::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Dec 9, 2015

Ujian: Pahit Yang Sihat


~Katakan Allah itu Tuhanku, yang menyayangiku, dan apa yang diberiNya dan dipilihNya untukku adalah hanya untuk kebaikanku semata. Maha Suci Allah~
"Sebanyak dan segelap pekat apa pun awan yang hitam, sederas apa pun hujan yang turun, sedasyat apa pun guntur dan kilat yang menggelegar, kita belum pernah menjumpai badai yang tidak pernah reda."

-Spiritual Problem Solving; Kang Puji Hartono & Solikhin Zero to Hero-

~Ujian: Ingatan kasih sayang Tuhan~

Pahit Itu Ubat

Orang-orang zaman dahulu sukakan ulam-ulaman. 
Generasi muda hari ini  bukan setakat tidak gemarkan ulam malah ada antaranya sayuran tidak ada dalam menu makanan.  
Betul ke?  

Walaupun saya penggemar makan sayur-sayuran tetapi tetap kalah dengan sayur bernama Peria. 
Kepahitannya agak sukar untuk ditelan.  
Waktu balik kampung dan membuka peti ais nenek saya,  satu jug berisi air hijau pekat sedikit menarik perhatian.  Namun, apabila mengetahui ianya jus peria, mati terus nikmat di tekak saya. 

Orang tua-tua kata yang pahit itulah bagus, buat ubat!

Pahit Penawar Hati

Tak dapat dinafikan bila sebut ubat, rasanya pahit dan tidak sedap. Mungkin itulah fitrah yang tidak dapat dipisahkan. Bahawa ubat dan pahit itu saling berkaitan. 

Ujian kesusahan dalam kehidupan kita sebenarnya lebih pahit daripada peria atau apapun ubat yang pernah kita telan hingga hari ini. Ia tidak terasa di lidah, tetapi kepahitannya terasa hingga ke lubuk hati. 

Kepahitan itulah yang Allah ajar kita untuk menjadi penawar hidup kita ini. Penawar pada kita yang selalu lupa jaga diri, menjaga diri kita daripada melalui jalan-jalan Lupa Tuhan. Penawar untuk membaiki hati yang sakit. Pahit tetapi itulah ubatnya. 

Setiap kali kita menelan pahitnya ubat, kita berharap ia akan terus masuk ke dalam perut tanpa sempat lidah merasanya. Begitu juga dengan ujian kesusahan hidup, setiap kali kita melaluinya, kita berharap ia akan segera berlalu kerana kita tidak mampu lagi menampung pahitnya ujian itu. 

Dan tika kita telah melaluinya, tidaklah ia berlalu melainkan dengan izin Allah s.w.t.  Kita rasa kita tak mampu menanggung bebannya, namun, bila ia berlalu, kita rasa seolah sekejap saja ia berlaku. 

Segala Puji Bagi Allah yang memberi kemudahan untuk kita. 

Pahit Itu Ingatan Sayang Tuhan

Allah memberi banyak nikmat untuk kita. Tidak terkira. 

365 hari setahun, hanya 30 hari saja mungkin kita tidak sihat. Selebihnya kita nikmati nikmat sihat kita. 
30 hari Allah beri sebulan pada kita, mungkin hanya 3 hari saja Allah uji dengan ujian berat pada kita. 

Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: "Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".
[Surah Ibrahim: 7]

Ibrah Pahit Untuk Diriku

Baru-baru ini, si mujahid kecil saya kurang sihat hampir sebulan. Dimasukkan ke wad akibat jangkitan paru-paru (pnuemonia). Seperti ibu-ibu lain, memang hati saya bersedih melihat keadaannya. 

Saya berusaha mengingatkan diri. 
Sepanjang saya menjaganya sendirian (berjauhan dari suami), Allah memberi sangat banyak kemudahan menjaga Khubaib. Tidak kira dari segi ragamnya atau kesihatan, Alhamdulillah mudah. Selepas hampir 8 bulan Allah beri nikmat sihat, Allah beri pula ujian. Takkan sebab ujian yang sedikit ini, nikmat yang sebelum ini saya nafikan.

"Mana nikmat Tuhan kamu yang manakah kamu dustakan?"
[Ar-Rahman; 13]

Allahu Akbar, ini juga ujian buat si kecil mujahid serta kami sekeluarga. 
Dengan berbekal ilmu perubatan yang Allah beri, saya tabahkan hati. Melihat suami di sisi yang lebih halus jiwanya dari saya, saya memberi semangat.
"InsyaAllah, takda apa-apa."
Di saat saya juga mengumpul kekuatan dari hati... hanya pada Tuhan jua tempat menyandarkan hati. 

Pahit ujian ini. Namun, ini hanyalah sedikit berbanding mereka yang lain. 

Allah dah siap ukur kepahitan ini sesuai dengan si perasa. Takkan Allah bagi yang tidak mampu kita menanggungnya. 

Nikmatnya melebihi ujiannya. 
Ujian adalah tempat kita diuji.
Semoga kita kekal dalam redhaNya.

~Hati pun nak selalu kena bagi ubat agar ia boleh berfungsi dengan lebih baik. 
Wahai Allah, pandulah hati-hati kami hanya untukMu~

Nov 2, 2015

Hati Biar Jadi Antik, Bukan Jadi Usang


~Moga hati akan terus berjuang, berpegang teguh pada Deen sehingga menemui Tuhannya~

Lama sangat dah tak menulis. Menjadi usang nampaknya laman ini.
Kalau lama,  dibersihkan selalu tetap akan cantik dan dipanggil antik. 
Namun,  kalau lama dan tidak dibersihkan menjadi sarang  habuk dan pelbagai semak samun yang semakin menjalar,  maka yang cantik pun akan jadi usang.  

~Hold on tight, dear heart!~


Maaf.  Masih sedang berjuang.  Menjadi ibu kepada si pejuang kecil meneruskan hari-hari bekerja tanpa ditemani suami memerlukan jumlah masa dan tenaga besar. Ditambah lagi perjuangan sarjana yang belum selesai. Mohon doa semua,  moga ini adalah semester terakhir saya  sebelum mengkhatamkan kelas ilmu ini dengan segulung pengijazahan yang bermakna untuk ummah. 
Bukan itu sebenarnya isi mesej entri kali ini. Banyak idea untuk menulis namun mungkin cukup ringkas dan moga ia berisi kali  ini. 

Antik dan usang bukanlah hanya pada benda.
Kisah hati antik mengisahkan tentang hati yang boleh berusia lama mana jua namun sering  dibersihkan dengan peringatan-peringatan kepada Pencipta,  dibasuh dengan air mata khauf kepada Sang Khalik membuatkan ia menjadi antik. 

Hati yang antik tetap terus cantik.  
Nilai nya tetap tinggi walaupun mungkin dirinya sudah berusia lanjut.  
Mata akan tertumpu padanya kerana ia adalah manusia Allah yang unik di mataNya.  
Biarpun di telan zaman,  hati yang antik tetap asli dengan kesuciannya.  

Hati yang usang tidak perlu dikira usia.  
Yang baru pun boleh jadi usang jika dah banyak habuk yang bersarang.  Bukan saja tidak dikehendaki,  bahkan akan terus dijauhi.  

Hati,  jika tidak dibersih,  pasti ada zarah habuk yang melekat. Tidak ada cara terbaik melainkan dengan peringatan kepada Tuhan Yang Esa. Kita manusia memang selalu terlupa.  Jika lama tidak dibersihkan,  hati yang usang boleh jadi lupa diri.  

Peringatan,  pembersihan diri dan  hati bukan dibuat setahun sekali atau dibuat sambil lewa saja.  Lagi kuat dan kerap ribut dugaan yang mendatang,  lagi kuat lah lagi hati kita perlu berpaut pada Allah Rabbul Izzati.  Ingat,  nikmat itu pun ujian hati. 

Peringatan ini jua buat diri saya ini. Takut lupa diri,  hingga infaq diri dan hati pada Allah bukan lagi prioriti. 

Ya Rabbi,  tetapkan hati-hati kami di jalan-Mu.  

~Jalan ini penuh liku.. Doa, doa, dan doa.. Kekadang diri alpa.. tapi doa agar diri tidak lupa~

Aug 8, 2015

Di Bawah Cinta Sempurna-Nya


~Semoga dengan kita di bawah naungan-Nya, kita sentiasa berjalan di bawah bayang-bayang kesempurnaan-Nya walaupun hidup kita tidak sempurna, ketenangan jiwa bersama kita~

Kehidupan ada tangis, tawa, suka dan duka. 

La yukallifullah hu nafsan illa wus'aha.
Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.
(Al-Baqarah; 2: 286) 

Hidup adalah ujian.. semua orang pasti tahu.
Namun, bila berdepan dengan ujian, kita selalu lupa yang kita sedang diuji.
Kita sering diuji dengan cerita ketidaksempurnaan hidup ini. Segala-galanya di sekeliling kita tidak pernah sempurna. Tatkala kita sedang mengukir senyum, ada saja episod yang menarik senyum di wajah kita dan menggantikan ia dengan duka. 

~Kita tidak pernah sempurna, namun kita belajar untuk baiki ketidaksempurnaan ini dengan petunjuk-Nya~

Untuk kita, tiada sesiapa pun sempurna termasuk diri kita, dan oleh itu Allah ajar kita menuntut ilmu untuk tarbiyah diri yang tidak sempurna ini. Bukan natijah menuntut ilmu atau tarbiyah diri untuk kita jadi sempurna, sebab kita memang tidak pernah akan dapat keputusan SEMPURNA itu. 

Kita tidak ada ibu bapa sempurna, tidak ada keluarga sempurna, tidak ada pasangan sempurna, tidak ada kawan-kawan sempurna. Ke mana-mana kita pergi kita akan jumpa ketidaksempurnaaan. Diri kita pun tidak sempurna. Itulah realiti. Namun ketidak sempurnaan inilah yang mengarahkan kita untuk mencari yang sempurna iaitu hanya Tuhan Yang Maha Satu. 

Saat kita kecewa dan sedih atas ketidak sempurnaan baik dari diri atau sekeliling kita, Allah suruh kita ingat Dia Yang Maha Sempurna. 
Saat kita rapuh dalam ketidaksempurnaan hidup ini, Allah suruh kita bersandar pada kesempurnaan keteguhan Dia. 
Saat kita merasa kita kurang kasih sayang, kita disuruh meminta kasih sayang yang Maha Sempurna.
Ketidaksempurnaan itulah yang mencetuskan hikmah kita untuk sentiasa melihat dan mencari Pencipta Yang Maha Sempurna. 

Semoga Allah cekalkan hati kita untuk mencontohi kekasihNya, Rasulullah Muhammad s.a.w, dan kita terus memperbaiki diri dengan sentiasa mendekatkan diri pada Dia yang sempurna. 

~Hanya Cinta Sempurna sahaja yang mampu menaungi ketidaksempurnaan hidup.~

Jul 16, 2015

Bila Ramadhan Melambai Pergi


Hari ini sudah 29 hari Ramadhan berlalu.
Ada yg gembira berlalunya Ramadhan kerana ketibaan hari raya. Ada juga golongan yg bersedih dengan pemergian Ramadhan.

Di saat-saat akhir Ramadhan ini, kita mengharapkan pengampunan Allah. Semoga perginya Ramadhan dalam kita tidak menyesali pemergiannya.

Terasa sangat singkat masa bersama Ramadhan. Dengan keterbatasan pertama kali menjadi ibu dan isteri jarak jauh, cabaran meraikan Ramadhan berbanding zaman bujang sangat berbeza.

Hanya kemudahan dariNya saja yang diharapkan. Di akhir Ramadhan ini, semoga Allah merahmati kita dengan anugerah ibrah dan bekalan yang berharga untuk 11 bulan akan datang jika ada umur lagi kita di dunia serta bekalan untuk alam yang lebih abadi.

Semoga Allah terima amalan kita semua dan berjumpa di Ramadhan akan datang.

Taqabbalallahu minna wa min kum...

Minal aidil wal faizin.

May 8, 2015

Mengapa Khubaib 'Adi?


~Cinta dia pada Allah dan Rasul amat saya kagumi. Moga cinta Muhammad Khubaib 'Adi pada Allah dan Rasul juga begitu~


Muhammad Khubaib 'Adi.
Ramai yang bertanya maksud nama mujahid kecil kami setelah kami memberitahu namanya.

~Hari pertama Khubaib 'Adi ke dunia~
Khubaib bin 'Adi adalah sahabat Rasulullah yang tidak ramai antara kita tahu tentangnya.

Semoga Khubaib 'Adi kami ini juga akan mencintai Allah dan Rasul seperti sayang dan cintanya para sahabat Rasulullah kepada baginda. 




~Hatiku diruntun sedih membaca kisahnya. 
Moga kamu anakku begitu juga. 
Cinta pada Allah dan Rasul lebih dari dirimu sendiri. 
Seperti dirinya yang mungkin tidak dikenal penduduk bumi, 
hingga Allah menjagamu sepertinya hingga akhir nanti~

Feb 25, 2015

Bila Kamu Lihat Kehijauan Padang Di Sebelah Sana


~Sering kita terpesona dan cemburu melihat kehijauan di padang sebelah sana. Sehingga kita lupa  akan keindahan walaupun pada sepohon bunga yang tumbuh di celah batu berdekatan kita.~ 

Berjuang. Berkerjaya. Berumahtangga.
Semoga semuanya dalam redha-Nya sentiasa.

 
Alhamdulillah, berjuang, bercinta, bekerja. Semuanya bersatu menjadi satu.

Walaupun ia tidak selengkapnya sempurna tetapi kadang-kadang ketidaksempurnaan itu tampak lebih indah sekiranya kita mengambil masa menghargainya.

Laluan yang susah dan payah yang dirasai ketika ini, apabila ia telah menjadi memori yang lalu dalam kerajang waktu, bila terlihat kembali, ia menjadi saat yang manis untuk dikenang.

Itulah susah payah kita sebagai manusia, hamba-Nya yang sentiasa diuji.
Ujian akan selalu tampil di hadapan.
Apabila kita telah berjaya melepasinya, ia menjadi kejayaan dan kenangan kepada diri.

Cerita Dulu dan Sekarang

Dalam perjalanan pulang berjam-jam dari kampung halaman, saya dan zawj banyak bercerita dan berkongsi.

Melihat kereta Nissan Charade tahun 1980-an di hadapan kami, yang mungkin kini sudah menjadi sangat rare – saya berkata pada zawj – kereta seperti itulah yang salah seorang pakcik / makcik kami gunakan dahulu.

Waktu itu mereka masih punya seorang anak sekitar usia 2-3 tahun. Kata zawj, tengoklah mereka sekarang dengan kehidupan lebih baik. Mereka bersusah-susah dahulu dan keadaan mereka menjadi lebih baik.

Dengan berkat kesabaran mereka, sepanjang 29 tahun saya membesar, saya melihat keadaan mereka yang beransur lebih baik dan kekal ‘humble’ dari dulu hingga kini.

Saya yakin ramai orang-orang yang sebaya ibu bapa bahkan datuk nenek kita telah melalui saat itu. 
Mereka dahulu hidup susah tapi mereka tetap bahagia.

Ramai yang inginkan kesenangan dengan cara cepat – jalan pintas. Namun, dalam kehidupan ini, tidak ada jalan pintas melainkan usaha berterusan, kecekalan dan kesabaran serta tawakal sebulatnya kepada Tuhan. 
  
Ambil Masa Melihat Ke Langit 

Kita terlalu ingin meninggalkan kehidupan yang ada dengan kesusahan yang kita lalui dan bertransformasi terus ke dunia yang lebih baik dan selesa.

Kita sering melihat kesenangan yang dinikmati oleh orang lain dan mengharapkan kesenangan itu beralih kepada kita.
Dengan harapan ia akan memberi kita kebahagiaan.

Mungkin kita terlalu banyak melihat di sekitar kita tanpa merefleksikan pandangan kita kepada Pencipta Langit dan Bumi.

Tanpa ada hubungkait dengan Pencipta, pandangan kita tadi hanya bertukar menjadi hampa hingga ia meninggalkan kesedihan dan kekosongan di jiwa kita.

Jiwa kita kosong kerana tiada Dia.
~Moga kita nikmati setiap sisi kehidupan ini dengan senyuman dan kesyukuran~
Seringkali kita lupa mengisi cahaya dari langit itu ke hati, membuatkan kita tercari-cari destinasi seterusnya yang tidak pernah pasti dan tidak pernah memuaskan hati.

Kebahagiaan Yang Dicari 

Ketenangan itu ada di sini – di hati. Ketenangan - ia perlu dicari.
Letakkan tangan di hati dan rasailah Allah itu sentiasa menemani dan semakin menghampiri apabila kita mengingati.

Serahkan kepada Tuhan Yang Maha Mengerti apa sebenarnya yang kita perlukan. Kita perlukan pergantungan yang sesungguhnya pada Dia.

Hanya Dia yang mampu menyediakan jalan keluar untuk kita.

"Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan menyediakan bagiya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan melaksanakan urusan (yang dikehendaki-Nya). Sesungguhnya Dia telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu."
(At-Talaq: 2-3)

InsyaAllah, walau terasa susah, jalan menjadi mudah bila kita ada Allah.

Semoga kita tetap istiqamah dalam mencari cahaya-Nya menerangi jalan kehidupan ini.

~Hidup akan terus termotivasi dengan Allah di sisi. Kerana Dialah sumber motivasi yang hakiki dalam kesusahan dan kesenangan. Semoga istiqamah!~ 

Feb 18, 2015

Baitul Muslim: Nikmat Dan Ujian Penantian


~Allah lihat air mata yang menitis dalam permohonan kepada-Nya. Allah kira setiap kesabaran yang dihitung dalam meniti ujianNya. Dan Allah tidak pernah leka mengira kesyukuran kita atas setiap nikmatNya. La tahzan, Innallaha maana~

~La tahzan, innallaha maana~


Alhamdulillah sudah hampir tahun kedua saya dipertemukan jodoh oleh Allah dengan Zawj (suami) yang dikasihi kerana Allah. 

Ujian Menanti Jodoh 

Saya bertemu zawj pada tahun 2012 dan bernikah pada usia saya 27 tahun di tahun seterusnya . Tatkala itu sudah ramai sahabat-sahabat seangkatan saya yang sudah menikah. Begitu juga adik-adik junior. Tak tinggal mereka yang menikah juga sudah punyai ramai anak.

Tidak dapat dinafikan perasaan sedikit sedih saya apabila soalan ‘bila nak berkahwin’ asyik diajukan bertalu-talu setiap kali berjumpa kawan-kawan lama atau pulang berjumpa sanak saudara sewaktu belum bernikah. 

Mungkin ada yang kata saya memilih. Benar, adakalanya saya memang perlu memilih siapa yang ingin menjadi bapa kepada anak-anak saya nanti. 

Ikhtiar dan usaha tidak diketepikan.
Saya yakin tentang jodoh dan ketentuan Allah.

Sepanjang hampir 7 bulan tempoh pertunangan, saya dan tunang juga diuji.
Allahlah tempat kami memohon segalanya. Tiada tempat lagi untuk kami berteduh dan berlindung daripada segala gangguan selain Dia.

Ujian Menanti Qurratu 'Ayun

Sesudah mendirikan baitul muslim, tentu saja setiap pasangan menanti-nantikan zuriat kurniaan Allah. 

Saya dan zawj juga tidak terlepas daripada ujian ini. Sekali lagi soalan “dah ada baby ke?” dan soalan seumpamanya adalah kelaziman bagi kami. 

Berbagai petua diamalkan termasuklah dari tradisional hingga ke makanan Sunnah. Dari cuba memakan tauge setiap hari hinggalah memakan rempah ratus dari negara anbiya' (rujuk susu al-khisbun). Dari doa dalam Surah Al-Anbiya', doa Nabi Zakaria dalam Surah Yusuf sehingga zikir asmaul husna menjadi amalan sebagai ikhtiar dan usaha.

Kemudian, genap setahun usia baitul muslim kami, saya membuat keputusan untuk mengambil cuti tanpa gaji dan tinggal bersama zawj. 

Kerana sebelum itu kami tinggal berasingan dek jarak tempat kerja yang agak jauh. Kami hanya berkesempatan untuk berjumpa hanya di hujung minggu, itupun cuti bekerja saya hanya pada hari Ahad manakala zawj bercuti pada hari Jumaat dan Sabtu. 

Alhamdulillah, tidak sampai beberapa minggu saya bercuti di rumah, Allah beri kami anugerah zuriat yang dinanti.

Ujian dan Nikmat

Ada yang belum bertemu jodoh bermohon kepada-Nya untuk dipertemukan dengan pasangan yang Allah redha. 

Ada yang belum beroleh zuriat bermohon kepada-Nya untuk diberikan pewaris yang terbaik untuk agama dari keturunannya.

Ada yang sudah dikurniakan seorang anak dan masih belum dikurniakan yang kedua, bermohon untuk ditambahkan bilangan anaknya. 

Manusia lemah dan miskin. Sentiasa inginkan tambahan dari Allah untuk hidupnya.
Allah kaya dan kita hamba-Nya ini miskin. Kita sentiasa meminta sedangkan Allah serba cukup segalanya.

Pasangan suami atau isteri serta anak-anak adalah penyejuk mata dan pententeram jiwa. Mereka juga ujian buat kita - untuk kita bersyukur kepada-Nya, untuk kita manfaatkan amanah mendidik diri kita sendiri dan mereka menuju-Nya. 

Ada yang berkata ujian saya tidak lama. 
Ada yang diuji sehingga ke usia 40 belum lagi berkahwin, ada yang berumahtangga sehingga 10 tahun belum lagi mendapat cahaya mata. 

Benar, ujian saya tidak lama. Namun, saya sekurang-kurangnya telah berada di tempat tersebut walaupun tidak lama. Saya merasai perasaan bagaimana diajukan persoalan demi persoalan yang saya sendiri tidak dapat memberi jawapan tentang 'bila waktunya itu'.

~Masa akan terus berlalu, semoga Allah memberi kebahagiaan dan ketenangan dalam setiap detik kehidupan~


Saya juga berusaha berbagai cara dalam tempoh tersebut mengamalkan berbagai doa, petua, zikir bahkan ke pengamal perubatan Islam. 

Saya yakin Allah tidak lihat hasilnya sebab Dialah yang berikan keputusan pada kita, tetapi Allah bagi kita peluang untuk berusaha selagi kita tidak syirik pada Dia. 

Muhasabah

Ada pasangan juga akan diuji. Belum mendirikan baitul muslim juga akan diuji. 
Ada zuriat juga diuji. Belum punya zuriat juga akan teruji. 


"Dan ketahuilah bahwa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar."
(Surah Al-Anfal: 28)


Di mana jua kita berada di atas muka bumi Allah ini, kita pasti diuji. 


"Dialah yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih  baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa, lagi Maha Pengampun."
 (Surah Al-Mulk: 2)


Sewaktu ujian itu melanda, saya sering bertanya pada diri sendiri, mungkinkah amalan saya selama ini masih belum cukup untuk Allah memberikan apa yang dihajatkan kepada saya?


Bahawasanya seorang yang datang mengadap Nabi Saw dan berkata,
‘Wahai Rasulullah, aku tidak diberi anak dan aku tidak memiliki anak seorangpun.’ Beliau Rasulullah s.a.w bersabda : ‘Di mana kamu dengan banyaknya beristighfar dan bersedekah yang dengannya engkau akan diberi anak?’ Maka orang itupun memperbanyakkan sedekah dan istighfar. Diapun mendapat sembilan orang anak laki-laki.” 



Atau mungkinkah ini adalah kifarah dosa-dosa kelalaian saya kepada Allah dahulu?

Maka aku katakan kepada mereka : ‘Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.”
(Surah Nuh : Ayat 10-12)


Atau mungkinkah Allah masih lagi menunggu hingga rintihan saya padaNya benar-benar ikhlas dan terkesan untuk menjadikan saya  hamba yang diredhai-Nya?
Mungkin saja hati ini belum bulat-bulat berserah pada-Nya. 

Banyak yang saya fikirkan - silapnya di sisi saya. Mungkin saja Allah ingin menyucikan saya sebelum saya mampu mendidik diri dan zuriat saya mengikut acuan Ilahi.

Secebis Pesanan 

Pada sahabat-sahabat atau sesiapa saja di luar sana yang belum ketemu jodoh atau dikurniakan zuriat, yakinlah Allah memandang setiap usaha kita yang penuh kesungguhan. Allah pandang setiap rintihan air mata kita dengan penuh kasih sayang. 

Yakinlah sepenuhnya pada Tuhan  yang menciptakan. 
Bila-bila saja Dia boleh mengatakan "Jadilah!" tapi tentu ada hikmahnya permohonan kita ini ditangguhkan untuk Dia hadiahi perkara yang lebih baik bagi kita yang mungkin saja kita belum jelas melihat hikmahnya. 

Saya juga masih menanti hari untuk melihat cahaya mata, dengan keizinanNya. Masih menanti dengan perasaan bercampur antara debar dan  gembira.

Segalanya bersandar hanya pada-Nya.

~Kita bersedih atas apa yang kita hajati belum Allah kurniakan. Namun, jangan kita lupa atas infiniti nikmat yang telah Allah beri pada kita hingga hari ini~

Jan 16, 2015

Mereka Punya Deria Hati



~Di mana saja Allah boleh menyentuh hati hamba-hambaNya. Terpulang pada kita untuk merasainya dan menilainya dari hati~

Rawatan Hati Di Klinik

Kelmarin, Allah sentuh hati saya dengan satu peristiwa. Rupanya kelmarin merupakan pemeriksaan saya bukan saja dengan manusia tetapi juga Allah nak rawat hati saya yang sudah lama terbiar ini dengan sisi ibrah kehidupan yang lain. 

Kelmarin saya ke klinik untuk temujanji doktor. Di hadapan saya, datang duduk seorang wanita berbaju Tshirt labuh dan tudung menghampiri siku. Beliau hamil, lebih kurang mungkin sebaya saya.

Menantikan seorang hamba Allah yang bakal lahir daripada rahim kita merupakan salah satu nikmat dari Allah.  Tentu dia juga merasakan perasaan itu. 

Tidak lama kemudian datang seorang lelaki  mendukung seorang anak kecil yang sedang tidur. Lelaki itu menghulurkan anaknya pada wanita itu. Pasti suami isteri, agak saya. Kemudian, suaminya meninggalkannya menuju ke bahagian belakang, tidak pasti ke mana.

Saya melihat anak kecil itu dari tempat duduk belakang. Kulitnya mulus dan putih. Pasti comel anak kecil ini. Anak kecil itu terjaga dan merangkul ibunya dan menghadap ke belakang sambil terpisat-pisat memandang saya. 

Baru saya perasan sedikit kelainan pada wajahnya. Allah beri mereka seorang anak yang istimewa. Setelah anak itu betul-betul sedar, dia bermain cak-cak dengan saya di balik kerusi. Anak istimewa ini Allah beri ia kelebihan menyenangkan hati yang lain, moga menjadi pemudah juga ibu bapa nya ke Syurga.
Terharu. 

Kemudian, suaminya balik duduk berdekatan isterinya. 
Rupanya hati saya tidak hanya tersentuh di situ.
Tiada suara yang keluar daripada keduanya. Mereka hanya saling mengangkat tangan. Berkomunikasi melalui bahasa isyarat. 

Allahuakbar. 

Besarnya ujian Allah pada mereka. Hanya insan terpilih yang mampu menggalas ujian itu.

Deria Hati 

~Deria hati kita mungkin peka nya berbeza~


Apa yang ada pada kita adalah nikmat dan ujian. Tetapi berapa ramai antara kita yang menggunakan mata, telinga, mulut serta anggota badan yang lain pada jalan yang benar.


"Harta dan anak-anak adalah perhiasan dunia tetapi amal kebajikan yang terus menerus adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan. "
(Al-Kahf, 18:46)


Ada mulut yang berdusta, ada telinga yang tidak mahu mendengar dan ada juga mata yang tidak mahu melihat kebenaran walaupun Allah secara lahiriah tidak menciptakan mereka bisu, tuli dan buta. 

Hakikatnya, mereka yang diciptakan lahiriahnya oleh Allah untuk tidak mampu bercakap, melihat dan  mendengar sebenarnya lebih jelas dalam melihat, mendengar dan menilai. Bukan melalui anggota badan mereka namun, melalui hati mereka yang tulus suci. 

Pembungkus
Ada air mata saya yang mengalir dan hati yang tersentuh melihat keluarga itu kerana dibandingkan dengan diri saya, mungkin mereka lebih redha dan lebih syukur menerima ketentuan Allah dari saya. Saya punya anggota deria yang berfungsi sama seperti majoriti manusia lain, namun mungkin saja saya tidak mempunyai deria hati yang tulus seperti mereka. 

~Semoga Allah mengampuni diri ini. Yang kadang banyak menggunakan mulut menyakiti hati, atau yang menggunakan telinga untuk perkara jauh dari zikir kepada-Nya atau yang menggunakan mata tidak pada tempatnya.. ~

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino