::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Oct 25, 2009

Alam Juga Ubat Penenang


Dan janganlah orang-orang yang mempunyai kelebihan dan kelapangan di antara kamu bersumpah bahawa mereka (tidak) akan memberi (bantuan) kepada kaum kerabat(nya), orang-orang yang miskin, orang-orang yang berhijrah pada jalan Allah, dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak ingin bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(An-Nuur; 24: 22)

Lailahaillaillah
Tidak akan adanya dunia ini
Tidak akan kita ada di sini
Jika tidak kerana Allah
Yang Maha Kuasa

Dia Tuhan Yang Maha Esa
Tidak ada yang serupa denganNya
Ia wujud dengan sendiriNya
Tanpa memerlukan sesiapa

Sesungguhnya Allah Yang Maha Pengasih
Sesungguhnya Allah Yang Maha Pengampun
Sesungguhnya Allah Yang Maha Pemurah
Sesungguhnya Allah Yang Maha Penyayang

Lailahailallah
Kau yang jadikan siang dan malam
Kau hiasi dengan dengan suria, bulan dan bintang
Kau turunkan hujan, rezki, laut dan hutan
NikmatMu tak terkira
Tak terkira

Aku insan yang amat lemah
Aku hamba yang pelupa
Kita asal dari Allah
Dan kan kembali padaNya

video

Lagu nasyid ini saya kenal waktu di sekolah menengah dulu. Berkumandang melalui corong-corong radio bermula waktu pagi di hujung minggu sama ada dibuka oleh kakak-kakak naqibah mahupun dibuka melalui sistem speaker sekolah oleh pelajar lelaki.

Saya masih rindukan saat itu.

Nasyid ini memberitahu betapa agungNya Allah, kuasaNya Dia mencipta kita, dan kerdilnya kita sebagai hamba melalui penghayatan terhadap penciptaan alam semesta. Sesuai dengan kehidupan sekolah ketika itu yang lokasinya di dalam kampung, dikelilingi belukar dan pohon-pohon yang tumbuh segar.


Kini, saya bersyukur tinggal di UIA Kuantan. Masih dikelilingi alam semulajadi. Jika saya rasa tertekan sama ada disebabkan oleh kerja, exam dan sebagainya, tasik di depan mahallah (kolej kediaman) kamilah tempat saya menghabiskan sisa petang yang masih berbaki untuk diri.

Di situlah saya cuba melapangkan dada yang sempit. Apabila melihat langit seolah-olah keluar segala yang bercelaru di fikiran. Melihat burung-burung yang bermain dan berkicau di pepohonan, saya rasa bahagia. Ya, alam itu kekuasaan Tuhan. Sebagai petunjuk bagi mereka yang mahu berfikir.

Saya rasa tenang. Ia terus menyusup ke jiwa.

Adakalanya diri perlu di 'recharge' kembali. Bagi saya, ini adalah salah satu cara yang dapat me'recharge' diri saya. Saat itu juga saya rasa seolah-olah saya dekat dengan Dia. Saya dapat berfikir kembali dengan sewarasnya.

Sewaktu praktikal, saya sukar mendapat peluang itu. Ramai rakan-rakan juga balik ke rumah dengan harapan dapat mengurangkan stress. Saya juga semalam, sambil menunggu abah ke parkir kereta, sempat duduk di bawah pohon rendang berdekatan. Sekejap pun jadilah. Jika dalam perjalanan jauh juga, ambil kesempatan melihat alam yang sangat indah ciptaanNya.

Segala-galanya kembali kepada Allah. Dan hanya dengan mengingati Dia, jiwa hamba akan rasa ketenangannya.

~Saya insan yang amat lemah. Perlu kepada penambahbaikkan diri setiap waktu. Andai ada khilaf, maafkan saya.~

0 comments:

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino