Dan saya memilih untuk balik saja memandangkan kampung suami dan hospital hanya 10 minit perjalanan.

Beberapa jam sebelum Subuh itu hanya dapat baringkan diri tetapi tak dapat lelapkan mata sebab sudah terasa sakit hingga ke bahagian pinggang. Terfikir bayi dalam perut yang sedang berusaha mencari jalannya. Saya tabahkan hati menunggu hingga Subuh, memandangkan suami yang kepenatan semalaman. Alhamdulillah sesudah Subuh, tanda keluar darah dah semakin banyak dan sakit pun dah semakin hebat. Suami sediakan air tamar cocoa dan roti gandum untuk bekal perut untuk berjuang dalam dewan bersalin nanti.

Lebih kurang jam 7 lebih, kami sampai di dewan bersalin. Agak penuh juga bilik bersalin pagi itu. Dalam pukul 8, baru saya dapat masuk ke bilik bersalin yang paling hujung. Alhamdulillah jauh dari penghawa dingin. Artificial rupture of membrane dilakukan lebih kurang jam 9 pagi dan masih 4cm bukaan serviks. Kontraksi dah bertambah hingga 4 dalam sepuluh minit. Doktor pelatih yang in charge saya kata kontraksi saya ni dah kuat sangat. Alhamdulillah, tetapi saya mampu bertahan lagi sebab sakit waktu itu tidak sesakit waktu kontraksi akibat hyperstimulation disebabkan induction of labour tahun lalu.

Segala puji bagi Allah yang memudahkan dan mengurangkan kesakitan itu, jam 10.51am, sudah 10cm bukaan serviks dan 10 minit kemudian lahirlah mujahidah kecil kami, Fathimah Raudhah binti Mohd Razif.


~Semoga lahirmu setenang wanita terpilih di taman Syurga~

Kekuatan Doa 


Alhamdulillah Allah tunaikan hasrat kali ini untuk mencapai VBAC - Vaginal Birth After Cesarean iaitu bersalin normal selepas pembedahan. Jarak melahirkan anak-anak ummi ini hanya setahun lapan bulan. Alhamdulillah, alhamdulilah, alhamdulillah.

Alhamdulillah Allah tunaikan hajat agar suami dapat menemani dan melihat anak kami dilahirkan. Walaupun suami baru lepas sarapan waktu dipanggil pihak hospital (atas permintaan saya sendiri apabila dah rasa sangat perasaan nak push tu tak mampu ditahan), suami sempat datang juga saat 10 minit terakhir pertarungan itu. Hakikatnya, jangkaan suami bersalin waktu petang kerana secara teori anak pertama bersalin normal, bukaan serviks satu jam satu sentimeter.

Alhamdulillah, saya juga doa agar kelahiran bayi saya disambut oleh orang-orang yang soleh/ah. Waktu kelahiran Fathimah Raudhah, tiga orang jururawat dan seorang doktor yang membantu, termasuk suami memberi dorongan. Alhamdulillah. 

Alhamdulillah , Allah izin kemudahan dalam urusan kami. Saya berdoa sewaktu hamil agar Allah mudahkan urusan sebelum, semasa dan selepas proses kelahiran anak ini dan dikurangkan rasa kesakitan itu. Sehari sebelum itu juga saya terjumpa blog tentang hypnobirthing (walaupun sebelum itu pernah jumpa tapi tak ambil endah). Saya cuba praktis deep breathing technique dan visualisation technique mengurangkan rasa sakit, alhamdulillah sangat berkesan. Saya juga berdoa agar khidmat untuk suami sepanjang menjadi surirumah yang baik akan menjadi asbab untuk Allah beri kemudahan itu pada saya.

Saya anggap pengalaman pahit melahirkan tahun lalu sebagai iktibar untuk saya dan juga sebagai penghapus dosa. Semoga Allah ampuni diri ni.

~Doa sangat penting, amalan bacaan Al-Quran; Surah Maryam dan sebagainya serta pemakanan juga perlu dijaga. InsyaAllah dengan ikhtiar dan doa, kita tawakkal pada Dia. ~

Jul 23, 2016

Demi Masa: Nikmatilah Saat Ini


~Saat apapun ujian yang melanda, anggaplah itu suatu nikmat kerana Allah sedang melihat kita, menghitung sabar kita yang akan diganjarkan dengan Syurga~


“Maha Suci Allah yang menguasai (segala) kerajaan, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, Maha Pengampun.”
[Surah Al-Mulk; 67: 1-2]



Nikmatilah Saat Ini

Saat yang ada ini biarpun dalam suka ataupun duka, hayatilah. Biarpun susah ataupun payah, nikmatilah kerana saat yang ada ini tidak akan pernah kembali lagi. 
 
Saat kita dalam kemiskinan, hayatilah menikmati satu mata lauk dengan nasi seharian. Kerana mungkin apabila kita sudah kaya, nikmat lauk yang bermacam-macam mungkin tidak sesedap sewaktu kita dalam kemiskinan. 

Saat susahnya membesarkan anak-anak kecil, kita sering meminta agar mereka cepat membesar. Namun, apabila mereka dewasa kita pasti merindui saat-saat keletah anak-anak kecil kita. 

Saat kita lelah menelaah pelajaran dan meminta-minta agar kita cepat menikmati alam pekerjaan, maka hayatilah hidup menjadi seorang penuntut ilmu. Kerana apabila kita telah meninggalkan alam menjadi pelajar, kita pasti merindui zaman yang telah berlalu. 

Setiap saat yang kita lalui pasti ada kesusahan dan kepayahan sebagai asam garam dalam kehidupan. Fitrah kehidupan. Itu janji Tuhan. 


"Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (yaitu) orang-orang apabila ditimpa musibah, mereka berkata inna lillahi wa inna ilaihi rojiun (sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya kami kembali)."
[Surah Al-Baqarah; 2: 155-156]


Bekalan Memaknakan Nikmat

Seringkali kita tidak mampu melihat kesukaran dan kesulitan sebagai nikmat. Kerana menjernihkan mata hati untuk melihat perlukan bekal untuk sentiasa menjernihkan lensa hati. 


“Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling nasihat-menasihati untuk kebenaran dan kesabaran.”
[Surah Al-Asr; 103: 1-3]


Ambillah Al-Quran sebagai surat nasihat daripada Tuhan. Dan pasti ia akan membina lapisan iman dengan kesabaran.  Khusyukkan hati dalam sujud kepada Tuhan, nescaya rintihan kepadaNya pasti membuahkan balasan. 


"Wahai orang-orang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat. Sungguh, Allah beserta orang-orang yang sabar."
[Al-Baqarah; 2: 153]


Allah tidak pernah jauh daripada kita. Saat kita sedih dan kecewa dan terus mengharap pada-Nya, Dia Maha Mendengar dan merindui kita di saat ini. Dan pasti setiap kesulitan itu pasti ada kemudahan seperti yang telah dijanji. 

~Nikmatilah saat ini kerana ia tidak akan pernah berulang semiripnya lagi~
 

Mar 18, 2016

Sabar: Silibus Kehidupan


~Sabar adalah silibus kehidupan yang tidak habis dituntut sehingga nafas yang terakhir~

Sabar Mendidik

Mendidik anak-anak murid di kolej ini sepanjang enam tahun ini menemukan saya dengan pelbagai ragam manusia.

Saya dididik untuk bersabar.



(1)
Masih ingat lagi, sewaktu mula-mula saya bekerja di institusi ini, seawal usia 24 tahun. Apabila tiba waktu sibuk, saya tidak mahu ditemui mahupun bercakap dengan sesiapa jika tidak perlu. Hingga ada kawan-kawan yang sengaja mengusik saya. Yelah, siap letak kad bertulis "do not disturb." Serius sekali muka waktu itu. Waktu mula-mula menanda tugasan pelajar, pening saya. Boleh hilang sabar sehingga rasa nak membebel sepanjang menanda. Ditambah pula kerja-kerja pengkeranian yang banyak dan belum familiar.


Bila fikir semula, agak kelakar juga. Terima kasih pada kawan-kawan yang mengusik dan meredakan tekanan. Sekarang, saya pula yang mengusik mereka yang baru-baru bekerja bila nampak tertekan.

(2)
Anak-anak murid saya ajar saya untuk mengurus pelbagai karenah dengan tenang. Sebenarnya passion untuk mengajar itu lebih, jadi tekanan daripada para pelajar bagi saya tidak setinggi mana. Bahkan , para pelajar sayalah antara penghibur hati saya. Terutama batch pertama yang banyak beri kenangan pada saya, hampir 200 orang semuanya daripada 4 kelas, saya ditugaskan mengajar batch ini daripada mereka akhir sem1 hinggah sem 6. Mungkin itu yang buatkan kami rapat.

Teringat waktu masuk kelas sem 2, salah seorang Allahyarham pelajar saya bertanya selepas saya perkenalkan diri: "Miss, boleh tau apa yang menarik sangat pasal Miss ni? Sebab Adam (bukan nama sebenar dari kelas B) kata miss ajar best."

Terkedu saya tak tahu nak jawab apa waktu tu.  Itulah rasanya cabaran pertama saya di kelas bermula.

Mendidik anak-anak murid ni bukan hanya setakat nak sampaikan ilmu, tetapi nak bentuk akhlak dan sama-sama menjadi orang yang nak cari redha Allah atas muka bumi ini.

(3)
Baru-baru ini, seorang pelajar tanya pada saya. "Madam suka mengajar atau belajar?"
Mula-mula memang nak jawab mengajar. Tetapi sebenarnya saya suka kedua-duanya. Sebab saya belajar untuk mengajar dan apabila mengajar, saya juga belajar dari mereka dalam kehidupan ini.

Perkahwinan

Sikap saya sering keras terutama dengan lelaki. Namun, perkahwinan yang Allah takdirkan dengan suami saya mengajar saya untuk berlembut, bersabar dan lebih bertoleransi.

(1)
"Tak nak, sudah."
Selalu ayat tu terkeluar sewaktu awal perkahwinan.

Namun, zawj selalu betulkan. "Tengok tu. Cuba cakap lembut dengan suami."

Saya tunduk memuncung mulut seperti orang bersalah. "Baiklah. Tak nak, tak apa." Dengan nada sedikit lembut saya berkata.


Bergurau dengan suami pun saya kena lembut. Mungkin gurauan saya adakalanya kasar tanpa saya sedari. Ya, bak kata zawj, saya bukan bergurau dengan kawan tetapi dengan suami.

(2)
Ya, dulu, bila suami saya bercerita ambil masa lama, bila tak sabar atau tak dapat tangkap apa ceritanya, saya akan tanya "Mana punchline nya?"

Suami saya akan kata, "Sabar. Belum habis cerita."
Memang Allah ajar saya untuk menjadi pendengar setia.

(3)
Biasanya dahulu apabila marah, saya akan mendiamkan diri seribu bahasa. Kemudian, mengharapkan akan dipujuk. Namun, apabila menjelang tengah malam, tiada sesiapa yang memujuk, dek kerana takutkan murka Allah dan kutukan malaikat pada saya sebagai isteri, saya mencairkan sendiri ego yang tinggi, saya pujuk dan mohon maaf pada suami.

Mungkin zawj bukan seperti lelaki romantis yang lain, tidak pandai mengayat (cukuplah saya seorang yang begitu).  Namun, besar pengorbanannya sepanjang perkahwinan ini tidak akan saya lupakan.

Pendidikan Anak

Saya dididik oleh Allah dengan cara membesarkan anak berjauhan dari suami semenjak usianya 3 bulan hinggalah sekarang, insyaAllah setahun. Saya berusaha balik bermain dengan anakanda Khubaib, dan kemudian menyiapkan semua kelengkapan untuk ke pengasuh esok setelah nyenyak tidurnya lewat malam atau di awal pagi. Dengan bantuan rakan serumah, sedikit sebanyak meringankan beban saya.

Banyak Allah didik saya yang bermula dengan serba-serbi kekurangan.

Jadi Gelas Separuh Kosong

~Indahnya sabar~

Hidup ini tidak akan pernah sempurna. Sabar ini adalah suatu silibus kehidupan yang tidak akan pernah habis dituntut. Saya juga selalu kesal atas kesilapan dulu kerana ketidaksabaran saya. Ya, kalau boleh kita nak kembali ke masa lalu mengubah kesilapan kita. Namun, masa lalu adalah masa paling jauh dari kita dan kita tidak akan dapat mengubahnya semula. Cara membetulkannya adalah dengan menjaga dengan baik apa yang Allah beri kita pinjam sekarang ini. Walaupun kekesalan itu masih berbekas, apa yang kita harapkan agar Allah tunjukkan hikmah semua itu pada kita. Mungkin kita belum melihatnya sekarang, kita doa agar Allah akan tunjuk biarpun kemudian.

Melihat diri kita seperti gelas separuh kosong, kita akan rasa kita tidak sempurna, perlu meneguk pengajaran dan nasihat kehidupan daripadaNya.

~Ya Allah, berilah kami kesabaran yang baik~



 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino