::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Mar 16, 2010

Hidupku, Matiku Hanya Untuk-Mu



~Sesungguhnya Dia amat dekat, maka pohonlah kepada-Nya.~

Cerita 1

Gelap. Sekujur tubuh lemah di sudut dinding itu dirapati Nur Imtiyaz.

"Pergi! Biarkan aku" Di genggaman tangan lembaga genit itu ada serpihan kaca tajam.

"Ira, ingat Allah. Jangan bertindak terburu-buru." Nur Imtiyaz cuba menenangkan.

"Tiada siapa pun lagi yang perlukan aku di dunia ni. Aku hidup pun tak guna."

"Siapa kata tak ada orang yang perlukan awak. Awak hidup untuk Allah, Ira. Awak ada Allah dan awak ada saya."

"Aku rasa dah tak mampu, Nur. Aku lemah. Lihatlah serpihan kaca ini. Begitu lemahnya aku, sampaikan ia terlalu kasihankan aku dan tak nak melukakan aku." ujar Ira. Dia ketawa kecil diikuti esak tangis.

Nur Imtiyaz bergerak beberapa langkah perlahan menghampirinya.

"Allah sayangkan awak, Ira."

"Sayang?" Air matanya yang bergenang jatuh berlinang di pipi.

Tangannya terkulai ke sisi. Serpihan kaca di genggaman jatuh ke lantai.

Melihatkan Ira yang sudah kurang bertindak agresif, Nur Imtiyaz segera memaut dan memeluk sahabatnya itu. Pelukan Nur Imtiyaz tiada balasan. Ira hanya kaku memandang kosong ke lantai.

"Allah bagi aku ujian, tapi mengapa Dia tak bagi aku lenyap darinya?" Ira bersuara perlahan. Antara dengar dan tidak.

"Kita ada Allah, Ira. Dia mahu kita dekat dengan-Nya. Dia saja cukup untuk kita."

Titisan air mata mereka berguguran di situ.


Hidup kita, mati kita untuk-Nya

Pernahkah kita rasa seolah-olah hidup ini sudah tiada maknanya? Pernahkah merasa kesusahan, kesedihan dan ujian datang bertimpa-timpa tanpa batas masa? Pernahkah kita merasa amat lemah hingga kita rela terbaring lemah dari cuba untuk bangun semula menghadapi sisa hari-hari pendek yang Allah beri ini?

Begitu ruginya kita andai cuba mengakhiri sebuah kehidupan yang singkat in dengan mengambil jalan pintas untuk terus luput dari direktori dunia. Mudahnya manusia berputus asa tanpa mahu membangkitkan diri melihat hikmah di sebalik ujian dan dugaan hidupnya. Mudahnya manusia memilih untuk hidup di neraka Allah yang lebih panas membakar dari cuba untuk menghadapi ujian yang sementara dengan balasan dan ganjaran lumayan dari Allah sebagai timbal baliknya.

Jika di dalam cerita-cerita Barat mahupun bukan, kita seringkali ketemu atau mendengar ungkapan "I cannot live without you", ataupun "hidup ini tidak bermakna tanpamu".

Walhal, siapakah sebenarnya yang mampu mengizinkan mudarat ataupun memberi kebaikan kepada kita?

Semuanya hanya berlaku dengan izin Allah semata.

Manusia meletakkan pergantungan hidup kepada manusia lain dan isi-isi dunia yang bersifat sementara. Apakah ada kekuatan atau akan datang kekuatan jika sesuatu yang rapuh bersandar pada sesuatu yang sama sifat rapuhnya?

Kita hanya hidup untuk Allah. Dari Allah kita datang dan kepada-Nya kita akan dikembalikan. Mengapakah pergantungan dan sandaran kita lebih besar kepada isi-isi dunia yang bersifat sementara lebih daripada pergantungan kita kepada Allah yang sifatnya kekal abadi yang Maha Kuasa yang telah menciptakan sekalian alam ini?

Kita diciptakan untuk menjadi hamba kepada-Nya. Hamba yang diberi nikmat yang tidak pernah terhitung. Dan kita tidak diciptakan untuk mengabdikan diri kita selain daripada Allah semata.Mengapa kita mahu bergantung dan bersandaran pada yang lemah sedangkan kita ada Allah yang Maha Perkasa di sisi kita?

Dia sentiasa bersama hamba-hamba-Nya.

Hidup kita ini adalah untuk-Nya. Dan jika kita mati, mati kita itu juga untuk Dia. Untuk mencari redha-Nya dan kerana cinta kepada-Nya.

~Kita tidak dapat mengubah keadaan tetapi kita boleh mengubah persepsi kita dan diri kita kepada keadaan. Semuanya perlukan kekuatan. Dan kekuatan itu hanya datang bila kita bersama-Nya.~

2 comments:

PiNkisH GurlZ on March 22, 2010 at 5:25 PM said...

=) SANGAT SUKA MEMBACA TULISAN ANDA..IA MEMBERI SAYA SEMANGAT UNTK TERUS BANGKIT MENCARI KEREDHAAN ALLAH..

Raudhatul Nadwah on March 24, 2010 at 4:07 PM said...

Pinkish Gurls:

Terima kasih. Moga penulisan yang tidak seberapa ini dapat memberi manfaat buat kita bersama. Terima kasih sudi membaca.

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino