::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Jul 30, 2019

Abi Naik Haji


~Semoga kita juga sampai di sana suatu hari nanti~

Ketika entri ini ditulis kurang 36 jam Abi akan bertolak dari lapangan terbang KLIA menuju ke Tanah Suci.

~update 1 Ogos dari Abi: semoga kita juga sampai di sana nanti~

Berkali-kali Abi mohon maaf semenjak dapat tawaran haji sebab tak bawa Ummi sekali. Yelah, terutama bila ramai bertanya 'kenapa tak bawa isteri sekali?'.

Keterujaan Abi semenjak 2013 untuk pergi menunaikan haji akhirnya Allah jemput kali ni. Kalau musim kursus haji, dialah orang yang setia pergi setiap minggu walaupun namanya tak tersenarai untuk pergi tahun itu. 

Bertahun dia begitu, gigih pergi menimba ilmu sampaikan kalau kami travel pun, isterinya lah jadi setiausaha tukang survey tempat kursus haji di kawasan sekitarnya.

Benarlah kata-kata orang mahupun penceramah di kaca TV:
"Allah tak jemput mereka yang berkemampuan tapi Allah memampukan mereka yang dijemput."
"Pergilah kursus haji walaupun kita rasa mungkin lambat lagi nak dapat giliran pergi sebab kadang-kadang jemputan Allah ke Tanah Suci memang tidak dapat disangka."

~Semoga menjadi Dhuyufurrahman yang mendapat kemabruran~

Saya sendiri tidak buat persediaan untuk menunaikan haji sebagaimana bersungguh-sungguhnya suami saya membuat persediaan. Macam tu juga waktu zaman nak dilamar dulu, selepas kali kedua pertemuan sesi taaruf dan selepas kami berdua beroleh keputusan, terus katanya ibu dia nak datang jumpa saya ( terus cerita pasal perkahwinan dan testing cincin), dan kali keempat kami bertemu adalah ketika hari saya dilamar. Beza pertemuan kali ketiga dan keempat itu hanyalah seminggu!

Kesungguhan terhadap sesuatu yang sangat jarang ditemui.

Antara Takut Dan Harap

Tentunya sesiapa saja gembira apabila dijemput menjadi tetamu Allah. Namun, apabila semakin dekat waktu, katanya rasa gementar seperti antara hidup dan mati. Adakah benar perasaan para Dhuyufurrahman yang lain begitu?

Apapun, semoga perjalanan haji Abi baik-baik saja dan mendapat haji mabrur yang dicita-citakan. Semoga Allah permudahkan segala urusannya. 

Kami menunggu kepulangan Abi. Ada lagi janji Ummi pada Abi yang belum Ummi tunaikan.

Semoga Ummi juga di sini akan baik-baik saja. Tetapi yang paling terkesan tentunya Khubaib sebab rapat dengan Abi.

Rutin hampir setiap hari, dialah yang bangun awal pagi pergi ke masjid untuk Solat Subuh bersama Abinya. Termasuk waktu Maghrib dan Isyak.

Walaupun adakalanya dia bersolat jemaah, adakala dia bersolat separuh rakaat dan separuh lagi bermain atau terbaring lalu tertidur terus di masjid, tetapi tak mengapalah, tetap Alhamdulillah.

Sekurang-kurangnya kata orang, biar anak-anak berlari di masjid, jangan lari dari masjid.

Nampaknya nanti sekali sekala Ummi kena bawa Khubaib solat di masjid buat lepas rindunya.

Allah SWT berfirman:
"Allah menjadikan Kaabah, rumah yang mulia itu, sebagai tempat tumpuan manusia (untuk menjalankan ibadat dan hal-hal hidup), demikian juga bulan-bulan yang mulia, dan binatang-binatang korban, dan kalong-kalong binatang korban itu. Yang demikian itu, supaya kamu ketahui bahawa sesungguhnya Allah mengetahui apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi, dan bahawa sesungguhnya Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu."
(QS. Al-Ma'idah 5: Ayat 97)

"Abi pergi Kaabah tapi Khubaib tak nak Abi pergi Kaabah." Kata Khubaib.

Semoga baik-baik saja nanti Khubaib di Kompleks Tabung Haji menghantar Abi seawal 3-4 pagi nanti. Harap tak meraung macam di tempat parkir tempoh hari ketika kami menghantar Abi naik bas ke kursus perdana haji peringkat negeri Johor. Habis menjadi tatapan dan tumpuan umum.

~Allahuma yassir wa la tu assir.~

Jul 3, 2019

Cita-Cita: Apabila Jalan Itu Panjang Dan Menduga



Cita-cita adalah jalan kejayaan, 
kesungguhan adalah kenderaannya. 
~Dr. 'Aidh Al-Qarni~

Semua orang ada kemahuan. Ada yang betul-betul mahu, ada sekadar berangan, ada yang berusaha dengan ilmu.

Dicapai atau tidak, itu semua ketentuan Allah. Di situlah wujudnya tawakal atas segala yang telah kita usahakan. 

Apa yang telah anda cita-citakan dan telah dicapai?
Ada yang sedang anda usahakan tapi belum tercapai?
Semoga Allah merahmati usaha kita.

Ada cita-cita kita sekadar dalam masa singkat, ada juga yang perlukan masa dan usaha berpanjangan.

Nadwah: Cita-Cita Yang Kesampaian

Antara cita-cita saya yang boleh dikatakan diuji dengan jalan yang panjang dan ujian yang menduga adalah keinginan saya untuk pergi ke Nadwah Kepimpinan Islam Sekolah Berasrama Penuh.

Nadwah Kepimpinan Islam SBP ini adalah perhimpunan sebahagian para pelajar Badan Dakwah atau Persatuan Kebajikan Pelajar Islam daripada seluruh sekolah berasrama penuh.

Sewaktu Tingkatan 1, apabila tengok kakak-kakak naqibah balik daripada Nadwah, saya menyimpan hasrat untuk pergi ke sana. Bertemu dengan orang-orang yang hebat sahsiahnya seperti kakak-kakak naqibah saya, walaupun saya tahu itu bukanlah jaminan untuk saya sebab saya pun bukannya baik sangat. Ketika itu yang saya tahu, saya juga nak jadi baik dan bertemu dengan orang-orang yang baik.

Setiap tahun dari 1999 sehingga 2001 itu, saya tatapkan kakak-kakak yang dapat pergi dan pulang dari Nadwah, dengan harapan agar saya dapat juga ke sana nanti.

Perjalanan untuk menjadi baik selama 4 tahun itu bukanlah satu jalan lurus. Ia jalan yang berliku dan penuh menduga dan menggoda. Zaman remaja baru nak naik, bak kata orang.

Rekod sahsiah dan rekod istilah bersih daripada ber'couple' dalam atau luar sekolah semestinya perlu dipertahankan.

Hampir-hampir juga saya tergelincir di waktu Tingkatan 3. Waktu Tingkatan 3 ini jugalah pemilihan naqibah dijalankan oleh kakak-kakak senior.

Zaman ketika itulah jugalah zaman 'chatting' generasi saya di mIRC dan hampir terpengaruh dengan ajakan-ajakan kawan sehingga jadi peneman di KLCC  buat pertama kali dan terakhirnya pada tarikh 14 Februari.

Tetapi Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, segala kejahilan yang datang tidak melekat di hati dan Allah jumpakan orang yang baik saja dalam tahun ketiga itu. Mungkin juga nama kalium_sulfat dan kuprum_sulfat yang saya gunakan di mIRC itu agak nerd bunyinya.

Terima kasih Allah.

Tawaran Menarik Terakhir Di Ambang Nadwah 

Habis ujian-ujian hebat selama tiga tahun itu, akhirnya saya boleh menarik nafas lega apabila hampir tiba tarikh untuk pergi ke Nadwah Kepimpinan Islam ketika saya di Tingkatan 4.

Kali itu, sebelum Nadwah, Allah uji lagi tekad hati saya.

Allah datangkan tawaran-tawaran menarik melalui guru-guru saya ketika saya dipanggil ke bilik guru.

Tawaran pertama;

"Nadiah, awak nak tak pergi Pertandingan Sajak di Radio 1 RTM?"

Tawaran kedua;

"Nadiah, awak nak pergi Pertandingan Debat PROSTAR Kebangsaan?"

Kedua-dua tarikh tersebut bertindan dengan tarikh Nadwah Kepimpinan Islam yang akan diadakan di Kolej Islam Sultan Alam Shah, Klang. Salah sebuah sekolah yang memang lama sangat saya nak kunjungi.

Tawaran yang sangat menarik itu terpaksa saya lupakan. Saya ajukan nama sahabat-sahabat saya yang saya rasakan kriteria mereka sangat menepati kelayakan tawaran daripada guru-guru saya. Terima kasih cikgu atas kepercayaan cikgu pada saya.

~Awal tahun tingkatan 4 sebelum Nadwah, masih dalam proses untuk berhijrah yang belum serius tapi berusaha melabuhkan tudung melepasi bahu~


Nadwah;  Impian Titik Pelaras Kehidupan

Saya berharap saya boleh berjumpa dengan orang-orang yang hebat sahsiah dan akhlak mereka di situ. Saya berharap juga saya akan jadi insan yang lebih baik di pandangan Allah.

Allah uji tekad dan kesungguhan saya semenjak saya cita-citakan untuk ke Nadwah. Kerana setiap ujian itu tentulah untuk menguji kesungguhan hati dan jiwa hambaNya.

Kalau kita kata nak berubah, Allah akan uji, sungguh-sungguhkah kita nak berubah demi Allah?

Kalau kita kata kita cinta Allah, Allah akan uji kata-kata kita. Adakah sekadar kata-kata atau kerana kita betul-betul sayangkan Allah?

Kalau kita kata kita inginkan Syurga, adakah kita sedang berusaha dengan amalan untuk layak ke Syurga?

Kalau saya kata saya benar-benar ingin ke Nadwah kerana Allah, adakah saya benar-benar bersungguh atau hanya sekadar kata-kata saja?

Cita-cita ke Nadwah banyak mengajar saya tentang kehidupan.

Ketika di Nadwah, saya rasa aman dengan suasana Islamiah, bersama-sama mereka dengan berbudi pekerti, bersama-sama dengan mereka yang dah baik atau nak baiki diri seperti saya.

Sejak itu, saya berharap saya akan ke Syurga bersama dengan mereka yang Soleh dan Solehah. Hati saya sangat terkesan dengan asbab ke Nadwah. Saya rasa tenang.

Balik daripada Nadwah, saya berkongsi cerita dengan sahabat-sahabat saya yang juga pulang daripada pertandingan debat dan sajak. Saya bersyukur biarpun pertandingan yang lain tidak kurang hebat dan menarik tetapi saya tetap yakin bahawa saya tidak salah memilih.

Saya percaya bahawa penantian dan tekad saya selama 4 tahun untuk ke Nadwah bukanlah satu yang sia-sia. Bahkan ia membawa saya ke haluan yang lebih jelas tentang makna sebuah kehidupan.


Blog Hatiku Milikmu 

Ia rentetan perjalanan cerita kehidupan bertitik tolak daripada cerita pengguna blog bernama Raudhatul Nadwah yang terinspirasi daripada Nadwah Kepimpinan Islam SBP 2002.

Sebab itu jugalah asal nama e-mel saya adalah nad_wah dan kemudian terpaksa ditukar kepada nad_wahh sebab sewaktu tingkatan 5 dah lama tak buka e-mel sampai tak boleh buka dan kena buat akaun baru. Mohon maaf saya pinta pada sahabat saya sebab tak dapat baca dan balas emel ketika saya di tingkatan 5. Semoga Allah balas segala jasa kebaikan yang diberikan sahabat saya itu.

Al-maklumlah zaman belajar di asrama, dapat keluar asrama pun kadang-kadang sebulan dua kali. Buka e-mel apabila waktu outing sahaja. Apabila dah tingkatan 5, lebih banyak program sekolah hujung minggu, lebih kurang peluang untuk keluar outing. Saya juga sudah terlebih fokus pada pelajaran pada ketika itu.

Saya juga belajar sesuatu dari itu iaitu fikirkan tentang orang lain dan jangan anggap orang lain faham tentang keadaan kita selagi belum kita sampaikan.
Kerana hanya Allah saja yang Maha Tahu.

Benar, kehidupan adalah satu proses pembelajaran.

Ibrah Nadwah Dan Sirah

Banyak yang telah saya perkatakan seperti di atas.

Saya teringat sirah Rasulullah s.a.w apabila baginda ditawarkan dengan harta yang banyak, pangkat yang besar bahkan dipujuk sendiri oleh Abu Talib bapa saudara baginda untuk menghentikan dakwah Islam; baginda bersabda:

"Wahai bapa saudaraku, seandainya mereka meletakkan matahari di tangan kananku dan bulan di tangan kiriku, aku tidak akan meninggalkannya hingga aku binasa."

Inspirasi dan motivasi sepanjang zaman.

Kenapa Entri Nadwah?

Apa yang menyebabkan saya termotivasi untuk menerbitkan entri ini?

Saya juga ada menyimpan impian. Berusaha. Doa. Solat istikharah, hajat.

Hingga sampai beberapa minggu lepas saya katakan pada suami yang saya sudah putus asa untuk itu.

Saya rasa dah penat dan semakin tua.
Suami saya ikutkan saja.

Antara lain yang tidak saya katakan adalah saya selalu terdengar motivasi untuk menuju ke arah impian itu tetapi saya buntu. Rasa seperti tidak nampak jalan keluar.

Rasa macam jauhnya nak habiskan acara larian 800m. Walaupun pernah juara tapi macam dah tak mampu lagi. Ambil sajalah acara 100m walaupun mungkin hanya dapat nombor tiga. Mungkin itulah analoginya.

Semalam ketika bercakap dengan seorang Profesor selama lebih 20 minit di telefon membuatkan saya merenung kembali kecekalan hati ini. Merenung kembali impian yang sering saya sasarkan.

Saya berharap saya akan kembali cekal dan tabah seperti saya suatu ketika dahulu yang beriya dan berhajat sangat untuk ke Nadwah.
Berusaha!


Jun 22, 2019

Lebaran: Istiqamah Kursus 30 Hari Ramadhan




Masih ada yang sambut beraya Aidilfitri? Rumah terbuka juga hingga sebulankan...

Eid Mubarak. Semoga Allah menerima amalan kami dan amalan kamu. Semoga Allah pertemukan kita dengan Ramadhan sekali lagi.

Manis sangat sewaktu Ramadhan. Hingga apabila dah masuk Syawal pun masih teringat dan rindu nak berpuasa lagi.

Apabila tiba Ramadhan, ramai di antara kita nak pasang gol atau matlamat nak dicapai hujung Ramadhan. Ada yang nak kurus, ada yang nak banyakkan sedekah, ada yang nak jadi lebih baik dan pastinya nak capai tahap taqwa yang level-up selepas Ramadhan.


Follow-Up Gol Pasca Ramadhan

Selepas Ramadhan, Syawal pun tiba.

Syawal setakat beraya sahaja atau lebih dari itu? Hanya kita dan Allah saja tahu.

Pada yang nak terus istiqamahkan amalan atau tingkatkan lagi setelah masuk Syawal, syabas dan tahniah diucapkan.

Ramai yang kata berpuasa sunat selepas Ramadhan ni lagi besar cabarannya kan berbanding berpuasa di bulan Ramadhan.

Betul sangat lah tu. Itu juga mungkin sebabnya ramai wanita-wanita muslimah ni bila nak tiba Ramadhan, baru sibuk nak ganti puasa Ramadhan yang setelah 11 bulan berlalu tu. He.

Itu baru cerita puasa, belum lagi bab sedekah, solat berjemaah, jaga lisan dan mata, yang biasa kita sangat jaga sewaktu bersekolah dalam Ramadhan untuk diaplikasikan selepas Ramadhan.

Bulan Ramadhan tu hanya sekolah dan latihan untuk kita. Selepas Ramadhan, bagaimana pula?

Bagi yang terlupa, jom kita muhasabah sama-sama...
Semoga kita jadi insan yang lebih baik pada pandangan Allah.

Hakikatnya kita bukan hamba Ramadhan, tapi hamba Allah s.w.t.

Istiqamahkan Dalam Garis Masa Kehidupan

Matlamat akhir kita adalah hidup menuju Allah. Kita semua akan kembali pada Allah.

"Ummi, kenapa orang meninggal dunia?" tanya Khubaib beberapa hari lepas selepas melihat gambar Almarhum Atuk Shamsuddin dalam gambar handphone Ummi.

"Semua orang akan meninggal dunia, Khubaib. Kalau nak masuk Syurga, kenalah meninggalkan dunia. Dunia ni tempat kumpul pahala je. Kalau dah banyak pahala, barulah boleh masuk Syurga."
Seringkas mungkin Umminya ceritakan pada Khubaib. Semoga difahami Khubaib yang banyak tanya ni. :)

Biasanya dalam tempoh pembelajaran dan pekerjaan, kita dihantar ke kem-kem bina semangat, dan kursus-kursus untuk peningkatan diri dan meningkatkan semangat untuk terus berprestasi tinggi.

Semoga kursus 30 hari di sekolah Ramadhan tidak sia-sia dan tidak luntur semangat untuk kita jadi lebih baik: hubungan kita dengan Allah dan hubungan dengan manusia.

Kita pun tidak tahu sampai bila garis kehidupan kita akan terus berjalan di atas dunia ini. 

Semoga Allah sentiasa kuatkan kita untuk terus berada di jalanNya. Selamat beristiqamah dan bermujahadah semua!


May 17, 2019

Cikgu Bermotivasi Itu Inspirasi!


~Hingga akhir waktu, guru-guru akan tetap menjadi inspirasi penuntut ilmu~

Terima kasih kepada semua cikgu-cikgu yang sentiasa bersemangat di alam jagat ini untuk mengajar kerana cintakan penyebaran ilmu yang berteusan, kerana ingin meraih keredhaan Tuhan, kerana ingin berkongsi dan melihat kejayaan mereka yang ingin menuntut ilmu.

Bukan saja kepada guru-guru yang bergelar Cikgu di institusi pendidikan dan pengajian tinggi, bahkan di mana jua seorang insan itu mendidik dengan penuh keikhlasan, semoga Allah saja yang dapat membalas dan memberi ganjaran.

~terima kasih cikgu, semoga ilmu yang disampaikan akan dimanfaatkan untuk dunia dan akhirat~


Guru Inspirasiku

Ini realiti.
Mungkin ada pelajar yang tinggi resilience nya tidak tergugat dengan pengaruh motivasi dari seorang guru.

Namun, bagi saya seorang guru itu memang boleh mempengaruhi saya untuk belajar dan berusaha.
Saya pernah gagal.

Banyak kali juga. Paling banyak rekod gagal adalah dalam Matematik Tambahan.

Tiga kali saja pernah lulus Matematik Tambahan zaman sekolah. Satu kali lulus peperiksaan Tingkatan Empat, satu kali lulus peperiksaan Tingkatan Lima dan satu kali lulus yang paling terbaik untuk rekod diri sendiri sewaktu peperiksaan SPM. He. Alhamdulillah.

Sewaktu Tingkatan Lima, apabila tiba waktu jadual Matematik Tambahan, kami semua akan bergerak keluar dari kelas ke kelas masing-masing mengikut tahap pencapaian. Yang paling bagus masuk kelas pertama iaitu set 1. Sehinggalah ada yang ke set 6. Saya masuk kelas set 5. 

Pernah juga menumpang kelas set 6  sebab waktu tu Cikgu set 5 tiada. MasyaAllah, hebat  guru-guru  mengajar set 5 dan 6 ni lemah lembut dan kesabaran mereka ni memang sangat tinggi. Sangat terharu.

Waktu tu, apabila nak dekat hujung tahun, rasa sedih kalau tak boleh jawab soalan sebab Cikgu saya sangat bersungguh-sungguh membimbing kami  (saya yang lambat ni).

Rasa nak nangis pula tengok Cikgu yang berusaha bersungguh-sungguh untuk kami. Bagi banyak set latih tubi tapi saya yang dok jawab ni macam kura-kura atau mungkin tahap siput.

Sampai sekarang masih lagi ingat nada suara Cikgu yang lembut ajar kami. Sayu je rasa. Terima kasih Cikgu. Kasih sayang cikgu melunakkan hati kami untuk terus berusaha.

Cikgu Permata

Nak kerja apa pun dalam dunia ni kena ada sabar. Tiada sabar, kerja apa-apa pun bukan saja kita tak gembira, yang di sekeliling kita pun dapat ketidak- gembiraan tersebut.

Cikgu yang tidak penat berceloteh untuk menyampaikan ilmu memang disukai ramai. Dapat guru ibarat permata itu adalah rezeki yang tidak ternilai daripada Allah SWT.

Cabaran Universiti

Waktu zaman ijazah, tak banyak cabaran sebab waktu itu rasa masih dekat dengan guru-guru a.k.a pensyarah.

Pakcik driver bas pun jadi cikgu juga sebab suka cerita pengalaman beliau hampir setiap kali kami naik bas untuk pergi ke kuliah hampir setiap hari di universiti. Biasanya saya akan duduk bahagian hadapan bas, jadi memang banyak dengar cerita pakcik-pakcik.

Rakan-rakan zaman ijazah pertama dulu pun rapat semuanya. Jadi, masalah sokongan untuk belajar itu bukan satu masalah.

Namun, apabila di peringkat Sarjana, di semester 3 hingga akhir, rakan-rakan sekelas tidak lagi dikenali. Hanya kenal nama sahaja. Rakan-rakan sekelas ibarat touch and go.

Di jabatan saya ini, ada pensyarah-pensyarah yang sangat humble. Ada seorang pensyarah yang memang sangat bermotivasi merangkap koordinator program.

Paling terbaik waktu perjumpaan semua pelajar pascasiswazah peringkat jabatan.

"Don't you ever give up or thinking of extending your semester." Kata Profesor Madya kami yang digemari ramai.

Dan macam-macam lagi kata-kata mutiara yang macam faham-faham je perasaan kami yang bercampur baur ketika itu.

Kalau nak daftar masuk kelas beliau, silalah buat segera sebab insyaallah memang biasanya penuh.
She was admired by many people because of her motivation. And we're all inspired.

Keperluan untuk masuk kelas statistik sekali lagi di peringkat Sarjana juga bukanlah perkara yang menggembirakan. Di sekolah, peringkat ijazah sarjana muda dulu pun dah belajar, dan keputusan peperiksaan saya pun biasa-biasa saja.

"Em, kena belajar lagi subjek ni." Keluh sendiri waktu tengok daftar subjek untuk semester tersebut.

Untuk subjek statistik, kami diberi pilihan beberapa kelas yang dikendalikan oleh pensyarah yang berlainan. Kalau tanya senior, semuanya ada kekuatan masing-masing. Saya redha sajalah pilih kelas Profesor pada hari yang sesuai dengan jadual waktu kerja hakiki yang masih terluang.

Allah izin, masuk kelas seorang Prof ini ibarat menyelesaikan semua masalah keserabutan berkenaan statistik yang bersarang di kepala saya semenjak waktu sekolah dulu.

"Mana datang formula P1-p2 ni?" Tanya Prof pada kami.
"Macammana kita boleh dapat formula ni?"

Semua soalan itu berada dalam otak saya semenjak sekolah lagi.

Profesor jelaskan semua satu-satu. Alhamdulillah memang rasa seronok sangat belajar statistik ketika itu.

Hampir setiap formula dihuraikan sepanjang semester kami belajar. Ibarat satu anugerah daripada Allah untuk saya yang baru nak faham setelah bertahun-tahun meninggalkan zaman persekolahan.

Selepas separuh semester berlalu, Prof ada datang bertanya pada saya.

"Awak pernah belajar statistik ke sebelum ni?"
"Belajar basic saja waktu degree." Jawab saya, tetapi sebenarnya saya bukan nak jawab begitu. 

Saya sebenarnya nak jawab yang saya suka sangat belajar dengan Prof sebab saya dapat faham semuanya.

Terima kasih pada Allah memberi ilmu ini pada saya asbab saya berguru di kelas Prof ini. Terima kasih Prof.

Ini hanyalah sepotong bahagian tentang cikgu-cikgu hebat dalam hidup ini, dan masih banyak lagi tetap dalam hati dan memori.

Inspirasi Hingga Akhir Waktu

Pada guru-guru, ataupun hanya bergelar ibu bapa mendidik anak-anak, guru mengaji, atau guru tadika sekalipun atau rakan sebaya kumpulan belajar sama-sama hatta guru dalam ilmu kehidupan, insyaallah ilmu itu akan sampai ke hati jika disampaikan dari hati.

Kita tidak tahu hati siapa dan bila yang akan kita sentuh.

Kita tidak tahu ilmu mana yang akan diterima dan dimanfaat dalam kehidupan mereka.

Apa yang kita tahu adalah kita adalah penyampai ilmu.

Hanya Allah yang menghitung segala usaha kita.
Hanya Allah yang memegang hati manusia dan menentukan pada siapa dan bila Dia akan beri kefahaman atas ilmu yang diberi.

Selamat Hari Guru buat semua pendidik.

~Hidup tidak akan berhenti mendidik, hatta kepada diri kita sendiri~

May 12, 2019

Hadiah Pertama Ramadhanku


~Daku hanyalah hambaNya yang biasa-biasa, tetapi rahmahNya padaku sungguh luar biasa~

Fasa Ramadhan yang sedang melalui penghujung minggu pertama.


Beberapa hari lalu sebelum hari ibu hari ini, Allah memberi saya hadiah indah di bulan Ramadhan ini.

Bermimpi melihat Allahyarham ayahanda dengan muka bersih tersenyum tanpa kata menyebabkan saya tidak ingin bangun dari lena.

Setelah beberapa tahun tanpa mimpi ayahanda, bermimpi ayahanda kali ini sudah cukup buatku tersenyum gembira bangun dari tidur. Banyak yang saya katakan padanya tetapi hanya senyumannya yang terukir di wajahnya. (Apabila dia tiada, baru rasa nak cerita macam-macamkan..).

Segala puji bagi Allah. Syukur Allah pertemukan kami walau hanya dalam mimpi. Mungkin di bawah sedar saya merindui Allahyarham ayahanda.

Ingatan juga bagi saya untuk berusaha jadi anak yang solehah agar sampai doa dan amal jariah padanya yang berada di alam sana.

Ibnu Taimiyyah apabila ditanya: "Adakah Ruh orang yang telah mati akan bertemu semula?"
Beliau menjawab: "Ruh orang yang hidup apabila ditarik (mati) akan bertemu dengan ruh orang telah lama meninggal dunia, mereka bertanya tentang keadaan orang yang masih hidup."
Rujuk Majmu' Al-Fatawa (24/303 & 368)
~Semoga suatu hari kita akan bertemu lagi dan berbicara apa yang tidak dapat dilafazkan tika di dunia~ 




Apr 18, 2019

Tahniah! Anda Ditimpa Musibah...


Draf entri ini mula ditulis pada 14 haribulan April lalu, tetapi semenjak Fathimah Raudhah kurang sihat sejak beberapa hari lalu, tak tertaip pun sampai habis entri ini. Sebab anak bongsu ni clingy dan manja berlipat ganda bila kurang sihat.

Bukan Salah Entri

"Tahniah! Kerana anda ditimpa musibah"; macam pelik je bunyinya.

Kenapa bukan takziah?

Tahniah kerana anda ditimpa musibah menunjukkan anda sedang disayangi Allah.
 
Tahniah, apabila anda ditimpa musibah dan anda terus bersabar dari mula hingga akhirnya.

~Tahniah, anda ditimpa musibah dan anda bersabar!~

Merupakan perkongsian daripada "me-time" dengan tautan hati bulatan gembira saya minggu lalu. Sewaktu tekanan sedang memuncak, Allah hadirkan titipan kesabaran ini melalui sahabat-sahabat tautan hati.

Baiknya Allah yang Maha Mendengar yang Maha Memujuk hamba-Nya.

Ganjaran Musibah Beserta Kesabaran

Apabila kita dilanda musibah, kita tertanya-tanya bilakah agaknya musibah ini bakal berakhir.

Bilakah ia akan digantikan dengan kegembiraan dan kebahagiaan?

Namun, sebenarnya Allah sedang menghitung pahala atas setiap kesabaran yang kita terapkan dalam jiwa sewaktu menghadapi musibah ini.

Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Baqarah ayat 155-156 bahawa:

"...Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa sesuatu kesusahan, mereka berkata, 'Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."

Dan selepas Allah beritahu tentang khabar gembira pada orang-orang yang sabar, Allah cerita pula ganjaran yang menanti mereka dalam ayat seterusnya; ayat 157 Surah Al-Baqarah:

"Mereka itu ialah orang-orang yang dilimpahi berbagai-bagai kebaikan dari Tuhan mereka serta rahmatNya; dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk hidayahNya."

Apabila manusia bagi sebuah hadiah pada kita, kita rasa bahagia sepanjang hari. Teringat-ingat kebaikannya. Inikan pula Allah nak bagi hadiah kebaikan bukan satu bahkan "berbagai kebaikan dan rahmat" pada hambaNya. 

Setiap musibah datang sesuai dengan jiwa setiap hamba-Nya. Musibah bukan datang secara generalised tetapi individualised. Ia bukan seperti standardised examination yang dipukul sama rata untuk semua orang. Setiap musibah itu unik. Ibarat anak panah yang dilepaskan mengenai sasaran dengan cara yang tepat, waktu yang tepat dan kedalaman yang tepat. 

The trial is perfectly designed for each and every soul. 

Cuma mungkin hikmahnya belum terlihat ketika kita sedang diuji.

Insyaallah, hikmah ujian dan musibah akan tersingkap setelah masa berlalu. Waktu itulah kita sedar dan rasai nikmat kebaikan dan rahmat yang Allah beri yang mungkin kita tidak rasa sebelumnya. 

Bak kata omputih, let time heal your pain.

~Cara Allah mengangkat darjat hamba-Nya~


Anugerah Ibu Ayah

Bagi yang masih ada ibu dan ayah yang masih hidup, apabila tertekan atau dilanda musibah, selalulah luangkan masa dengan mereka. Telefon bagi yang jauh atau ziarah bagi yang dekat.

Insyaallah ada keberkahan di sana dari Allah untuk kita.

Saya juga belajar begitu apabila dah dewasa ni. Tetapi lazimnya bukan cerita masalah tetapi sekadar tanya khabar, dengar cerita mereka. Jika ingin dengarkan nasihat ibu ayah pun boleh, tiada salahnya. 

~Terima kasih Tuhan yang Maha Mendengarkan, yang Maha Mengetahui, yang Maha Memujuk hati~

Mar 23, 2019

Saya Nak Jadi Superman



Superman Acuan Al-Quran

"Khubaib nak jadi Superman lah." Kata Khubaib suatu ketika dulu.

"Superman tu apa?" Saja Ummi bagi soalan KBAT sikit.

Sambil Khubaib berfikir tu, Ummi mencelah.

"Superman tu manusia hebat. Khubaib tahu tak siapa manusia paling hebat kat dunia ni?"

"Tak tau". Katanya. Tulus je.

"Manusia paling hebat tu namanya Nabi Muhammad s.a.w. Kalau nak jadi Superman manusia hebat kena lah ikut macam Nabi Muhammad."

"Nak jadi manusia hebat tak? Boleh masuk Syurga. Khubaib kan suka masuk Syurga."

Panjang bebel Ummi.

Laluan Yang Panjang

Alhamdulillah, semalam genap Khubaib Adi 4 tahun.

Fathimah Raudhah pun dah usia dua tahun bulan 12 yang lalu.

Anak-anak sudah semakin membesar.

Masih teringat, ketika Khubaib masih kecil dan hanya boleh merangkak dahulu, Ummi menjaganya dan tinggal bersama kawan-kawan serumah.

Sebelum Subuh jika Ummi di bilik air, jika ada ketukan di pintu, biasanya itulah Khubaib Adi merangkak dari tilam dan ketuk pintu bilik air. 

Tak menangis pun.

Banyak coretan suka duka jaga Khubaib Adi. Jadi, apabila Khubaib lebih manja daripada Fathimah, Ummi faham.

Fathimah, banyak bermanja di rumah dengan Ummi. Tak pernah tidur bermalam tanpa Ummi. 

Tetapi Khubaib lalui hari-hari berjauhan dari Ummi semenjak Khubaib keluar dari perut Ummi dan masuk NICU. 

Tunggu Ummi pulang malam dari belajar sampai tertidur di rumah Ibu pengasuhnya.

Sanggup bangun malam dengan muka gembira teman Ummi tulis tesis 2-3 pagi. Dan terpaksa Ummi tutup laptop lepas tu. 
 
Jika pergi kedai makan, makan bersama rakan serumah, ada saja pekerja kedai makan yang sanggup tolong jagakan Khubaib sewaktu Ummi makan.

Khubaib seorang yang lebih mudah tersentuh dan lebih sensitif. Maafkan Ummi ye sayang, jika dulu Ummi marah Khubaib tanpa kira perasaan Khubaib yang masih belum matang.

Mendidik dan Dididik Untuk Hebat

Sekarang, apabila Khubaib marah, Ummi pun dia tak nak.

"Khubaib dah tak nak dah Ummi." Sambil menitiskan air mata.

Tetapi bila dah tenang, dah minta maaf dengan Ummi, barulah Ummi ingatkan kembali cita-cita Khubaib tu.

"Kata Khubaib nak jadi manusia hebat, kenalah sabar. Nak masuk Syurga kena sabar. Tak mau lah asyik marah je."

Selamat hari lahir Khubaib Adi. Terima kasih menjadi anak Soleh Ummi. Dan bercita-cita untuk jadi manusia hebat seperti Nabi Muhammad s.a.w.

~Terima kasih Cikgu bagi hadiah Khubaib~


Ummi pun perlu banyak belajar sabar sebagai ibu, anak dan hambaNya.  Mendidik dan dididik untuk jadi manusia hebat seperti baginda Rasulullah s.a.w.

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino