::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Sep 20, 2011

Mendaki Puncak Menuju Allah


~Ya Allah, ya Tuhanku, janganlah Kau palingkan hati kami setelah Engkau memberi petunjuk kepada kami~
~Meninggalkan lembah jahiliyyah, mendaki puncak menuju Allah~
Sumber


Setiap daripada kita mungkin pernah mengalami saat-saat kejatuhan dalam kehidupan dan mungkin ramai yang berjaya bangkit semula.

Jatuh dan bangun yang saya maksudkan bukanlah jatuh bangun membina empayar kekayaan, bukan jatuh bangun dalam membina hubungan cinta lelaki dan wanita, bukan jua jatuh bangun dalam membina kerjaya masing-masing.

Namun, jatuh bangun ini adalah dalam medan kehidupan yang lebih besar lagi. Ia adalah jatuh dan bangun dalam keimanan.

Kadang-kala diri terperosok ke dalam lembah jahiliyah, kadang-kala diri berjaya mendaki puncak keimanan untuk menghirup udara dan cahaya iman untuk hati yang semakin malap.

Meninggalkan Lembah Jahiliyyah

Saya juga pernah melaluinya. Permulaan saya adalah daripada lembah jahiliah. Hidup yang hanya dimomokkan dengan idola-idola artis, media massa adalah sumber curahan hati, dan tidak ada Redha Allah sebagai matlamat hidup ini. Pernah saya meletakkan gambar seorang pemuda atlet Motor Grandprix Malaysia di dalam dompet saya ketika awal sekolah menengah. Begitulah bagaimana jahiliah itu membutakan hati dari melihat redha Allah sebagai matlamat hidup yang sebenar.

Lembah jahiliah itu memang sukar untuk ditinggalkan. Tanpa bekalan keimanan yang kukuh, tanpa hubungan hati dengan Allah yang ampuh, kaki ini pasti akan tergelincir kembali jatuh ke dalamnya biarpun sudah berkali-kali cubaan pendakian menuju Pencipta.

Ya, meninggalkan segala kesukaan dan dan keseronokan demi kepuasan diri dan menggantikannya dengan kesukaan Allah dan Rasul memang kerja yang sukar. Kerana itulah mereka yang meninggalkan jahiliah dan berusaha keras menuju Allah dikatakan sebagai bermujahadah. Berjihad melawan hawa nafsu.

Apatah lagi perlu dibuang segala kebiasaan yang sudah berakar umbi di hati dan diganti dengan suatu rutin hidup yang baru memang payah. Namun, ia akan mudah bagi orang-orang benar-benar merasai kenikmatannya.

Mujahadah itu indah bagi mereka yang merasai bahawa nikmat Iman dan Islam itu indah.

Dalam kehidupan jahiliah, kita tercicir dari memuhasabah setiap laku dan tingkah. Namun, apabila kita menjadikan kesukaan Allah dan Rasul lebih utama daripada kesukaan dan kehendak diri kita, hati yang berkandung iman akan bertanya pada setiap anggota badannya, pada akalnya:

'Apakah Allah redha jika aku buat begini?'

'Jika Rasulullah ada bersamaku ketika ini, adakah baginda akan menyertai perbuatanku ini?'

'Adakah baginda akan tersenyum ketika baginda bersama diriku ini?'

Atau adakah baginda Rasulullah s.a.w akan bersabda kepada kita sebagaimana yang disabdakannya kepada Abu Dzar di dalam satu kisah sirah:

Diriwayatkan daripada Shahih Bukhari dan Muslim bahawa para sahabat berkumpul di suatu tempat lalu sampai Bilal berbicara. Kemudian Abu Dzar berkata kepadanya, "Sampai-sampai kamu hai anak wanita hitam berbicara!"
Abu Dzar memang belajar dalam bimbingan Nabi Muhammad s.a.w namun ketika itu ia khilaf.

Bilal mengadukannya kepada Rasulullah s.a.w. Rasulullah s.a.w marah dan berubah wajahnya.
Baginda bersabda kepada Abu Dzar, "Kamu menghinakannya dengan menyebut-nyebut ibunya? Sesungguhnya kamu orang yang masih terdapat sifat-sifat jahiliyyah dalam dirimu."

Ucapan itu ibarat batu besar yang menimpa Abu Dzar r.a.
Lalu beliau bertanya, "Wahai Rasulullah, walaupun masih di usia tuaku ini?"

Rasulullah menjawab, "Ya."
Kemudian Abu Dzar pulang sambil menangis.

Ketika Bilal berlalu di hadapannya, Abu Dzar berkata, "Aku tidak akan mengangkat kepalaku dari tanah ini, sampai kamu menginjaknya dengan kakimu."

Bilal dengan sifatnya yang mulia dan akhlak yang tinggi enggan berbuat demikian. Bilal berkata kepada Abu Dzar, "Kamu adalah saudaraku." Mereka berdua berdiri sambil berpelukan dan sama-sama menangis.

Jadi, apakah kita di hari-hari yang kita lalui kita telah meninggalkan sifat-sifat jahiliyyah dalam diri kita?
Apakah hari ini jika Rasulullah s.a.w bersama kita, baginda tidak akan mengatakan sebegitu kepada kita?

Pendakian Menuju Allah

Ya, tidak ada manusia yang sempurna termasuk diri saya sendiri. Tetapi sebaik-baik manusia adalah mereka yang berusaha memperbaiki diri mereka dan orang-orang di sekeliling mereka. Dan Allah sangat menyukai orang-orang yang kembali kepada-Nya melebihi kesukaan seseorang yang kehilangan barang-barangnya di padang pasir yang gersang menemui kembali barangnya.

Ayuh, bermujahadahlah.
Nescaya akan kita dapati bahawa Allah itu selalu di sisi menemani. Akan kita dapati bahawa Allah adalah sumber kekuatan dalam lelah dan penat kita untuk terus mengejar cinta dan redha-Nya. Akan kita dapati bahawa Allah itu Maha Penyayang yang akan menghiburkan hati kita di saat kita hampa.

Mari kita hayati bait-bait kata-kata Syeikh Dr. A'idh Al-Qarni:

"Sebahagian besar pemuda, di antara mereka mencintai Allah, Rasulullah dan negeri akhirat. Mereka memiliki gambaran global dan umum tentang Islam. Namun, banyak di antara mereka yang tidak memiliki pengetahuan tentang hukum-hukum syariat, pemahaman tentang agama, dan pendalaman ilmu syariat."

"Barangsiapa yang dikehendaki Allah memperoleh kebaikan, nescaya Allah akan memahamkannya tentang agama."
(H.Riwayat Bukhari & Muslim)

Moga Allah mengurniakan kita kefahaman yang jelas.

Marilah kita bermohon agar kita membangunkan Islam dan Iman itu dalam hati dan jiwa tanpa ada lalang-lalang jahiliyyah yang menyertai. Kerana pohon-pohon keimanan tidak akan mampu subur di ladang hati yang berlalangkan jahiliyyah.

Hargailah pancaran cahaya petunjuk dan keimanan di hadapan kita. Usah sia-siakan ia. Kerana kita khuatir Allah akan menggantikan tempat kita dengan hamba-Nya yang lain yang lebih menginginkan nikmat Islam dan Iman daripada kita.

~Wahai Allah, Tuhanku, tabahkanlah hatiku ini menghadapi ujian-ujian ini kiranya apa yang kau hadirkan di hadapanku ini merupakan kifaah dosa-dosaku yang telah lalu. Ampunilah hamba-Mu~

2 comments:

hamba allah.. on December 26, 2011 at 7:15 PM said...

mohon maaf..tp sy pohon share ea kak..mx d halal kn..:)

Raudhatul Nadwah on December 29, 2011 at 6:44 PM said...

hamba Allah, jika ia bermanfaat, dialu-alukan untuk dikongsi. Moga bermanfaat bersama.
Tak perlu kata maaf, sungguh, kebaikan itu datang dari Allah jua, akak hanya menyampaikannya. =)

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino