::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Oct 23, 2011

Allah Akan Menjagamu...


~Allah akan menjagamu, andai kau menjaga-Nya dalam hatimu, dalam tiap hirup nafas dan langkahanmu~

~Source~
Membaca hadis yang amat ringkas ini beberapa hari lalu. Terasa ia terngiang-ngiang hingga ke hari ini.

"Tidak ada kemudaratan dan tidak boleh berbuat kemudaratan."
(Hadith Riwayat Abi Said)

Allah dan Rasulnya memberi peringatan kepada kita agar:
1) tidak melakukan kemudaratan kepada diri sendiri dan orang lain.
2) tidak melakukannya kepada orang lain, dan jangan pula membalasnya. Serahkan kepada pihak yang berkenaan.
3) jangan mengerjakan sesuatu yang berguna kepada diri sendiri , tetapi mendatangkan kemudaratan atau kesusahan kepada orang lain.
4) dan jangan mengerjakan sesuatu semata-mata menyusahkan orang lain, sedang orang yang mengerjakannya tidak pula mendapat faedah.

Secara halus, Allah amat menjaga hamba-hamba-Nya. Allah tidak mahu kita menyusahkan diri kita sendiri. Allah tidak mahu kita menyusahkan hamba-Nya yang lain.

Ini diperkuatkan lagi dengan sabda Rasul yang diriwayatkan oleh Anas.

Pada suatu hari Rasulullah telah melihat seorang lelaki yang sedang berjalan kaki untuk menunai ibadat haji dan sekarang ia hendak menyempurnakannya. Kemudian Rasulullah bersabda menerangkan:
"Bahawa Allah tiada menghendaki perjalanannya. Sebab itu hendaklah ia berkenderaan."
Dari 'Uqbah bin Amir pula;
Bahawa saudaranya (seorang perempuan) telah juga bernazar seperti yang tersebut. Tetapi Rasulullah tidak menyukai nazar itu kerana menyusahkan dirinya sendiri, lalu bersabda kepadanya: 
"Sesungguhnya Allah tiada berbuat sesuatu yang menyusahkan saudara engkau, kerana ini hendaklah dia berkenderaan."

Sungguh, Allah amat menyayangi hamba-hamba-Nya.

Allah menyediakan peraturan kepada kita agar kita tidak akan menyakiti diri kita sendiri. Allah beri panduan dalam kehidupan untuk kita turuti jalan yang telah Allah tunjukkan.

Namun, kitalah yang sering menzalimi diri kita sendiri. Kita sering ingin mengikuti kemahuan hati kita walaupun telah Allah tetapkan itu tidak baik untuk kita, Waima telah Allah titipkan bahawa jalan yang perlu kita tempuh itu ada di depan kita.

Sungguh, kitalah manusia yang sering melukakan diri kita sendiri.

Allah sayang kepada kita. Tidak mahu ada kesulitan kepada kita pada hari ini mahupun pada esok hari.

Mengapa masih kita ragui jalan-jalan yang telah Allah tunjukkan?

Mengapa kita masih lagi tidak mengerti bahawa Allah mahu menjaga kita daripada kemudaratan dan hanya mahukan kehidupan kita ini diliputi dengan kebaikan dan keselematan?

Periksa Hubungan Kita Dengan Allah

Hari ini, mahupun esok atau hari-hari yang mendatang, kita perlu sentiasa ingatkan diri kita. Kita perlu sentiasa ketuk hati kita. Kita perlu pantau tahap hubungan hati kita dengan Allah.

Lihat bagaimana solat kita. Periksa kekhusyukan hati kita apabila kita berhadapan dengan-Nya. Macammana dengan hati kita? Sibuk dengan dunia atau dengan Allah ketika kita angkat takbir dan tasbihkan asma Allah di mulut kita? Apakah bila azan berkumandang dan Allah memanggil kita dan tidak sabar menantikan kita, apakah kita melengahkan panggilan Dia dari kita?

Lihat pula bacaan Al-Quran kita. Jika bulan Ramadhan kita mampu tadabbur Al-Quran 1 juzuk sehari, apakah kita masih mengekalkan ia begitu? Atau bacaan Al-Quran kita sudah kita tinggalkan daripada 1 juzuk sehari ke 1 muka surat sehari? Apakah kita istiqamah? Atau semakin hari, semakin jadual dunia itu mengambil waktu kita dengan Al-Quran hingga kadang-kadang kita membaca satu ayat itu dengan tergesa-gesa, atau kita tinggalkan saja ia beberapa hari hingga kita terlupa waktu teruntuk kita dengannya?

Kita mahukan redha Allah.
Namun, tanyakan pada diri kita, apakah sudah kita berusaha untuk memelihara keseluruhan sistem kehidupan yang Allah redhakan untuk kita pada hari ini?

Kita mahu Allah menjaga kita, tetapi apakah sudah cukup kita menjaga Allah pada hari ini?

Belajar Dari Sirah

Kita belajar daripada Kisah Adam dan Hawa:

"Dan (Allah berfirman) , "Wahai Adam! Tinggallah engkau bersama isterimu dalam syurga dan makanlah apa saja yang kamu berdua sukai. Tetapi janganlah kamu berdua dekati pohon yang satu ini. (Apabila didekati) kamu berdua termasuk orang-orang zalim."
(Al-A'raf; 7:19)

Allah memerintahkan kepada Nabi Adam dan isterinya agar tidak mendekati pohon Khuldi dan bukannya jangan memakan buahnya. Begitu juga dengan perintah Allah dalam memerintahkan agar kita tidak mendekati zina dengan apa cara sekalipun serta pelbagai lagi perintah Allah dalam hidup kita.

Allah Maha Mengetahui bahawa hati manusia ini terlalu rapuh. Allah tahu apa yang perlu kita taatkan dan apa yang perlu kita jauhi.

Allah minta agar kita menyayangi diri kita sendiri.
Wahai diri, apakah kamu tidak mahu menyayangi dirimu sendiri?

Ibrah Al-A'raf, ayat 44-47.


Sedikit perkongsian daripada ayat-ayat ini yang benar-benar meruntun jiwa. Cuma ia tidak mampu dihuraikan dengan kata-kata.

"Dan para penghuni syurga menyeru penghuni-penghuni neraka, "Sungguh, kami telah memperoleh apa yang dijanjikan Tuhan kepada kami itu benar. Apakah kamu telah memperoleh apa yang dijanjikan Tuhan kepadamu itu benar?"
Mereka menjawab, "Benar."
Kemudian penyeru (malaikat) mengumumkan di antara mereka, "Laknat Allah bagi orang-orang zalim, (yaitu) orang-orang yang menghalangi (orang lain) dari jalan Allah dan ingin membelokkannya. Mereka itulah yang mengingkari kehidupan akhirat."
Dan di antara keduanya (penghuni Syurga dan Neraka) ada tabir di atas A'raf (tempat yang tertinggi), ada orang-orang yang saling mengenal, masing-masing dengan tanda-tandanya.
Mereka menyeru penghuni Syurga,
"Salamun'alaikum" (Salam sejahtera bagimu).
Mereka belum dapat masuk tapi mereka segera ingin (masuk). 
Dan apabila pandangan mereka dialihkan ke arah penghuni neraka, mereka berkata,
"Ya Tuhan kami,  janganlah Engkau tempatkan kami bersama-sama orang-orang zalim itu."

Marilah kita bermohon agar Allah sentiasa memberi kita petunjuk dan hidayah dalam melalui jalan-jalan kehidupan yang mencabar ini.

Dan setelah kita mendapatkannya, ingatkan hati agar turutilah petunjuk-Nya, Kerana kita takut apabila kita tidak mengendahkan petunjuk dan hidayah-Nya , maka Allah tidak akan mengendahkan pula diri kita lagi.

Tulisan ini adalah juga peringatan kepada diri sendiri yang turun naik imannya dan juga mereka yang menyayangi dirinya.

Moga kita menjadi orang-orang yang menjaga Allah dalam kehidupan kita, dan sehingga kita mendapati Allah menjaga kita hingga kita dapati Dia sentiasa berada di hadapan kita.

~Wahai diri, sayangilah dirimu. Jagalah Allah, nescaya Allah akan menjagamu.~


Rujukan:
Hadith 40 ; Terjemahan dan syarahannya. Mustafa' Abdul Rahman.

Al-Quranul Kareem.  



2 comments:

Penamatabola on October 25, 2011 at 12:46 AM said...

Harap kita terpelihara dari terkena fitnah.

Raudhatul Nadwah on November 10, 2011 at 8:46 PM said...

Insya Allah, ameen.

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino