::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Nov 30, 2009

Pemberian dan Pengorbanan



Rasulullah s.a.w berpesan: "Beri-memberilah sesama kamu, nescaya kamu akan cinta-mencintai sesama kamu."
(Hadith Riwayat Malik)

Hadith itu dinukilkan oleh Imam Al-Ghazali dalam bukunya Adab Pergaulan, Persaudaraan dan Persahabatan dalam Bimbingan Mukmin; begitu juga dinukilkan oleh Imam Ibnul Qayyim Al-Jauziyah dalam buku Cinta dan Rindu kepada Allah.

Pemberian dan pengorbanan itu jalannya seiring. Untuk memberikan sesuatu, kita perlu berkorban. Untuk mendapatkan cinta dan redha Allah, kita perlu meninggalkan nikmat dunia yang melalaikan dan apa yang Allah tak suka tapi manusia suka.

Begitu juga dengan lain-lain pemberian dan pengorbanan yang kita lakukan sehari-hari dalam kehidupan. Untuk seorang suami itu memberi nafkah (wang) kepada keluarganya, maka dia akan berkorban masa dan tenaga untuk bekerja. Untuk seorang pemimpin itu memberi yang terbaik kepada rakyatnya, maka dia juga perlu berkorban banyak perkara.

Bacalah Al-Quran dan hayatilah sirah. Betapa banyak pengorbanan yang dilakukan baginda Muhammad s.a.w dan Nabi-Nabi sebelum baginda untuk memberi peringatan dari Tuhan kepada umat-umatnya.

Pengorbanan ini dilakukan untuk memberi sesuatu. Juga untuk mendapatkan sesuatu sebagai timbal balik. Namun, tak selamanya pengorbanan itu menghasilkan apa yang diharapkan. Pengorbanan sinonimnya dengan memberi, dan hanya dengan izin Allah saja kita dapat timbal balik atas pemberian itu.

Biarlah Dia saja menjadi hakim pemerhati kita di dunia ini.

Dari Ibnu Abbas, "Pada kesabaran atas apa yang engkau tidak sukai itu, banyak kebajikan."
(Hadith Riwayat Tirmidzi)


Cinta itu juga perlukan pengorbanan. Mencintai dunia; harta, pangkat, kekayaan dan materi duniawi dengan meninggalkan cinta Allah itu hanya akan mengorbankan diri sendiri, mengorbankan redha Allah dan pandangan Allah pada diri. Juga turut menghilangkan rasa ketenangan hati, kebahagiaan dan kemanisan nikmat iman yang sejati.

Cinta kepada Allah itu sentiasa bersambut dan bersahut. Bahkan berkorban demi cinta Allah, Dia akan memberi dunia itu pada kita. Cinta kepada Allah, dunia yang akan datang kepada kita. Mencintai Allah menjadikan kita antara hamba-hamba yang dicintai penghuni langit meskipun bukan penghuni bumi.

Berilah selagi mampu. Berilah dengan sedekah, senyuman, doa dan nasihat sesama kita meskipun bukan dengan kebendaan. Moga redha Allah sentiasa bersama kita.

Pengorbanan dan pemberian itu suatu kemanisan. Kemanisan yang hadir lebih-lebih lagi dengan cinta Allah sebagai landasan dan matlamat akhir kehidupan.


~Nikmat kemanisan iman, ketenangan hati dan kebahagiaan sejati itu hanya akan dirasai oleh orang-orang mukmin yang punya rasa cinta kepada Allah~

2 comments:

Mohd Shahabudin Md Yatim on December 2, 2009 at 8:15 PM said...

ramai sangat2 orang yang boleh bercakap berkenaan pengorbanan.. kerana terlalu banyak contoh yang ada di muka bumi ini..... tapi sedikit sangat yang mampu merealisasikan pengorbanan itu...... kerana kita hidup untuk bekorban.

Raudhatul Nadwah on December 2, 2009 at 11:41 PM said...

Ya, moga bermula dengan kitalah pengorbanan untuk memberi itu bermula. Moga menjadi teladan dengan perbuatan, insyaAllah.

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino