::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Feb 14, 2014

Transit Hidup: Hidup Semakin Nomad


~Mencari sabar dan ikhtiar dalam hidup yang semakin mencabar. Perjalanan hamba mencari Tuhan dalam hati.~

Nomad

Sebelum ini, hidup saya adalah seorang nomad. Bukan dari bangsa Badwi.
Dalam seminggu, tempat tidur saya mencapai sehingga tiga buah persinggahan. Kini, cabaran hidup semakin meninggi.

Hidup Semakin Nomad

Semenjak bergelar isteri, hidup lebih nomad berbanding biasa. Bak kata ibu dan suami, kini saya dan suami sudah ada 4-5 buah rumah untuk kami singgahi dalam seminggu.

Hujung minggu, zawj akan datang menemui saya atau saya akan ke Mersing kemudian keluar mencari ilmu pada hari Ahad di mana hari bekerja bagi kebanyakan mereka yang bekerja di kerajaan Johor namun bukan bagi kami yang berada di swasta. Hari-hari lain menuntut ilmu rohani. Kemudian, keluar lagi mencari ilmu pengetahuan. Hari-hari bekerja dipenuhi tuntutan mendidik, menilik, serta perjalanan membuat kerja-kerja pemasaran.

Hidup sebagai nomad.


Cobaan Hati

Penat. Ada kalanya saya ingin menangis sendiri. Menguatkan hati yang lemah bukan mudah. Keterbatasan bukan saja terasa pada badan, bahkan pada masa, juga pada kewangan.

Seminggu, jarak perjalanan memakan beratus-ratus kilometer.

"Dan sesungguhnya Kami akan berikan cobaan kepada kalian dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar."
(Al-Baqarah; 155)

Ketabahan, kekuatan dan kewangan

Saya berusaha mencari-cari ketiga-tiga keseimbangan ini dalam kehidupan agar tetap hidup dalam redha-Nya. Struktur kehidupan yang masih terumbang-ambing. Berbagai-bagai kemungkinan perlu saya pertimbangkan; sebagai seorang isteri, seorang daie, seorang pelajar dan terutama sekali sebagai hamba yang inginkan redha-Nya.

Mungkin ini muhasabah. Mungkin diri ini masih jauh dari Allah. Mungkin dari solat yang tidak khusyuk, dari sifat yang tidak tawadhuk, dari amalan yang tidak ikhlas, dari doa yang belum mantap kesungguhannya dan berbagai kemungkinan lain.

Mungkin ini untuk refleksi hubungan hati dengan Tuhan.

Semoga Allah menganugerahkan kesabaran yang infiniti dan jalan keluar kepada kami.

~Pertolongan dari sabar dan solat. Mungkin Allah menanti hingga kesabaran hamba yang benar tulus atau doa yang penuh harap kepada Allah dari hambaNya ini~

"Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, maka Allah akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberi rezeki kepadanya tanpa disangka-sangka. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkannya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu."
(At-Talaq; 2-3) 



2 comments:

Hafiz dan Mawaddah on February 15, 2014 at 12:17 AM said...

Sahabatku, moga Allah permudahkan urusanmu.. Sungguh aku tak mampu jika berada dlm situasi kamu skrg.. Menjadi ummi kpd 3 anak kecil juga sudah mencabar bagi diriku...kdg2 menitis air mata, tp bila muhasabah kembali, Allah berikn ujian mengikut kemampuan kita, hatta kita bertegas bhw kita tak mampu.. I know, you are strong enough.. Chaiyok naddy..

Raudhatul Nadwah on February 17, 2014 at 4:11 PM said...

Terima kasih sahabatku. Bergenang juga air mata ini membaca nasihat daripada sahabat sendiri. Allah dah memberi setiap daripada kita bahagian2 untuk diuji.
InsyaAllah...berusaha Naddy mengistiqamahkan hati tetap di atas jalan 'ini'. Smg Allah jua membalas kebaikanmu =)

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino