::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Nov 10, 2009

Mencari Sudahnya Sebuah Episod



~Hakikat manusia itu amat lemah dan tiada kekuatan melainkan yang diberikanNya kepada hamba-hambaNya~

Adakalanya kita ingin lihat episod semalam yang pedih dan melukakan hanya akan tinggal sejarah. Sejarah yang tidak mahu diulang tayang. Ceritanya persis sebuah cerpen kisah sedih tentang harapan sebuah kehidupan yang membahagiakan, namun, tidak semua itu menjadi, lantas hanya ditakdirkan sebagai ujian buat kita.

Apa yang akan kita lakukan jika ia berulang kembali?

Andaikan dalam cerita itu kita seorang detektif, watak utama dalam kes penyiasatan pembunuhan dan perlu mencari jalan penyelesaiannya termasuk pesalah dan motifnya sebenar. Namun, akhirnya kita tersilap membuat perkiraan. Gagal menemukan jalan penyelesaian.

Kini, jika kes yang hampir sama berlaku lagi dan situasi itu seolah-olah menyerupai keadaan yang telah kita lalui, apakah kita masih dihantui dengan kegagalan tadi? Mungkin underlying assumption yang dibina dalam episod ini juga sama seperti yang sebelumnya. Setiap helaian cerita seolah-olah menuju arah yang sama. Apakah kita masih ingin memilih jalan penyelesaian yang dulu pernah menemui jalan gagal atau pilih jalan lain yang tidak diketahui natijahnya?

Mungkin dalam soal ini, kita boleh melakukannya. Boleh mengambil langkah berani berhadapan sekali lagi dengan kes ini dan ambil risiko atau boleh saja undur diri dan serahkan saja pada yang lain mengendalikannya.

Ya, kehidupan itu memang tidak semudah yang disangkakan perjalanannya. Dan kerana banyak pilihan jalan dalam kehidupan, neraka dan syurga diciptakan. Pilihan itu ditangan kita. Kita yang memilih buruk dan baiknya.

Saya juga tidak pakar dalam mencari jalan yang terbaik untuk diri sendiri. Kadang-kadang kita mampu menuturkan nasihat pada yang lain tetapi gagal mencari jalan yang terbaik untuk diri sendiri kerana tidak tahu apa yang terbaik ditakdirkanNya untuk diri kita.

Kadang-kadang hanya mampu berserah diri padaNya apabila jalan penyelasaian hanya menemui jalan buntu.

Saya juga manusia. Adakalanya timbul perasaan mahu lari dari perkara-perkara yang tidak mampu saya tangani. Namun, seringkali juga lupa bahawa Dialah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. Lupa untuk percaya dengan rukun iman dalam hafalan; untuk beriman (percaya) pada Qada' dan QadarNya.

Sesungguhnya, hati ini milikNya.

Tiada kekuatan pada diri hamba melainkan apa yang diberikan kepada kita.

Allah, hanya Dialah sebaik-baik Pelindung...


"Dan mengapa ketika engkau memasuki kebunmu tidak mengucapkan "Masya Allah, la quwwata illa billah" (Sungguh, atas kehendak Allah, semua ini terwujud,) tidak ada kekuatan kecuali dengan (pertolongan) Allah...." (Al-Kahf; 18:39)



2 comments:

NUR AMIRA on July 12, 2011 at 12:30 AM said...

assalamualaikum..
alhamdulillah byk yg ana plajri dlm blog ini..
sgt indah dan banyak tentang kisah kehidupan utk diaplikasikan sebagai seorang muslim....
ana amat meminati kisah2 dlm blog ini...sangat memberi motivasi...
terima kasih....

Raudhatul Nadwah on July 12, 2011 at 10:32 PM said...

Waalaikumussalam.
Alhamdulillah, Allah beri izin utk kita berjumpa di sini.
Segala yang baik itu datang dari Allah dan moga perkongsian ini memberi manfaat untuk kita bersama.
Terima kasih juga ukhti =)

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino