::Fikir Zikir::

"Perbaikilah dirimu di samping kamu mengajak orang lain kepada kebaikan." -Hassan Al-Banna-

Sep 28, 2009

Jadi Hamba Yang Bersyukur


Pernahkah kita mendengar dialog sebegini:

"Mahalnya makan kat sini. Bukan sedap sangat pun. Kalau tau macam ni, mesti tadi dah pergi makan kat sana je."

"Takpelah, ini rezeki kita hari ni."


Ramai manusia tahu berterima kasih sesama manusia walaupun masih ada segelintir yang tidak tahu beradab demikian. Namun, bagaimana pula adab kita menerima suatu hadiah dari Tuhan yang menciptakan? Rata-rata, ramai manusia lupa untuk bersyukur tanda terima kasih kepada Tuhan yang memberi nikmat tidak terkira pada hambaNya, namun, hamba-hambaNya ini bukan sahaja ada yang lupa daratan bahkan ada yang turut menyalah gunakan nikmat kurniaan Tuhannya.

"Dan Ia telah memberi kamu sebahagian dari tiap-tiap apa jua yang kamu hajati. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah nescaya lemahlah kamu menentukan bilangannya. Sesungguhnya manusia (yang ingkar) sangat suka menempatkan sesuatu pada bukan tempatnya lagi sangat tidak menghargai nikmat Tuhannya."
(Surah Ibrahim: Ayat 34)

Nikmat yang Allah bagi bukan hanya pada anggota badan yang sempurna yang kita gunakan setiap hari. Rasa bahagia, rasa tenang, kesenangan, dan terlalu banyak lagi perkara yang tersurat mahupun tersirat di sebalik hikmah sebuah kehidupan yang semuanya merupakan nikmat dari Tuhan.

Namun, adakah kita benar-benar bersyukur? Adakah kita benar-benar menghargai setiap sebesar zarah pun apa yang Allah kurniakan?Mungkin kadang-kadang kita terlepas pandang pada sekecil-kecil perkara dalam hidup kita. Mungkin juga sangkaan kita, itu adalah hasil penat titik peluh kita sedangkan semuanya adalah dengan izin Allah jua.

Lalu, nikmat yang teragung yang perlu kita ingati selalu adalah dengan nikmat Iman dan Islam yang telah Allah kurniakan.

"...pada hari ini telah Aku sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan telah Aku redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu..."
(Surah Al-Ma'idah: Ayat 3)


Moga kita menjadikan Islam yang bukan hanya pada nama ini sebagai nikmat yang paling besar dalam hidup. Moga agama yang membawa kesejahteraan ini benar-benar kita manfaatkan bagi membawa kebahagiaan kepada kita, kesejahteraan dan keselamatan di dunia dan di akhirat.

Mari bertafakkur, berfikir sejenak, renung-renungkan ke dalam diri kita dan sekeliling kita. Betapa banyak nikmatNya yang tidak terhitung oleh diri yang kerdil ini. Kita hanyalah hamba. Bukankah kita hamba yang paling beruntung dikurniakan bermacam-macam perkara dalam hidup ini oleh Tuan yang telah Menciptakan kita? Bersyukurlah padaNya, dan hargailah ia. Gunakan nikmat yang Allah beri pada tempatnya dan sebaik-baiknya.

Ada seorang yang bertanya kepada Abu Hazim.
"Bagaimanakah cara kita mensyukuri nikmat atas kurniaan mata ini?"

Dijawab oleh Abu Hazim: "Jika kamu melihat yang baik, maka ceritakanlah dan jika melihat yang buruk, maka simpanlah untuk dirimu sendiri."

Ditanyakan lagi tentang cara mensyukuri nikmat dua telinga, maka dijelaskan, bila mendengar perkataan atau ucapan yang baik, boleh diterima, tetapi bila hal itu buruk, harus ditolak. Selanjutnya cara yang benar untuk mensyukuri nikmat dua tangan ialah dilarang mengambil sesuatu yang bukan milik diri sendiri dan tidak pula mengalih hak Allah yang ada pada keduanya.
Sedangkan mensyukuri nikmat perut, iaitu hendaknya mengisi di bahagian bawah perutnya dengan makanan dan bahagian atasnya dengan ilmu pengetahuan."

Kemudian ditanyakan pula tentang mensyukuri nikmat alat kemaluan. Abu Hazim menjawab:
" Perhatikan firman Allah, "...dan (orang-orang yang beruntung) ialah orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali kepada isteri-isteri mereka atau hamba-hamba yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari di balik yang itu, maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas." (Al-Mu'minun: 5-7)

Lalu ditanya tentang nikmat mensyukuri dua belah kaki. Ia menjawab: "Jika engkau tahu ada orang meninggal, yang perlu engkau iri adalah amal-amal baiknya. Maka segeralah langkahkan kakimu untuk melakukan amalan sebagaimana perilaku yang baik dari orang tersebut. Sedangkan perbuatan-perbuatan buruk yang ditinggalkan, jangan kamu tiru, dan bersyukurlah kepada Allah atas petunjukNya kepadamu. Adapun orang yang hanya bersyukur di bibir sahaja dan tidak ditunjukkan dengan perilaku sehariannya, maka orang yang seperti itu ibarat orang yang mempunyai sehelai kain panjang, namun ia hanya memegang hujungnya dan tidak memakainya. Kerananya, sia-sialah ia memiliki kain tersebut, sebab seluruh tubuhnya tidak dilindungi dari sengatan terik matahari, dinginnya malam dan hujan."


~Ayuh diri, mari kembali menjadi hamba...~

1 comments:

Haqemi on September 29, 2009 at 11:59 PM said...

jadilah hamba yg bersyukur
Qana'ah itu mencukupi dgn ape yg DiberiNYA
bersyukur dgn kurniaan Allah pada diri sendiri
Janganlah wujudnya hamba yg bukan sahaja kufur pd nikmat Allah , malah merampas dan mengambil hak org lain.Andai diri memiliki maruah, andai diri memiliki sifat malu, tiadalah insan sebegini wujud di muka bumi ini. Namun mungkin kehadiran hamba Allah sebegini sebagai wadah pada kita utk melatih menjadi seorg hamba yg bersabar.

 

Ringkasan Tetamu

Hatiku Milik-Mu Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino