::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Nov 4, 2009

Yang Paling Ditakuti



Dari Umar Al-Khattab r.a mengisahkan 'Ketika datang rombongan tawanan perang ke hadapan Rasulullah s.a.w, tiba-tiba salah seorang di antara mereka (tawanan wanita), lari untuk menyusui bayi yang tergeletak di antara para tawanan.
Maka Rasulullah s.a.w bersabda: "Lihatlah, sanggupkah wanita ini melemparkan bayi itu ke dalam api?"
Kami serentak menjawab, "Demi Allah, tidak mungkin!"
Baginda kemudian bersabda lagi: "Bahkan Allah sendiri lebih menyayangi hambaNya yang beriman melebihi kasih sayang wanita itu pada si bayi."
(Muttafaq 'Alaih)


Perkara yang paling saya takuti dalam hidup ini adalah tercabutnya nikmat yang paling besar dalam diri iaitu nikmat Iman dan Islam. Tanpanya, tak mungkin saya merasakan kasih sayang Allah meliputi diri, tak mungkin saya bertafakkur pada alam meneliti kebesaran ciptaanNya, tak mungkin saya menikmati nikmatnya hidup menjadi seorang Muslim dan dambaan menjadi hamba pada Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Tidak ada fitnah yang lebih besar dari fitnah seorang wanita di akhir zaman. Juga perkara yang paling saya takuti jika diri tergolong menjadi wanita yang membawa lelaki kepada dekatnya api neraka daripada dekatnya ke gerbang syurga.

Juga saya takut andai pengakhiran hidup saya dalam keadaan 'su'ul khatimah', mati dalam keadaan murkaNya Dia pada saya, hilang redhaNya pada diri, dan mati dalam keadaan amal yang sia-sia. Umpama abu-abu yang diterbangkan angin yang bertiup kencang.

Lihatlah setiap apa yang Allah datangkan pada kita dengan pandangan dan teguran kasih sayang dariNya. Setiap ujian, cubaan dan musibah itu didatangkan bukan dengan Dia menghendaki keburukan bagi orang-orang yang beriman kepadaNya, walhal Dialah sebenarnya yang amat menginginkan kebaikan untuk kita. Bersangka baiklah pada Allah.

Saya juga takut jika saya kehilangan pandangan kasih sayang Allah dalam setiap derap langkah, dalam setiap buah fikiran dan lontaran kata-kata. Tidak mahu timbul rasa bersangka buruk padaNya sedang Dialah yang lebih mengetahui apa yang terbaik untuk hamba-hamba ciptaanNya.

Ingin saya telusuri sirah-sirah Nabi yang penuh suri tauladan dan hikmah bagi yang ingin mengerti.

Kisah Nabi Nuh yang hidupnya mencapai usia ratusan tahun, tidak pernah mengeluh dan berputus harap pada rahmat Allah biarpun di hujung dakwahnya hanya sedikit sahaja bilangan manusia yang ingin mengikutinya. Nabi Nuh dengan taat dan gigih membina kapal yang diarahkan. Sekalipun ramai yang mencaci, menghina dan mengeji, Dia sabar dalam mengerjakan perintah Tuhan. Dan akhirnya itulah sebenarnya yang menyelamatkan diriNya dan orang-orang beriman tika Allah membinasakan kaumnya yang ingkar dengan banjir yang besar.

Kisah Ibu Nabi Musa juga penuh dengan rasa penyerahan hati dan diri pada Allah tatkala ingin menyelamatkan anaknya dan melepaskan anaknya mengikut arus Nil. Hilangnya anak itu hanya sementara. Dan Allah jugalah yang mengembalikan anaknya ini kembali pada si ibu untuk disusui. Allah jugalah memelihara anaknya itu, Nabi Musa a.s di dalam istana Firaun yang kejam.

Begitu juga dalam banyak kisah-kisah Nabi dan Junjungan Mulia; Nabi Muhammad s.a.w. Kisah-kisah yang penuh tawakkal pada Allah, redha dengan ketentuanNya, berusaha dan meletakkan harapan yang tinggi pada Allah yang Maha Memerhati. Semuanya memandang hidup ini dipenuhi dengan kebaikan yang Allah hadiahkan pada mereka yang benar-benar percaya dan beriman. Tidak mungkin seorang Kekasih yang benar-benar mencintai akan menzalimi cinta yang diberikan kekasihnya. Begitulah Dia.

Saya benar-benar berharap perkara yang saya takuti ini tidak akan pernah terjadi kerana saya takut kehilangannya; kehilangan nikmat Iman dan Islam, amal yang berpanjangan hingga ke akhir hayat, pandangan kasih sayang terhadap Tuhan dan hilangnya malu seorang wanita. Saya juga berharap perkara yang sama tidak akan terjadi buat sahabat-sahabat saya dan sesiapa saja.

Percayalah setiap cubaan yang datang pada diri adalah kerana Dia menguji sejauh mana teguhnya cinta hamba pada Dia. Sungguh, beruntunglah diri orang-orang merasa cintaNya dan merasa bahawa setiap teguran Allah adalah untuk mengembalikan dirinya pada jalanNya yang benar; menyuci setiap titik dosa di hati.

~Moga Allah memimpin setiap hati-hati yang dimiliki (hakikatnya adalah milikNya) kembali pada fitrah yang suci dan murni.~


"Katakanlah, wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."
(Az-Zumar: 53)

2 comments:

Imran Paris on November 5, 2009 at 5:05 AM said...

Nadiah, salam perkenalan dr Paris...pernah bbrp kali saya melayari blog Nadiah...canti dan menarik, penuh berinformasi....saya cukup teruja dgn n3 ini...Nadiah begitu tulus membicarakan isi hati sbg wanita akhir zaman. Saya membaca meneliti jelas kpd saya ia suatu cabaran kpd lelaki bernama Suami, Bapa, Abang, Adik Lelaki, Paman dan sbgnya kpd wanita2 akhir zaman....tentunya menunding semula jari kps saya sbg seorg lelaki. Jujurnya sakut cemas mengalas bebanan menjadi seorg lelaki akhir zaman dlm memimpin wanita2 akhir zaman yg di bwh tanggungjwb saya. Moga Allah memberi sejuta kekuatan utk saya mengharunginya dgn jaya.

Nadiah...thanks for this posting :-)

Raudhatul Nadwah on November 6, 2009 at 7:43 AM said...

Terima kasih atas ziarah. Salam perkenalan buat En.Imran dan keluarga di Paris. Moga Allah bantu setiap perjalanan dalam memimpin amanah yang telah diberikan, InsyaAllah.

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino