::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Dec 16, 2012

Bila Dunia Melelahkan Jiwa


~Siapakah yang mampu menolong tatkala kamu menemui kebuntuan, kesakitan, kesusahan? Sungguh, hanyalah pada Allah penawar segala kesukaran, gelisah dan kebuntuan.~

Tiada Kekuatan Melainkan Daripada-Nya

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang memberikan nikmat Iman dan Islam, dua nikmat yang paling bermakna dalam kehidupan seorang hamba.

Allah, Dialah pemberi nikmat untuk terus bernafas, memberi nikmat kesihatan walau jadual hidup selalu terisi ke sana ke mari, Dialah yang memberi tenaga ketika diri diperlukan untuk terus bekerja sebagai khalifah-Nya.

Maha Suci Allah, yang menjadi sumber kekuatan kepada insan yang serba lemah ini.
La haw lawala quwwata illa billah.

Benar, ada masa-masa ingin menangis sepuasnya, terasa penat dan lelah merajut dada. Namun, segala-gala dengan izin-Nya jua, Mungkin, inilah masanya yang tepat untuk menangis dengan penuh harap kepada Tuhan Penguasa Alam Semesta. Agar hamba yang lemah ini tidak pernah melupakan Pencipta-Nya.

Wahai Allah, ampunilah diri ini.

Dia Pemegang Segala Urusan

Tinggal seminggu lagi kelas semester 1 di UTM akan berakhir. Alhamdulillah. Kelas awal semester untuk mengajar pula sudah bermula 2 minggu dan minggu ini bertungkus lumus menjadi ahli jawatankuasa bagi kursus para peserta termasuk dari pihak CEO hinggalah ke kakitangan sebuah syarikat pembekal instrumen hospital dan medikal.

Allah... berturut-turut semuanya. Minggu depan bersedia pula untuk menerima kedatangan MQA dan penghantaran tugasan sarjana yang bagi 2 subjek.

Alhamdulillah, meminta daripada-Nya agar dipermudahkan segala urusan. Dan Dialah yang memberi ilham apabila hamba-Nya memerlukan. Alhamdulillah, sudah hampir 50% tugasan yang pertama siap dalam masa beberapa jam ini.

Maha Suci Allah. Maha Suci Allah. Maha Suci Allah.

Adakan masa untuk Allah dan Allah akan memberi masa kepada kita.
Jagalah Allah dan Allah dan Allah akan menjaga kita.

Wahai dunia,
Jangan engkau mengejarku dengan permintaanmu
Kerana permintaanmu
Takkan pernah cukup dari satu
Akan sentiasa meminta waktu
Dari diriku

Wahai Allah
Jangan biarkan dunia itu mengikat hatiku
Hingga terisi hati dengannya
Bukan dengan diri-Mu yang sesungguhnya

Wahai Allah
Hamba hanya akan kuat
Dengan diri-Mu
Jangan biarkan hamba jauh
Dan meninggalkan-Mu
Kerana sesungguhnya nikmat hidup itu
Ada apabila hatiku dekat pada-Mu

"Dan bersabarlah engkau (Muhammad) bersama orang yang menyeru Tuhannya pada pagi dan senja hari dengan mengharap keredhaan-Nya, dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (kerana) mengharapkan perhiasan dunia; dan janganlah engkau mengikuti orang yang hatinya telah kami lalaikan dari mengingat Kami, serta menuruti keinginannya dan keadaannya seudah melewati batas."
(Al-Kahf; 18: 28)
Moga Allah sentiasa menjaga hati ini.


Lagu Hamza Namira- Hansa
(untuk terjemahan inggeris, klik pada kotak putih di bahagian bawah video)
Sesungguhnya kebahagiaan hakiki itu hanya akan hadir dengan adanya Dia di hati,
Bukan dunia yang mengisi.
Moga tertaut hati tetap pada-Nya,
Bukan pada dunia
Yang sentiasa meminta dan menggusarkan.

~Tatkala dirayu dunia dengan pelbagai cara, meneduhkan hati dibawah rahmat dan kasih-Nya benar-benar pengubat jiwa yang berkesan di kala kelelahan dikejar dunia yang penuh permintaan~

Dec 4, 2012

Ukhwah: Antara Masam, Pahit dan Payau


~Sudut pandang tawadhuk seorang hamba; moga kita sentiasa bertaubat dan beristighfar kepada-Nya~

~Warna warni ukhwah~

Pesan baginda Rasulullah s.a.w:
"Alangkah baiknya orang yang sibuk dengan aib mereka sendiri dengan tidak menyibukkan diri dengan mengaibkan orang lain."
(H.R A-d-Dailami)

Ceritera 1:

Teringat apabila menjadi orang tengah secara mengejut bagi menyelesaikan konflik dua rakan.
Perbualan berlaku antara keduanya dan keadaan semakin panas apabila isu ungkit mengungkit berlaku.
Lalu dengan pantas orang tengah yang kurang pengalaman ini bersuara.

"Boleh tak kalau dua-dua tak ungkit-ungkit pasal masalah-masalah dulu. Kalau nak cerita pasal tu, sampai bila tak selesai. Sekarang ni, patutnya fikir macammana nak selesaikan masalah, bukan tambah masalah."

Fuh, lega akhirnya dapat meluahkan perasaan ketika pertengkaran kecil berlaku.

Kedua-dua 'defendan' dan 'plaintif' terdiam. Mungkin sedang merenungkan kembali isi ayat dan matlamat sebenar perbincangan.

Alhamdulillah. Akhirnya mereka kini bahagia dengan rahmat-Nya dan izin-Nya.

Ibrah:

Kata Ustaz Cahyadi Takariawan:
'Tak penting mencari dan mengesan siapa yang salah. Perkara yang penting adalah mencari siapa yang terlebih dahulu bersedia meminta dan memberi maaf. Mengesan siapa yang salah hanya perlu sekiranya kita di mahkamah."

Dalam hubungan atau ukhwah kerana Allah dalam bentuk apa sekalipun; adik-beradik, keluarga, suami isteri mahupun persahabatan, indahnya jika ia dipraktiskan sebegitu.

Ukhwah, adakalanya manis bila wujud pelbagai rasa. Seperti bangunan, ia tidak ampuh bila dibina hanya dengan satu jenis bahan sahaja. Tetapi ia akan lebih kukuh apabila ada banyak bahan campuran bersama. Begitu juga kehidupan, spesifiknya di sini hubungan silaturrahim. Ada masam, pahit dan payau. Tetapilah semua itulah yang memaknai sebuah kemanisan atas dasar perhubungan kerana Allah.

Apabila ada kemanisan, ia mengingatkan kita kepada Allah. Dan ada waktu-waktu kepahitan, kemasaman mencuka dan kepayauan hati, mereka yang berukhwah itu juga tetap kembali kepada Allah. 

Maka benarlah firman Allah:

 "Teman-teman karib pada hari itu sebahagiannya akan menjadi musuh kepada sebahagian yang lain kecuali mereka yang bertaqwa." 
(Az-Zukhruf; 43:67)
~Ukhwah yang terindah adalah apabila ia dibina hanya kerana Allah~


~Moga ikatan yang terbina adalah daripada talinya yang paling ampuh ; yaitu atas dasar keimanan dan ketaqwaan kepada-Nya~


Nov 13, 2012

Terapi Untuk Kelelahan Hati


~Allah tidak membawa kita sejauh ini hanya untuk meninggalkan kita. Dia sebenarnya sedang meningkatkan keimanan hamba-Nya untuk menambahkan lagi rahmat dalam kehidupan kita~

~Allah tidak membawa kita sejauh ini hanya untuk meninggalkan kita. Dia sebenarnya sedang meningkatkan keimanan hamba-Nya untuk menambahkan lagi rahmat dalam kehidupan kita~

Bergelar pelajar, pekerja dan dai sememangnya sangat mencabar di awal adaptasi diri ini.
Alhamdulillah, tinggal lebih kurang empat minggu saja lagi pengajian semester 1 akan berakhir. Tugasan sarjana yang membawa lebih daripada separuh markah perlu disiapkan segera. Jika di zaman belajar ijazah sarjana muda dahulu cukup hanya 10 muka surat sahaja tetapi semakin bertambah ilmu yang ingin digali bertambah lagi cabarannya sebagai pencari ilmu.

Begitu juga dengan beban kerja dengan sistem pekerjaan yang ada. Tidak harus diketepikan begitu saja.

Apatah lagi tuntutan dakwah dan tarbiyah diri yang menjadi kewajipan utama. Kerana dakwah dan tarbiyah adalah tanggungjawab utama umat Islam dan ia bukanlah hobi di masa lapang.

Ya, kerja-kerja yang bertimbun ditambah dengan semuanya diperlukan dengan segera. Hingga kadang-kadang memikirkan ia menyesakkan dada. Seakan-akan masa 24 jam itu tidak cukup untuk bekerja.

Ketika Hati Terasa Sesak

"Allah..." keluh hati tiap kali terasa sesak  di dada.

"La yukallifullah hu nafsan illa wus'aha."

Wahai diri, tidak akan Allah timpakan ujian ini melainkan sesuai dengan kesanggupanmu.

Maka, dengan itu diri digagahkan lagi untuk memikul tanggungjawab ini.

Setiap kali memberi motivasi kepada rakan-rakan, diri selalu menyebutkan, "Hidup ini jalannya memang susah, kerana untuk mendapatkan Syurga itu tidak pernah mudah."
Tetapi untuk memotivasikan diri sebenarnya memerlukan banyak pendekatan untuk terus bertahan.

Waktu-waktu hati terasa sesak dan mengharapkan ketenangan dicampakkan oleh Tuhan ke dalam hati ini, teringat kata-kata Sir Rosdi Baharom ketika Konvensyen Belia Relawan Haluan beberapa minggu lalu tentang kata-kata Ibnu Mas'ud:

"Kalau kamu  ingin tahu bagaimana kamu mencintai Allah adalah bagaimana kamu mencintai Al-Quran."

Begitu juga yang dinukilkan oleh Ibnu Qayyim,

"Adapun mencintai Rabb tidaklah sama dengan keadaan mencintai selainNya. Dengan mencintai Allah akan mententeramkan hati, mnghidupkan roh, menyinari akal dan menyenangkan pandangan. Maka tidak ada yang lebih dari segalanya bagi hati yang bersih, ruh yang baik dan bagi akal yang suci daripada Allah dan rindu untuk bertemu denganNya."
Inilah terapi untuk kelelahan hati.

Introspeksi Diri

Kadang-kadang apabila dalam keadaan tekanan sebegini, hampir saja tiada air mata untuk ditangiskan. Adakah hati sudah menjadi keras? Ataukah sebenarnya pertemuan dengan Allah ketika solat juga terganggu oleh hal-hal keduniaan hingga hati merasa tidak keruan?

Kepayahan dan kesusahan  hati ini adalah suatu isyarat daripada Tuhan untuk mengintrospeksi diri.

Semakin besar kesusahan dan cabaran, sebenarnya patutlah lebih kuat pautan hati hamba pada Tuhannya, kepada Tuhan Yang Memegang Segala Urusan dan Yang Berkuasa memudahkannya.
Cabaran dan dugaan adalah ujian keimanan daripada Tuhan. Diadakan-Nya untuk hamba-hamba-Nya untuk semakin kita mendekati Tuhan Yang Menguasai Alam Semesta. 

Mencintai Allah dan cinta kepada Al-Quran; dan hati kita dibentuk oleh apa yang banyak dibaca oleh diri kita.

Moga hati menjadi acuan Al-Quran dan bukan sebalik daripada-Nya.

Kiriman kalam dari-Nya:


"Dan bersabarlah engkau (Muhammad) bersama orang yang menyeru Tuhannya pada pagi dan senja hari mengharapkan keredhaan-Nya ; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (kerana) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia; dan janganlah engkau mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingat Kami, serta menuruti keinginannya dan keadaannya sudah melewati batas."
(Al-Kahf; 18: 28)




~Di saat sesaknya hati dan lelahnya jiwa ini, diri mengharapkan hanya udara cinta-Nya yang menghidupkan hati~

Oct 20, 2012

Kemboja Pusara Ayah



~Kematian adalah peringatan dan nasihat terbaik untuk yang masih menghirup nafas di bumi Allah~

levinet.deviantart.com
~Moga diri ini kekal menjadi amal yang tidak terputus untukmu selagi dizinkan hidup di muka bumi~

"Setiap yang bernyawa akan merasai mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cubaan. Dan kamu akan dikembalikan hanya kepada kami."
(Al-Anbiya'; 21: 35) 

Mengunjungi Pusara Ayah

Hujan Jumaat yang turun rintik-rintik  menjadi teduh apabila kami masuk ke kawasan tanah perkuburan. Di bawah khemah kecil, masih merah lagi tanah yang dikambus bersama dengan bunga-bunga yang masih segar menghias di antara dua nisan itu.

Abang yang diikat dengan pertalian darah yang baru ditemui pertama kali membentangkan tikar untuk kami duduk. Ayat-ayat alunan Quran dibacakan untuk'nya' bersama turunnya titisan air mata yang tidak tertahan. Seketika itu aroma harum menerpa.

"Ayah tunggu Nadiah datang." kata-kata Makcik ketika bertemu di rumah arwah tadi masih terngiang-ngiang.

Dan air mata semakin laju meluncur di pipi.

Masa Tidak Menunggu dan Tidak Kembali

Masa tidak akan dapat diputar kembali. Dan masa yang telah berlalu akan menjadi perkara yang amat jauh dari kita,

Tiada lagi kata, "sekiranya aku dulu..." dapat menjadi makna. Hanya tinggal menjadi iktibar untuk menghargai mereka yang ada di sisi kita.

Tiada lagi kiriman SMS mampu dikirimkan apabila rindu kepada mereka. Hanya kiriman doa mampu dikirim melalui-Nya.

Moga menjadi anak yang soleh yang doanya kepada ibu dan bapa yang telah pergi akan dikabul oleh Ilahi.

'Ayah, biarpun kita tidak sempat bertemu di sini, moga berjumpa di akhirat nanti. Moga di Syurga kita dipertemukan nanti,'

"Apabila mati anak Adam, putuslah semua amalannya, kecuali tiga perkara: sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan atau anak soleh yang mendoakannya."
(Hadith Riwayat, Bukhari, Tirmizi dan An-Nasai)
~18 Oktober adalah hari lahirmu. Namun, Allah mengambilmu sebelum sempat ku beri ucapan itu~


~Mengingati Tahun Dukacita Rasulullah s.a.w menjadi pengubat hati. Moga setabah kekasih Ilahi~

Oct 10, 2012

True Believers: Keep Smiling In Every Way


~Smile is a therapy~

~Keep smiling through happy and difficult times~

( 1)

A:   "You look cheerful and happy. Surely you have finish everything."

B:   "Erk..." (I'm still working on it.)




When I’m smiling
It doesn’t mean everything goes my way
Cause I’m just adapting to the environment
Hoping that smile would put my worries away

When I’m not frowning
Doesn’t mean all my work is done
And that everything is going as planned
Crying in the prostration is my routine
To Him all I give myself in
Asking for the Great Plan from Him.

When I’m not crying
Doesn’t mean I’m heartless
Times that I fell down are countless
Few times I may complain
“I’m not a superman
Why is my burden increasing?”
The same time, my heart said,
“Hey, look up high to the sky,
Allah would never burden you
Unless He knows you are able to do.”


"Do people think that they will be left alone because they say "We believe," and will not be tested. And We indeed tested those who were before them. And Allah will certainly make known those who are true, and certainly make known those who are liars."
(Al-Ankabut: 2-3)

 
 ~Life is like a question booklet. Gets tougher page by page. The test will end when this Life question booklet ends. May Allah guides us to the true path.~



Sep 22, 2012

Ibrah Di Awal Sarjana


~Moga bukan hanya akal yang belajar, tetapi mata hati juga terbuka untuk diterangi oleh hikmah-Nya~


Sudah masuk minggu kedua kelas sarjana saya bermula. Alhamdulillah, saya gembira berada di dalam kelas Kaedah Penyelidikan Dalam Pendidikan 1 pada minggu pertama walaupun pada mulanya tidak mengenali sesiapa. Allah beri seorang pensyarah berpangkat Prof Madya yang punya ciri-ciri kebapaan, rakan-rakan sekelas yang ramah-tamah.  Hanya ada 13 orang pelajar sahaja dan 3 pasang daripadanya adalah pasangan suami dan isteri. Semuanya baru di semester 1.

Alhamdulillah.

~Moga bukan hanya akal yang belajar, tetapi mata hati juga terbuka untuk diterangi oleh hikmah-Nya~


Ibrah (Pengajaran) Pertama

Sebelum saya menyambung pengajian ini, saya sering bertanyakan pada diri sendiri.
"Mampu ke nak seimbangkan antara belajar, kerjaya dan D&T?"

Takut yang dikejar dapat tapi yang dikendong berciciran.
Harapan saya, jika boleh biarlah semuanya itu dilakukan dengan terbaik, Insya Allah.

Apabila masuk kelas pertama saya; kelas Kaedah Penyelidikan ini, saya berkenalan dengan seorang kakak yang merupakan guru wanita dalam lingkungan 40-an dan mempunyai 8 orang anak.

Saya terkedu sendiri.

Kagumnya melihat kegigihan seorang ibu yang masih punya anak-anak kecil dalam pada masa yang sama bekerja dan belajar serta menjadi isteri dan ibu kepada anak-anaknya.
Hanya Allah saja yang mampu memberi kekuatan itu.

Kemudian, bertemu pula dengan 3 pasangan suami isteri yang juga mengambil pengajian separuh masa di dalam kelas yang sama (walaupun mereka berlainan kursus).
Tatkala kedua-duanya belajar dan bekerja dan sama-sama pula menjadi ibu dan bapa mendidik anak-anak dan mengurus rumahtangga.

Subhanallah.... Tentu hanya Allah saja yang mampu berikan kekuatan.

Terutama sekali pada sahabat saya yang tersayang, yang sama-sama belajar semenjak dari zaman universiti hingga sekarang. Beliau punya anak kecil berusia lingkungan 6 bulan dan suaminya juga adalah rakan sekelas kami dari universiti yang Allah takdirkan kedua-duanya menjadi rakan sekerja saya. Apabila anak tidak sihat, kedua-duanya saling bertolak ansur berselang seli mengambil cuti.
Dan yang mengkagumkan saya adalah kegigihan sahabat saya itu untuk terus menghadiri kelas pengajiannya bersama saya.

Gigihnya juga suaminya memberikan sokongan dan dorongan.

Ya Allah, setiap kali melihat keduanya, saya hanya mampu menyebut ini di dalam hati:

"Tabahnya mereka berdua. Dan Allah lah yang mampu memberi kekuatan itu kepada mereka."

Ibrah (Pengajaran) Kedua

Minggu ini kali kedua kelas Pendidikan Psikologi Lanjutan berlangsung. Rakan-rakan sekelas majoritinya tidak sama dengan kelas yang satu lagi.

Saya tertarik dengan penjelasan pensyarah saya tentang menjadi 'Expert Teacher'. Alat untuk membangunkan individu menjadi 'expert teacher' adalah dengan 'reflection' atau muhasabah.
Muhasabah dengan diri sendiri. 

Beliau juga ada menyentuh bahawa menulis blog juga adalah satu medan bermuhasabah kerana ia menyimpan dan merekod perkara yang lama dan baru untuk kita melihat di manakah diri kita di samping berkongsi dengan orang lain.

Pembungkus

Sejenak saya merenung diri ini. Melihat insan-insan tabah di sekeliling saya dan membandingkan dengan diri saya ini. Rasa diri ini kerdil.

Firman Allah:
"Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya...."
(Al-Baqarahl 2: 286)

Lama juga saya meninggalkan blog kerana tiada masa yang diperuntukkan untuknya.

Ya, ada benarnya kata-kata pensyarah saya. Blog juga laman muhasabah diri. Ada masa-masanya saya juga membaca tulisan-tulisan entri terdahulu dan membandingkan ia dengan diri saya masa kini.

Menjadi seorang pendidik atau murabbi perlu banyak muhasabah diri. Untuk membawa orang lain kepada kebaikan, perlu seiring dengan memperbaiki diri sendiri.
Untuk memberi, perlu banyak mendekatkan diri kepada Ilahi agar diri sentiasa beroleh kekuatan untuk terus memberi.

Semoga kelas-kelas berikutnya nanti akan memberi lebih banyak ibrah untuk saya bermuhasabah, Insya Allah.

~Ya Allah, tetapkanlah hati ini untuk terus melihat kebesaran-Mu dan kekuasaan-Mu~

Aug 27, 2012

Bila Allah Tidak Beri Apa Yang Kita Mahu


~Bila Allah tidak beri apa yang kita mahu, sebenarnya Allah ingin menunjukkan kepada kita apa yang kita perlu, lebih daripada yang kita mahu, kerana hanya Dia yang Maha Tahu~

~Ya Allah, sungguh kami ini fakir tanpa-Mu...~

Saya sedar akhir-akhir ini blog ini semakin suram dan sepi. Mungkin hanya beberapa entri saja yang ditulis sebulan berbanding tahun-tahun yang dulu.

Saya baru sedar bahawa saya sebenarnya sedang menutup atau mengurangkan keterbukaan diri dan hati berbanding tahun-tahun sebelumnya. Bukan saja di laman blog bahkan juga di laman 'Muka Buku'.

Ya, setelah sejenak mengintrospeksi diri.
Mungkin tindakan itu ada pro dan kontranya.

Insya Allah, dan kali ini ia juga berkait rapat dengan penulisan tajuk entri ini iaitu 'bila Allah tidak beri apa yang kita mahu.'

Bila Allah Tidak Beri Apa Yang Kita Mahu

Semua orang pasti pernah berhadapan dengan perkara ini. Ya, saya yakin semua orang pasti punya impian dan cita-cita. Dan ada cita-cita itu telah dikabulkan oleh-Nya dan ada juga yang tidak tertunai.

Kehidupan ini adalah kehidupan.
Itu adalah yang pasti. Dan ia adalah tempat untuk menguji hati-hati insan.

Jadi bagaimana reaksi kita apabila berdepan dengan kekecewaan, berdepan dengan harapan yang tidak kesampaian?

A: "Dia tu menakutkan. Garang sangat."

B: "O, sebelum ni dia tak macam tu. Lembut je. Tapi dengar sebab ada kes dulu, terus dia jadi garang macam tu."

Manusia, apabila ia tidak dapat mengubah keadaan, dia mungkin cuba mengubah persepsinya atau pun mungkin dirinya sendiri.

Ya, saya juga pernah berhadapan dengan kegagalan yang sama berulang kali. Sekali gagal, mungkin mengakibatkan bengkak mata dan patah hati. Namun, apabila sudah berulang perkara yang sama, saya sudah tidak mampu menangis lagi kerana saya sudah melatih hati saya untuk tidak menangis disebabkan oleh perkara seperti itu.

Hati ibarat tanah liat yang apabila ia dipanaskan dengan suhu kepanasan yang sangat tinggi, tanah liat yang mudah dibentuk itu menjadi keras. Sehingga pada satu ketika, ia mungkin pecah apabila dihempas.

Jadi, kembalikan hati kita kepada Allah.
Dan itu juga nasihat saya buat diri saya sendiri.

"Dan sekiranya Allah melapangkan rezeki kepada hamba-hamba-Nya nescaya mereka akan berbuat melampaui batas di bumi, tetapi Dia menurunkan dengan ukuran yang Dia kehendaki. Sungguh, Dia Maha Teliti terhadap (keadaan) hamba-hamba-Nya, Maha Melihat."
(Asy-Syura; 42:27)

Masa Kecil Mendidik Kita

Masa kecil kita banyak mendidik kita dan membentuk jati diri seorang remaja. Personaliti individu banyak dipengaruhi oleh persekitaran dan sekolah pertamanya iaitu bermula dari rumah.

Kerana itu pemilihan pasangan suami atau isteri serta persiapan diri sendiri amat penting bagi mencorakkan rumahtangga Muslim dan pendidikan anak-anak

Saya dibesarkan di kampung, lebih kurang 5 km dari Pekan Air Mawang di Johol, N. Sembilan. Sekolah yang terdekat juga berada berdekatan pekan. Jadi, jika ingin ke sekolah, setiap hari saya akan menunggu datuk saudara menjemput di tepi jalan besar (lebih kurang 200 m) daripada rumah. Adakalanya saya sampai lewat ke sekolah disebabkan oleh motosikal datuk saudara yang sudah uzur dan tiba-tiba saja terhenti di tengah jalan. Apabila waktu hujan, perlu pakaikan plastik pada kasut yang putih, kerana takut berlumpur kerana jalan dari rumah ke jalan besar adalah tanah merah yang penuh lopak.

Apabila sudah besar sedikit, dalam usia 10  atau 11 tahun (tak berapa ingat), saya belajar menaiki motosikal daripada datuk saudara saya. Dan setiap kali apabila hendak keluar ke pekan membeli barang, sayalah yang akan membawa nenek saya keluar dengan motosikal.

Itu hanya secebis daripada cerita zaman kecil saya. Tetapi apabila saya ceritakan kepada kawan-kawan bagaimana hidup saya sewaktu kecil, kata mereka; cerita saya sama macam cerita kehidupan ibu mereka zaman 70-an.

Saya bersyukur walaupun Allah tidak beri saya kehidupan yang mewah (seperti yang diimpikan oleh ramai orang),  pergi ke sekolah dengan senang seperti orang lain, Allah sebenarnya hendak mengajar saya sesuatu. Ajar untuk menjadi lebih tabah dalam hidup dan bersyukur dengan segala apa yang ada.


Ujian Kehidupan Takkan Berhenti 

Ujian kehidupan ini tidak akan pernah berhenti selagi kita masih hidup di atas muka bumi.

Kehidupan hingga sekarang masih penuh ujian. Cuma setiap manusia, ujiannya berbeza-beza. Allah bagi ikut kemampuan. 

Allah tidak pernah zalim kepada kita, bahkan kitalah yang selalu menzalimi diri sendiri.

Kadang-kadang apa yang kita mahu atau impikan itu, Allah tahu ia tidak baik untuk kita tetapi Allah arahkan kita kepada sesuatu yang lebih baik daripada itu, yang mungkin kita tidak pernah sangka. Atau mungkin Allah ingin mendidik diri dan hati kita sesuatu tentang kehidupan ini yang mungkin kita belum pernah rasai atau ketahui.

Sebab apa?
Sebab Allah kan Maha Tahu. Allah yang cipta kita.

Mungkin jika bukan sebab kegagalan atau kekecewaan kita itu, kita tidak jumpa perkara yang lebih baik yang Allah ingin beri pada kita ini.

Dalam keluarga, dalam mencari rezeki, dalam kerjaya, dalam peristiwa kita sehari-hari, dalam perihal jodoh dan perkahwinan serta banyak lagi; Allah mungkin sudah banyak berikan 'hint' pada kita.
Mungkin Allah dah banyak kali membetulkan arah kita dengan turunnya ujian-ujian kekecewaan dan kegagalan dalam hidup untuk Allah hadiahkan perkara yang lebih baik dalam hidup kita dan juga kesudahan pengakhiran hidup kita.

"Sesungguhnya orang-orang yang berkata, "Tuhan kami adalah Allah" kemudian meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat-malaikat akan turun kepada mereka (dengan berkata), "Jangan kamu merasa takut dan bersedih hati; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) syurga yang telah dijanjikan kepadamu."
(Fussilat; 41:30)

Bila Allah tak beri apa yang kita mahu bukan tanda Allah tak sayang kita, tetapi sebab Allah mahu bagi yang TERBAIK untuk hamba-Nya.

Rasulullah diberi ujian yang lebih besar oleh Allah dan baginda adalah kekasih yang sangat disayangi oleh Allah.

Bersangka baiklah dengan Allah.

Rasulullah s.a.w bersabda;
"Allah s.w.t berfirman: Aku menurut persangkaan hamba-Ku dan Aku bersamanya di mana saja ia sebut (ingat) akan daku."
(Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)
Dan ini juga ingatan buat diri saya sendiri.
Introspeksi diri untuk membaiki diri dan hati.

Di kesempatan ini, ini ingin saya mengucapkan: 

Salam Aidilfitri kepada semua.
Maaf zahir dan batin.


~Ya Allah, kami ini fakir tanpa-Mu. Hanya pada Engkau sajalah, kami, hamba-Mu ini meminta~

Aug 11, 2012

Di Penghujung Ramadhan Ini


~Ramadhan akan pergi sekali lagi, meninggalkan manusia sama ada menjadi orang untung atau mereka yang rugi~
~Hari-hari terakhir Ramadhan 1433H~
Ramadhan sudah sampai ke penghujungnya. Sekolah ini akan berakhir penggalnya sekali lagi, meninggalkan kita untuk terus berjuang di baki bulan-bulan seterusnya, Insya Allah.

Di penghujung Ramadhan ini, mari sejenak kita memuhasabah diri.

Di Mana Puasa Kita?

Menurut Imam Al-Ghazali di dalam kitabnya Ihya Ulumuddin, terdapat tiga tingkatan atau kedudukan orang-orang yang berpuasa.

Tingkatan 1: Puasa Orang Awam (Umum)
Yakni puasa hanya dengan menahan lapar dan dahaga sahaja. Puasa orang awam hanya menahan diri dari makan, minum, dan nafsu syahwat sahaja.

Tingkatan 2: Puasa Khowas (Khusus)
Puasa menahan lapar dan dahaga serta menjaga pancaindera dari perkara-perkara batil. Puasanya sama dengan yang pertama, namun, puasanya telah mampu mencegah pancainderanya iaitu pendengaran, lisan, penglihatan dan anggota tubuhnya daripada perbuatan yang mendatangkan dosa.

Tingkatan 3: Puasa Khowasil Khowas (Sangat Khusus)
Puasa ini adalah seperti puasa tingkatan yang kedua dan ketiga tetapi hati-hati orang di tingkatan ini juga ikut berpuasa daripada nita-niat atau lintasan yang tidak baik seperti iri hati, riak dan sebagainya.

Rasulullah s.a.w bersabda:
"Sesiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan dengan keadaan beriman dan mengharapakan rahmat Allah taala, nescaya diampunkan baginya dosa-dosa yang telah lalu."
(Hadith  Riwayat Bukhari dan Muslim)

Lalu, di manakah puasa kita? Di manakah letaknya diri kita ketika penggal Ramadhan ini sudah hampir berakhir.

Bazar Ramadhan

Setiap kali Ramadhan kita akan ke bazar membeli juadah makanan yang bermacam-macam. Bazar ini meriah dan ada pada setiap hari.

Ramadhan juga diumpamakan seperti bazar. Terlalu banyak tawaran untuk kita rebutkan. Namun, apakah sudah cukup hingga ke hari ini kita berjual beli di Bazar Ramadhan ini untuk kita bawa ke akhirat menjadi bekal?


Ketika malam-malam terakhir Ramadhan, ada yang kesibukan mencari malam kemuliaan, ada yang kesibukan membuat persiapan menunggu tibanya lebaran.
Dan lagu raya semakin rancak berkumandang daripada bacaan Al-Quran dan alunan puji-pujian kepada Tuhan.


"Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Quran) pada malam kemuliaan." (Al-Qadr; 97:1)

Ganjaran yang lebih baik daripada 1000 bulan, apakah kita tidak mahu merebutnya?

Ramadhan ini mungkin yang terakhir bagi kita.
Rebutlah. Mujahadahlah.
Pesanan ini juga buat diri saya sendiri.
Benar, mujahadah itu susah.
Kerana jalan ke Syurga itu hanya untuk mereka yang bersusah payah.
Mari kita mohon kekuatan daripada Allah.

La haw lawala quwwata illa billah.

Tragedi  Ramadhan 1433H 

Khas buat saudara-saudara Muslim diluar sana yang menderita dan tiada berupaya untuk sahur dan berbuka seperti kita, moga Allah melimpahkan pertolongan dan rahmat-Nya kepada mereka.

Khas buat saudara-saudara Muslim di Rohingya yang telah mengalami penderitaan di sepanjang Ramadhan ini, marilah kita doakan pertolongan dan kemenangan untuk mereka. Setiap kali kita mendapat nikmat, marilah kita beringat untuk mensyukuri nikmat ini.


Ya Allah limpahkan kepada saudara-saudara Muslim kami ini pertolongan dan kekuatan.
Berilah mereka kekuatan iman dalam hati-hati mereka.
Dan lembutkanlah hati-hati kami untuk sentiasa mengirim pertolongan berbentuk fizikal mahupun doa kepada mereka.
Ameen. Ameen. Ameen.

~Ya Allah, moga kami keluar dari Ramadhan ini dengan nilaian taqwa dan iman yang lebih baik dari sebelumnya untuk kami persembahkan diri kami kepada-Mu~

Aug 1, 2012

Asy-Syuara: Doa Nabi Ibrahim


~Wahai Allah, Tuhan kami. Suluhilah kami dengan cahaya-Mu yang tidak pernah kunjung malap.~

~Ya Allah, jadikan diri kami ini orang-orang yang sentiasa dekat dengan-Mu~


Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. 



'(Ibrahim berdoa) , 
"Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku ilmu dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang soleh,
dan jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi (orang-orang) yang datang kemudian,
dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yang mewarisi syurga yang penuh kenikmatan,
dan ampunilah ayahku, sesungguhnya dia termasuk orang yang sesat,
dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan,
(yaitu) pada hari (ketika) harta dan anak-anak tidak berguna,
kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih,
dan Syurga didekatkan kepada orang-orang bertakwa,
dan neraka Jahim diperlihatkan dengan jelas kepada orang-orang yang sesat."

(Asy-Syuara; 26:83-91)

Jul 28, 2012

Dakwah Itu Cinta


~Para pencinta sejati menjadikan dirinya seperti air dan matahari.  Ia membuat orang lain tumbuh dan berkembang dengan siraman air dan sinar cahayanya. - Anis Matta- ~


Mengapa dakwah adalah cinta?
~Dakwah adalah cinta kerana cinta akan meminta semuanya dari dirimu~




Lailahaillah. Allahu Rabbi.
Tiada Tuhan selain Allah dan Allah itu Tuhanku dan Tuhan kamu.

Tika cinta ibarat pohon yang tumbuh mekar di ladang hati. Ia menumbuh, menular dan melingkar di dalam hati menjadi taman di mana pohon-pohon keimanan menumbuhkan bunga-bungaan yang indah, mendamaikan dan menyenangkan.
Lalu, pohon-pohon indah itu ingin keluar dari jendela hati lalu menerobos ke ruang yang lebih luas.
Agar setiap hati dalam diri hamba punya keindahan ini.


Kata Anis Matta:

"Cinta itu indah bekerja dalam ruang kehidupan yang luas. Inti pekerjaannya adalah memberi, pada orang-orang yang kita cintai untuk tumbuh menjadi lebih baik. Para pencinta sejati hanya mengenal satu pekerjaan besar dalam hidup mereka: memberi. Memberi dan terus memberi...begitulah cinta. Menerima? Itu mungkin dan bisa jadi pasti! Tapi itu hanya efek. Seperti cermin kebajikan yang memantulkan kebajikan yang sama.

Para pencinta sejati menjadikan dirinya seperti air dan matahari.  Ia membuat orang lain tumbuh dan berkembang dengan siraman air dan sinar cahayanya."




Dakwah Itu Cinta

Dakwah adalah cinta
Tika hati mengerti cinta-Nya
Tika jiwa merasa nikmatnya
Tika hati menumbuhkan bunga harumnya

Ia tidak cukup hanya tumbuh di hati ini
Kerana ia terlalu indah hanya untuk diri sendiri

Lebih indah jika setiap jiwa menumbuhkan bunga-bunga cinta-Nya
Seisi dunia berbunga iman yang mekar

Dakwah adalah manifestasi sebuah cinta
Benih-benih pohon cinta-Nya perlu disebarkan
Ke setiap ladang jiwa
Agar tanah hati yang tandus menjadi oasis hati yang subur

 Cinta kepada-Nya
Tiada sama kepada makhluk
Tetapi ia menjadikan diri menyayangi setiap makhluk
Agar semuanya berpimpin tangan menuju taman hakiki
Taman-taman Syurga yang merindukan hamba-hamba Rabbani

Alangkah indahnya jika setiap hati ditumbuhi taman cinta
Lalu berpimpin tangan menuju Syurga

Dakwah adalah manifestasi
Kepada sebuah cinta
Yang hakiki
Kerana tiada kata tepat untuk meluahkan rasa dan nikmat iman
Melainkan hati itu sendiri merasainya
Oleh itu sebarkankanlah ia
Dan tugas ini bernama dakwah
Dakwah itu kerana cinta

Moga hati ini akan terus mencintai-Nya
Hingga akhir masa


 "Cinta adalah kata tanpa benda. Mutiara bagi ribuan makna. Wakil dari sebuah kekuatan tak terkira. Kerana ia jelas, sejelas matahari.

Iman itu laut, cintalah ombaknya. Iman itu api, cintalah panasnya. Iman itu angin, cintalah badainya."
-Anis Matta-


~Dakwah itu adalah cinta kerana ia tidak cukup untuk dirasai sendiri saja tetapi perlu dirasai pada  setiap hati hamba-hamba-Nya.~

Jul 11, 2012

Bulatan Gembira Pertama Kami


~Bulatan gembira kerana-Nya membuat hati bahagia~ 

~Bulatan gembira kerana-Nya buat hati bahagia~

'Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), "Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia, Maha Suci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.'
(Ali 'Imran; 3: 190-191)

Apakah kasih sayang dan hubungan yang lebih indah daripada bersandarkan semata-mata kerana Allah?

Jawapannya; tiada.

Kerana cukup hanya dengan Allah dan kerana Allah, semuanya akan terasa indah.

Hari ini saya hanya mampu tersenyum lebar hingga ditenung oleh rakan serumah apabila melihat wajah kebahagiaan ini.

Ya, saya bahagia. Alhamdulillah.

Hari ini bulatan gembira pertama kami.

Bulatan Gembira Pertama Kami

Sudah lama saya letakkan dalam perancangan. Tapi hanya perancangan tanpa perlaksanaan, tidak akan ke mana-mana.

Suatu hari di awal semester ketika saya bertemu dengan salah seorang anak murid yang sering saya bawa jika ada program-program tazkirah.

"Miss sebenarnya nak bincang sikit pasal bulatan gembira..." saya berhenti seketika. Mencari penyambung kata yang sesuai.

"Miss, boleh tak kalau kita buat bulatan gembira kita sendiri? Sikit orang pun takpe lah Miss."

Bagai orang mengantuk disorongkan bantal. Hati saya memuji kebesaran Allah. Betapa Allah tahu hasrat di lubuk hati yang tersembunyi.

Saya terus tersenyum. Lalu kami merancang bersama. Dan meminta sekiranya anak murid saya itu mahu mengajak rakan-rakan yang lain. Juga turut saya sampaikan kepada anak murid lain yang pernah menyatakan minatnya.

Alhamdulillah, hari ini Allah benarkan ia terjadi setelah ia berada lama hanya dalam perancangan.

"Sesungguhnya urusan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu, Dia hanya berkata kepadanya "Jadilah!"Maka jadilah sesuatu itu."
(Yasin; 36: 82)

Mewujudkan Suasana Islami

Sewaktu saya berada di sekolah menengah, saya mula mengenal indahnya Islam kerana suasana yang agak Islami di sekolah saya. Walaupun bukan sekolah agama, tetapi ada hari-harinya kami akan menghadiri tazkirah pada sebelah petang, perlu memakai stokin bagi perempuan dan seluar di bawah lutut ketika bersukan bagi lelaki. Menghadiri usrah adalah perkara wajib setiap hari Jumaat dan solat sunat serta bacaan Yasin pada hari Khamis malam. Ditambah juga dengan Minggu Kesenian dan Kebudayaan Islam yang amat saya nanti-nantikan saban tahun.

Kerana bahagia dengan suasana sebegitu, Allah izinkan kemahuan saya tercapai untuk ke Universiti Islam Antarabangsa Malaysia. Pilihan ini kerana saya masih ingin memperbaiki diri dalam suasana Islami atau dalam biah solehah.

Namun, apabila keluar daripada suasana tersebut dan bekerja di tempat yang agak asing dari suasana yang islami tadi, saya tercari-cari. Apatah lagi menjadi seorang guru, melihat pemandangan yang tidak islami dalam membangunkan generasi adalah satu perkara yang amat merisaukan.

"Kasihan dengan mereka ni sebab mereka jahil. Mereka tidak tahu. Tak ada siapa yang mahu bimbing."

Mungkin ada yang suka menuding jari seperti menyalahkan pendidikan ibu bapa serta mungkin sistem pendidikan kita.

Ya, tetapi di suatu sudut lain yang lebih positif adalah kita melihat dari sudut sumbangan kita sendiri.  Bermula daripada diri kita sendiri.

Ada hikmahnya kita berada di dalam suasana ini. Rasulullah diutus oleh Allah di celah-celah masyarakat yang pekat jahiliyyah. Dan baginda bermula dengan dirinya sendiri dan kepada keluarganya sendiri dan juga sahabat-sahabatnya.

Teringat pesan Sheikh Hassan Hudaibi:
"Tegakkanlah Islam di dalam dirimu, nescaya tertegaklah Islam di watanmu."

Apabila kita letak peristiwa itu dalam keadaan kita sendiri pada hari ini, kita perlu rasa kasihan pada mereka yang belum atau tidak rasa nikmat Iman dan Islam, pada yang belum merasa indahnya hidup apabila mencintai Allah dan mencari redha-Nya.

Kita perlu sebarkan nikmat terbesar ini dengan rasa kasih dan sayang. Kerana tidak ada nikmat apa pun di dunia ini yang mampu mengatasi nikmat Iman dan Islam. Mari melihat semua manusia dengan kasih sayang. Dan ini terdapat dalam mana-mana jua pun sirah Rasulullah s.a.w.

Indahnya kasih sayang antara manusia kerana Allah. Semoga kita dapat bersama-sama ke Syurga dengan orang-orang di sekeliling kita. Jika lebih indah, dengan seluruh manusia pun di dunia ini.

Hidayah Milik Allah, Kita Manusia Terus Berusaha

Hari ini menyaksikan kebahagiaan terukir di wajah saya. Sesungguhnya  hidayah milik Allah. Ada juga kadang-kadang rasa sedih itu pernah terbit di hati apabila apa yang kita nasihatkan itu seperti mencurah air ke daun keladi.

Alhamdulillah, saya bermohon agar Allah menetapkan hati bagi anak-anak murid saya yang bersama-sama dalam bulatan gembira kami ini, terutama pada diri saya sendiri.

Moga apa yang disampaikan  juga adalah untuk memperbaiki diri sendiri.

Kata Imam Hassan Al-Banna:
"Perbaikilah diri kamu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan."

Teringat anak-anak murid lelaki saya yang turut berkata sewaktu saya utarakan tentang bulatan gembira kepada anak-anak puteri saya:

"Miss, tak adillah macam ni. Kitaorang nak juga bulatan gembira."

Saya hanya tersenyum.
Insya Allah, moga Allah akan menghadirkan seorang lelaki yang datang bersama memacu bulatan gembira untuk kamu juga suatu hari nanti.


~Ukhwah kerana Allah itu indah~
Bulatan gembira kerana-Nya membuat hati ini bahagia.

~Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkan hati kami untuk berada di atas jalan menyebarkan nikmat Iman dan Islam-Mu dan berikanlah kami kefahaman di dalam agama-Mu.~

Jul 6, 2012

Mencari Penawar: Yakin Yang Tidak Pudar


~Moga yakin kita kepada Maha Pencipta tidak akan pernah pudar kerana kita adalah orang-orang yang percaya dan membulatkan hati kepada-Nya~

~Pertolongan Allah itu pasti datang bila tiba waktunya~


"Saya dah puas mencari penawarnya. Bertahun lamanya. Saya rasa seperti macam ingin putus asa pun ada." Ujar Nublah. Hatinya sebak.

"Jangan putus asa. Setiap penyakit pasti ada penawarnya. Insya Allah." Insyirah, rakan serumahnya memujuk.

Nublah tersenyum sendiri. Moga benar apa yang dikatakan oleh Insyirah kerana dia juga yakin begitu. Semua penyakit pasti ada penawarnya kecuali mati.

"Kes adik ni lain sikit. Tapi Alhamdulillah, adik masih boleh mengawalnya. Amalkan baca ayat-ayat Al-Quran ini dan zikir-zikir munajat. Insya Allah, lama kelamaan akan sembuh." Kata ustaz yang entah orang ke berapa ditemuinya.

"Ustaz memang tak dapat nak tolong ubatkan. Caranya; hanya dengan amalan awak saja." Kata ustaz lain pula.


Allah.. bergetar hatinya mendengarnya.

Ya, perlu yakin. Setiap apa yang diizinkan oleh Allah ini pasti ada hikmahnya. Mungkin Allah mahu dia sendiri menjaga dirinya, tidak lalai dan alpa daripada mengingati Allah.

Tidak akan Allah buat sesuatu perkara itu sia-sia.

"Insya Allah, awak kuat orangnya." kata rakannya.

'Insya Allah', desis hati kecil Nublah.

Ayat-ayat Matsurat (himpunan ayat Al-Quran dan doa yang dikumpul oleh Hassan Al-Banna) sudah menjadi ayat hafalannya. Zikir-zikir munajat sentiasa berkumandang di gegendang telinganya dan dia hanya pastikan hanya perkara yang baik sahaja akan menjadi halwa telinganya.

Doa dan tawakal.
Itu sahajalah yang mampu dilakukan ketika ini beserta amalan setiap hari.

"Allah tidak akan membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat seksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa:) "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada oranga-orang sebelum kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir."
(Al-Baqarah; 2: 286)

"Nublah, ada berita gembira!" Panggil Kak Iffah dari jauh. Kak Iffah jugalah yang sentiasa menyokong dan membantu Nublah dalam hal-hal sebegini.

"Tadi akak jumpa Ustaz Faiz, kataya ada Ustaz di Pahang yang boleh ubatkan, Insya Allah. Kata Ustaz Faiz, cara ustaz tu mengubat memang mengikut syarak." tambah Kak Iffah dengan nada yang teruja. Terhangut-hangut dia menarik nafas selepas menyampaikan khabar gembira.

Ya, bukan semua pengamal perubatan mengamalkan pengamalan Islam sepenuhnya. Ada segelintir yang mengambil kesempatan atau beramal di luar syarie.

"Alhamdulillah, betul ke ni?" Nublah, antara percaya dan tidak.

Allah... terasa seperti rintihan doanya kepada Allah ini seperti sudah dikabulkan.
Terasa ia seperti hadiah besar yang turun dari langit.

'Mungkin sudah sampai masanya.
Ya, mungkin sudah tiba masa doanya dikabulkan oleh Dia', bisik hatinya sendiri. 

Dia sentiasa yakin Allah itu Maha Mendengar. Yakin itu tidak pernah malap dari hatinya. Bahkan keyakinan itu sentiasa bersinar terang tanpa kenal putus asa. Kerana dia tahu Allah takkan pernah menghampakan hamba-Nya.
Setiap sesuatu itu pasti terkandung hikmahnya.

Bahkan para Nabi menghadapi kesulitan dan ujian yang lebih besar daripada ini, dan dengan pertolongan Allah ujian-ujian besar itu seolah-olah menjadi kecil di hadapan mereka.

Pertolongan Allah itu pasti datang.

Dan mungkin kini sudah tiba masanya. Dan dia memohon doa dari semua yang ada di langit dan di bumi ini, kerana Allah; Pencipta alam ini juga bersamanya.


Nublah tidak pernah bersendiri.
Yakin pada-Nya tidak pernah pudar.

~Mana mungkin yakin pada-Nya menyirna apabila setiap hari diri disimbah cahaya cinta-Nya~

Setiap manusia diberi ujian yang berbeza-beza. Moga Allah memberi kita penawar terhadap setiap permasalahan yang kita hadapi dini hari dan agar kita terus percaya kepada-Nya.

~Mana mungkin yakin pada-Nya menyirna apabila setiap hari diri disimbah cahaya cinta-Nya. Yakin pada-Nya tidak pernah pudar~


Jun 28, 2012

Baitul Muslim: Jujur Dengan Matlamat


~Apabila kita jujur dengan Allah terhadap matlamat kita, Dia pasti menunaikannya. Pasti.~
-Salim A. Fillah-

~Insya Allah~

Komentar

"Kenapa ramai orang muda hari ini kahwin awal tetapi ramai yang bercerai lepas tu? Baik kahwin lambat."

Seorang sahabat berkomentar selepas pergi ke pejabat kadi daerah.

Saya terdiam sejenak.

"Mungkin tak diniatkan nak berkahwin tu nak redha Allah." Hanya meneka.


Jujur Dengan Matlamat Perkahwinan

Mengejutkan lagi apabila saya pergi ke suatu seminar mendengar bahawa ada pasangan-pasangan yang berkahwin yang duduk di atas jalan dakwah dan tarbiah ini menghadapi masalah. Baitul Muslim yang dibayangkan indah itu bergolak di awal usia bahtera perkahwinan.

Wal iyaudzubillah.

Apakah kerana bahtera perkahwinan itu tidak mempunyai matlamat atau tujuan yang sama?
Atau adakah kerana meletakkan 'expectation' yang terlalu tinggi kepada bakal pasangan?

Wallahu'alam.

Saya tidak mampu berkomentar lebih. Hanya mampu meletakkan teori semata-mata tanpa praktikaliti tidak ke mana.

Alhamdulillah, banyak tunjuk ajar dan pengalaman yang dikongsikan oleh makcik-makcik tersayang. Yang saya anggap seperti ibu-ibu sendiri. Pengalaman itulah sebenarnya yang sangat-sangat berharga.

Contohnya, tahun pertama perkahwinan itu sebenarnya adalah tahun perkenalan atau tahun bertaaruf dengan pasangan kita.

Namun, yang paling penting, ketahuilah ke mana arah tujunya perkahwinan itu.

Kerana bahtera perkahwinan tidak akan ke mana-mana jika penumpang dan nakhodanya mempunyai destinasi yang berlainan.

Kapal tentu sukar mula berlayar jika ada orang yang ingin menuju ke utara dan yang lain ingin menuju ke selatan dunia.


Moga Allah merahmati kita semua untuk sampai kepada-Nya.

"Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan-Nya dan rahmat-Nya, bahwa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya antara kamu perasaan kasih sayang dan belas dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir."

(Ar-Ruum; 30:21)

~Perkahwinan bukan matlamat. Ia adalah wasilah (jalan) untuk mendekatkan diri kita kepada Allah~
 

Jun 26, 2012

Ikhlas: Muhasabah Kerana Allah


~Ikhlas; mencari keburukan dalam kebaikan diri sendiri~

Ikhlas , suatu perkataan yang mudah.
Tetapi ianya ibarat semut hitam di atas batu hitam dalam malam yang kelam.

Renungan buat diri ini juga.

Menjadi manusia yang menyampaikan kebaikan tetapi kadang-kadang malu dengan kebajikan dan amalan oleh diri sendiri.

Moga Allah menetapkan hati ini untuk terus istiqamah melakukan kebaikan ini kerana Allah.

Moga Allah menetapkan hati kita semua di atas jalan kebaikan semata-mata berhajatkan cinta dan redha Allah.

Kupasan tentang ikhlas daripada Ustaz Ebit Lew yang walaupun 10 minit, moga bermanfaat menjadi muhasabah diri bersama.
 

~Ikhlas, perhitungan antara hamba dan Tuhan-Nya~



Jun 11, 2012

Belajar Akhlak Islami Dari Bukan Islam


~Setiap hari ada pelajaran dalam kehidupan. Tinggal kita saja ingin membiarkannya pergi atau mengambil pelajaran~

~Kebaikan itu diberi untuk menyucikan  hati dan menenangkan jiwa~

 Pelajaran Kehidupan

Hari ini seorang pelajar bukan Muslim datang bekerja di tempat kerja saya. Dan hari pertama beliau datang bekerja sebagai satu latihan praktikalnya, saya (mungkin juga kami) dapat sesuatu.

Tatkala saya sedang berbincang tentang hal kerja bersama rakan setugas, seorang lagi rakan saya hampir ditimpa fail di sudut bilik pensyarah. Dan ketika kami sedang kecoh terkejut melihatnya, pelajar yang juga kini rakan baru sekerja kami itu dengan segera datang membantu.

Saya malu sendiri. Ada yang saya perlu belajar daripada akhlak seorang bukan beragama Islam. Kesediaannya untuk membantu dan tidak pentingkan diri sendiri mengajar saya sesuatu.

Saya yang sudah lama mengenali rakan saya yang hampir ditimpa fail itu hanya memandang dari jauh dan bertanya. "Awak okay?"

Sedangkan orang yang baru pertama kali bertemu lebih mudah membantu berbanding rakan yang sudah bertahun lama berkenalan.


Belajar Akhlak Islam Dari Orang Bukan Islam

Ia bukan satu perkara baru. Ramai orang bukan Islam di luar sana yang berakhlak Islami. Dan ramai orang Muslim yang sebaliknya pula.

Tidak perlu merujuk mereka di luar sana. Tetapi hari ini saya merasakan bahawa Allah sedang menegur diri ini. 

Hari ini saya malu sendiri. Betapa saya merasakan diri ini sendiri belum cukup menumbuhkan sepenuhnya nilai-nilai Islam itu di ladang hati.

Lihat kebaikan yang dilakukan. Dan bandingkan pula kebaikan yang kita pandang pada orang lain dengan diri kita yang lemah ini. Betapa ramai orang yang lebih baik daripada diri kita ini pada hari ini. Kita masih hamba yang lemah dan perlu banyak perbaikan terhadap diri.


~Moga Allah melimpahkan nikmat Iman dan Islam pada mereka yang penuh kebaikan dan suka kepada kebaikan~

May 22, 2012

Syukur: Yang Selalu Kita Lupakan


~Di waktu kita mengharapkan pelangi yang belum kunjung tiba, kita lupa untuk mensyukuri tiap titis hujan yang jatuh ke bumi memberi sumber penerusan kehidupan di atas muka bumi Tuhan. ~


~Tiap titis hujan adalah rahmat dan tiap sinar mentari yang menembus bumi adalah nikmat. Maka nikmat manakah lagi yang mampu kita dustakan?~
Nikmat 'Hari Yang Biasa-Biasa'

"Bagaimana hari ini?"

"Biasa-biasa saja."

Kita mengharapkan akan datang hari yang luar biasa kepada kita seperti datangnya rezeki bak durian runtuh yang menyinggah ke dalam hidup, atau kita dinaikkan pangkat atau mendapat anugerah, kereta atau rumah baru dan seumpamanya.

Kita menilai erti kebahagiaan untuk disyukuri dengan kehadiran material ataupun sesuatu yang baru hadir dalam hidup kita.

Tetapi kita terlupa bahawa hari-hari yang datang tanpa sesuatu yang baru itu yang kita kenal dengan 'hari-hari yang biasa' adalah suatu yang amat berharga dalam kehidupan kita.

Syukur; Yang Selalu Kita Lupakan

Ramai manusia mampu bersabar apabila ditimpa musibah tetapi tidak ramai yang mampu bersyukur atas nikmat kurniaan-Nya.

Kita terlupa di waktu pagi di kala kita masih upaya bangun dengan sendiri tanpa bantuan fizikal orang lain adalah suatu yang patut disyukuri.

Kita lupa tatkala mata kita mampu melihat alam ciptaan-Nya, telinga kita masih berfungsi untuk mendengar burung yang berkicau girang, mulut yang masih boleh berkata-kata dan anggota badan yang boleh bergerak seperti sedia kala adalah satu nikmat.

Kita lupa untuk bersyukur atas kurniaan daripada Allah iaitu ibu bapa kita, sahabat-sahabat kita dan teman-teman yang berukhwah dengan kita kerana-Nya.

Dan banyak lagi nikmat yang Allah beri bermula daripada diri kita dan alam sekeliling kita untuk kita refleksikan.

Dan banyak lagi nikmat yang tidak terhitung.
Kita kadang kala terlupa untuk bersyukur atas segala nikmat ini.

'Hari-hari biasa' yang kita kenal itu penuh dengan kenikmatan yang belum lagi ditarik oleh Pencipta. Itulah nikmat yang tidak pernah terhitung.

Terutama nikmat Iman dan Islam.
Alhamdulillah, hari ini kita masih punya nikmat terbesar ini.
Tanpanya, hilanglah ketenangan dan kemanisan dalam kehidupan.

Kita selalu bersyukur dengan apa yang baru datang dalam hidup kita tetapi tidak ramai antara kita yang bersyukur dengan apa yang dipunyainya.

Ramai bersedih dengan apa yang tiada pada diri mereka dan tidak ramai yang berbahagia dengan apa adanya.

'Dan ingatlah ketika Tuhanmu memaklumkan, "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat."
(Ibrahim; 14:7)

Moga kita menjadi hamba-hamba yang sentiasa mensyukuri nikmat Allah walaupun hanya sesuap nasi di kala lapar atau seteguk air di tengah panas matahari ataupun dalam setiap hela nafas.

Moga Dia melimpahkan kebahagiaan dan ketenangan kepada kita atas segala nikmat dan rahmat.

~Bersyukurlah atas hari-hari biasa yang kita lalui, kerana pasti Allah akan menghadiahkan hari-hari dengan kebahagiaan yang pasti indah atas syukur yang kita beri~

Apr 20, 2012

Jadikan Diri Pahlawan Sejati


 ~Hati adalah tempat jatuhnya pandangan Allah. Maka, kita adalah penjaga kepada hati ini agar tetap suci dan kitalah pahlawan yang akan sentiasa mempertahankannya hingga bertemu Allah di negeri abadi~

~Hati ini perlu dipelihara~


Muhasabahkanlah Hatimu

Tatkala hatimu gundah dan resah bagai ada puing-puing bertiup kencang di dalam hati, maka muhasabahkanlah hatimu.

Apakah kerana resah itu datang kerana hati itu terpedaya dengan bisikan syaitan yang menipu?
Atau apakah gundah itu datang hanya kerana dunia itu telah menawan jiwamu?

Tatkala ada goresan luka di hatimu dek dunia mahupun kata-kata oleh temanmu sendiri lalu ada bisikan yang mengulang-ulang peristiwa yang menyakitkan dirimu, maka muhasabahkanlah dirimu.

Muhasabahkanlah dirimu.

Adakah bisikan syaitan itu berjaya menyalakan api di dalam hati, lalu kau merasakan seluruh jiwa dan hatimu panas dek lintasan-lintasan ini?

Muhasabahkanlah dirimu tatkala kau merasakan ada ajakan untuk membalas kembali kepedihan yang kau alami sebelumnya di hati.

Katakan tidak kepada ajakan itu.

Jika tidak, kau akan tewas di tangan syaitan dan hawa nafsumu sendiri,

Berlindunglah kepada Allah dari kejahatan diri yang sedang menunggu waktu.

Jadilah Pahlawan Sejati 

Ini masanya bermujahadah.
Ini masanya berjuang melawan bisikan panas itu.

Ini masanya diri kita untuk benar-benar menjadi pahlawan yang sejati. Bukan di hadapan manusia tetapi menjadikan Allah sebagai saksi kepada perjuangan ini.
Kerana pahlawan sejati bukanlah mereka yang menang menghunus pedang, tetapi mereka yang mampu menundukkan nafsu amarahnya.

Hati; ia sering diserang oleh nafsu amarah bis-suu' iaitu nafsu yang mengajak kepada perbuatan buruk dan kejahatan. Ia datang dalam bentuk-bentuk lintasan-lintasan hati yang mungkin terngiang-ngiang di telinga kita.

Maka, sebagai peminjam hati yang telah diamanahkan oleh Allah kepada kita yang mulanya datang hati ini dalam keadaan yang suci, kita bertanggungjawab untuk memulangkan kembali hati ini kepada Pencipta dalam keadaan sepertimana ia mula-mula diberikan kepada kita.

"Demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)nya, maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan serta ketakwaannya, sungguh beruntung orang yang menyucikan jiwa itu, dan sungguh rugi orang yang mengotorinya."
(Asy-Syams; 91: 7-10)

Hati adalah tempat pandangan Allah. Marilah kita bermohon agar Allah sentiasa menjaga hati ini agar terus suci daripada titik-titik noda. Moga Allah sentiasa melindungi diri kita dan memberi kita kekuatan untuk terus berjuang (bermuhajadah).

Tiada siapa yang tahu apa yang tersimpan di dalam hati melainkan kita dan Allah. Moga kita mempertahankannya dari lintasan-lintasan nafsu amarah serta panahan-panahan syaitan ke dalam hati ini.

Moga kita sentiasa berjuang dan berjaya menjadi seorang pahlawan sejati.
Insya Allah. 


"Adapun yang takut kepada kebesaran Tuhannya, dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sungguh, Syurgalah tempat tinggalnya."
(An-Nazi'at; 79: 40-41)


~Moga kita sentiasa berusaha menjadi pahlawan sejati. Bermujahadahlah, andai rebah, bangunlah kembali untuk kita dekat kepada Allah~



 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino