::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Dec 31, 2010

Setting Up Finish Line At The Sky


~Life is a journey. Heading towards the right finish line (as long as we're on the right track).~






Today is my second day I spend my evening at the stadium - jogging. InsyaAllah, I'll make it a routine from now onwards.

The Short Distance-Finish Line

While I was on the track, I remembered when I entered the running track events at school. Whenever I felt that I could not achieve to be the first one who reached the finish line or I felt that there were competitors in front of me that I couldn't beat, I would voluntarily withdraw myself from the track before I reached half of the field to  the finish line.

I found myself why I did that, because I don't want to lose things that I have high hopes for. I'm afraid of losing it whenever I really want it to be mine. It is my fear and my weakness. And I know I should overcome it.

The Untimed Finish Line

Today, back again at the track, I was running while looking at the sky up so high. There's no finish line that I can see. I just see the endless sky. So high up there. And I hope I can keep running until I reach the beautiful sky, passing through clouds, flying at the same track with birds and watching the sun until it sets down. Until I meet Him, my God and my Creator; and that is where my finish line ends.

Even though at that time, people were passing by beside me, I didn't feel threatened or weak. Because when the 'sky up high' is my finish line, everyone is the winner. As long as they get the highest blessing from Him, everyone is the winner. Everyone will be awarded by the eternal happiness ever that have not yet been seen here on Earth.

In this 'untimed' track, everyone is running on the track towards the 'unknown' limited time given to finish their  journey.

Setting Up The Finish Line At The Sky

I hope I can keep running and running until I meet Him. Being on the right track. Even though, at times I feel scared of losing things that temporarily borrowed by Him to me, or stumble down at any passage on this journey, but this life should go on.

The steps on this track should move forward.

Setting up the finish line at the sky is a challenge for me. But it's a relieve. Seeing the sky as your finish line, as if it welcomes you every time you see it. Whenever in sunny days, the sun bring the lights. Whenever in rainy days, the clouds shower down on you. Whenever in starry night, the moon and stars amaze you.

The finish line will never stress you out. Thinking of Him awaits you; in front of the finish line that you sets up high at the sky!


"It is He who made the sun to be a shining glory and the moon to be a light (of beauty); and measured out stages for her; that ye might know the number of years and the count (of time). Nowise did Allah create this but in truth and righteousness. (Thus) doth he explain His Signs in detail, for those who understand."
(Yunus; 10:6)

~He made the sky so wonderful for us. There's no other finish line can beat its beauty on Earth. See it through the heart and think~

Dec 27, 2010

Menjaga Rahsia Rumah Tangga


~Sesesungguhnya hanya pada-Nyalah segala ilmu dan pengetahuan. Semoga bermanfaat~


"Masak nasi pun isteri tak pandai, apatah lagi nak suruh dapur di rumah tu nak berasap." 

"Kalau hujung minggu nak ajak keluar memang susah, suami saya tu matahari dah tinggi baru nak bangkit tidur."

Pernah dengar dialog ini? Paling tidak pun mungkin dari cerita di kaca TV. 

'Teladan-teladan' dari drama-drama ini mungkin banyak yang berlaku dalam masyarakat kita pada hari ini. Tapi bukankah kelemahan dan keaiban pasangan kita itu juga adalah rahsia dalam rumah tangga yang perlu dijaga? Setiap manusia ada kelemahan. Kitalah pasangan yang akan saling melengkapkan kelemahan dan kelompongan itu menuju kesempurnaan hingga kita sekeluarga meraih syurga-Nya. 

Namun, tidaklah saya bermaksud apabila pasangan didera secara mental dan fizikal juga perlu disimpan sebagai rahsia. Islam sudah menyediakan platform dan cara bagaimana mengurus rumah tangga. Dari timbulnya konflik, cara-cara mengurusnya, dan tempat aduan sekiranya ia tidak dapat diselesaikan berdua. 

"Dan jika kamu khuatirkan ada persengketaan antara kedua-duanya (suami isteri), maka kirimlah seorang hakam dari keluarga lelaki dan seorang hakam dari keluarga perempuan."
(An-Nisa': 35)

Hakikat rahsia itu sendiri tidak hanya tertumpu kepada satu aspek sahaja. Di sini  saya ingin berkongsi sedikit petikan artikel hakikat rahsia dalam rumah tangga dari Majalah Sinar Rohani terbitan JAKIM, Mac 2003. 

Hakikat Rahsia

1. Rahsia Khusus
Rahsia-rahsia khusus adalah hal peribadi yang diminta secara khusus oleh suami atau isteri kepada pasangannya supaya dirahsiakan. Imam Al-Ghazali ada mencatatkan dalam kitabnya Mukasyafatu Al-Qulub tentang beberapa tafsiran ulama' mengenai perintah Allah kepada orang-orang mukmin supaya menjaga dan di mana antara amanah itu ialah "satu perkataan atau satu ayat" supaya dijaga dan dirahsiakan. Maka wajib menjaga amanah tersebut. Begitu juga sesuatu yang dibisikkan pasangan dengan permintaan supaya ia menjadi rahsia antara mereka berdua. Maka ia tergolong dalam amanah yang wajib dijaga. 

2. Rahsia Yang Menyentuh Keselamatan
Mungkin ada orang yang memusuhi pasangan kita berniat jahat dan hendak mengkhianatinya dan menganiayainya. Musuh itu mungkin menyamar dengan meminta kita segala maklumat, latar belakang dan sebagainya. Dalam keadaan ini, kita sebagai pasangannya harus cerdik dan bijaksana. Tersalah memberi maklumat kepada musuh sesungguhnya akan mengundang bahaya kerana sejarah ada mencatatkan tentang kisah isteri Sam'un Al-Ghazi yang mendedahkan rahsia kekuatan suaminya kepada pihak musuh sehingga menyebabkan nyawa suaminya terancam. Sebolehnya cubalah mengesan helah orang yang berniat jahat terhadap pasangan melalui tutur kata atau perilaku mereka. 

3. Rahsia Harta Benda
Harta benda dan kewangan pasangan juga adalah rahsia yang wajib dijaga dan dipertahankan oleh isteri. Dalam hal ini, isteri terutamanya yang berfungsi sebagai pengurus rumah tangga tentulah orang yang paling berperanan menjaga rahsia rumah tangga yang dibina kerana Rasulullah s.a.w sendiri bersabda:
"Sebaik-baik isteri adalah yang dapat menyenangkan hati suaminya apabila suami melihatnya dan apabila disuruh dia menurut perintahmu dan ia dapat menjaga kehormatan dirinya dan harta bendamu ketika engkau tiada di rumah." 
(Hadith Riwayat At-Thabrani)

Dalam konteks ini, rumah tangga dan segala isinya dikatakan 'harta' dan benteng rahsia keluarga. Adalah menjadi tanggungjawab suami isteri menjaganya sengan sebaik-baiknya. Sehubungan itu, Islam melarang keras orang yang mencuri-curi pandang ke dalam rumah orang lain tanpa mendapatkan keizinan daripada tuan rumah. Sabda Rasulullah s.a.w:
"Jika ada orang menjenguk-jenguk rumahmu tanpa izin, lalu engkau melontarkan batu kepadanya sehingga pecah biji matanya, maka tidaklah engkau berdosa."
(Riwayat Bukhari dan Muslim)

4. Rahsia Bilik Tidur
Inilah rahsia paling utama dan benteng terakhir rahsia rumah tangga di mana rahsia yang berkaitan hubungan intim suami isteri ini hendaklah disembunyikan dan hanya menjadi rahsia antara pasangan kerana adalah haram dan berdosa hukumnya sekiranya salah seorang dari pasangan menghebahkan hubungan mereka kepada pengetahuan, penglihatan dan pendengaran orang lain meskipun anak-anak sendiri. Itulah sebabnya mengapa Islam mensyariatkan agar dipisahkan tempat tidur anak-anak sejak mereka berusia tujuh tahun serta mengajarkan kepada mereka supaya memberi salam dan meminta izin terlebih dahulu sebelum masuk ke bilik ibu bapa mereka terutamanya pada tiga masa seperti yang disebut dalam Al-Quran iaitu sebelum Subuh, sekitar waktu Zuhur dan selepas Isyak. 

5. Rahsia Berhubung Soal Maruah
Maruah melibatkan aurat, aib dan kelemahan seseorang. Firman Allah s.w.t yang maksudnya:
"Adapun wanta-wanita yang solehah itu ialah wanita-wanita yang patuh (taat) dan memelihara kehormatan dirinya semasa ketiadaan suaminya sebagaimana Allah memelihara mereka."
(An-Nisa': 34)
Dalam hal ini banyak perkara yang boleh berlaku sekiranya pasangan gagal menjaga dirinya seperti:
- isteri atau suami berlaku curang kepada pasangannya. 
- pasangan mencari hiburan di luar rumah.
- pasanga menduakan suami atau isteri. 
- pasangan menceritakan rahsia rumah tangganya kepada orang lain. 

6. Rahsia Berhubung Nafkah
Dalam hal ini, suami wajib hukumnya untuk memberi nafkah atau perbelanjaan untuk isteri dan anak-anaknya. Pemberian ini adalah mengikut kemampuan, tidak sampai dilabelkan sebagai suami kedekut dan bakhil, atau suami yang terlalu boros atau bermewah-mewah. oleh itu permasalahan sara hidup hendaklah dibincangkan sebaiknya dengan pasangan agar tidak menganiayai diri sendiri, isteri dan anak-anak. Jangan biar sehingga rahsia yang tidak disimpan menjadi umpatan orang lain.

Iktibar Sirah
Teladanilah kisah-kisah yang pernah berlaku di zaman Rasulullah s.a.w seperti kebijaksanaan Khadijah r.a dalam menjaga rahsia kerasulan Rasulullah s.a.w iaitu selepas menerima wahyu pertama di Gua Hira' di mana beliau telah bertindak bijak dengan menceritakan peristiwa itu hanya kepada orang-orang tertentu untuk mendapatkan pandangan  dan tidak merujuk kepada sebarangan orang tetapi memilih orang yang telah dikenalpasti layak menjadi tempat rujuk dan menyimpan rahsia. Orang itu adalah sepupunya sendiri, Wraqah bin Naufal, seorang alim yang masih berpegang kepada ajaran tauhid. Rahsia ini disimpan kemas sehinggalah Rasulullah  s.a.w sendiri menerima perintah untuk pergi ke tengah masyarakat bagi menyampaikan wahyu. Kesimpulannya, biar apa pun masalah yang dihadapi termasuk hal rumah tangga, mohonlah bantuan daripada Allah. Kerjakanlah solat istikharah dan solat hajat bagi membuat apa jua keputusan agar diberi hidayah dan kekuatan. 


~Moga kita semua selamat mengemudi baitul muslim hingga ke syurga-Nya yang abadi.~


Dec 26, 2010

Kursus PraPerkahwinan 2011


~Sabda Nabi s.a.w: Sampaikanlah walau sepotong ayat...~

Berikut adalah makluman dan hebahan kepada sahabat-sahabat, rakan-rakan dan sesiapa saja yang berhajat untuk menghadiri kursus praperkahwinan pada tahun hadapan, 2011, anjuran Persatuan Kakitangan Perkhidmatan Ugama (PKPU), Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Putrajaya)

Jadual Kursus Praperkahwinan
Tahun 2011

Januari                  Februari                      Mac
       8 & 9 hb              12 & 13 hb                 12 & 13 hb
       29 & 30 hb           26 & 27 hb                 26 & 27 hb

April                     Mei                            Jun
      9 & 10 hb            14 & 15 hb                 11 & 12 hb

        Julai                      Ogos                        September
    9 & 10 hb            13 & 14 hb                10 & 11 hb
    30 & 31 hb                                            24 & 25 hb

    Oktober                November                 Disember
  15 & 16 hb           12 & 13 hb               10 & 11 hb
                 29 & 30 hb            26 & 27 hb              30 & 1 hb (Jan 2012)

Aturcara Kursus
Hari Pertama : 12.30 tgh - 7 ptg
Hari Kedua   :  8.20 pg   - 7 ptg

Untuk pertanyaan lanjut, sila hubungi:
Pn. Noralifah Ismail         : 013-3257540
Urusetia                          : 013-6023456 / 019-6449148
JAKIM Putrajaya           : 03 -8886 4000
Us. Nazri Shuaibon         : 03-8888 5678 / 017-3879840 (Masjid Putra) / 017-3879840/ 012-5608692
No. Fax Masjid Putra     : 03-8888 3166
No. Fax PKPU,JAKIM : 03-8888 0261
(Putrajaya)
Laman web                    : www.pkpu.net.my



~"...Dan tolong menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan janganlah tolong menolong dalam berbuat dosa dan perlanggaran..."
(Al-Maidah : 2)

Semoga  ia bermanfaat =) ~



Dec 20, 2010

Per'HATI'an: Fitrah Yang Dicari


~Dia yang sentiasa sibuk masih ada masa untuk mendengar rintihanmu dengan sepenuh per'HATI'an~




Kita dan Perhatian

Saya teringat sewaktu saya masih kecil sekitar umur 4 hingga 5 tahun. Saya suka sangat bertanya. Saya hanya akan diam dari bertanya apabila saya membuat aktiviti sendiri atau tidur. Sifat ingin tahu sangat tinggi. Penat ibu saya menjawabnya. Sekiranya saya tidak mendapat jawapan yang memuaskan, saya akan membuat 'eksperimen' sendiri. Pernah sewaktu saya dan ibu menaiki 'escalator' di pusat membeli belah, saya bertanya ibu tentang butang apakah yang berwarna hijau dan merah di hujung 'escalator' itu. Apabila ibu tidak menjawab soalan saya, saya menekan salah satu  butang itu menyebabkan 'escalator' berhenti bergerak. Dan semua memandang saya ketika itu.

Apabila teringat peristiwa itu dan peristiwa lain-lain, saya tersenyum sendiri. Kadang-kadang saya fikir memang kanak-kanak perlukan perhatian.

Tapi apabila ramai orang mengemukakan teori bahawa kanak-kanak memerlukan perhatian, bagi saya bukan saja kanak-kanak, bahkan setiap golongan manusia perlukan perhatian dan kasih sayang.

Itu Fitrah Kita

Siapa kata hanya satu golongan saja yang perlukan perhatian dan kasih sayang. Allah ciptakan manusia di setiap peringkat umur mahukan sebegitu. Terutama daripada orang-orang yang mereka sayangi. Sekiranya tidak, mereka akan mencari alternatif lain untuk mendapatkan perhatian itu. Semua orang mahu orang lain mendengar luahan mereka dengan sepenuh HATI, menyayangi mereka dengan sepenuh HATI, menjaga mereka dengan sepenuh HATI. Mahu HATI mereka didengari, mahu HATI mereka dijaga dan dikasihi. Inilah per'HATI'an yang mereka cari.

Ramai anak-anak hari ini yang tidak mendapat perhatian di rumah daripada ibu bapa mereka mencari alternatif lain di luar rumah. Suami atau isteri yang kurang mendapat perhatian daripada pasangan mereka juga mencari alternatif lain. Golongan tua juga ingin mendapatkan perhatian dan kasih sayang dari anak-anak mereka dan bukan nilai ringgit semata.

Perhatian Allah Pada Kita


Allah ciptakan fitrah itu tulus dan murni untuk kita uruskan sebaiknya. Ramai merasakan kekosongan di jiwa mereka dan kesedihan melanda apabila mereka tidak dapat memenuhi fitrah mereka ini.

Tapi ramai antara kita lupa bahawa kekosongan dan kelompongan mengisi tuntutan fitrah dalam jiwa ini sebenarnya dicipta untuk kita menagih perhatian Dia pada kita.

Manusia seringkali lupa atau tidak mampu untuk memberikan perhatian mereka sewajarnya kepada banyak perkara dalam kehidupan mereka. Lupa untuk telefon ibu dan ayah apabila sibuk dengan kerja. Tidak mampu untuk bercuti bersama keluraga apabila dibebankan dengan kerja yang bertimbun. Ada yang memang mahu cuma mungkin tidak mampu. Atau ada juga tidak terfikir untuk mahu kerana lupa untuk memberi kepada orang di sisi.

Manusia itu lemah, itulah jawapan ringkasnya.

"Allah tiada Tuhan melainkan Dia yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus makhluk-Nya, tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Siapakah yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa izin-Nya? Allah mengetahui apa-apa di hadapan mereka dan di belakang mereka dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Aallah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa berat memelihara keduanya dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar."
(Ayat Kursi / Al-Baqarah; 2: 225)

Tapi hubungan manusia bukan saja dengan manusia. Ada lebih penting dari itu. Iaitu hubungan kita dengan Allah, Maha Pencipta.

Fitrah kita; perhatian dan kasih sayang - teras utamanya adalah perhatian dan kasih sayang Allah kepada kita. Dalam apa jua keadaan Allah yang sentiasa memandang kita, berharap setiap kali kita bangun dari tidur, kita ingat pada Dia. Apabila kita hendak tidur juga, kita ingat pada Dia. Kesimpulannya, setiap saat Allah memandang kita, Dia mahu kita juga mengingati-Nya. Perlu beri perhatian kepada-Nya. Sentiasa ingin mendamba kasih dan sayang dari-Nya.

Isilah Hatimu Dengan Perhatian Kepada-Nya

Sebenarnya dalam apa pun jua situasi kita, jadikan Allah sebagai teras utama untuk berharap dan beringat kepadanya tiap waktu. Jagalah Allah, nescaya Allah menjagamu. Nescaya setiap kemudaratan dalam hidupmu, tidak akan ada yang dapat memberi kecuali dengan izin-Nya. Dan setiap kebaikan tidak ada yang dapat memberi kecuali dengan izin-Nya jua.


~Isikan fitrah hati dengan perhatian serta kasih sayang-Nya. Nescaya akan terlihatlah segala keindahan dalam hidup yang penuh warna-warni.~

Dec 14, 2010

Hati Atas Talian


~Hearts on-line. Hebatnya ukhwah kerana Dia~

"Ya Tuhan kami! Berilah ampun kepada kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami. Dan janganlah engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami gterhadap orang-orang beriman. Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang."

(Al-Hashr; 59:10)


Indahnya hidup bersama Allah. Dalam susah dan senang, Allah sentiasa bersama. Dia juga menghadirkan jiwa-jiwa yang bercita-citakan akhirat yang saling kuat menguatkan menghadapi dunia dan seisinya.

Itulah jiwa-jiwa yang hatinya diikat dengan keimanan. Jauh atau dekat, keimanan kepada-Nya itulah yang menghubungkan.

Hebatnya ukhwah kerana Dia!

Kuatnya hubungan hati bila Allah menjadi perantara.

~Sesungguhnya Allah sentiasa memerhatikan kita. Moga sentiasa dalam redha-Nya~

Dec 13, 2010

Akukah Sahabatmu?


~Akukah sahabatmu?~

Akukah dulu sahabat yang kau rindu?
Akukah sahabat yang dulu dilafaz cinta?
Akukah sahabat yang dulu kau mudah cemburui bila ada yang mendampingi
Seolah hanya milikmu semata


Kini
Pertalian malap
Hubungan tiada cinta
Hilang ke mana
Resah ku cari tiada ku temui
Apakah tinggal hanya benci

Ku nyalakan lilin mencari hatimu
Kau membakarnya dengan benci kepadaku

Ku tabur mawar
Moga dicium harum olehmu
Tiada terbau haruman
Bagimu hanya tinggal duri mencakar tangan

Ku cari kasih
Apakah masih di matamu
Yang ada hanya tembok hati melihatku

Luahkan andai itu menghapus dendam
Katakan andai itu menampal luka dalam

Jauh semakin jauh

Apakah aku juga harus pergi jauh
Membiar kau semakin tiada bicara
Jika ada hanya panahan luka ke dada

Maaf jika aku menggugah jiwa
Maaf kerana aku tiada sempurna

Mungkin harus ku pergi membawa hati
meninggalkan pohon persahabatan yang sudah reput ke akar umbi

~Biarlah hanya rajuk ku diubati-Nya~

Hari Ini Pinjaman


~Setiap yang berada di dunia ini hanya pinjaman. Ia adalah bekal dan wasilah (jalan) untuk bertemu-Nya~


"Apabila kita mengerjakan kebaikan, hingga kita berasa penat, ingatlah bahawa kepenatan itu akan hilang dan ganjaran pahala itu akan berpanjangan. Dan apabila kita berasa seronok mengerjakan maksiat, ingatlah bahawa keseronokan itu akan hilang dan dosa itu akan berkekalan."
(Saidina Ali r.a)


Seketika dulu pernah terdetik di hati saya bahawa di hari-hari hujung minggu terutama setelah bekerja 6 hari seminggu adalah hari berehat saya atau hari saya ke program mana-mana. Kesimpulannya, saya mahu ia adalah hari peribadi saya.

Setiap Hari Itu Milik Dia

Namun, setelah memuhasabah diri yang lupa ini. Saya sedar setiap hari yang Allah beri pada saya, ianya bukan milik saya. Ia adalah milik Allah. Allah memberi pinjam hari ini kepada saya. Dan belum tentu esok adalah hari saya. Maka, jika ini adalah hari terakhir saya diberi pinjaman oleh Allah, tentulah saya mahu menjadikan ia hari yang terbaik untuk saya memulangkan ia dengan memberikan sesuatu yang berharga kepada-Nya. Allah telah memberi pinjaman yang baik kepada saya, sudah tentulah saya mahu memulangkan ia kembali kepada tuan punya dalam keadaan yang baik juga.

Setiap hari, ia adalah pinjaman. Dan setiap hari yang harus saya akhiri dengan memulangkan kepada tuan punya dalam keadaan yang terbaik sekali.

Hari Dengan Amal Soleh

Saya tertarik dengan ucapan dari seorang penceramah di Ikim.fm. Walaupun hanya satu ayat ia memberi impak besar pada diri saya. Ia betul-betul menampar-nampar diri saya untuk bangun semula. Kata beliau bahawa sekecil-kecil perbuatan itu adalah amal soleh. Hatta, pada membuang bungkusan gula-gula, membuang sampah, membersih dan sebagainya.

Kadang-kadang kita fikir mengapa kita asyik memulakan, mengapa tidak orang lain? Mengapa kita saja perlu berkorban?

Keimanan dalam diri manusia hari ini, tidak seperti zaman Rasulullah dan sahabat-sahabat yang penuh kasih dan sayang. Rasulullah dan para sahabat rela mengorbankan diri mereka untuk Islam dan demi kepentingan orang lain. Jika baginda ada walau sebiji kurma, baginda sanggup memberikannya kepada fakir miskin yang meminta biarpun pada baginda tiada apa lagi untuk dimakan.

Namun, kebanyakan kita pada hari ini lebih mementingkan diri dan lupa bahawa sekecil-kecil perbuatan ke arah kebaikan itu adalah amal soleh.

Lalu, bagaimana untuk mengisi hari-hari kita dengannya?

Rupa-rupanya dalam setiap perkara kebaikan walaupun kecil, Allah mahu memberi nilai ganjarannya kepada kita. Allah sedang memberi peluang kepada kita untuk beramal dengannya. Bukan kerana terpaksa. Tapi kerana kita ingin dapatkan redha-Nya.Sebaik-baik manusia adalah orang yang boleh memberi manfaat kepada manusia lain.

Jadi, jawapannya mengapa kita yang harus memulakan atau melakukan perkara kebaikan, adalah kerana Allah nak didik kita supaya jadi sebaik-baik manusia.

Dia mencipta peluang untuk kita menjadi hamba yang dekat kepada-Nya. Mungkin kita tidak perasan apabila kita lihat dengan mata kasar dan bukan dengan mata hati. Dia sedang mendidik hati kita dengan memberikan peluang kepada kita untuk memberi manfaat kepada manusia lainnya.

Dengan melihat nilai dunia, membuat kebaikan kepada orang lain tidak memberi manfaat kepada kita. Tetapi dengan melihat nilai akhirat, Allah sedang memberi kita peluang untuk memborong pahala.

Biarpun sekecil-kecil perkara itu di mana nilai dunianya tidak memberi manfaat kepada kita, namun, ingatlah dengan melihat nilai akhirat, kita akan melihat ia adalah satu perkara atau pelaburan yang sangat-sangat menguntungkan.

Infakkan Pinjaman Itu Kembali Di Jalan-Nya

Segala-galanya di dunia ini bukan milik kita. Masa, hari, harta hatta orang-orang di sekeliling adalah milik Dia. Ia hanya pinjaman untuk kita. Yang harus kita gunakan sebaiknya di jalan-Nya. Yang kita gunakan untuk mendekatkan diri kita kepada-Nya.

Alhamdulillah, Allah telah menghadiahkan saya Waqiah (namanya adalah sempena 'sijil kelahirannya'; WUQ) yang sudah berusia 15 hari dan berharap semoga ia diberi oleh-Nya kepada saya untuk saya infakkan tenaganya dan pinjaman sementara saya dijalan-Nya. InsyaAllah.

'Wahai orang-oarang yang beriman !Mengapa apabila dikatakan kepada kamu, "Berangkatlah (untuk berperang) di jalan Allah," kamu berasa berat dan ingin tinggal di tempatmu? Adakah kamu lebih menyenangi kehidupan daripada kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) di akhirat hanyalah sedikit.'
(At-Taubah; 9: 38)

Dec 8, 2010

Ujian Dalam Penghijrahan


~Setiap penghijrahan itu pasti melalui detik kepayahan dan kesusahan. Itulah harga untuk mereka yang berjual beli untuk berada di jalan-Nya.~




Zulkaedah 1431H

Suasana dewan makan sekolah hingar-bingar seperti pasar. Di sudut hujung dewan, Fatihah, Safi, Aini, Fatimah bersama Carol, pelajar tingkatan empat baru itu memulakan kudapan mereka.

Fatihah mencapai buah tembikai dahulu di pinggannya.

"Fatihah,  memang suka makan buah-buahan dulu ke?" tanya Carol yang berketurunan Cina. Semenjak Carol tinggal di dormitori mereka, dia memerhati cara pemakanan rakannya itu.

Fatihah mengangguk dan tersenyum. Di dalam hatinya berfikir cara untuk menerangkan kepada Carol tentang kelebihan mengikut cara pemakanan Rasulullah ini.

"Kenapa ye? Beza ke makan selepas dan sebelum?" Tanya Carol lagi.

"Ala, makan mana-mana dulu pun sama je." Aini mencelah.

Fatihah tersentap.


Zulhijah 1431H

Fatihah sudah menyiapkan bekalnya. Memikirkan Aini, sahabat yang sudah dikenalinya semenjak sekolah rendah itu baru saja sudah sembuh dari penyakit demam dengginya, kek coklat dibuatnya sepanjang malam tadi akan dibawa sebagai buah tangan untuk sahabatnya itu.

"Aini, ambillah ni." Ujar Fatihah yang melihat Aini yang masih sedikit pucat di biliknya ketika ziarah.

Aini membuka kotak kek.

"Kek coklat ke? Kalau dapat kek pisang mesti lagi sedap." Ucap Aini.

Perasaan halus Fatihah seperti bercakaran.


30 Zulhijah 1431H

Selesai menyapu rumput di laman, Fatihah mengambil masa duduk di pondok di luar rumahnya.

Hujan renyai-renyai menaikkan lagi aroma alam. Wangian bunga-bungaan, rumput hijau dan bau tanah menjadi kombinasi pewangi yang amat menyegarkan.

Fatihah menarik nafas panjang seraya menghidu aromaterapi semulajadi ciptaan-Nya di kala ini.

"Mengeluh panjang ke adik kakak ni?" Raihan menyapa.

"Eh, taklah." Fatihah tersenyum sambil menidakkan.

"Senyum macam mangga kelat je adik kakak ni. Tak ceria macam dulu pun bila akak balik. Betul ke ok?" Raihan cuba 'memancing'.

Fatihah memuncungkan mulutnye ke kiri dan ke kanan. Berfikir sama ada perlu atau tidak dia bertanya.

"Kak, apa kita nak buat kalau sahabat kita tiba-tiba membenci kita?"

"Mungkin Fatihah pernah lukakan hati dia. Ada?"

"Entahla. Tak pasti pulak."

"Cuba ambil masa bercakap dari hati ke hati dengan dia. Mungkin boleh tahu puncanya." Cadang Raihan lagi.

Fatihah mengeluh. "Pandang mata Fatihah pun dia tak mahu. Apatah lagi nak ajak bicara hati ke hati."

"Fatihah belum cuba lagi dah mengalah. Macam nilah, apa-apa pun kita patut contohi akhlak Rasulullah. Biar macammana sekalipun orang layan kita, berbuat baiklah dengan dia. Doa agar Allah lembutkan hatinya." Raihan melihat masih ada kegusaran di wajah adiknya.

"Fatihah, akak tahu memang kita rasa sakit, rasa sedih bila kita dilakukan sebegitu. Apatah lagi dengan orang yang kita kasihi, tapi bersabarlah. Allah sedang bagi ujian pada Fatihah. Allah nak melihat tahap keimanan adik akak ni. Lihat Rasulullah. Keimanan dalam hatinya sangat tinggi. Keimanan itulah yang menumbuhkan kasih dan sayang. Fatihah pun tahu betapa banyak kisah-kisah Rasulullah berbuat baik pada mereka yang selalu memusuhi baginda. Tapi Rasulullah tetap berbuat baik pada mereka. Jangan berputus asa. Ingat, Allah bersama dengan orang-orang yang sabar. Allah mengetahui isi hati kamu." Raihan mencuit pipi Fatihah.

Tangan Fatihah menyapu-nyapu pipinya yang dicubit.

"Dah, jom masuk rumah. Boleh kita baca doa akhir tahun dan awal tahun nanti." Raihan bangun dari tempat duduknya menuju ke dalam rumah, sengaja membiarkan adiknya memproses hati dan mindanya.

'Awal tahun dah nak menjelang. Mungkin Tahun Hijrah ini Allah memberi ujian agar diri ini berhijrah dari satu tahap keimanan ke tahap yang lebih baik. Melalui ujian untuk penambahbaikan.Tabahlah Fatihah!' Monolognya sendiri.

Fatihah tersenyum memandang langit yang sudah berona jingga.

"Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah, dengan harta dan jiwa mereka adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah. Mereka itulah orang-orang yang memeperoleh kemenangan. Tuhan menggembirakan mereka dengan memberikan rahmat, keridhaan dan syurga, mereka memperoleh kesenangan yang kekal di dalamnya."
(At-Taubah; 9: 20-21)

~Ujian itu proses penambahbaikan~

Dec 3, 2010

Kiriman Cinta Untuk Ayah




~Ayah, kiriman cinta untukmu~



Hujan rintik-rintik
Airnya jatuh ke tanah
Begitu juga hatiku

Tika aku merindukan kamu
Langit hati menangis sedih
Awan qalbu menitiskan rindu

Ibarat ditembok gunung, lembah dan benua
Serasa jauh untuk ku kirimkan cinta

Biar apa pun silam bercerita
Meniti sedih, duka dan lara
Diri ini merindukan
Kau kembali pulang ke pangkuanku
Merangkulku dalam sayangmu
Beserta Dia Tuhanmu

Ingin dengar suaramu
Ingin dengar lafazmu
Ingin dengar rindumu

Betapa sukarnya
Melafaz cinta
Apabila rindu padamu tiba-tiba menggunung di jiwa
Hujan lebat air mata
Menyuburkan rindu untukmu
Moga dapat kutuai lafaznya 
Bila tiba waktu itu

Ku kirim kepada-Nya
Menghantar cinta ke hatimu
Agar kita kembali bersua
Sebelum diri menutup mata
Sebelum hanya ada pertemuan kita di sana

Sungguh aku benar-benar rindu


~Hargailah selagi ada mereka disisimu~

Nov 30, 2010

Kerana Aku Hanya Hamba: Menangislah!


~Wahai diri, menangislah sepuas-puasnya dihadapan Penciptamu. Usahlah malu. Runtuhkan egomu dan menangislah di hadapan Tuhanmu. Kerana Allah itu Tuhanmu.~


Ketika Nabi Khidir berpisah dengan Musa a.s, Musa as meminta, "Wasiatkanlah aku!"
Khidir berkata, "Wahai Musa, takutlah engkau dalamnya laut, jangan berjalan tanpa keperluan, jangan ketawa tanpa sebab yang menghairankan  dan jangan pula engkau salahkan orang-orang yang salah sebab kesalahan mereka dan menangislah atas kesalahan dirimu sendiri." 
(Terjemahan Mukasyafah Al-Qulub; Imam Al-Ghazali)

Tiga empat hari ini saya serasa ingin diam sediam-diamnya. Kerapuhan hati ini dilanda ujian dunia yang tiada henti singgahnya. Maka, saya harus mencari penguatnya. Dari setiap sudut saya menilai diri. Di manakah  lompongnya hati saya ini? Namun tidak saya temui.



Ibrah Di Batu Layar

Ahad lalu rakan-rakan serumah mengajak untuk beriadah di hujung minggu ke pantai Batu Layar. Walaupun agak keberatan, tetap saya turutkan. Memerhati tanda-tanda kebesaran-Nya, duduk keseorangan sebentar di samping bunyi ombak yang menderu, langit luas membiru, ditemani hidupan laut dan unggas-unggas terbang mengubati sedikit hati ini; suatu perkara yang sangat lazim dilakukan sewaktu zaman belajar dulu dan pertama kali di waktu sudah berbulan kerja begini.

Di waktu itu, apa yang saya fikirkan bahawa saya tenang ketika dalam keadaan begitu. Kerana yang menemani saya itu ombak yang tiada henti zikirnya kepada Dia dalam setiap derunya, unggas yang sentiasa memuji Tuhannya, langit-Nya yang sentiasa tidak pernah rapuh meneduh insan lupa diri seperti saya. Semua yang berada di sekeliling saya tidak pernah lupa sesaat kepada-Nya. Hanya diri ini saja yang cinta dan rindunya hanya berkala kepada Tuhannya.

Kembali dari perjalanan ke Batu Layar itu, hati saya masih ada lagi berbaki yang sangat perlu diubati.

Meruntuhkan Tembok Keegoan

Saya akui tiba-tiba perasaan ingin menangis itu datang menyinggah semenjak beberapa hari lalu. Namun, kudrat hati ini melawannya. Hanya sedikit saja luahan air mata. Yang lainnya ditahan kerana saya rasa saya patut menanhannya. Ya, saya selalu katakan bahawa saya harus menjadi kuat. Tetapi hari ini saya sedar ada keegoan berbuku di situ.

Kata mulut saja bahawa Dialah Yang Maha Mengetahui, tempat untuk mengadu. Namun, saya malu untuk menangis sepuas-puasnya di hadapan Dia. Bahawa sayalah manusia dan hamba-Nya yang sangat lemah. Bahawa saya tidak punya kudrat apa pun melainkan hanya yang diberikan oleh Dia kepada saya. Berlagak seolah-olah kuat mengharungi segala ujian yang datang bertimpa. Walhal Dia memberi ujian supaya saya semakin tunduk mengharap kepada-Nya.

Saya lupa saya ini hamba. Saya seolah-olah merasa saya masih kuat untuk berhadapan dengan ujian dunia. Jika dengan manusia, boleh tuturkan saja kata 'jangan risaukan saya, saya masih ok lagi.'

Tetapi inikan dengan Tuhan. Dia yang Maha Mengerti setiap zarah di hati. Mana mungkin saya mampu menipu Tuhan yang mencipta diri dan hati ini. Bahawa sayalah manusia lemah. Manusia yang kurang upaya. Yang tidak punya kudrat melainkan apa yang diberikannya kepada saya. Kerana saya hanya hamba.

Ya Allah, akulah manusia yang amat lemah.
Ampunilah dosa-dosaku.
Sungguh, aku tidak boleh menipu diriku bahawa aku hanya hamba-Mu.
Lemah di hadapan-Mu.



~Sesungguhnya aku lupa aku hanya hamba~

Nov 27, 2010

Di Sebalik Seruan Allah dan Rasul


~Setiap darinya adalah hikmah dan hadiah dari Allah~





"Wahai orang-orang yang beriman! Penuhilah seruan Allah dan Rasul, apabila Dia menyerukan kepadamu sesuatu yang memberi kehidupan kepadamu, dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya lah kamu akan dikumpulkan." 
(Al-Anfal; 8:24)

Dalam seruan kepada Allah dan Rasul, Dia telah menjanjikan kepada hamba-hamba-Nya untuk memberikan satu kehidupan. Kehidupan itu adalah hadiah. Maka siapakah yang tidak mahu menerima hadiah Yang Maha Kaya? 


~Sesungguhnya Allah berada di antara manusia dan hatinya~                       

Nov 25, 2010

Taubat: Periksa Tandanya


~Renungan dan checklist diri ini~


Ada sebahagian ulama ditanya, "Apakah  seseorang itu tahu bahawa taubatnya itu diterima atau ditolak?"

Lalu ulama menjawab, "Tidak ada kepastian dalam hal itu. Akan tetapi ada tanda-tandanya. Bagi orang yang diterima taubatnya, dia akan sentiasa akan menjaga dirinya dari maksiat. Dalam hati seolah tidak ada kegembiraan dari sentiasa mengingati Allah. Dia suka bergaul dengan orang-orang soleh dan menjauhi orang fasik. Dia menganggap banyak terhadap dunia yang yang sedikit. Tetapi dia menganggap sedikit terhadap amal Akhirat yang banyak. Hanya sentiasa terpaut dengan sesuatu yang telah diwajibkan Allah atas dirinya. Dia jaga mulutnya. Selalu berfikir, bersedih dan menyesal atas dosa yang telah dilakukan."

(Penenang jiwa oleh Imam Ghazali.)

~Sesungguhnya Allah Maha Melihat apa yang ada di dalam hati~

Nov 18, 2010

Cubaan Ini...


~Wahai Tuhan kami, kemudaratan dan kebaikan itu hanya datang dengan izin-Mu. Lindungilah kami dari kemudaratan dan permudahkanlah kami melintasi cubaan ini. Lindungilah kami. Lindungilah kami. Lindungilah kami.~

Dan (ingatlah) ketika Kami mengangkat gunung ke atas mereka, seakan-akan (gunung) itu naungan awan dan mereka yakin bahwa (gunung) itu akan jatuh menimpa mereka. (Dan Kami firmankan kepada mereka). "Peganglah dengan teguh apa yang telah Kami berikan kepadamu, serta ingatlah selalu (amalkanlah) apa yang tersebut di dalamnya agar kamu menjadi orang-orang yang bertakwa."
(Al-A'raf: 7:171)

~Pada-Mu lah Tuhan yang Maha Kuasa~

Nov 14, 2010

A Mujahid's Letter to His Wife


~Things to ponder about~



Dedicated to my princess,

You never once complained when you knew we would have nothing. You were content on having what little you needed.

Where others would have left or moaned, you never once let out a sigh.You understood that what was written was what we would eat.

I never once complained about what was put in front of me to eat. As I knew it was your hands that brought it to me.

When I had nothing, I had you. We smiled as we saw the destruction around us knowing that these people were not true.

You never felt sympathy towards the enemy. You put your trust in your Rabb and in turn you followed me. Never did I have to wonder about my secrets, my honour, and my Deen were safe with you.

When enemy barked, you never flinched. You were strong and in turn made me strong.

We both know what hardships you faced just being with me but not a word did you speak.

Like a vanguard for this ummah, you concealed yourself. Where others would rush to please their desires, you were the essences of Taqwa.

Life was easy with you and it came so naturally to me. You were the extension of me and I would never need to finish my words because, who knows me better than you.

You knew your place best which was right by my side. It's the little things between us that make you so precious to me and you would have easily kept me going for a lifetime.

The way you would look at me with fire in your eyes showed me that I was the only one for you. You stole my heart and hid it away.

I loved your jealousy and I loved to tease you with the thought of others just so that I could know how dear I was to you.

What little chance would Satan have had against me when you ensured me that Fajr was the easiest of the Salahs? I loved that you would forsake me in an instant to fast a voluntary fast. I loved that Islam was dearer to you than my life and those of our jewels - our children.

Watching you makes me laugh as I wonder if my heart would ever want anything else as I see you feed our child, as you lift her out of the bath, and as you wipe her little nose and she makes her cute face. You will never find a diamond in the hands of another holder in the same worth as our little diamond deserves to be carried in your hands.

We could have all the worldly desires my love. But who sells the Eternal Paradise for the pleasure of the Passing Hour? Not us.

To you, the loyalties of my children lie. They will love what we love. They will love Allah Most Glarified Most High, they will love the Prophets and the best of Companions. They will love those who they never meet but will long to meet. They will love and follow them better than us. They will love to honor one statement; there is no God but Allah and Muhammad is the Messenger of Allah. Many will fall under the weight of it, but not them. Their hearts will beat to it. Their words will testify to it. Their hands will carry it with pride.

Don't ever think that I left you. Don't think for even a moment that amongst the worldly gift is there anything dearer to me than to walk home knowing that it will be you waiting behind the closed doors.

I went to find a better place for us. I went to fulfil the best of deals.

Quran taught me that this short life could be traded for the eternity. I saw it in the Quran that this life is nothing but a test.

And I am sure the One whose commandments I seek to follow loves me very much because He gave me you.   You are the hardest thing for me to give up.

It is told about the Jannah that the mind cannot comprehend what bounties await us in it. It is told that the eyes have yet to see and the ears have yet to hear of the bounties that await us in our home for forever. It is told that there, all the sadness will be forgotten. It is told of rivers of honey my love. It is told of rivers of milk and wine of purity. It is told of pearls and gold thrones. It is told of musk and cool breeze.

Is it not fitting for me to seek this land for you and our children?

I fear that now all the gates of opportunity  of this world will close behind me my love. I fear that others will now hunt me and I will have nothing worldly left to offer you.

I am sure you will send our sons to look for their father. Tell them that they will find me in every battle, in every fight where the black flag is flown. Tell them that the pain in this world is just a pinch and they will see with their own eyes what I see.

They will see the beautiful birds that will come to meet them in this path. Tell them that the Angels will call them by the best of names and most important of all, Allah will be pleased with them.

I once told you that only two things in this world will ever have me; you and death.

My life was incomplete and when I married you, it was filled with all the joys I could imagine. But now I must marry again. I must marry what was promised to me the moment I was born. I must marry my fate. I must marry my death.

After my day of death, will come my day of judgment. And if on that day I stand with the best of Allah's creation, with the permission of Allah - the Lord of Heavens and the Earth, I will beg for you. No one was worthier than you to stand next to me in this life, so why should I desire someone else in the next?



~Not just a letter, but a lesson to be learned~

Nov 12, 2010

Rasulullah Menangis Di Padang Masyar


~Sayangnya baginda Nabi Muhammad s.a.w kepada kita. Wahai diri, cintailah baginda.~




kredit to udes01

Daripada Abbas r.a Rasulullah s.a.w bersabda:

"Orang yang pertama dibangkitkan dari kubur di hari kiamat ialah Muhammad s.a.w. Jibril a.s akan datang kepadanya membawa seekor Buraq. Israfil datang membawa bendera dan mahkota. Izrail datang membawa pakaian-pakaian syurga.

Israfil bersuara: "Wahai roh yang baik! Kembalilah ke tubuh yang baik. Maka kubur mula terbongkar. Pada seruan yang kedua pula, ketika Rasulullah berdiri, baginda s.a.w telah membuang tanah di atas kepala dan janggut baginda s.a.w. Baginda s.a.w melihat kanan dan kiri, tiada lagi bangunan. Baginda s.a.w menangis sehingga mengalir air matanya ke pipi.

Baginda s.a.w bersabda: "Kekasihku Jibril! Gembirakanlah aku!"

Jibril a.s. berkata: "Apakah yang kamu lihat di hadapanmu?"

Baginda s.a.w bersabda: " Bukan seperti itu pertanyaanku."

Jibril a.s. berkata: " Adakah kamu tidak melihat bendera kepujian yang terpacak di atasmu?"

Baginda s.a.w bersabda: " Bukan seperti itu pertanyaanku."

Baginda s.a.w bersabda: " Aku bertanya kepadamu akan umatku. Di mana perjanjian mereka?"

Baginda s.a.w bersabda: " Nesacaya akan kuatlah pertolongan pada hari ini. Aku akan mensyafaatkan umatku."

Jibril a.s menyeru: "Wahai sekalian makhluk, datanglah kamu semua ke tempat perhimpunan yang telah disediakan olah Allah taala."

Umat-umat datang di dalam keadaan satu-satu kumpulan. Setiap kali Nabi Muhammad s.a.w berjumpa satu umat, baginda s.a.w akan bertanya: " Di mana umatku?"

Jibril a.s berkata: " Wahai Muhammad! Umatmu adalah umat yang terakhir."

Apabila Nabi Isa a.s datang, Jibril a.s menyeru: "Tempatmu!" Maka Nabi Isa a.s dan Jibril a.s menangis.
Nabi Muhammad s.a.w berkata: " Mengapa kamu berdua menangis?"

Jibril a.s berkata: "Bagaimana keadaan umatmu, Muhammad?"

Nabi Muhammad bertanya: "Di mana umatku?"

Jibril a.s berkata: "Mereka semua telah datang. Mereka berjalan lambat dan perlahan."

Apabila mendengar cerita demikian, Nabi Muhammad s.a.w menangis lalu bertanya:

"Wahai Jibril! Bagaimana keadaan umatku yang berbuat dosa?"

Jibril a.s berkata: "Lihatlah mereka wahai Muhammad s.a.w!"

Nabi Muhammad s.a.w bertemu umatnya yang berdosa. Mereka menangis serta memikul beban di atas belakang mereka sambil menyeru: " Wahai Muhammad!"

Nabi Muhammad s.a.w bersabda: "Wahai umatku."

Mereka berkumpul di sisinya. Umat-umatnya menangis.

Allah taala berfirman di dalam keadaan Dia amat mengetahui sesuatu yang tersembunyi: "Di mana umat Muhammad s.a.w?"

Jibril a.s berkata: "Mereka adalah sebaik umat."

Allah taala berfirman: "Wahai Jibril! Katakanlah kepada kekasihKu Muhammad s.a.w bahawa umatnya akan datang untuk ditayangkan di hadapanKu."

Jibril a.s kembali di dalam keadaan menangis lalu berkata: "Wahai Muhammad! Umatmu telah datang untuk ditayangkan kepada Allah taala."

Nabi Muhammad s.a.w berpaling ke arah umatnya lalu berkata: 'Sesungguhnya kamu telah dipanggil untuk dihadapkan kepada Allah taala."

Allah taala berfirman: "Hari ini, Kami akan membalas setiap jiwa dengan apa yang telah mereka usahakan. Hari ini Aku akan memuliakan sesiapa yang mentaatiKu. Dan, Aku akan mengazab sesiapa yang menderhaka terhadapKu."

Suara jeritan dan tangisan semakin kuat.

Nabi Muhammad s.a.w menyeru: 'Tuhanku... Penguasaku Penghuluku..! Aku tidak meminta untuk diriku. Sesungguhnya aku meminta untuk umatku dari-Mu!"

Ketika itu juga, neraka Jahanam berseru:  "Siapakah yang memberi syafaat kepada umatnya?"

Neraka pula berseru: "Wahai Tuhanku...Penguasaku Penghuluku..! Selamatkanlah Muhammad dan umatnya dari seksaannya! Selamatkanlah mereka dari kepanasanku, bara apiku, penyeksaanku dan azabku! Sesungguhnya mereka adalah umat yang lemah. Mereka tidak sabar dengan penyeksaan."

Nabi Muhammad s.a.w lebih-lebih lagi sedih. Air matanya telah hilang dari pipinya. Para Nabi melihat keluh kesah dan tangisannya. Merea berkata: "Maha Suci Allah! Hamba yang paling dimuliakan Allah taala ini begitu mengambil berat hal keadaan umatnya."

Fatimah r.a bertanya; "Di mana aku hendak mendapatkanmu di hari kiamat nanti, wahai bapaku?"

Baginda s.a.w menjawab: " Kamu akan menjumpaiku di sebuah telaga ketika aku sedang memberi minum umatku."

Tatkala umat Nabi Muhammad sedang mencari mimbar Nabi Muhammad untuk mendapatkan syafaat pada hari kiamat, Mariam, Asiah, Khadijah dan Fatimah Az-Zahra sedang duduk. Ketka Mariam melihat umat Nabi Muhammad s.a.w, dia berkata: " Ini umat Nabi Muhammad s.a.w. Mereka telah sesat dari Nabi . mereka. Suara Mariam telah didengari Nabi Muhammad s.a.w.

Nabi Adam a.s berkata kepada Nabi Muhammad s.a.w: "Ini umatmu wahai Muhammad! Mereka berkeliling mencarimu untuk meminta syafaar kepada Allah taala. Nabi Muhammad menjerit dari atas mimbar lalu bersabd: "Marilah kepadaku, wahai umatku! Wahai sesiapa yang beriman dan tidak melihatku. Aku tidak pernah lari dari kamu melainkan aku sentiasa memohon kepada Allah taala untukmu!"

Umat Nabi Muhammad s.a.w berkumpul di sisinya.

Ketika di atas sirat, Nabi Muhammad s.a.w bersabda kepaba malaikat Malik: "Wahai Malik! Dengan kebenaran Allah taala ke atasmu, palingkanlah wajahmu dari umatku sehingga mereka dapat melepasi! Jika tidak, hati mereka akan gementar melihatmu."

Nabi Muhammad s.a.w berhenti di atas sirat. Setiap kali baginda s.a.w melihat seorang dari umatnya bergayut di atas Sirat, baginda s.a.w akan menarik tangannya dan membangunkan dia kembali. Nabi Muhammad s.a.w  berkata: "Tuhan! Selamatkan mereka! Tuhan! Selamatkan mereka!"

Renungan Bersama

Apabila baginda hendak pergi meninggalkan dunia, baginda menyebut "Umatku, umatku, umatku."
Apabila baginda menjadi manusia pertama yang dibangunkan juga, yang diingati adalah umatnya.

Apabila di Padang Masyar, semua sibuk dengan urusan sendiri, hatta orang yang paling kita sayangi; ibu, bapa, sahabat, dan sesiapa saja. Tetapi hanya baginda saja yang sibuk mengambil tahu tentang kita.

Agak-agaknya kita bagaimana?

Wahai diri, bersyukurlah bahawa kitalah umatnya.

Buat renungan bagi diri ini yang selalu alpa.



~Kitalah penerus risalah baginda dan sahabat-sahabat yang penuh air mata dan darah~

Nov 9, 2010

Dalam Rebah Dan Bangun


~"Kita tidak gagal setelah kita jatuh. Tapi kita dikira gagal sekiranya kita jatuh dan tidak bangun semula. Berapa kali kita jatuh tidak penting, yang penting ialah bagaimana kita bangun semula. "~




Sebuah Hakikat

Saya tidak ingat bagaimana saya mendapat ilham akan kata-kata itu. Tetapi ianya adalah sebuah hakikat bahawa manusia itu akan ada waktu bangun dan jatuhnya. Naik dan turun imannya. Namun, ia bukannya membenarkan sebuah perbuatan yang tidak baik  itu berlaku dua kali. Kita harus membawa diri kita lebih baik dari itu. Lebih baik dari semalam. Memperbaiki kelemahan dan kelompongan diri kita. Kerana hakikatnya kita manusia tidak sempurna. Sentiasa memerlukan pembaikan diri dan peringatan.

Memperbaiki kelemahan diri adalah satu usaha sebagai hamba-Nya. Allah mencintai orang-orang yang sentiasa memperbaiki diri.

Dia Sentiasa Melihat Kita Dan Sentiasa Mengharapkan Kita Mengingati-Nya

Setiap saat Dia memandang kita. Tanpa jemu Dia bersama hamba-Nya. Bagaimana dengan kita? Dalam lupa dan sedar, Dia tetap ada. Kita memperbaiki diri yang sering terlupa kerana kita mahu jadi hamba yang lebih baik untuk-Nya. Kita mahu Allah melihat kita dengan rasa cinta. Kita mahu Allah memandang kita dengan penuh sayang dan kasih-Nya. Setiap saat dan setiap ketika.

Maka, apakah ada yang lebih hebat dari pandangan itu?

Dari Abi Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda:

"Allah SWT berfirman: " Aku sesuai dengan persangkaan hamba-Ku kepada-Ku, dan Aku akan bersamanya ketika ia berdzikir kepada-Ku, dan Allah SWT lebih senang dengan taubat seorang manusia dari pada seorang kalian yang menemukan kembali perbekalannya di padang tandus. Barangsiapa yang mendekat kepada-Ku satu hasta maka Aku akan mendekat kepadanya satu lengan, dan barang siapa mendekat kepada-Ku satu lengan maka Aku akan mendekat kepadanya dua lengan, dan jika ia menghadap kepada-Ku dengan berjalan maka Aku akan menemuinya dengan berlari."
(Hadith Riwayat Muslim dan Bukhari)


Jadi, dalam apa jua yang kita lakukan, ingatlah bahawa Dia sentiasa melihat kita, sama ada kita sedang ingat kepada-Nya, atau kita sedang melangkah mencari redha-Nya. 


Kita tidak pasti dalam derap langkah yang manakah nanti kita akan pergi menghadap Pencipta kita yang menantikan kepulangan kita di sana.




~Wahai diri, ingatlah Dia sedang memerhati dirimu dan menginginkan Dia sentiasa diingati olehmu setiap waktu~







Nov 8, 2010

Pendakian Sebuah Kehidupan


~Pendakian sebuah kehidupan~


Kehidupan ini ibarat sebuah pendakian gunung yang amat tinggi. Perlu banyak bekalan untuk bertahan.

Kepenatan dan keletihan ini akan dibayar apabila kita sampai ke puncak keredhaan-Nya.

Wahai diri, hayatilah keindahan perjalanan ini.

Puncak kemanisannya  iman akan dirasakan apabila kita berjaya menemui-Nya nanti.

~Puncak kemanisan iman adalah sebuah pertemuan dengan penuh keredhaan Pencipta kepada hamba~

Nov 7, 2010

Rasa Takut dan Harap = Rahmat-Nya


~Segala penciptaan dan urusan menjadi hak-Nya~


Firman-Nya:

"Sungguh Tuhanmu adalah Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, lalu Dia bersemayam di atas 'Arsy. Dia menutupkan malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat. (Dia ciptakan) matahari, bulan dan bintang-bintang yang tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah segala penciptaan dan urusan menjadi hak-Nya. Maha Suci Allah, Tuhan seluruh alam."





"Berdoalah kepada Tuhanmu dengan rendah hati dan dengan suara yang lembut. Dia tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas."




"Dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi setelah (diciptakan) dengan baik.  Berdoalah kepadanya dengan rasa takut dan harap. Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat kepada orang yang berbuat kebaikan."





"Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa kabar gembira mendahului kedatangan rahmat-Nya (hujan), sehingga apabila angin itu membawa awan mendung, Kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu. Kemudian Kami tumbuhkan dengan hujan itu berbagai macam buah-buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang yang telah mati, mudah-mudahan kamu mengambil pelajaran."



Pelajaran dari Al-A'raf surah ke 7 ; ayat 54-57. 

~Pohonlah dengan  penuh rasa takut dan harap. Dia Maha Mendengar dan Maha Mengetahui~

Nov 6, 2010

Perkahwinan: Meraih Cinta Bernilai Syurga


~Perkahwinan bukan matlamat. Ia hanyalah wasilah (jalan) untuk meraih cinta dan redha Allah~





Sebahagian perkongsian di seminar Baitul Muslim yang dihadiri semalam dan hasil perbincangan hati-hati yang diikat kerana Allah. Semoga ia memberi manfaat.

Mengesan Cinta

Ibn Qayyim menggariskan 13 perkara mengesan cinta dalam diri kita di dalam bukunya Taman-Taman Orang Jatuh Cinta dan Memendam Rindu iaitu:

1. Suka melihat wajah, tingkah laku dan kebiasaannya.
2. Malu, berdebar -debar dan serba salah jika menemui orang yang dicintainya.
3. Banyak mengingat, menyebut, membicarakan tentang orang yang dicintainya.
4. Memenuhi keinginan dan perintah orang yang dicintai dan mendahulukannya.
5. Bersabar atas gangguannya.
6. Mendengarkan nasihat orang yang dicintai.
7. Mencintai tempat orang yang dicintai. Berdebar-debar melalui depan rumah dan keluarganya.
8. Selalu ingin dekat dengan orang yang dicintai.
9. Mencintai apa-apa yang dicintai dan membenci apa-apa yang dibenci orang yang dicintai.
10. Mahu berkorban.
11. Cemburu
12. Suka menyendiri.
13. Menghindari segala hal yang membuatkan hubungan dengan kekasihnya menjadi renggang.

Apakah kita mendapatinya dalam diri?
Sekiranya ya, maka pandulah cinta itu atas landasan-Nya. Landasan yang benar dan mengikut syarak. Sebagai manusia, kita berhak memilih. Maka biarlah pilihan itu kerana redha Allah, bukan redha manusia atau pasangan kita. Pilihan ini kesannya tidak bersifat sementara. Namun, ia akan memberi kesan pada diri, pasangan dan generasi kita yang akan datang. Dari kitalah sebagai individu akan lahir membentuk masyarakat.

Peringkat Cinta

Di dalam buku Islam & Cinta karangan Abdullah Nasih Ulwan, cinta mempunyai 3 peringkat iaitu yang paling tinggi, sederhana dan hina.

Cinta yang paling tinggi: Cinta Allah
Cinta yang sederhana:   Cinta kerana Allah
Cinta yang hina:            Cinta yang bukan kerana Allah

Cinta kerana Allah itu mestilah tidak melebihi dari cinta kepada-Nya yang lebih tinggi. Allah itu pencemburu, maka tentulah tidak layak ada cinta yang melebihi cinta-Nya atau yang diduakan dengan-Nya. Kerana Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang kepada hamba-Nya.

Sabda Rasulullah s.a.w:
"Orang-orang mukmin itu pencemburu dan Allah lebih pencemburu."
(Hadith Riwayat Muslim)

Perkahwinan Bukan Matlamat

Ada yang mengatakan bahawa harga nilaian sebuah cinta itu adalah syurga. Jadi, bagaimanakah kita ingin memandu agar diri kita meraih cinta yang bernilai syurga itu?

Setelah melalui landasan-Nya yang sebenar, kita akan melalui sebuah perkahwinan. Perkahwinan ini sendiri bukanlah matlamat akhir kita. Kita belum lagi menggapai nilai cinta sebuah syurga itu apabila kita diijabkabulkan. 

Ada yang mendapat calon atau suami yang 'islamic' mengatakan bahawa itu sudah cukup. Namun, sebenarnya tidak. Kita akan mengalami berbagai-bagai lagi masalah dalam kehidupan melayari perkahwinan. Itulah harga yang dibayar untuk sebuah syurga. Sehingga kita menemui Allah, kita akan terus membayarnya. 

Perkahwinan adalah di mana kita sebagai individu baru ingin memulakan usaha kita untuk menggerakkan dan membentuk masyarakat iaitu generasi-generasi kita sendiri. Kita baru nak mula bekerja untuk meraih cinta yang berharga syurga itu. Analogi yang mudah adalah seperti membeli sebuah rumah. Kita baru saja nak membayar 'installment' bulanannya. Ia baru saja bermula. 

Perkahwinan bukanlah matlamat. Ia hanyalah wasilah untuk mendekatkan diri kepada Allah. 

"Dunia ini adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita yang solehah."
(Hadith Riwayat Muslim)


~Tujuan perkahwinan itu adalah kerana mencari redha-Nya~

Nov 4, 2010

Tawakal Itu Kebahagiaan


~Tawakal kepada Allah itu adalah kebahagiaan orang-orang yang beriman~


Dalam sebuah hadis Rasulullah s.a.w bersabda:

"Suatu ketika aku melihat beberapa umat. Kemudian aku melihat umatku telah memenuhi gunung dan jurang. Keadaan mereka amat menghairankan. Maka dikatakan kepadaku, 'Apakah engkau rela?' Aku jawab, 'Ya'. Dikatakan bahawa bersama mereka ada tujuh puluh ribu orang yang masuk Syurga tanpa hisab.
Ditanyakan "Siapakah mereka wahai Rasulullah?"
Baginda menjawab, "Ialah orang yang tidak pernah susah hati dan selalu bertawakal kepada Tuhannya."

Manusia Terkaya

Nabi s.a.w bersabda:
"Siapa ingin menjadi manusia terkaya, hendaklah dia lebih mempercayai yang di sisi Allah daripada apa yang ada bersamanya."

(Penawar Jiwa -terjemahan kitab Mukashafah Al-Qulub-; Imam Al-Ghazali)

Tawakal itu...

Kebahagiaan setiap mukmin itu ialah hatinya sentiasa tenang mengingati Allah. Hatinya sentiasa mempercayai dan meyakini ketentuan Allah ke atasnya. Kerana dirinya sentiasa percaya bahawa Allah mengetahui tiap-tiap segala sesuatu sama ada ia baik atau sebaliknya untuk dirinya.

Keyakinannya bahawa Allah tidak pernah akan menzalimi dirinya melainkan dirinya sendiri. Kerana Allah sangat kasih dan sayang kepada hambaNya melebihi sayangnya seorang ibu kepada anaknya.

Maka, apakah perlu kita mempertikaikan keputusan Allah kepada kita?

Tawakal itu datang setelah segala usaha dan doa diiring bersama.

Tawakal itu datang dengan kerendahan hati. Bahawa sesungguhnya Dialah yang Maha Mengetahui.

Maka, wahai diri, bertawakallah kepada-Nya!

"Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal."
(Ali Imran; 3:159) 

~Sesungguhnya berbahagialah orang-orang yang berserah diri kepada-Nya~

Nov 1, 2010

Peringatan Di Perhentian


~Dalam perjalanan kehidupan, Allah akan sentiasa memberi petunjuk dan peringatan kepada hamba-hamba-Nya, tinggal kita saja untuk melihat dan mengambil pelajaran~




"Timbangan pada hari itu (menjadi ukuran) kebenaran. Maka barangsiapa berat timbangan (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang yang beruntung, dan barangsiapa yang ringan timbangan (kebaikan)nya, mereka itulah orang yang telah merugikan dirinya sendiri, kerana mereka telah mengingkari ayat-ayat Kami. Dan sungguh Kami telah menempatkan kamu di bumi dan di sana Kami sediakan (sumber) penghidupan untukmu. (Tetapi) sedikit sekali kamu bersyukur."
(Al-A'raf; 7: 8-10) 


Hari ini Allah beri saya pelajaran dan peringatan. Supaya saya muhasabah diri dan hati yang sering terlupa ini.

Cerita

Hari ini saya hampir ditinggalkan bas ketika berhenti di perhentian. Oleh kerana keliru dengan dua bas Maraliner Bandar Penawar <--> Kuala Lumpur yang 'parking' berdekatan, saya hampir-hampir berpatah balik dari destinasi. Apabila sudah naik ke atas bas yang silap, baru saya sedar. Fikir saya, adakah saya sudah ditinggalkan? Saya segera mencari wajah-wajah yang saya kenal di medan selera. Namun, tiada seorang pun wajah-wajah yang 'familiar'.

Alhamdulillah, ramai manusia yang menyaksikan peristiwa ini memanggil-manggil saya ketika bas yang saya sepatutnya naiki telah berkali-kali membunyikan honnya. Oh, rupanya saya seorang lagi yang masih dicari.

Tak terkata perasaan sewaktu itu. Malu? Risau? Kelakar dengan diri sendiri?

Pengajaran 

Beberapa ketika saya duduk kembali dalam bas, baru saya sedar. Ya, hari ini Allah bagi pengajaran dan pelajaran pada saya. Kadang-kadang apabila sudah berada di landasan yang benar, tidak mustahil sebagai manusia kita lupa. Kita keliru sekejap matlamat hidup yang sudah kita letakkan untuk berada di atas dunia ini; Redha Allah.

Jika di dunia, kita ada rakan, sahabat atau sesiapa saja yang boleh memberi nasihat dan peringatan pada kita. Masih ada waktu untuk kembali pulang ke jalan yang benar. Namun, apabila masa yang diperuntukkan ini sudah sampai ke hujungnya, tinggal hanya kita dengan Pencipta kita saja. Kita akan berdepan dengan hanya amal yang dibawa sebagai bekal. Waktu itu tiada guna lagi untuk merayu. Tiada guna penyesalan. There is no turning back. 

Biarlah kita rasa malu sekarang. Malu untuk berhadapan dengan-Nya; dengan kelemahan dan kekurangan diri kita supaya kita dapat memperbaiki diri dan hati ini. Kerana kita ini manusia. Manusia yang tidak cukup dengan hanya sekali penambahbaikan. Manusia yang hatinya perlu selalu dibaik pulih kerana ia sentiasa berbolak-balik.

Travelog kali ini memberi erti.

"Dan Dia yang menghamparkan bumi dan menjadikan gunung-gunung dan sungai-sungai di atasnya. Dan padanya Dia menjadikan semua buah-buahan berpasangan; Dia menutupkan malam kepada siang. Sungguh pada demikian itu, terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang-orang yang berfikir."

(Ar-Ra'd: 3)

~Ya Allah, terangilah mata hati ini supaya dapat melihat segala hikmah kehidupan yang Kau berikan kepada hamba-Mu~

Oct 24, 2010

Keep The Faith





~Fear not, cause you're not alone. Allah always be by your side~


For this,
I give my assurance to strive the best,
And to Allah I'll leave the rest.


Oct 20, 2010

Dinding Hati Bersimen Baru (2)


~Sesuatu yang payah itu apabila kita berjaya melaluinya, ia akan bertukar menjadi pengalaman manis buat diri kita~


Petang tadi taklimat bagi fasilitator untuk program motivasi pelajar-pelajar semester akhir yang akan menduduki peperiksaan Lembaga Jururawat Malaysia Disember ini berlangsung. Ada isi penerangan yang diberi oleh Ketua Kaunselor di tempat saya berkerja ini yang menarik perhatian saya. Isinya lebih kurang berkisar tentang entri saya yang lalu; Dinding Hati Bersimen Baru.

Kata beliau yang sudah mempunyai pengalaman 17 tahun sebagai Kaunselor di Unit Psikiatrik; apabila sesuatu keadaan telah dirosakkan, ia akan sukar diperbaiki lagi dan akan meninggalkan kesan. Analoginya adalah seperti dinding yang telah dipaku, apabila paku ditanggalkan, masih ada kesan kerosakan pada dindingnya.

Jadi, dalam sesi soal jawab, maka saya tanyakan soalan ini:

Saya: Encik A, macam mana kalau ada pelajar yang bertanya, dinding paku yang telah rosak itu boleh disimen dan di cat semula? Jadi, tiadalah lagi kerosakan itu.

Encik A: Boleh, tapi untuk mengecatnya semula, membeli simen, memanjat tangga dan sebagainya memerlukan kerja yang banyak. Banyak kerja yang perlu dilakukan.

Saya proses input itu dan beberapa ketika kemudian saya mengangguk-angguk tanda saya faham hingga ditanya kembali oleh beliau apa yang saya anggukkan. Saya hanya tersenyum.

Pelajaran


Apa yang saya faham?

Memang mudah kalau kitakan pada seseorang untuk lupakan sesuatu yang telah mengguris atau menyakiti hatinya. Sama juga seperti mana kita meminta seseorang seperti begini:

A: Alah, lupakan sajalah peristiwa tu. Perkara lama. Maafkan saja.

B: Ingat senang ke nak lupa?

Pernah dengar? Ya, mudah bagi kita kalau tak merasa. Tapi berat bagi tuan punya dinding hati yang telah dirosakkan oleh paku-paku yang tajam ini.

Kata Encik A, banyak kerja yang perlu dilakukan. Ya, saya setuju. Banyak kekuatan yang diperlukan untuk memaafkan dan melupakan sesuatu perkara yang tidak diingini terjadi dalam hidup kita ini. Setakat selapis dua cat atau bancuhan simen belum cukup untuk menutup kesan-kesan kerosakan di dinding hati. Perlu banyak lapisan dan banyak proses yang diperlukan. Bukan mudah. Banyak kerja. Banyak kekuatan diperlukan.

Sebab ia bukan mudahlah, sebab ia perlukan banyak kekuatan lah, Allah sering mengingatkan kita dalam Al-Quran bahawa orang-orang yang memaafkan orang lain akan diberi ganjaran pahala dan Syurga di mana ada sunga-sungai mengalir di bawahnya.

Memang ia susah. Memang kadang-kadang kita rasa payah. Namun, Allah sudah berjanji bahawa kesusahan dan kepayahan kita itu bukan sahaja akan dianugerahkan ketenangan dan kebahagiaan di dunia bahkan ganjaran-Nya menanti di akhirat sana.

"Dan bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang yang bertakwa, (yaitu) orang yang berinfak, baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain. Dan Allah mencintai orang yang berbuat kebaikan"
(Ali-'Imran; 3: 67)

Oct 19, 2010

Meniup Dandelion ke Hati


~Kepunyaan Allah lah segala yang ada di langit dan di bumi~


Sudah hampir 2 minggu saya masuk ke kelas untuk mengajar. Sebelum saya mengajar di sini, kata sahabat saya, " Naddy, kita kena bagi input pada budak-budak ni."

Saya mengangguk tanda faham. Nampak ada peluang di situ.

Alhamdulillah, kadang-kadang rasa terharu apabila menjadi pendidik. Bukan setakat didikan dari segi akademik tapi juga supaya mereka kelak jadi manusia sempurna, tahu tujuan kenapa mereka diciptakan dan ke mana mereka akan pergi selepas ini. Saya bersyukur kerana Allah letakkan saya di sini.

Hati remaja ini perlu disentuh dengan kasih sayang, itulah yang saya belajar semenjak dulu.

Jumaat lalu, saya sangat terharu kerana Allah masih kurniakan hati dan jiwa yang halus pada mereka. Sewaktu pasang video lama yang dibuat ketika di UIAM berkenaan hijrah dulu, saya terkejut apabila ramai menitiskan air mata. Maha Suci Allah, Segala Puji bagi-Nya. Siapalah saya. Saya hanya penyampai. Tetapi Allah lah yang memegang hati-hati mereka.

Semalam, setelah selesai kelas ada yang berseloroh meminta saya menggantikan masa 2 jam selepas kelas (yang sepatutnya ada tapi terpaksa dibatalkan oleh pensyarah lain) dengan sesi tazkirah.

Saya tersenyum sendiri melihat gelagat anak-anak didik saya ini. Ya, saya ingin mereka menikmati nikmat kebahagiaan hakiki ini; Iman dan Islam seperti mana saya jua mula-mula merasakannya dulu hingga kini. Semoga dengan izin-Nya, saya akan terus berusaha menyebar luaskan 'coverage'-Nya ini seperti mana uniknya meniup debunga-debunga dandelion dari pohonnya.


~Ya Muqollibal qulub, tsabit qalbi ala dinik. Ya Muqollibal qulub, tsabit qalbi ala toatik. Ya, Muqallibal qulub, tsabbit qalbi ala dakwatik~

Oct 13, 2010

Baru Ku Mengerti Perasaan Itu


"Dan Tuhan kamu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua-dua ibu bapa kamu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut di dalam pemeliharaanmu, maka janganlah sekali-kali kamu katakan perkataan 'ah' dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan-perkataan yang mulia."
(Al-Isra'; 17 : 23)

Sewaktu di usia remaja, saya sukar mengerti perasaan seorang ibu. Namun, apabila semakin meningkat dewasa dan bergaul dengan sahabat-sahabat yang sudah bergelar ibu, baru saya tahu betapa susah dan payah beserta pengorbanan mereka di hadapan mata saya.

Dulu, kita sukar mengerti mengapa hanya dengan raut wajah yang masam itu sudah cukup mengecilkan hati ibu bapa kita. Saya akui saya bukanlah seorang anak yang benar-benar baik ketika remaja. Banyak memberontak. Walaupun dengan hanya mendiamkan diri tanpa banyak bicara, ibu saya sudah cukup terasa. Kini, apabila dewasa saya tahu kelakuan itu sangat mengguriskan hati.

Kini, apabila sudah bekerja sebagai pendidik, pelajar-pelajar saya anggap seperti adik sendiri. Ada juga antara mereka yang berseloroh seperti saya adalah ibu mereka. Ya, mungkin juga disebabkan cara melayan mereka seperti anak-anak kecil.

Namun, apabila ada yang meninggikan suara dan membantah contohnya, hati saya tiba-tiba terasa. Bukan timbul rasa marah, tetapi rasa sedih menyelinap di hati.

Sekarang juga saya tahu mengapa guru-guru di sekolah dulu ada yang merajuk dan menjauh hati dengan karenah anak-anak didiknya sendiri.

Perasaan untuk 'nurture' seseorang itu sukar untuk diungkapkan. Terutama apabila kita mahu yang terbaik untuknya.

Kita tidak dapat merasainya selagi kita belum berada di tempat itu.


~Oh, dan kini baru saya mengerti perasaan itu!~

Tolong Sampaikan Pada Si Dia


Terjumpa rangkap kata-kata ini di 'Muka Buku' kelmarin.

Bermakna. Buat renungan dan perkongsian.

Tolong Sampaikan Pada Si Dia


Tolong beritahu si dia, aku ada pesanan untuk si dia,
Tolong beritahu si dia, cinta yang agung adalah cinta-Nya,
Tolong beritahu si dia, cinta manusia bakal membuatnya alpa,
Tolong nasihati dia, jangan menyintaiku lebih dari dia menyintai Yang Maha Esa,
Tolong nasihati dia, jangan mengingatku melebihi dari dia mengingati Yang Maha Kuasa,
Tolong nasihati si dia, jangan mendoakanku melebihi doa dia kepada ibu bapanya.


Tolong katakan pada si dia, dahulukan Allah kerana di situ ada syurga,
Tolong katakan pada si dia, dahulukan ibu bapanya kerana di telapak itu syurganya,
Tolong ingatkan si dia, aku terpikat kerana imannya bukan rupa,
Tolong ingatkan si dia, aku lebih cintakan zuhudnya bukan harta,
Tolong ingatkan si dia, aku kasihinya kerana santunnya,
Tolong tegur si dia, bila dia mulai mengagungkan cinta manusia.


Tolong tegur si dia, bila dia tenggelam dalam angan-angannya,
Tolong tegur si dia, andai nafsu mengawal fikirannya,
Tolong sedarkan si dia, aku milik Yang Maha Esa,
Tolong sedarkan si dia, aku masih milik keluarga,
Tolong sedarkan si dia, tanggungjawabnya besar kepada keluarganya.

Tolong sabarkan si dia, andai diri enggan dirapati kerana menjaga batasan cinta,
Tolong sabarkan si dia, bila jarak menjadi penyebab bertambah rindunya,
Tolong pesan padanya, aku tidak mahu menjadi fitnah besar kepadanya,
Tolong pesan padanya, aku tak mahu menjadi puncak kegagalannya,
Tolong pesan padanya, aku membiarkan Yang Esa menjaga dirinya,
Tolong khabarkan pada si dia, aku tidak mahu membuat dia terlena.


Tolong khabarkan pada si dia, aku mahu dia berjaya dalam impian dan cita-citanya,
Tolong khabarkan pada si dia, jadilah penyokong dalam kejayaanku,
Tolong sampaikan pada si dia, aku mendambakan cinta suci yang terjaga,
Tolong sampaikan pada si dia, cinta kerana Allah tidak ternilai harganya,
Tolong sampaikan pada si dia, hubungan ini terjaga selagi dia menjaga hubungan dengan Yang Maha Kuasa,
Tolong sampaikan kepada si dia kerana aku tidak mampu memberitahunya sendiri.

~Kredit buat penulis yang tidak diketahui. Semoga Allah merahmati.~
 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino