::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Dec 20, 2016

Lahirnya Mujahidah Kecil Sulung Kami


~Hanya pada Allah tempat kami bergantung harap~

Alhamdulillah, pada 5 Disember 2016, lahir mujahidah sulung kami melengkapkan sepasang anugerah Allah untuk kami. Nampaknya bolehlah ummi berehat dua tiga tahun selepas ini membesarkan anak-anak hingga masuk taska, insyaAllah.

Kelahiran si kecil lelaki atau perempuan memang tak dijangka, walaupun pada mulanya doktor pakar yakin insyaAllah jantinanya perempuan tetapi doktor-doktor lain selepas itu mengatakan jantinanya lelaki. Bagi saya dan suami, tidak mengapalah samada perempuan  atau lelaki. Apa yang penting semoga bayi sihat dilahirkan.

Detik Itu...

4 Disember 2016
Melahirkan mujahidah kecil kali ini tidak sesukar melahirkan kali pertama. Alhamdulillah walaupun kontraksi dah dua dalam sepuluh minit, saya masih boleh selera makan di rumah dan hanya rasa sakit sikit saja. Sempat suruh suami pergi kuliah Ustaz Zulramli berhampiran dengan taman perumahan lagi walaupun suami teragak-agak nak pergi. Walhal mak dan abah di rumah dah risau, tidak senang duduk. Dengan mengambil nasihat sahabat saya, Mawaddah yang sudah banyak pengalaman bersalin, saya buat keputusan juga untuk pergi ke hospital tengah malam itu.

Selesai suami balik dari masjid lebih kurang jam sepuluh malam, kami bersiap-siap untuk ke hospital. 
Sedih pertama kali nak meninggal Khubaib 'Adi tidur tanpa umminya.

5 Disember 2016
Sesampainya di dewan bersalin, kontraksi hampir tiga dalam sepuluh minit tapi bukaan belum sampai 1cm. Doktor memberikan pilihan samada untuk masuk wad atau balik rumah. Dan saya memilih untuk balik saja memandangkan kampung suami dan hospital hanya 10 minit perjalanan.

Beberapa jam sebelum Subuh itu hanya dapat baringkan diri tetapi tak dapat lelapkan mata sebab sudah terasa sakit hingga ke bahagian pinggang. Terfikir bayi dalam perut yang sedang berusaha mencari jalannya. Saya tabahkan hati menunggu hingga Subuh, memandangkan suami yang kepenatan semalaman. Alhamdulillah sesudah Subuh, tanda keluar darah dah semakin banyak dan sakit pun dah semakin hebat. Suami sediakan air tamar cocoa dan roti gandum untuk bekal perut untuk berjuang dalam dewan bersalin nanti.

Lebih kurang jam 7 lebih, kami sampai di dewan bersalin. Agak penuh juga bilik bersalin pagi itu. Dalam pukul 8, baru saya dapat masuk ke bilik bersalin yang paling hujung. Alhamdulillah jauh dari penghawa dingin. Artificial rupture of membrane dilakukan lebih kurang jam 9 pagi dan masih 4cm bukaan serviks. Kontraksi dah bertambah hingga 4 dalam sepuluh minit. Doktor pelatih yang in charge saya kata kontraksi saya ni dah kuat sangat. Alhamdulillah, tetapi saya mampu bertahan lagi sebab sakit waktu itu tidak sesakit waktu kontraksi akibat hyperstimulation disebabkan induction of labour tahun lalu.

Segala puji bagi Allah yang memudahkan dan mengurangkan kesakitan itu, jam 10.51am, sudah 10cm bukaan serviks dan 10 minit kemudian lahirlah mujahidah kecil kami, Fathimah Raudhah binti Mohd Razif.


~Semoga lahirmu setenang wanita terpilih di taman Syurga~

Kekuatan Doa 


Alhamdulillah Allah tunaikan hasrat kali ini untuk mencapai VBAC - Vaginal Birth After Cesarean iaitu bersalin normal selepas pembedahan. Jarak melahirkan anak-anak ummi ini hanya setahun lapan bulan. Alhamdulillah, alhamdulilah, alhamdulillah.

Alhamdulillah Allah tunaikan hajat agar suami dapat menemani dan melihat anak kami dilahirkan. Walaupun suami baru lepas sarapan waktu dipanggil pihak hospital (atas permintaan saya sendiri apabila dah rasa sangat perasaan nak push tu tak mampu ditahan), suami sempat datang juga saat 10 minit terakhir pertarungan itu. Hakikatnya, jangkaan suami bersalin waktu petang kerana secara teori anak pertama bersalin normal, bukaan serviks satu jam satu sentimeter.

Alhamdulillah, saya juga doa agar kelahiran bayi saya disambut oleh orang-orang yang soleh/ah. Waktu kelahiran Fathimah Raudhah, tiga orang jururawat dan seorang doktor yang membantu, termasuk suami memberi dorongan. Alhamdulillah. 

Alhamdulillah , Allah izin kemudahan dalam urusan kami. Saya berdoa sewaktu hamil agar Allah mudahkan urusan sebelum, semasa dan selepas proses kelahiran anak ini dan dikurangkan rasa kesakitan itu. Sehari sebelum itu juga saya terjumpa blog tentang hypnobirthing (walaupun sebelum itu pernah jumpa tapi tak ambil endah). Saya cuba praktis deep breathing technique dan visualisation technique mengurangkan rasa sakit, alhamdulillah sangat berkesan. Saya juga berdoa agar khidmat untuk suami sepanjang menjadi surirumah yang baik akan menjadi asbab untuk Allah beri kemudahan itu pada saya.

Saya anggap pengalaman pahit melahirkan tahun lalu sebagai iktibar untuk saya dan juga sebagai penghapus dosa. Semoga Allah ampuni diri ni.

~Doa sangat penting, amalan bacaan Al-Quran; Surah Maryam dan sebagainya serta pemakanan juga perlu dijaga. InsyaAllah dengan ikhtiar dan doa, kita tawakkal pada Dia. ~

1 comments:

Noor Azlin Mohamad on December 22, 2016 at 5:34 PM said...

Tahniah Naddy,semoga dirahmati Allah Selalu :)

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino