::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Dec 31, 2009

Cerita Sehari Sebelum 2010


~Mari menjadi insan yang lebih baik~

Saya rasa hari ini sedikit mengantuk bercampur palpitation sedikit di awal pagi. Rasa 'blur' juga untuk buat blog hari ini.

Cerita 1

Jadi, semasa saya menulis ini, Mawaddah dan Kak Lin (Baby) sedang berdiskusi. (Kami duduk sebaris di dalam kelas). Mulanya perbincangan hanya berkisar tentang 'Nota Hati Seorang Lelaki' yang Kak Lin baca malam tadi. Saya memasang telinga saja sambil-sambil mengedip mata ke arah mereka. Menjadi pendengar setia dari perspektif golongan wanita yang masih belum bergelar isteri. Menceduk pengalaman dari yang berpengalaman.

Benar, lelaki dan wanita itu saling melengkapkan. Walaupun, lelaki dan wanita memang tidak sama. Namun, ketidaksamaan itulah saling melengkapkan.

"Kita kena proses apa yang orang ketiga kata." Kata Mawaddah. Maksudnya jangan ambil bulat-bulat tapi fikir dan analisis dulu (bagi mereka yang dah berkeluarga)- itulah yang saya faham.

"Ha, dengar tu?" Kak lin menyergah saya.

"Aduh, kita pula kena." Balas saya. Terkejut.

Cerita 2

Beberapa hari saya melihat kertas yang tertampal di pintu almari bilik semenjak sebelum awal semester lepas. Kertas 'azam' untuk diri sendiri itu ditenung. Tulisan 'pen marker'nya pun dah semakin pudar.

'Bila nak buat baru ni?'

Apapun, seperti kata-kata Khamisah dalam sesi tazkirah pagi ini di kelas, terus bersikap optimis untuk menghadapi tahun baru ini. Yang lalu dan sejarah buruk biarkanlah ia berlalu. Usah ulangi kesilapan -kesilapan dulu.

Buat sahabat-sahabat yang amat saya sayangi, selamat Tahun Baru Masihi dan juga sempena Tahun Hijrah ini. Saya doakan agar anda semua mendapat rahmat yang melimpah dikurniai Tuhan. Usah berputus asa pada rahmat Allah.

Mari berazam untuk jadi lebih baik, lebih dekat pada Allah. Jadi mukmin yang lebih kuat memegang tali Allah. Sama-sama kita saling ingat mengingati kerana kita manusia yang mudah lupa dan kita adalah Muslim yang harus saling kuat menguatkan di atas jalan yang diredhai-Nya, insyaAllah.

Jadi individu yang lebih baik, ahli keluarga yang lebih baik, masyarakat yang lebih baik menuju kehidupan yang lebih baik.

Maafkan saya juga atas segala kekeliruan dan kekhilafan. Moga Allah merahmati tahun hadapan dengan usaha dan tawakal kita padaNya.

Dec 29, 2009

Bertafakkur Terhadap Hari Akhirat


~Hari 'itu' rahsia Allah.~


Ramai yang bertanya pada saya. Lama dah.

"Dah tengok dah 2012?"

Namun, tak berkesempatan nak tengok walaupun softcopynya sudah berjeruk ada dalam laptop. Maka, hari ini saya buat 2 perkara dalam 1. Buku di tangan tapi mata juga sekejap-kejap berkelip melihat filem di laptop itu.

Makin lama saya tengok makin tertahan nafas. Ditambah dengan ungkapan kata-kata Mustafa Masyhur tentang Hari Akhirat dalam bab yang dibaca dalam Bekalan Di Sepanjang Jalan Dakwah.

Kalau 2012 hanyalah menunjukkan bagaimana gempa, bukit-bukau, gunung-ganang yang hancur, namun, hari akhirat yang sebenar nanti bahkan lebih lagi daripada keadaan itu. Langit terbelah, bintang-bintang berguguran, air lautan meluap-luap, kubur-kubur terbongkar. Nak lari ke langit guna kapal terbang? Tentu sahaja bintang-bintang berguguran mengejar. Nak lari ke dalam lautan? Lautan pula berombak ganas hingga tiada siapa yang boleh selamat. Tiupan sangkakala yang pertama yang menggoncangkan alam, semua akan mati kecuali orang-orang yang dikehendakiNya (Az-Zumar:68). Wallahu'alam.

"Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya. Dan ibunya serta bapanya. Dan isterinya serta anak-anaknya. Kerana tiap-tiap seseorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja. Muka (orang-orang yang beriman) pada hari itu berseri-seri. Tertawa, lagi bersuka ria. Dan muka (orang-orang yang ingkar) pada hari itu penuh berdebu."
(Surah Al-'Abasa: Ayat 34-42)


Lalu, anjuran Mustafa Masyhur; maka kita hendaklah bersusah-payah untuk menjadi orang-orang yang wajahnya berseri-seri, tertawa lagi bersuka ria.

Tahun ini juga kita menyaksikan bencana alam di sekeliling kita seperti di Padang. Buat peringatan Allah pada hamba-hambaNya. Malaysia bukan jauh lagi daripada itu. Germpa bumi biarpun berukuran skala richter yang kecil dan sederhana sudah didapati di Manjong, Jerantut dan Kuala Pilah tahun 2009 ini bahkan tahun-tahun sebelumnya.

Kita mungkin tidak kena dan tidak rasa.

Namun, ingatlah diri bahawa hari yang dijanjikan itu pasti menghampiri. Rebutlah kebaikan bila ia datang serta carilah peluang untuk mencipta kebaikan sebelum kebaikan itu datang.


~Pada siapakah lagi kita mahu meminta tolong melainkan hanya kepada Allah semata.~

Dec 26, 2009

Always Be There - Maher Zain



~Never be afraid as long as we are on His path...~



Allahu Akbar

If you ask me about love
And what I know about it
My answer would be
It's everything about Allah
The pure love, to our souls
The Creator of you and me, the heaven and whole universe
The one that made us all and free
The Guardian of His true believers

So, when the time is hard
There's no way to turn
As He promise to you, He'll always be there
To bless us with His love and His mercy,
Coz, as He promise to you, He'll always be there,

He's always watching us, guiding us,
And He knows what's in our little heart
So, when you lose your way
To Allah you should turn
As He promise to you, He'll always be there

He bring ouselves from the darkness into the light
Subhanallah
Capable of everything
Should never feel afraid of anything
As long as we follow His guidance
On the way through our short time we have in this life
Soon it all be over
And we'll be in His heaven and we'll all be fine

So, when the time is hard
There's no way to turn
As He promise to you, He'll always be there
To bless us with His love and His mercy,
Coz, as He promise to you, He'll always be there,

He's always watching us, guiding us,
And He knows what's in our little heart
So, when you lose your way
To Allah you should turn
As He promise to you, He'll always be there

Allahu Akbar


~Always turn to Allah coz He'll be watching and guiding us...~

Dec 25, 2009

Berbahagialah Bila Dia Di Sampingmu


~Terangilah jalan hidupku dengan cahaya kasihMu...~

Bukankah Dia (Allah) yang memperkenankan (do'a) orang yang dalam kesulitan apabila dia berdo'a kepadaNya, dan menghilangkan kesusahan dan menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah (pemimpin) di muka bumi? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Sedikit sekali (nikmat Allah) yang kamu ingat.
(An-Naml; 27: 62)


Wahai hati,
Terus tarbiyahkan diri
Terus mantapkan hati
Mujahadah itu indah
Jalan akan terasa susah
Kerana untuk mendapatkan syurga bukan mudah

Bila sekali terkandas,
Lihatlah bintang di langit sebagai petunjuk jalan

Bila bekal untuk hati habis di padang pasir
Segeralah cari oasis iman dan taqwa
Teguhkan hati kepada Allah seperti kisah Siti Hajar

Berusaha menjaga Allah
Nescaya Allah menjaga dirimu
Letakkan cinta Allah di hati
Nescaya dunia itu yang datang kepadamu
Peliharalah hak dan suruhan Allah
Nescaya Allah memelihara jiwa dan dirimu

Wahai hati,
Rasa bahagialah
Bila kau rasa Allah itu bersamamu
Bila rasa Allah sentiasa memandangmu

Rasa bahagialah bila Allah itu sentiasa dekat denganmu
Rasa bahagialah bila kau rasakan Dia ada di hatimu...



Maka dia (Sulaiman) tersenyum lalu tertawa kerana (mendengar) perkataan semut itu. Dan dia berdo'a "Ya Tuhanku, anugerahkanlah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang Engkau ridai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hambaMu yang soleh."
(An-Naml; 27: 19)
Ameen.

Dec 24, 2009

Cerita Gadis Kecil dan Nelayan


Dan, bertawakkallah kepada (Allah) Yang Maha Perkasa, Maha Penyayang, Yang melihat engkau ketika engkau berdiri (untuk salat), dan (melihat) perubahan gerakan badanmu di antara orang-orang yang sujud. Sungguh, Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui.
(Asy-Syu'ara; 26:217-220)

Semalam ibu memberi saya satu soalan dalam bentuk cerita pendek...

Maka, ingin saya lakarkan soalan itu dan sekaligus jawapannya dalam sebuah cerita ini.

Cerita

Seorang gadis kecil terdampar di sebuah pulau. Hidupnya beberapa bulan di pulau itu keseorangan, ditemani flora dan fauna. Namun, setiap hari dia tidak lupa untuk kembali ke tempat asalnya. Lalu, setiap hari dijengah persisir pantai agar dapat bertemu dengan orang yang dapat menyelamatkan. Tidak lupa juga doanya sentiasa kepada Tuhan.

Kemudian, suatu hari, kelihatan seorang nelayan dengan sampannya dari jauh. Gadis kecil itu melambai-lambai meminta pertolongan. Namun, hujan lebat ketika itu menyebabkan nelayan sukar sampai ke persisiran pantai akibat sampan dipukul ombak berkali-kali.

Dengan penuh harap, gadis kecil itu mengharapkan si nelayan akan selamat, bukan kerana untuk menyelamatkan dirinya sendiri tapi agar ia mengharapkan si nelayan tidak terkorban kerana ingin menyelamatkan dirinya.

Hampir seharian menunggu, akhirnya ribut mula reda, si nelayan juga hampir tiba menuju pulau dan sudah nampak jelas kelibatnya. Namun, tiba-tiba datang sebuah helikopter meluncur laju di udara melintasi si nelayan tadi dan terus sampai ke pulau itu.

Lalu, apakah si gadis kecil itu akan menaiki helikopter tadi atau menunggu si nelayan itu sampai ke pulau?

Jawapan

Masing-masing mungkin punya jawapan sendiri.
Bagi yang menyukai keselesaan, mungkin boleh memilih menaiki helikopter.

Bagi saya, susah dan senang dalam ribut mahupun tenang, tentu saja saya memilih gadis kecil itu untuk terus menunggu si nelayan. Mungkin walaupun sekali lagi tidak tentu akan ribut kembali di tengah laut hingga menuju ke destinasi.

Biar dengan cara apa sekalipun, untuk sampai destinasi perlukan usaha. Dan ketentuan untuk sampai ke destinasi itu adalah ketentuanNya.

(Teringat kata-kata seorang, jika bermain di padang bola, perlukan 100% usaha, tapi di gelanggang futsal komitment perlu diberi 120%. Maka, tidak mustahil lebih 120% diperlukan untuk sesuatu yang lebih besar dari itu.)

Mari sama-sama berusaha, biarpun hingga ke akhirnya...

~Ibu, terima kasih buat dirimu, yang sentiasa menyokong diriku.~

Dec 23, 2009

Hijrah Lebih Dekat Pada-Nya



~Wahai Tuhan, hati hambaMu ini mudah lemah. Maka, Kau kuatkanlah hati-hati yang lemah ini demi mencari redha dan rahmatMu~

Sudah berhari-hari rasanya saya tidak menulis di blog ini. Musim perubahan Tahun Hijrah kali ini benar-benar menguji. Terasa bukan sebatu dua yang jatuh di pundak saya. Kepenatan. Bukan pada fizikal tapi pada perasaan; pada hati yang menahan setiap panahan-panahan yang menerjah ke jendela hati.

Saya juga hanya seorang hamba. Rasa lemah bila kehabisan bekalan kekuatan yang diberikanNya kepada saya. Andai diri ini tidak kembali kepadaNya, pasti hati ini hampir mati. Pasti hanya jasad hidup berhati mati yang sedang berjalan ketika ini.

Sekitar Sukan IPT Pantai Timur (SIPTAR '09) selama 4 hari di Universiti Darul Iman kali ini, banyak perkara mengajar saya dan tidak sedikit yang menguji kesabaran saya. Menjadi seorang 'defender' dalam futsal mungkin jua kerana ia sesuai dengan jiwa saya. Seorang 'defender' atau disebut 'last man' di barisan akhir pertahanan pasti akan cuba menyelamatkan kubunya dari ditembusi lawan. Seorang 'protector' mungkin.

Ya, bila rakan-rakan dianiayai dan ditindas, terutamanya yang lemah dan tidak mampu bersuara, saya akan jadi marah. Namun, saya cuba menegur dan memberi nasihat kepada pembuat dengan berhikmah. Penat juga bila setiap hari diperli dan disindir sebagai akibat nasihat dan teguran itu. Apapun, itukan semua sunnah berjuang. Sebelum Hijrah Nabi Muhammad s.a.w, baginda dan umat Islam di Mekah ditindas. Baginda dihina dan dicaci di mana-mana. Maka, saya juga ingin merasakan perasaan itu jika berada di tempat baginda. Memang pedih. Perlu jadi kuat untuk membantu yang lemah, biarpun hakikatnya hati hampir lelah.

Buat Teman

Di suatu sudut yang lain, saya juga mengharapkan ada sisi lain yang menggembirakan sebagai penawarnya. Saya tak akan mampu mempertahankan sesuatu itu seorang diri. Biar susah dan senang bersama.

Kadang-kadang terdengar bisikan sumbang; apakah saya harus melepaskan apa yang saya tidak mampu pertahankan?

Namun, cepat-cepat saya mengingatkan diri bahawa seorang mukmin yang redha itu tidak akan mudah berputus asa pada rahmat Tuhan.

Apabila kita merasa ingin berhijrah dari satu titik ke titik yang lain, terasa amat berat untuk melakukan itu tatkala banyak pula rintangan dan halangan.

Saya pohon pada Allah. Saya hamba yang lemah. Saya hamba yang mudah rasa ingin berputus asa. Jika bukan kerana Allah, pasti saya sudah kalah dengan dugaan dan ujian yang datang bertimpa-timpa.

Ketika saya mencari ketenangan sambil mendengar radio ikim.fm semalam, terdengar lagu Sinar Kedamaian dendangan kumpulan Syifa' ini berkumandang. Hanya Allah yang Maha Mendengar dan Maha Memberi Penawar pada hati yang gundah gulana.

Ingin saya letakkan sedikit bait-baitnya:

"Bagaikan sejuta cahaya melimpahi ruangan maya
Indah sinarnya terpancar dari wajah yang penuh ceria
Terdengar senda dan ketawa menyingkirkan resah dan duka
Terbias kasih dan sayangNya dalam senyum setiap hamba

Lupakan kisah yang dulu lara
Semalam yang sengsara
Tangisan kecewa

Dia Maha Memelihara
Sentiasa bersama setiap hambaNya

Jangan pernah engkau ragui
Pada janji dan rahmatNya"

Diri ini juga akan pasti menunggu saat janji itu...

Hijrah

Maka, hijrah ini bukan saja berlaku hanya ketika Maal Hijrah yang disambut setiap tahun. Dalam waktu apa jua pun, hijrah kepada perkara yang lebih baik itu sentiasa diperlukan dalam kehidupan seorang Muslim.

Hijrah perlukan kekuatan. Kekuatan itu akan kita dapatkan apabila kita kembali kepada Tuhan. Mohon harap pada rahmat Ilahi yang sentiasa bersedia memberi kekuatan dan kasih sayang kepada hamba-hambaNya.

-Di bawah ini, sekadar video yang dibuat sempena Maal Hijrah tahun lalu. Moga perkongsian ini dapat dimanfaatkan bersama.-

video

~Orang yang redha dengan ujian itu menganggap ujian hanya setitik dakwat hitam yang dititiskan ke dalam lautan hati. Moga diri ini juga punya hati seluas itu...~

Dec 16, 2009

Kembali Kepada-Nya



~Allah takkan menguji hambaNya melainkan sesuai dengan kemampuannya~

Minggu ini, saya kerunsingan. Runsing dengan team futsal yang baru mula membina 'chemistry' untuk 'game' hujung minggu ini, masalah adab dan akhlak manusia yang kurang beradab, sibuk dengan research proposal presentation esok hari, serta kehilangan....

Kini, saya tahu bagaimana rasanya erti cinta dan kasih sayang dalam persahabatan. Tahu apa yang disebut tentang ukhwah kerana Allah dan pengorbanan. Tahu mengapa Abu Bakar menangis tiada henti apabila mengetahui Rasulullah, sahabat kesayangannya akan pergi selamanya. Tahu mengapa Umar pada mulanya tidak dapat menerima hakikat apabila Rasulullah menghembuskan nafas terakhir baginda.

Semuanya adalah kerana kasih dan cinta pada sahabatnya. Kasih dan cinta kerana Allah yang juga dicipta oleh Pencipta.

Pada mulanya, saya juga agak sukar rasanya menerima hakikat, apabila mengetahui musibah yang menimpa sahabat yang kita sayang, yang sama-sama berjuang dan saling menguatkan atas jalan Allah. Andai duduk bersendirian, terakam kembali kenangan dan air mata jatuh berlinang. Nafas deras turun naik, terasa sempit dada, dan akhirnya sepanjang malam saya tidur dalam keadaan separuh duduk.

Namun, hari ini saya sedar, sebagai sahabat yang sejati, saya perlu kuat. Perlu menguatkan sahabat saya yang lebih berat menanggungnya daripada saya. Orang mukmin itu sentiasa ada Allah bersama. Allah tidak pernah memungkiri janjiNya bahawa Dia sentiasa bersama orang-orang yang sabar. Bahkan, saya harus sedar kembali bahawa Allah menguji kerana Allah sayangkan hambaNya. Dia mahu melihat tingkat keimanan, ketakwaan, dan cinta serta harap pada Allah semakin bertambah. Bahkan, saya harus menumpang gembira bahawa sahabat saya sudah dikurniakan anak yang pasti menunggu mereka di Syurga.

Tinggal kita saja lagi yang masih hidup di dunia ini yang belum tentu menempah Syurga atau Neraka. Selagi kita belum pasti di manakah kita, kita perlu berusaha sehingga ke akhirnya.

Apa yang penting, dalam susah atau senang, kita harus kembali kepada Allah. Kita harus berlari mendapatkan redha Allah. Harus sedar bahawa Allah sentiasa sayangkan hamba-hambaNya dan ingin sentiasa hamba-hambaNya kembali mengingati dan mencintaiNya.

~Apabila sahabat mendapat kebaikan, kita ingin kebaikan atas segala kebaikan untuknya. Apabila sahabat kita kesedihan, kita ingin turut menanggung pedih peritnya. Apabila sahabat kita disakiti, kita ingin menjadi pelindungnya. Itulah rupanya CINTA dan KASIH SAYANG dalam persahabatan.~



Di sini, saya juga memohon kemaafan atas kesensitifan hati saya yang mungkin berlebihan akhir-akhir ini. Kekurangan diri saya sendiri. Allah menguji. Menguji diri kita semua. Segalanya harus kembali kepada Allah. Kemudian, kita akan mendapati cinta dan harap padaNya pasti menambah erat kasih sayang antara kita. Ameen.

Dec 12, 2009

Membina Kasih Sayang Dalam Suasana


~Allah jadikan manusia berbeza-beza agar kita dapat saling mengenali sesama kita dan saling berkasih sayang keranaNya~


Apabila berada di dalam suasana baru, kita akan mula merasakan sesuatu yang kekok di hadapan kita. Apatah lagi apabila kita berhadapan dengan suasana atau persekitaran yang sememangnya lain daripada yang pernah kita alami.

Saya ingin memetik sedikit kata-kata Ir. Ahmad Jais dalam slot Cerna Minda, Majalah Solusi bahawa manusia sering memusuhi perkara yang tidak difahaminya. Mengapa? Kerana ia fitrah kejadian manusia. Seperti lahirnya bayi meninggalkan alam rahimnya dan tiba ke dunia baru.

Benar. Manusia suka membuat spekulasi atau sangkaan terhadap perkara yang tidak difahaminya. Mengenali persekitaran dan manusia di dalam persekitaran itu memerlukan 'assessment' terlebih dahulu. Itulah juga yang sering ditekankan kepada kami pelajar kejururawatan. Before you simply diagnose, know your patient first; assess them.

Untuk mengenali suatu suasana yang asing bagi kita, amalkan sifat keterbukaan. Saya juga lebih suka jadi pemerhati bebas jika berada dalam suasana baru. Lebih suka membuat 'observation' pada persekitaran dan komponen-komponen di dalamnya untuk mendapat keserasian dahulu.

Keterbukaan atau bersikap berlapang dada perlu ada. Elak sempitkan minda dan sesakkan nafas dengan perubahan. Jika tidak, mudah saja syaitan membisik virus ke hati.

Apa yang penting dalam sebuah institusi, organisasi atau dalam komuniti sebenarnya adalah kasih sayang. Kasih sayang kerana Allah atas dasar persaudaraan sesama kita akan mengeratkan ukhwah dan hubungan silaturrahim yang baru terjalin.

Bertanyalah dengan penuh kasih sayang dan bersikap terbukalah dengan kasih sayang. Beri ruang pada mereka untuk dikenali secara perlahan-lahan dalam hidup ini.

Kasih sayang itu akan mencorakkan suasana. Bahkan orang-orang yang berkasih sayang kerana Allah akan sentiasa dipayungi rahmatNya. Rasulullah juga adalah contoh terbaik manusia yang penuh kasih sayang. Dan kasih sayang itu jugalah yang menyatukan umat manusia mengikuti Allah dan RasulNya.

"Adapun hamba-hamba Tuhan Yang Maha Pengasih itu adalah orang-orang yang berjalan di bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang bodoh menyapa mereka (dengan kata-kata yang menghina), mereka mengucapkan salam,"

(Al-Furqan; 25:63)



~Kasih sayang itu titi, kasih sayang penghubung hati, kasih sayang itu tali, kasih sayang pengikat diri -Raihan-~

Dec 11, 2009

Kesibukan Melayari Kehidupan


~Moga menjadi bintang utara yang menerangi alam, dan menjadi petunjuk dalam malam kelam~


Baru saja beberapa hari lalu saya katakan di dalam blog ini bahawa nampaknya saya akan mempunyai kelapangan masa di semester ini, dan adakah saya merindui semester lalu yang padat jadual waktunya? Wah, nampaknya dengan sepantas kilat Allah turut membaca bisikan hati saya, lalu, dua hari berturut-turut ini jadual saya tiba-tiba menjadi padat. (Sampai tak tahu nak pilih yang mana satu untuk dihadiri).

Alhamdulillah, malam semalam, saya ke ceramah Ustaz Hasrizal yang dijemput ke UIAM sempena pembukaan program Campus Dakwah Project oleh Students Representative Council dan Mahallah Representative Council.

Kepadatan jadual secara tiba-tiba ini mengingatkan kembali kepada sesi ceramah beliau apabila beliau mengajukan soalan kepada kami semua:

"Sebagai pelajar, apa yang selalunya tidak sanggup kita korbankan?"

Kedengaran suara-suara yang menyahut dari pelajar-pelajar. Antara jawapannya ialah tidur. Dan itu juga jawapan yang diberikan oleh Ustaz kepada kami. Tapi beliau berkata semua itu akan berubah apabila sudah berumahtangga.

Saya berfikir-fikir, kenapa ya? Em, adakah sebab kita akan berubah untuk menjaga sesuatu yang kita sayang?

Bercerita tentang rumahtangga, saya melihat diri sendiri yang sudah makin meningkat usia. Sudah makin hilang zaman remaja. Kalau pergi ke rumah jiran atau saudara, soalan-soalan yang diajukan mesti sama; bila nak berumahtangga? Cuma soalan-soalan itu berlainan bila jumpa dengan orang yang tidak dikenali, lazimnya ditanya; sekolah kat mana?

Berumahtangga bukan semudah yang diucap. Apatah lagi nanti bila kita dan suami sama-sama bergerak menjadi daie. Hidup dalam jadual yang sama-sama padat, maka, apakah hanya akan menambah masalah?

Bagi saya tidak, andai kedua-duanya sama-sama bertolak ansur. Jadikan iman sebagai tiang, agar bila ribut melanda, tiang iman yang kukuh tidak mudah menyembah bumi. Cinta kepadaNya yang lebih utama menjadi dasar atau tapaknya. Disebabkan itu jugalah Rasulullah berpesan jika ingin memilih, pilih yang lebih baik menjadi pasangan hidup itu adalah kerana agama yang ada padanya. Kerana orang yang mencintai dan faham agamanya, pasti akan berbuat seperti apa yang dipesan oleh baginda dan difirman oleh Allah s.w.t dalam KitabNya.

Saya juga suka membaca kisah hidup Khadijah bersama Rasulullah. Hingga apabila membaca buku khas tentang Khadijah, pasti boleh menangis dibuatnya. Kagum juga pada kerelaan Siti Hajar yang ditinggalkan Nabi Ibrahim di padang pasir nan tandus bersama anaknya. Namun, kerana itu adalah perintah Allah, maka Siti Hajar sanggup dengan pemergian suaminya. Walaupun saya bukan setaraf dengan wanita-wanita hebat ini, tentu sahaja ia menjadi inspirasi bagi sesiapa saja yang akan atau sudah bergelar isteri.

Banyak juga yang ingin dikongsikan. Moga-moga di kelapangan waktu yang lain, saya akan berceloteh di sini lagi.




Dec 9, 2009

Empat Waktu



Semester akhir ini nampaknya banyak sungguh kelapangan masa dari segi 'subject credit hour'. Ada 4 subjek saja yang kami pelajari semester ini:

Primary Health Care, Research Project, Elective (saya memilih subjek Infection Control. Ada juga rakan-rakan yang memilih Diabetic Foot Care), serta Health Management and Hospital Administration (satu lagi subjek yang akan bergabung kelas dengan rakan-rakan Allied Health Sciences).

Banyak jadual kelas juga dikhaskan untuk 'preparation final year project.' Maka, terpulanglah pada diri sendiri untuk menggunakannya. Terasa lain pula, bila kelas hanya 5-6 jam seminggu. Agaknya adakah saya merindukan waktu dan jadual yang 'packed' sehingga kelas mengambil hari Sabtu dan juga Ahad seperti di semester lalu?

Apapun, saya ingin berkongsi dan mengingatkan diri saya sendiri. Mengikut apa yang dinukilkan oleh Dr. Yusuf Al-Qaradawi dalam bukunya Detik-Detik Masa, Nabi s.a.w menceritakan sedikit mengikut apa yang tersebut di dalam kitab Nabi Ibrahim a.s:

Sewajar setiap yang ber'aqal, selagi 'aqal fikirannya tidak hilang, bahawa dia membahagikan masa-masanya kepada empat waktu:

1) Waktu untuk dia bermunajat (berzikir) kepada Tuhannya.

2) Waktu untuk dia bermuhasabah tentang dirinya.

3) Waktu untuk dia berfikir berhubung dengan barang-barang ciptaan Allah.

4) Waktu untuk dia menumpukan kepada keperluannya.

Dec 8, 2009

Bahagiakan Diri seperti Dandelion


~Bunga itu akan harum berseri jika setiap kelopaknya segar mewangi.~


'Kita akan bahagia bila orang sekeliling kita bahagia.'

Di atas adalah ayat yang terpapar di muka depan majalah Solusi ketika saya melalui sebuah kedai buku, yang menarik perhatian.

Benar sekali. Kita akan bahagia bila orang sekeliling kita bahagia. Dan kalau kita bahagia, kita juga mahu orang sekeliling bahagia. Kita juga akan rasa sedih kalau orang sekeliling kita bersedih hati. Kalau kita berjaya, kita pun mahu orang lain berjaya sama.

Begitu juga jika kita punya nikmat Iman dan Islam, tentu kita mahu orang sekeliling kita merasakan nikmat-nikmat demikian juga.

Indahnya ciptaan Allah. Manusia dengan manusia lain umpama satu bangunan yang saling kukuh mengkuhkan. Begitu juga sama dengan pepatah Melayu, cubit peha kiri, peha kanan terasa sakitnya.

Saya teringat di zaman persekolahan berada di asrama dahulu. Masing-masing datang hanya berbekalkan duit yang diberi oleh ibu dan ayah. Tiada pinjaman atau biasiswa seperti di universiti. Tatkala itu, kami hanya akan makan di dewan makan. Tak perlu bayar sebab dah termasuk dalam yuran persekolahan.

Namun, makanan di kantin nampak lebih menyelerakan lagi walau hanya setakat nasi goreng kosong bersama telur mata. Saya dan rakan-rakan rapat saya; Shaheera dan Mawaddah kadang-kadang teringin juga nak makan di kantin macam orang lain sekali sekala. Lalu, kami pun kadang-kadang di kala ketiadaan wang yang mencukupi, masing-masing akan mengeluarkan duit yang ada, hingga sampai mengorek syiling, dan akan makan bersama-sama (walaupun harga nasi goreng itu tak semahal sekarang, hanya RM1 saja.) Terpulang, jika hanya jika salah seorang yang berduit, maka akan belanja rakan-rakannya yang berdua itu walaupun hanya berkongsi. Tapi kami bahagia.

Bahagiakah agaknya bila seseorang itu menikmati kebahagiaannya hanya seorang diri sedangkan orang lain dalam kesedihan?

Orang yang kesedihan duduk bersama dengan orang yang bahagia pasti dapat mengurangkan rasa kesedihannya andai bahagia itu dikongsi bersama. Bahagia itu anugerah Allah. Sama-sama kita kongsikan. Sama juga halnya dengan perkongsian ilmu. Ilmu yang dibahagi-bahagi dan disebarkan pasti menambah jumlah penyebaran ilmu. Tak pernah akan luak, bahkan semakin bertambah.

Saya suka melihat pokok bunga dandelion yang tumbuh liar dan juga kitaran hidupnya. Melihat dan merenung bagaimana sekuntum bunga dandelion yang cantik kekuningan menyebarluaskan debunga-debunganya melalui tiupan angin sebagai salah satu proses survivalnya. Tahukah kita bahawa setiap pohon dandelion mampu menyebarkan 20,000 debunga-debunga untuk menjamin kelangsungan hidupnya? Jadi, tidak hairanlah jika di negara-negara Eropah terutamanya taman-taman dandelion yang tumbuh sendiri di musim bunga amat mudah didapati.

Jadi, apakah agaknya kaitan dandelion dengan kebahagiaan?

Mari jadi seperti bunga dandelion. Yang sentiasa menyebarkanluaskan debunga-debunga kebahagiaan (termasuk nikmat Iman dan Islam) kepada orang-orang disekeliling kita. Agar debunga-debunga kebahagiaan itu akan menumbuhkan rimbunan-rimbunan kebahagiaan yang lebih luas 'coverage'nya.


Dec 7, 2009

Daku Baik-baik Sahaja


~Seseorang yang mempunyai seribu orang kawan sukar untuk mendapatkan seorang pun sahabat yang setia bila dia benar-benar memerlukan, tetapi jika dia mempunyai seorang musuh, dia akan mendapati musuh itu ada di mana-mana. -Saidina Ali karamallahuwajhah-~



Sahabat,
Daku baik-baik sahaja,
Masih tetap perjalanan,
Masih derap langkah ke depan.

Sahabat,
Ucapan terima kasih ku kirimkan,
Moga Allah bisa membalas,
Setiap perhatian, ketekunan, dan ketelitian,
Daku mendengar, meneliti, dan merenung dari kejauhan,
Tiap bait-bait kata,
Tiap huruf yang tercipta,
Buat ku kutip ke relung hati.

Sahabat,
Telah ku jejak denai penuh duri,
Telah ku harung lembah suram dan sunyi,
Telah ku jatuh berkali-kali,
Telah tegar juga ku bangun sendiri.

Sahabat,
Ku hargai ingatanmu,
Ku syukuri prihatinmu,
Namun, usah terlalu risaukan daku,
Kerna daku baik-baik saja,
Jika hanya sembilu yang menikam,
Pasti bisa ku rawat,
Jika hanya kaki ditusuk duri,
Pasti dapat ku jalani.

Namun, kiriman doamu,
Pasti menambah kuat hatiku,
InsyaAllah.


~Terima kasih, sahabat. Doakan diriku baik-baik sahaja.~

Dec 6, 2009

Manis Saat-saat Akhir Semester



~"Jadikan manis kejayaan itu sebagai tenaga untuk lebih banyak mencipta kejayaan." Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni.~

Alhamdulillah, baru semalam, 5 Disember 2009 berkesempatan melihat keputusan peperiksaan semester lalu setelah 2 hari berturut-turut menemui kegagalan memasuki laman web myIIUM Portal. Itupun melalui laptop kawan kerana laptop sendiri tidak dapat connect dengan Wi-Fi UIA. Segala kesyukuran yang tak terhingga dipanjatkan kepadaNya.

Sepanjang semester yang lalu di tahun akhir ini, banyak yang telah berlaku. Suasana juga semakin meriah tatkala saat ada kehadiran tetamu yang tidak diundang. Keluarga juga semakin ceria.

Cinta Allah itu indah. Lebih indah lagi apabila dijadikan dasar atas segala tiap-tiap sesuatu. Segala pujian bagiNya, Maha Suci Allah.

Ya Allah, jadikan kami ini hambaMu yang senantiasa bersyukur.

Seperti dilimpahi barakah atas segala yang diberikanNya dalam kehidupan ini, secara tiba-tiba. Apakah sebenarnya ada kuasa luar biasa yang datang memotivasi cita-cita? Sungguh, diri ini benar-benar percaya azimat sakti itu hanya datang dengan redha Allah s.w.t sahaja.

Ya Allah, jadikanlah diri ini hamba yang tidak pernah alpa bersyukur terhadap nikmat-nikmatMu. Sungguh, tiada nikmatMu lagi yang mampu untuk ku dustakan.

Katakanlah (Muhammad):" "Jika kamu benar-benar mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. "

(Ali-Imran: 31)



~Benar, jagalah Allah, nescaya Allah menjagamu...~

Dec 4, 2009

Baitul Muslim: Indahnya Syariat Allah


~Bukankah Dia tahu apa yang terbaik untuk hambaNya, tapi hambaNya sering lupa buat yang terbaik untuk Tuhannya...~


Hari ini saya 'menyelongkar' sambil mengemas barang-barang. Membuat aktiviti kesukaan saya sambil melihat-lihat kembali tinggalan sejarah lama dalam liku perjalanan yang telah dilalui. Saya juga menemui surat-surat cinta lama saya. (Surat-surat cinta yang saya kirim kepada ibu dulu ketika kami tinggal berjauhan). Begitu juga dengan diari-diari lama saya.

Ada rasa lucu. Ada juga rasa ingin menangis sendirian apabila mengingati liku-liku perjalanan ini hinggalah saya ketemu nikmat Iman dan Islam dalam hidup.

Cerita 1

7 tahun lalu, seorang sahabat pernah berkata pada saya apabila saya mengutarakan kata-kata untuk menjadi Rabiah dah tidak mahu bernikah kepadanya, "Kahwin itu sunnah. Kita bukannya Rabiatul Adawiyah."

Saya agak irritated pada mulanya. 'Salahkah saya untuk bersendiri hingga ke akhir hayat saya seperti Rabiah yang mendamba cinta Alllah? Selama ini pun saya bahagia tanpa lelaki,' bentak diri yang kurang faham agama.

Saya tersentuh suatu ketika dahulu apabila membaca dan mendengarkan hadith yang diriwayatkan oleh Anas r.a ini:

Sekumpulan 3 orang lelaki datang ke rumah isteri-isteri Nabi s.a.w bertanyakan mengenai ibadat Nabi s.a.w. Maka setelah diberitahu, mereka menganggap seakan-akan ianya sedikit lalu berkata: "Bagaimana kita boleh berbanding dengan Nabi s.a.w? Demi sesungguhnya beliau diampuni oleh Allah dosa-dosanya yang terdahulu dan yang akan datang."

Berkata salah seorang dari mereka: "Adapun saya, saya akan bersolat malam selama-lamanya." Dan berkata seorang lagi: "Saya akan berpuasa sepanjang masa dan tidak akan berbuka." Dan berkata yang terakhir: "Saya akan menjauhi wanita dan tidak akan berkahwin selama-lamanya."

Maka (kemudian) datang Rasulullah s.a.w lalu beliau bersabda: "Kaliankah yang berkata sedemikian sedemikian? Demi Allah, akulah yang paling takut kepada Allah dan yang paling bertakwa kepadaNya dari kalian. Tetapi aku berpuasa dan berbuka, bersolat dan tidur dan aku berkahwin dengan wanita-wanita. Maka, barangsiapa yang tidak menyukai sunnahku maka bukanlah dia dari golonganku."
(Sahih Bukhari)

Apa yang penting di sisi Allah? Ianya adalah nilaian iman dan takwa. Sedih tatkala itu saya melihat dan merenung diri.

Islam itu indah.

Tidak terlalu ekstrem dan terlalu membiarkan manusia bermaharajalela di dunia bagai hidup ini tiada akhirnya. Maka, Islam juga tidak perlu diliberalkan lagi oleh sebahagian pihak yang ingin memerdekakan diri dari agamanya sendiri. Jika demikian, cubalah lari dari agama ini dan undang-undang yang telah Allah tetapkan untuk kita di dunia. Tapi jangan lupa, kita tak akan mampu lari daripada azabNya di akhirat nanti. Kerana hanya Allah lah satu-satunya Tuhan kita di mana kita datang dan satu-satunya tempat kita akan kembali.

Cerita 2

Saya mempunyai 2 orang rakan non-muslim berbangsa Inggeris warga negara Britain; seorang lelaki dan seorang wanita. Keduanya sudah berusia lebih kurang separuh abad. Rakan wanita saya itu tinggal bersama rakan lelaki tadi disertai oleh ibu lelaki tersebut. Saya pernah bertanyakan soalan, mengapakah mereka tidak mengambil jalan untuk berkahwin saja?

Rupanya rakan wanita saya itu sudah bersuami. Namun, selalu didera oleh suaminya dan terpaksa melarikan diri dari rumahnya sendiri.

Saya bertanya lagi, mengapa tidak mahu berpisah saja? Jawabnya kepada saya bahawa suaminya tidak mahu melepaskannya. Hasil daripada perbualan kami, baru saya tahu di tempatnya itu hanya lelaki saja yang punya hak untuk memutuskan ikatan perkahwinan. Sempat juga saya bercerita padanya tentang hukum-hukum dalam perkahwinan dalam agama Islam yang juga memberi wanita peluang bersuara andai hak tidak dipenuhi apatah lagi dianiayai serta menggunapakai tuntutan penceraian untuk wanita seperti Fasakh jika cukup syarat-syaratnya.

Mendengarkan ceritanya, saya menjadi kasihan. Apakah undang-undang yang tidak sempurna itu yang menyebabkan cohabitation di kalangan non-Muslim? Alhamdulillah, indahnya menjadi Muslim, mengikut syariat dan undang-undang yang paling sempurna dari sekecil-kecil perkara hingga seluas-luasnya.

Rasa pelik juga pada golongan-golongan yang tidak menghargai nikmat Islam pada dirinya dan mahu meliberalkan agama yang sudah siap sempurna. Mungkin juga kerana tiada kefahaman. Bahkan golongan-golongan ini kebanyakannya golongan cerdik pandai. Jika tiada kefahaman, cubalah mencarinya. Jangan hanya banyak mempersoal dan mengkritik tanpa cuba mencari dan mendalami erti Islam yang sebenar.

Bagaimana untuk mencintai agama ini jika tanpa cuba mengenali Islam yang sedang kita anuti? Gunakan akal fikiran yang diberi.

Kenalilah Allah. Kenalilah Rasul. Kenalilah agama yang memang diciptakan sesuai dan sempurna untuk manusia biar berabad dan berzaman lamanya. Apabila sudah mengenali dan mencintai, kita akan menjadi hamba yang semakin dekat kepadaNya. Kita akan lebih tahu bahawa kedudukan kita di dunia ini hanya sementara. Kita hanya hamba yang mencari bekalnya sekejap di dunia.

Tidak selayaknya hamba menidakkan apa yang diaturkan oleh Tuhannya. Indahnya apa yang dianugerahkan oleh Allah kepada hamba-hambaNya.


~Perjalanan hidup ini pasti akan berakhir. Pandulah ia mengikut peraturanNya agar kita selamat sampai ke destinasi berbekal iman dan takwa dalam diri.~

Dec 2, 2009

InshaAllah (We'll find The Way)


Insha Allah - Maher Zain



~Don't despair and never lose hope... Cause Allah is always by your side...~


Everytime you feel like you cannot go on
You feel so lost
And that you're so alone
All you see is night
And darkness all around
You feel so helpless
You can't see which way to go
Don't despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side

InshaAllah, InshaAllah, InshaAllah
You'll find your way

Everytime you can make one more mistake
You feel you can't repent
And that it's way too late
You're so confused, wrong decisions you have made
Haunt your mind and heart is full of shame

Don't despair and never loose hope
Cause Allah is always by your side
InshaAllah, you'll find your way

Turn to Allah
He's never far away
Put your trust in Him
Raise your hands and pray


O, Ya Allah
Guide my steps don't let me go astray
You're the only one that showed me the way
Showed me the way...Showed me the way
InshaAllah, we'll find the way


"Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkan kami dalam agama-Mu,
Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkan hati kami dalam dakwah ini..."
Allhumma ameen, Allahhhumma ameeen, Allahhumma ameen...

~Ya muqollibal qulub, tsabbit qalbi ala dinik. Ya muqollibal qulub, tsabbit qalbi ala da'watik.~

Nov 30, 2009

Pemberian dan Pengorbanan



Rasulullah s.a.w berpesan: "Beri-memberilah sesama kamu, nescaya kamu akan cinta-mencintai sesama kamu."
(Hadith Riwayat Malik)

Hadith itu dinukilkan oleh Imam Al-Ghazali dalam bukunya Adab Pergaulan, Persaudaraan dan Persahabatan dalam Bimbingan Mukmin; begitu juga dinukilkan oleh Imam Ibnul Qayyim Al-Jauziyah dalam buku Cinta dan Rindu kepada Allah.

Pemberian dan pengorbanan itu jalannya seiring. Untuk memberikan sesuatu, kita perlu berkorban. Untuk mendapatkan cinta dan redha Allah, kita perlu meninggalkan nikmat dunia yang melalaikan dan apa yang Allah tak suka tapi manusia suka.

Begitu juga dengan lain-lain pemberian dan pengorbanan yang kita lakukan sehari-hari dalam kehidupan. Untuk seorang suami itu memberi nafkah (wang) kepada keluarganya, maka dia akan berkorban masa dan tenaga untuk bekerja. Untuk seorang pemimpin itu memberi yang terbaik kepada rakyatnya, maka dia juga perlu berkorban banyak perkara.

Bacalah Al-Quran dan hayatilah sirah. Betapa banyak pengorbanan yang dilakukan baginda Muhammad s.a.w dan Nabi-Nabi sebelum baginda untuk memberi peringatan dari Tuhan kepada umat-umatnya.

Pengorbanan ini dilakukan untuk memberi sesuatu. Juga untuk mendapatkan sesuatu sebagai timbal balik. Namun, tak selamanya pengorbanan itu menghasilkan apa yang diharapkan. Pengorbanan sinonimnya dengan memberi, dan hanya dengan izin Allah saja kita dapat timbal balik atas pemberian itu.

Biarlah Dia saja menjadi hakim pemerhati kita di dunia ini.

Dari Ibnu Abbas, "Pada kesabaran atas apa yang engkau tidak sukai itu, banyak kebajikan."
(Hadith Riwayat Tirmidzi)


Cinta itu juga perlukan pengorbanan. Mencintai dunia; harta, pangkat, kekayaan dan materi duniawi dengan meninggalkan cinta Allah itu hanya akan mengorbankan diri sendiri, mengorbankan redha Allah dan pandangan Allah pada diri. Juga turut menghilangkan rasa ketenangan hati, kebahagiaan dan kemanisan nikmat iman yang sejati.

Cinta kepada Allah itu sentiasa bersambut dan bersahut. Bahkan berkorban demi cinta Allah, Dia akan memberi dunia itu pada kita. Cinta kepada Allah, dunia yang akan datang kepada kita. Mencintai Allah menjadikan kita antara hamba-hamba yang dicintai penghuni langit meskipun bukan penghuni bumi.

Berilah selagi mampu. Berilah dengan sedekah, senyuman, doa dan nasihat sesama kita meskipun bukan dengan kebendaan. Moga redha Allah sentiasa bersama kita.

Pengorbanan dan pemberian itu suatu kemanisan. Kemanisan yang hadir lebih-lebih lagi dengan cinta Allah sebagai landasan dan matlamat akhir kehidupan.


~Nikmat kemanisan iman, ketenangan hati dan kebahagiaan sejati itu hanya akan dirasai oleh orang-orang mukmin yang punya rasa cinta kepada Allah~

Nov 29, 2009

Aidiladha: Kirimkan walau sekadar khabar


~"Apabila tibanya eiduladha, ramai tertanya-tanya apa yang patut dikorbankan? Sesungguhnya tidak cukup sekadar binatang ternakan, kita patut korbankan apa yang kita sayang untuk Islam."- Hasan Al-Banna-~

"Wan, hari ni hari apa?" tanya saya pada nenek sambil meraba-raba kayu api untuk dibakar.

"Hari Khamis. Tak ingat ke?"

"Khamis dah? Esok raya?" Saya memandang sekeliling rumah. Sunyi dan sepi. Semacam tak seperti akan ada perayaan esok harinya. Memandangkan beberapa keluarga saja yang akan balik ke kampung selepas 'office hour' nanti.

Biarpun suasana perayaan Hari Raya Qurban itu tidak terasa tetapi erti pengorbanan itu menyelinap ke jendela hati. Terfikir-fikir oleh saya ketika bersendirian di kampung halaman.

Sebelum itu hayatilah iklan Telekom di bawah ni.



Di zaman yang serba canggih ini, SMS biasanya menjadi pengganti diri. Maka, di perayaan Aidil Adha ini juga kiriman SMS dengan ucapan 'selamat hari raya aidiladha dan selamat berkorban' memenuhi peti 'inbox'.

Namun, apakah cukup dengan hanya kiriman ucapan tanpa penghayatan?

Senario

Seorang ibu tua termenung sendirian, tertanya-tanya apakah anaknya akan balik di hari raya ini. Diamnya tanpa sebarang berita.

Tiada sebarang panggilan telefon, telegram mahupun apa-apa berita disampaikan oleh anaknya.

Kali terakhir berjumpa, anaknya hanya memberikan alasan dan sebab musabab mengapa seringkali si anak diam membisu tanpa berita. Alasan sibuk, banyak kerja, suami tidak mengizinkan menelefon dan sebagainya diberi.

Si ibu tua hanya terdiam membisu.

Namun, hatinya itu selalu rindu pada anaknya yang di kejauhan. Rindu untuk mendengar berita, bertemu muka dan mendengar suara. Lalu, si ibu yang tua itu dengan mata yang sudah banyak rabunnya berusaha mencari nombor telefon anaknya di dalam buku yang disimpan nombor-nombor telefon pentingnya.

"Kenapa Mak telefon?" Anaknya bertanya tatkala mendengar suara ibunya di hujung talian.

Ibunya sekadar memberi sebab sekadar ingin bertanya khabar.

"Lain kali, tak payahlah telefon. Telefon bila mustahak je."

Hati ibu itu sukar memahami. Kata-kata anaknya seperti menghiris-hiris hatinya yang mudah rapuh bila silap disentuh.

Namun, di dasar hatinya dia mengharapkan anaknya kembali padanya. Kembali ke pangkuannya seperti dia masih kecil di mana si anak tidak mahu ibu hilang walau sekejap dari matanya.

Renungan

Itu hanya sekadar melihat erti pengorbanan pada mata seorang anak untuk kedua orang tuanya. Belum lagi saya sentuh untuk yang lebih jauh dari itu. Belum lagi untuk disentuh apa yang perlu kita korbankan demi Islam dalam konteks yang lebih luas.

Berkorbanlah selagi masih kita dikurniakan keringat olehNya, selagi diberi nikmat 5 perkara pada diri kita dan orang-orang kesayangan kita; hidup sebelum mati, muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sempit dan sihat sebelum sakit.

Pengorbanan yang besar bermula dari pengorbanan yang dilihat tampak kecil. Namun, dari pengorbanan yang nampak kecil itulah kita belajar untuk berkorban ke arah yang lebih besar.
Semuanya lillahitaala.

Kita melatih diri untuk melihat ruang lingkup yang kecil supaya yang kecil ini terurus di daerah hati. Dan ruang-ruang hati kecil yang terurus itu bisa membentuk ruang di hati yang lebih besar.

Pengorbanan Nabi Ibrahim a.s juga melibatkan pengorbanan kasih sayang dan kekeluargaan. Keluarga yang merupakan unit-unit kecil individu yang bersatu dan membentuk hati-hati masyarakat yang berpadu.

Semuanya yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim dan keluarganya adalah dilakukan atas dasar iman.

Bila iman bertakhta di hati, ia akan membisik sendiri kepada kita. Biarpun kadang kala kita terlepas pandang akan sebuah kebenaran, iman itulah yang akan berbisik menunjuk jalan.

Hayatilah pengorbanan bukan hanya setakat di Hari Raya Qurban. Berkorban kerana Allah tidak perlu resah dan susah. Allah sudah janji pada kita bahawa ganjaran akan kita perolehi; jika tidak di dunia pasti di akhirat sana. Percayalah padaNya.

Peringatan juga buat diri sendiri...

~Kata Kak Atiq, senior saya di dalam mesejnya: Hidup ini tak berseri tanpa pengorbanan. Atas apa yang dikorbankan, jika ada niat untuk mendapat redha Ilahi, pasti ganjaran besar menanti. Pengorbanan tak pernah mudah because no pain, no gain. -terima kasih ukhti-~

Nov 22, 2009

Salam Aidiladha 1430 H



Salam Aidiladha ingin saya dahulukan walaupun belum sampai waktunya. Maaf, andai blog ini akan diam seketika kerana perlu kembali ke kampung halaman esok hari. Selamat Hari Raya Korban. Maaf sekali lagi dari diri yang banyak khilafnya ini.

Semoga tetamu Allah yang berkunjung ke Tanah Suci mendapat haji mabrur yang dicita-citakan. Semoga yang pergi selamat pulang ke tanah air kembali. Moga pengorbanan yang dibuat di musim Korban ini tidak hanya terhenti di musim ini saja, bahkan menjadi seorang Muslim itu pengorbanan kerana mencari redha dan kasih Allah menjadi satu kemestian selagi mana kita masih bernyawa.

Di kesempatan ini, ingin berkongsi beberapa mutiara kata yang dipetik dari buku yang dibeli 5 tahun dulu sewaktu matrikulasi: 1001 Mutiara Hikmah & Kata Nasihat. Moga berhasil menjadi peringatan diri sendiri dan teman-teman.

Kebahagiaan

Orang yang berbahagia itu ialah orang yang dapat menguasai hatinya, sebab orang yang dapat memerintahkan hatinya sendiri, lebih besar faedahnya daripada orang yang menaklukkan sebuah negeri. (Hukamak)

Keimanan

Iman menanamkan pandangan hidup, bahawa manusia ini mempunyai kemuliaan di sisi Allah s.w.t, dipandang mulia oleh malaikat dan menjadi pemimpin pada alam ini. Maka timbullah rasa harga diri dalam hati orang yang beriman dan terasa ada hubungannya dengan alam semesta. Lenyaplah perasaan rendah diri dan kekosongan jiwa dalam dirinya.
Orang yang beriman itu merasa bahawa seluruh alam ini berkhidmat kepadanya, para malaikat sentiasa mengawalnya, dan Tuhan penguasa alam ini selalu bersamanya. (Yusuf Al-Qardawi)


Ilmu

Wahai anak kesayanganku, carilah ilmu, kerana apabila engkau menjadi fakir maka ilmu itulah hartamu, akan tetapi kalau engkau kaya, ilmu itu menjadi perhiasan dirimu. (Lukmanul Hakim)

Budi Pekerti

Perkataan yang lemah lembut dan ikhlas itu melembutkan hati yang lebih keras dari batu, perkataan yang kasar itu mengasarkan hati yang lebih halus daripada sutera. (Hukamak)

Kasih Sayang

Walaupun perasaan cinta dan kasih sayang itu daripada Allah s.w.t, tetapi kita perlu sedar bahawa keabadian cinta itu tidak akan diperolehi sebagai salah satu anugerah tanpa diiringi usaha dan susah payah. (Abul Islami).


Kematian

Masa lalumu jadikanlah sebagai guru.
Suatu hari akan berganti dan menjadi saksimu.
Apabila hari semalam perbuatanmu adalah bisu.
Segeralah dengan kebajikan dan terpujilah kamu.
Berbuat baik jangan besok ditunggu.
Mungkin besok engkau akan beku. (Hukamak)


Taubat

"Wahai hambaKu, kamu telah mencintaiKu, maka Aku pun mencintai kamu, kamu meninggalkan Aku, maka Aku pun meninggalkan kamu, dan kamu telah durhakai Aku, maka masih Aku tunda siksa untukmu, maka kalau engkau kembali kepadaKu, tentu Aku akan menerimamu. (Hadith Qudsi).


~Selamat Hari Raya Aidiladha 1430 Hijrah...Semoga Allah menerima pengorbanan kita keranaNya.~

Nov 21, 2009

Wahai Diri: Renungan Hati


~Wahai diri, dengarkanlah...~

Moga ia berhasil menyentuh hati biarpun hanya sekelumit rasa..



credit to BEliaCergAs & Koleksi Video Tarbawi

~Wahai diri, ingatlah kembali siapa dirimu. Siapakah kau di mataNya?~

Nov 19, 2009

Semalam, Hari Ini dan Esok...


~Bekerjalah kamu seolah-olah kamu hidup seribu tahun lagi, dan beribadahlah kamu seperti kamu akan mati esok hari...~

Hari ini saya sekadar nak bercerita sambil santai. Mungkin disebabkan 'mood' saya yang amat baik pada hari ini. (Em, walaupun kawan-kawan saya kata saya ni tiap-tiap hari pun gembira je.
Ini bertepatan dengan gelaran The Most Jovial Person yang saya dapat waktu hari Grand Dinner Tingkatan Lima dulu. )

Tak sangka sekarang saya dah hampir habiskan pengajian saya. Tinggal satu semester saja lagi. Rasanya setiap transit hidup saya semuanya ada kenangan manis belaka.

Semalam

Di matrikulasi UIAM, saya duduk di Aisyah College berhadapan Abu Bakar College. Boleh kata Aisyah College ni paling jauh sekali dari kelas pengajian (walhal jauhnya lebih kurang 10 minit saja berjalan kaki) dan boleh dikatakan yang paling kurang cantik dari luarannya.

Teringat saya perbualan dua orang rakan lelaki sekelas saya waktu itu.
"Aisyah College tu yang mana?"
"Yang paling hujung."
"Yang mana?"
"Yang atas bukit sikit tu."
"Yang mana?"
"Alah, yang paling buruk tu."
"Oh, yang tu ke?"

Sabar jelah saya mendengarnya. Tapi saya suka duduk di kolej tu terutama tempat makannya yang murah dan tiada pelajar lelaki; tempat lepak saya dengan Mawaddah (sewaktu dia masih single dulu.)

Saya juga ada banyak kenangan manis dengan roomates saya tahun pertama. Sayang sangat pada semua. Kami ada berlapan sebilik. Saya seorang saja yang ambil bidang bio science waktu itu. 3 roomates saya dari bidang English & Literature (eh, betul ke nama penuh bidangnya ye?) dan 4 lagi roomates saya dari bidang Ilmu Wahyu. Kawan-kawan saya pun waktu tu lebih ramai di kalangan non-sciences daripada sciences. Kalau nak cerita pasal kenangan manis kami, seminggu cerita pun rasanya tak habis. Tapi saya sangat sangat dan amat rindukan saat itu.

Di main campus Kuantan, kulliyyah of nursing IIUM, saya tak kenal sangat pun rakan-rakan nursing. Sebabnya ramai daripada kami sebenarnya daripada bidang-bidang lain yang masuk ke nursing (termasuk saya) sebab waktu itu bidang nursing ni dipromosikan pada kami setelah 2-3 minggu kami masuk matrikulasi. Ada yang daripada bidang bio science, engineering, human science, ICT, dan architecture (itu saja yang setakat saya tahu).

Susah jugaklah nak mencari keserasian tu waktu mula-mula jumpa. Masing-masing baru nak kenal dan menjalin ukhwah. Di bawah ni ada video sewaktu dah masuk Tahun 2 nak masuk Tahun 3.

video

Akhirnya, bila dah lama-lama, baru kita rasa kita ni tetap ada keserasian duduk satu kelas walaupun ada perbezaan. Lama-lama dah boleh get along juga.
Waktu tu, baru rapat dengan senior. Senior kami yang baru graduate ni sangatlah rapat dan baik dengan kami. Sekarang ni, apapun minta pendapat mereka je kalau nak minta future prospect untuk kerja.

Itu cerita semalam... Semalam yang penuh indah dengan kenangan. Walaupun ada kenangan yang pahit, cukuplah jadikan ia pengajaran. Tak larat nak kenang dah.

Hari Ini

Setakat ni, isu yang selalu kami sembangkan adalah tentang proskpek kerjaya. Nak menghadapi hari esok, persediaan kenalah dibuat hari nikan? Walaupun kita tak tau adakah esok Allah masih bagi lagi nikmat kesihatan dan pernafasan untuk kita.

Bagi yang sudah berkeluarga, tentulah perancangan dibuat bersama suami untuk kerjaya masa hadapan. Bagi yang bakal berkahwin selepas graduate ni pun, dah ada perancangan mereka sendiri. Kalau nak sewa serumah nanti pun, mesti nanti kena cari kawan serumah yang lain pula.

Beberapa hari lepas, saya berjumpa dengan salah seorang pensyarah saya untuk membincangkan tentang hal projek research kami. Di akhir perbincangan saya sempat bertanya tentang prospek kerjaya padanya sebab beliau seorang professor yang dah banyak pengalaman bekerja di luar negara. Beliau berkata kepada saya (saya terjemahkan ke bahasa melayu):

"Selepas ijazah sarjana muda, sekiranya awak belum kahwin mintalah kerja sebagai volunteer di UN (United Nation). Carilah pengalaman." Kata Prof saya yang berasal dari Myanmar itu dengan bersungguh-sungguh.

Kembali saya dari pejabat beliau, saya menceritakan peluang itu kepada rakan saya.
Kemudian, rakan saya membalas jawapan ini kepada saya:

"Diorang ajak pergi Abu Dhabi."
"Pergi Abu Dhabi? Bestnye. Siapa lagi?"
Adalah beberapa nama yang disebutkan. Tapi semuanya yang single seperti saya.
"Boleh..Boleh.."
Saya teringat ada senior-senior saya yang dapat interview ke Abu Dhabi. Tentu ada peluang juga untuk kami fresh graduate ni.

Esok?

Namun, semuanya itu hanyalah perancangan. Saya pun tak tahu jalan sebenar yang saya akan lalui selepas ini.

Saya suka tengok sebuah drama kekeluargaan Jepun tentang pemilihan cita-cita dan keluarga. Banyak pengajarannya. Saya bukanlah manusia yang terlalu ambitious. Andai belum ada takdir saya lagi selepas ini, saya akan fokus pada kerjaya dan beramal bakti. Segala-galanya fleksibel bagi saya. Apapun, yang penting saya dan orang-orang sekeliling saya bahagia bersama mencapai redha Allah dalam hidup saya.

Saya redha pada segala ketentuanNya dan saya letakkan takdir saya lebih daripada 100% kepada Tuhan saya. Sebab Dia saja Tuhan yang Maha Tahu apa yang terbaik untuk saya.
Saya letakkan seluruh kepercayaan saya pada Dia...
Saya akan redha pada apa saja yang ditentukanNya untuk masa hadapan saya.
Saya bersedia mencuba segala apa yang tersedia di hadapan saya asalkan masih dalam jalan yang diredhaiNya.

Usaha di tangan kita, natijah milik-Nya.


Credit to Syafiza169

"Hanya kuharapkan ketenangan
Melayari hidup sendirian
Dalam mengejar impian
Moga tertakdir rahmat di Tuhan

Ku kan tetap bersama menuju impian dicita
Ke puncak kegemilangan yang tiada tara
Saat waktu kitakan pasti bersua akhirnya
Kita tetap bersama dalam mengejar cita"


Nov 18, 2009

Nikmat Di Kala Hujan Dan Panas


~Lihatlah alam. Nescaya ia mengajakmu berfikir...~

"Dan sesungguhnya Kami berikan cubaan kepada kamu dari ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang yang bersabar, iaitu orang-orang yang ditimpa bencana, mereka mengucapkan: sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah; 155-156)


Di kala saya sedang mendrafkan penulisan saya ini, iaitu beberapa jam yang lalu, di tempat saya ketika itu air yang turun dari langit mencurah-curah lebatnya.

Tempias air itu terasa sejuk di tangan. Dedaunan tampak segar ditimpa titisan hujan dan disapa angin lembut. Emm... Segarnya rasa.

Ada juga yang tidak sukakan bila hujan turun. Ada yang mahukan panas sepanjang hari, melihat sinar mentari menyinari alam.

Cuba bayangkan jika setiap hari sepanjang tahun cuaca panas. Tiada langsung hujan yang turun. Pasti waktu itu kita akan rindukan titisan hujan yang jatuh ke bumi. Rindu pada harumnya rumput dan tanah yang mewangi.

Bayangkan pula jika hujan pula turun setiap hari sepanjang tahun, pasti waktu itu pula kita merindui sinarnya mentari. Rindu pada pelangi yang terbit antara celahan titisan hujan dan sinarnya mentari.

Hujan dan panas, semuanya diaturkan Tuhan, agar alam ini dapat saling menyeimbangi.

Begitu juga dalam kehidupan. Kita pasti melalui saat kesusahan dan kesenangan, waktu kebahagiaan dan kesedihan. Namun, adanya kedua itu saling melengkapkan bagi menyempurnakan keindahan hidup insan.

Jika kita dalam kesusahan dan kesedihan, pasti kita rindukan detik-detik kebahagiaan dan kesenangan.

Jika kita sedang senantiasa dalam kesenangan dan kebahagiaan, pasti kita akan teringat-ingat saat kesedihan dan kepayahan.

Jika sekarang kita sedang berpanas, nikmatilah rasa sinar mentari yang memancar.
Jika sekarang kita sedang berhujan, syukurilah tiap titisan hujan yang jatuh ke bumi.

Semua itu adalah nikmat. Nikmat Allah dalam kehidupan. Nikmat yang boleh juga berupa ujian dan rahmat.

~Sedang membaca buku "Saatnya Untuk Menikah" yang sangat bermanfaat dan menginsafkan. Terima kasih buat sahabat yang menggalakkan saya untuk membacanya.~

(Buku ini seolah-olah bertanya: Sudah siapkah kita?)

Nov 16, 2009

Usah Biar Hatimu Serapuh Kaca


~Allah, pimpinlah diriku untuk bangkit semula, meneruskan langkah perjuangan ini. Cekalkan hati dan semangatku, kurniakan ketabahan...~


~Moga dirimu mekar bak jambangan bunga yang akan kekal seri dan harumnya.~

Mudahnya manusia berubah untuk menarik hatimu. Dan akhirnya apabila hatimu sudah tertarik padanya, dia merubah dirinya kepada yang dulu.

Mudahnya manusia sedaya upaya cuba menonjolkan diri untuk dikenali olehmu. Dan akhirnya dia berkata kepada sahabatmu: "saya tidak pernah mengenalinya."

Mudahnya manusia memberikan harapan dengan kesungguhan perbuatan. Dan kemudian, dia mengatakan kepada dirimu: "sejak bila saya bagi awak harapan?"

Mudahnya manusia mengatakan "you'are my only one" dan kemudian dia meninggalkanmu bersama wanita lain ketika dirimu dalam penantian.

Duhai wanita, jangan biarkan hatimu serapuh kaca. Usah biarkan hatimu seperti berlian palsu yang mudah retak dan hilang serinya. Jadilah wanita ibarat mutiara yang bersinar dan memberi sinar pada yang lain.

Andai kau kecewa, pandanglah ke langit. Langit yang luas seolah-olah memberi harapan. Moga redhaNya bersamamu.

Usah biarkan sejarah silam berulang kembali. Jangan biarkan dirimu jatuh ke lubang yang sama lagi. Berhati-hati dalam melangkah. Andai kau jatuh, bangunlah dan usah mudah mengalah.

Terus kuatkan hatimu kerana Allah sentiasa berada di sisimu untuk memberi kekuatan hati dan jiwamu. Percayalah, Allah amat menyayangimu dan kerana itu Dia menguji cintamu padaNya.

Namun, jangan membenci. Doakan kebahagiaan dan petunjuk untuk jadi lebih baik dan terbaik padanya. Kerana hati wanita itu tidak akan bersinar bahagia dengan adanya benci sesama saudaranya di dalam hatinya.

Gapailah terus cintaNya. Nescaya Dialah yang pasti akan memberi bahagia pada dirimu selamanya. Kerana Dialah yang tidak pernah salah atau tidak pernah lupa.

Dia (Musa) menjawab, "Pengetahuan tentang itu ada pada Tuhanku, di dalam sebuah kitab (Lauh Mahfuz), Tuhanku tidak salah ataupun lupa;
(Taha; 20:52)

~Ungkapan cinta pada lelaki yang bukan mahram itu tidak akan pernah ada pada diri seorang muslimah sebelum ijab dan kabul kerana ia hanya tercipta bagi yang haknya sahaja.~

Impak Komunikasi Pada Dunia



~Communication problem is like malignant cancer cells that if it is untreated at early stage, it will metastasise to other parts of the body till you only have little chance to survive~

Komunikasi sangat penting dalam kehidupan. Sesuatu yang diperlukan manusia sebagai fitrah untuk kelangsungan hidup. Antara elemen komunikasi ialah penghantar, penerima, mesej dan respon / feedback daripada penerima mesej.
Komunikasi juga boleh disampaikan secara asynchronous dan synchronous.

Synchronous communication bererti komunikasi yang berlaku di mana penerima dan penghantar terlibat dalam waktu yang sama semasa komunikasi sedang berlaku. Contohnya semasa perbualan, panggilan telefon, chat, dan sebagainya. Manakala asynchronous communication pula berlaku ketika mesej yang dihantar pada bila-bila masa dan data mesej yang diterima oleh penerima boleh berlaku kemudian atau waktu berlainan daripadanya. Contohnya seperti email, surat menyurat dan sebagainya.

Seorang pensyarah saya, yang mengajar Health Information System bertanya pada kami semua pelajar nursing dan allied health sciences ketika itu - "yang manakah lebih baik bagi anda; asynchronous atau synchronous?
Pelbagai jawapan didengari dari kami. Bagi saya kedua-duanya ada pro dan kontra tersendiri, bergantung kesesuaian keadaan dan situasi.

Komunikasi mempunyai pelbagai saluran, sama ada melalui auditory (pendengaran), visual (penglihatan) mahupun kinestetik (sentuhan).

Ada beberapa tahap pemprosesan data komunikasi. Ini termasuk tahap yang paling mudah (simplest level), tahap seterusnya (next level) atau tahap yang paling tinggi (highest level).

Pada tahap yang paling rendah seseorang akan melaporkan apa yang ia nampak, dengar atau sentuh sahaja. Tahap seterusnya ialah apabila seseorang itu akan mengolah dan mengstruktur sesuatu informasi dan input yang didapati dan akan diintegrasikan bersama stimulus (peransang). Kemudian, di tahap yang paling tinggi data dan informasi yang diterjemah dan diintegrasikan itu akan membawa kepada sebuah pandangan, pendapat mahupun terjemahan.

Beberapa skill atau kemahiran dalam komunikasi ialah attending, responding, clarifying dan confronting.

Dalam attending, penerima mesej perlu menjadi seorang pendengar yang setia. Bukan jasadnya saja yang ada tetapi hatinya juga perlu berada di situ.

Responding pula bermakna respon atau feedback daripada penerima mesej itu tadi. Ini termasuk questioning dan rephrasing - bertanya atau cuba menyimpulkan kembali mesej yang disampaikan dalam bentuk respon kepada penghantar mesej.

Clarifying juga termasuk pertanyaan, menyatakan kembali atau menyimpulkan mesej itu kepada penghantar mesej agar ia menjadi jelas dan terang.

Confronting pula amat diperlukan apabila sesuatu konflik atau masalah berlaku.

Impak komunikasi bukan hanya diri individu sahaja. Ia boleh melibatkan keluarga, masyarakat, negara mahupun dunia.

Komunikasi yang kurang berkesan atau tidak baik boleh melumpuhkan hubungan atau sesebuah institusi dan organisasi. Kerana komunikasi yang tidak baik, hubungan persahabatan menjadi renggang, institusi kekeluargaan berantakan, masyarakat hidup dalam keadaan tidak aman, negara bermusuhan antara satu sama lain.

Besarnya impak komunikasi kepada dunia. Komunikasi boleh menciptakan sebuah atmosfera kedamaian atau penyebab kepada sebuah kehancuran. Ia tidak harus dipandang enteng dan remeh sahaja.

Masalah komunikasi yang tidak dirawat semenjak dari mula boleh menyebabkan masalah yang lebih besar. Ia umpama kanser sel yang jika tidak dirawat semenjak di peringkat awal akan menyebabkan kanser itu merebak ke seluruh badan dan seterusnya melumpuhkan pertahanan sistem badan. Kemudian, di tahap yang kritikal, kelangsungan hidup menjadi semakin tipis.


Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar.
(Al-Ahzab: 70)


Nov 14, 2009

Harga Sebuah Persahabatan



~Sahabat yang baik umpama permata bersinar anugerah dariNya. Hargailah ia.~

Semalam saya mengemas bilik setelah selesai minggu peperiksaan berlangsung. Apabila saya mengemas buku-buku, saya terjumpa diari lama saya yang dicoret semenjak di tingkatan 3 dahulu.

Rasa sebak menerpa apabila membaca nukilan sebuah perjalanan persahabatan yang banyak membantu saya erti mencari redha Tuhan dan makna kehidupan. Hilangnya sahabat yang banyak bersabar dengan saya yang masih banyak kurang sabarnya. Sebuah persahabatan yang telah saya sia-siakan.

Lantaran diri yang penuh keegoan tika itu, tidak sekali saya mengucapkan kata penghargaan untuknya. Hanya indirect ucapan dan perbuatan saja yang saya lahirkan agar ia dapat dibaca. Namun, manusia diciptakan bukan perterjemah fikiran dan perasaan yang tepat dan jelas melainkan hanya Allah yang mengetahui segala isi hati. Kurangnya penjelasan hanya membawa kepada pelbagai andaian. Andaian itu mungkin hampir tepat atau jauh sekali dari mesej yang ingin disampaikan.

Manusia juga suka memilih untuk lebih indirect daripada direct ketika menjelaskan sesuatu. Terlalu banyak lapisan juga boleh menghilangkan ketulenan sesuatu yang hendak disampaikan.

Saya tahu pasti ada hikmah yang tersembunyi dari semua ini.

Sahabat yang baik itu sukar dicari. Mungkin harga nilaiannya tidak terbanding dengan kata-kata. Namun, andai benar kita hargai, maka ucapkanlah kata-kata penghargaan itu padanya.

Sahabat yang salih itu ibarat penjual minyak wangi, bila engkau tidak mendapat minyak wangi darinya, maka engkau akan mendapatkan harumnya. Dan sahabat yang jahat itu ibarat tukang besi, bila engkau tidak terkena percikan apinya, maka engkau akan terkena asapnya.

(Hadith Riwayat Abu Daud)

Nov 10, 2009

Mencari Sudahnya Sebuah Episod



~Hakikat manusia itu amat lemah dan tiada kekuatan melainkan yang diberikanNya kepada hamba-hambaNya~

Adakalanya kita ingin lihat episod semalam yang pedih dan melukakan hanya akan tinggal sejarah. Sejarah yang tidak mahu diulang tayang. Ceritanya persis sebuah cerpen kisah sedih tentang harapan sebuah kehidupan yang membahagiakan, namun, tidak semua itu menjadi, lantas hanya ditakdirkan sebagai ujian buat kita.

Apa yang akan kita lakukan jika ia berulang kembali?

Andaikan dalam cerita itu kita seorang detektif, watak utama dalam kes penyiasatan pembunuhan dan perlu mencari jalan penyelesaiannya termasuk pesalah dan motifnya sebenar. Namun, akhirnya kita tersilap membuat perkiraan. Gagal menemukan jalan penyelesaian.

Kini, jika kes yang hampir sama berlaku lagi dan situasi itu seolah-olah menyerupai keadaan yang telah kita lalui, apakah kita masih dihantui dengan kegagalan tadi? Mungkin underlying assumption yang dibina dalam episod ini juga sama seperti yang sebelumnya. Setiap helaian cerita seolah-olah menuju arah yang sama. Apakah kita masih ingin memilih jalan penyelesaian yang dulu pernah menemui jalan gagal atau pilih jalan lain yang tidak diketahui natijahnya?

Mungkin dalam soal ini, kita boleh melakukannya. Boleh mengambil langkah berani berhadapan sekali lagi dengan kes ini dan ambil risiko atau boleh saja undur diri dan serahkan saja pada yang lain mengendalikannya.

Ya, kehidupan itu memang tidak semudah yang disangkakan perjalanannya. Dan kerana banyak pilihan jalan dalam kehidupan, neraka dan syurga diciptakan. Pilihan itu ditangan kita. Kita yang memilih buruk dan baiknya.

Saya juga tidak pakar dalam mencari jalan yang terbaik untuk diri sendiri. Kadang-kadang kita mampu menuturkan nasihat pada yang lain tetapi gagal mencari jalan yang terbaik untuk diri sendiri kerana tidak tahu apa yang terbaik ditakdirkanNya untuk diri kita.

Kadang-kadang hanya mampu berserah diri padaNya apabila jalan penyelasaian hanya menemui jalan buntu.

Saya juga manusia. Adakalanya timbul perasaan mahu lari dari perkara-perkara yang tidak mampu saya tangani. Namun, seringkali juga lupa bahawa Dialah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. Lupa untuk percaya dengan rukun iman dalam hafalan; untuk beriman (percaya) pada Qada' dan QadarNya.

Sesungguhnya, hati ini milikNya.

Tiada kekuatan pada diri hamba melainkan apa yang diberikan kepada kita.

Allah, hanya Dialah sebaik-baik Pelindung...


"Dan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan "Masya Allah, la quwwata illa billah" (Sungguh, atas kehendak Allah, semua ini terwujud,) tidak ada kekuatan kecuali dengan (pertolongan) Allah...." (Al-Kahf; 18:39)



 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino